29 July 2016

Revisi Investasi

Sekian tahun berlalu, 
Anak udah nambah satu lagi,
Kayaknya harus mulai revisi investasi yang dulu ya..


Mumpung si ayah lagi ada rejeki (heuheu) jadi ada lebihan untuk belanja2 reksadana..


Nah jadi kalau mau diringkas, kurang lebihnya begini strategi keluarga kami untuk mempersiapkan masa depan anak-anak:


1. Uang masuk SD-SMP

Berhubung rapha-mikha sudah kadung jatuh hati sama sekolah yang sekarang, jadi kami ga tega untuk mindah2in ke sekolah lain, jadi biar deh di sini sampe SMP (kebetulan sekolah ini ga punya SMA.. Hihi)

Nah kebetulan juga uang masuk sekolah ini ga terlalu berat.. Pengertian banget ya anak2nya :)) jadi untuk uang masuk sampai SMP untuk 2 anak, kami tetap mengandalkan simpanan LM kami.

Oia untuk pembelian, karena sekarang kami cukup malas bolak balik ke pegadaian untuk bayar cicilan, jadi sistem pembeliannya kami ubah menjadi cash alias beli langsung..

Belinya juga ga tiap bulan, tapi tiap tahun.. Jadi kami sudah menghitung biaya yang kami butuhkan utk masuk SD dan SMP (kalikan 2 anak), lalu di breakdown menjadi 2 untuk masuk SD dan 6 utk masuk SMP..

Bingung ya heuheu..


Jadi maksudnya begini..

Untuk masuk SD misalnya biayanya sekitar 10 juta, setara dengan 20gr LM,
Nah karena adek mikha masih 2 tahun lagi masuk SDnya, jadi 20gr itu kami bagi 2, so dalam 1 tahun harus membeli minimal 10gr utk biaya masuk SD.
Minimal loh ya, jadi kalau memang ada budget lebih, boleh dialokasikan utk pembelian LM lagi..

Gimana dengan inflasi?

Nah dari pengalaman 7 tahun investasi LM ini, kami cukup pede harganya tidak jatuh..

Ya pernah sih turun tapi ga pernah turun jauh, jadi kalau untuk sampai SMP sih sepertinya masih bisa diandalkan *crossing finger*



2. Uang masuk SMA dan Kuliah

Nah selepas SMP sih kami pengennya anak-anak masuk seminari lalu jadi pastor (heuheu),
Tapi kan ga bisa memaksakan, jadi kami tetap menyiapkan dana untuk masuk SMA umum dan kuliah swasta (di singapur)

Kenapa singapur? Karena katanya kan gantungkan cita-citamu setinggi langit..
Tapi kalo kejauhan nanti ibuknya kangen kan repot, so singapur it is... #maksa :)))

Nah lagi2 karena anaknya 2, jadi kami membeli 2 reksadana yang berbeda..

Panin Dana Maksima untuk raphael dan Panin Dana Infrastruktur untuk mikhael.

Dua reksadana ini atas saran manajer investasi kami..




Monggo yg mau tanya2 silakan saja wa mas jokie :)


Lagi-lagi pembelian dilakukan per tahun saja, menggunakan dana lebih dari THR dan bonus,
Maklum kalau ngandelin gaji bulanan, udah keburu abis buat bayar cicilan cyin... Hahaha...


Thanks to mas jokie, saya tinggal transfer aja begitu ada dana dan ihsg lagi bagus..


3. Dana pensiun

Untuk ini, kebetulan kita berdua punga jamsostek, yg kalo kita cek saldonya tiap tahun bikin tenang :))

Ditambah lagi si ayah ikut dana pensiun dari kantornya, DPLK AIA, dengan potongan gaji bulanannya.

Saya sendiri juga rencananya mau ambil reksadanan satu lagi utk dana pensiun ini, dengan iuran bulanan 100rb aja.. Pengennya pasar uang sih supaya resikonya lebih kecil, tapi mas jokie tetep nyaranin main di reksadana saham :))

Berikut ilustrasinya..


Yg atas pake saham, yg bawah pake pasar uang..

Jauh ye selisihnya..

Menurut mas jokie sih kalo jangka 25 thn untuk dana pensiun mending di saham aja..

Oh well... Kayaknya sih jadinya tergoda utk ke saham lagi :)))



4. Dana kesehatan

Yang ini juga Puji Tuhan kita dapet asuransi dari kantor masing2... Jadi kita ga ambil asuransi kesehatan lagi..


5. Dana darurat

Kalo kata lidwina hananto, dengan 2 anak maka dana darurat sebaiknya sebanyak 18 kali pengeluaran rutin bulanan... Belum bisa kakaaakkkk :)))

Untuk dana darurat ini kami pakai deposito bca yg 3 bulan.
Deposito ini otomatis diperpanjang tiap 3 bln, tanpa harus bolak balik ngurus ke bank.
Cocok buat ibuk2 pemalas macam saya.

Emang sih bunganya kecil, tapi concern kami namanya juga darurat jadi harus bisa diambil sewaktu2, tapi ga semudah tabungan supaya ga iseng pake2 dananya... :))))


Nah demikian revisi investasi yang kami lakukan, semoga selalu istiqomah :))

Oia sampai hari ini kami juga masih memantain jumlah cicilan kami sebesar less than 30% dari jumlah pendapatn berdua..

Jadi harus puas dulu ya naik neng ayla.. Nanti mudah2an dikasih rejeki untuk bisa beli kakaknya, toyota cayla :)))



Boleh minta aminnya? 


5 comments:

  1. Amin :D
    Btw mba Tya, pernah mempertimbangkan untuk nabung langsung pakai foreign currency ngga mba kl memang berniat sekolahin anak di luar? Kalah jauh sama return saham pasti ya? Lagi bimbang juga soal dapen anak Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya nimbrung ya mba:
      https://suastilife.blogspot.co.id/2014/08/usd-vs-reksadana.html
      Kurs USD tahun 2003 : kurang lebih 8 ribuan
      kurs USD skarang sept 2013 : 12000naik : (12ribu - 8 ribu) / 8 ribu = 50%

      IHSG tahun 2003 : 400
      IHSG skarang sept 2013 : 4000
      naik : (4000-400) / 400 = 900%

      makanya sering di bilang saham maupun RDS adalah salah satu jenis investasi yg bisa mengalahkan inflasi ... paling tidak menjaga kekayaan kita seiring dgn waktu ... tapi INGAT JANGKA PANJANG ... :D kecuali mba punya pemasukan usd mungkin cocok tu pake investasi dollar

      Delete
  2. kayaknya ada yang kelewatan investnya tya yaitu property...hihihi(dlu petrnah ty sewa rumah serpong park buat temen hihihi)

    ReplyDelete
  3. saya doakan yg terbaik ya mb... terima kasih sudah berbagi, sy jadi ada inspirasi akan seperti apa ke depannya

    ReplyDelete
  4. btw mb tya mau nanya, kemana ya postingan sejenis ini? yang berbau investasi, dulu sy bisa search dari labelnya, sekarang bingung labelnya hilang, gimana ya caranya mencari? mungkin saya yg kurang teliti

    ReplyDelete