10 June 2015

Rahasia langsing wanita jepang

Buat yang pernah ke jepang pasti tau ya betapa mungil2nya perempuan di sana,
Jarangggg banget liat ibu2 gemuk gelambiran kayak di sini (ngaca)
Haha..

Ya selain mungkin karena faktor genetik, hasil pengamatan selama di sana mungkin bisa saya rangkum dalam poin-poin di bawah ini:


1. Banyak gerak

Di sana itu ga ada ojek atau angkot.
Punya mobil ga semurah di sini (parkir, tax, etc), jadi hampir sebagian besar warga jepang mengandalkan bus atau kereta untuk mobilisasi.

Nah untuk mencapai stasiun atau halte bus, rata2 mereka harus berjalan kaki, yang terkadang mencapai 15-20 menit loh.

(Iya sih pedestriannya enak banget buat jalan kaki meski bawa anak 3 ekor sekalipun).

Atau pilihan lainnya adalah bersepeda.

Liat ibu2 bonceng anak 2 di sepeda bukan hal aneh di sana..




2. No maid

Ini juga hal penting deh kalo mau kurus :)))

Asli ya ngurus anak dan rumah dan suami ga pake helper itu bener2 menguras energi.


3. Less gorengan

Menu makanan harian di jepang itu rata2 rebusan, kukusan atau panggangan. 

Ada sih gorengan tempura2 gitu tapi mereka benar2 membatasi jumlah gorengan yg masuk ke tubuh.
Dalam sehari biasanya mereka cuma makan 1x menu gorengan.

Ga kayak di sini deh pagi ngemil bakwan, siang abis lunch masih ngemil tahu n pisang, malam mau tidur masih ngunyah tempe mendoan :))))


4. No palm oil

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya,
Di sana ga akan nemu deh yang namanya minyak sawit. Di supermarket cuma ada corn oil atau canola oil.


5. Green tea 

Ini juga faktor penting yg saya amati.
Di sana mereka bisa minum green tea sampai 5 gelas/hari.
Green tea serbuk ya, bukan yg tambah gula atau susu.
Pure green tea.

Nah green tea ini tinggi kandungan cathechin, antioxidan yang membantu mempercepat metabolisme, jadi kalori dari makanan akan lebih cepat dibakar,
Terutama yang di bagian perut.


Kalo saya pribadi somehow setelah rutin minum green tea, aktivitas ke toilet jadi makin lancar.


6. Less sugar and salt

Di sana kayaknya ga ngetren ya mayo diet, abisnya makanannya udah tawar sih :)))

Pokoknya begitu pulang ke sini taste buds saya langsung berubah, setiap makanan di sini jadi berasa keasinan dan kemanisan.

Kasian si teteh yg tiap makan masakan saya pasti harus nambahin garam :)))



7. Raw foods

Ya sudah jelas ya.. Ikan baru dipotong aja langsung dimakan.
Karena raw food ini akan lebih mudah dicerna sama enzim2 pencernaan kita, jadi proses metabolisme bisa lebih cepat.

Jadi hail to aeon mall bsd yang telah memperbaiki gizi kami masyarakat pinggiran jakarta dengan cara menjual raw sushi dengan harga yang manusiawi!



Oke, selamat mencoba ya!

13 comments:

  1. gitu ya mbak *ikutan ngaca* :))

    ReplyDelete
  2. aduh yang masih susah yang less gorengan itu...karena udah kebiasaan apa2 digoreng kali ya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Ganti ke canola oil aja berasa berat ya di sini.. Berat di kantong maksudnya :)) apalagi ngurangin gorengannya

      Delete
    2. iya lah harganya bisa 5x lipat minyak sawit hehe....
      tapi kalo nyobapake canola bis diirit2 mbak soalnya kan nggak dikit2 deep fry kalo pake minyak mahal..palingan tumis2 aja :-) mesti dipaksa kalo mo ngurangin gorengan krn kita sudah kek kecanduan dari bayik makan gorengan hehe..kebayang-bayanglah itu ayam goreng sama tempe mendoan :-)

      Delete
  3. Gw coba no. 1 dan nomer 5 dulu, boleh ya ? *nawar*
    Gak perlu yang kurus-kurus amat sih. Kurangin tas pinggang dikit aja dulu, baby....hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak kamu kan udah kurus..apanya coba yg mau dikurangin? hehe

      Delete
  4. Nomor 2 Udah sering dipraktekkin sih. Penasaran sama yang Nomor 5 soalnya Gw punya masalah ke belakang :D

    ReplyDelete
  5. haruskah aku tinggal di jepang dulu biar kurus?
    disini tukang gorengan tiap 10 meter ada, aku kan lemah iman, ga tega liat abang gorengan

    ReplyDelete