6 October 2015

Dunia oh dunia..

Jadi semalam saya ga bisa tidur,
Combo sakit perut antara datang bulan dan diare...

Trus terdamparlah saya di timeline @kurawa, yang ternyata lagi membahas kasus pembunuhan dan perkosaan anak kecil umur 9 tahun di kalideres.

Lalu pagi ini di surat kabar ada tajuk seperti ini



Dan sepertinya ini bukan kasus pertama ya di jakarta ini..

Asli speechless banget deh..

Untuk saya yang masih harus bekerja, dan terpaksa menitipkan anak ke teteh-supir jemputan dan bu gurunya, rasanya cenut-cenut banget tiap abis ada kasus begini..

Saya yang kurang religius ini, sepagian ini bolak balik berdoa semoga anak-anak saya dijauhkan dari kejahatan semacam ini..


Saya jadi teringat obrolan dengan salah satu orangtua murid, temannya rapha waktu di jepang dulu..

Kan tau kan ya betapa 'dilepas' nya anak -anak jepang?
Umur 5-6 tahun mereka udah biasa naik-turun kendaraan umum, belanja groceries dan ke mana2 sendirian.

Dia sebetulnya ga tega, meskipun sistem keamanan dan transportasi di jepang itu sudah jauh lebih canggih dari jakarta, tetap saja yang namanya orang tua pasti khawatir.

Akhirnya dia cuma bisa bilang,

Saya harus menabur banyak kebaikan untuk orang lain, supaya kebaikan-kebaikan itu berbalik untuk anak saya. Saya tidak bisa selalu melindungi anak saya, tapi semoga karna hal baik yang saya lakukan, dia terlindungi...
*seperti lazimnya orang jepang, dia atheis*



Sedikit bergeser cerita,

Pulang ke indonesia, saya melihat sekumpulan ibu2, dengan atribut keagaaman yang sangat jelas, yang beberapa di antaranya sudah punya anak, malah sibuk membully seorang (oh well beberapa sih, oh tidak.. Banyak orang!), DENGAN BANGGA...



Asli ya saya ga ngerti..

Lucunya di mana..
Serunya di mana..

Bertahun-tahun rauwis-uwis kelakuannya ga berubah..


Anak semakin besar,
Apakah mereka ga berpikir,
What if.... Anak saya jadi korban bully?



Ga muna, saya juga masih sering sebel sama orang, masih suka ngomongin juga..

Tapi trus kalo inget anak-anak saya sesiangan di rumah cuma sama teteh,
Saya langsung mengerem diri.
Langsung minta ampun sama Tuhan dan berusaha untuk ga punya pikiran jahat sama orang lain.
For the sake of my children...



No, saya ga bilang saya lebih baik dari mereka..
Saya pun ga kenal mereka..

Saya cuma kasian melihat wajah lucu anak-anaknya...

Kita ga akan pernah tahu kehidupan macam apa yang akan dihadapi anak-anak kita nantinya...


Sedikit kebaikan rasanya jauh lebih menyenangkan daripada terus-terusan menabur kebencian, kan? 

2 comments:

  1. mbak, thank you for sharing this. nampar bangeeet...

    ReplyDelete
  2. Mbakk Tya, thanks bt remindernya....

    ReplyDelete