6 May 2015

Impian vs kenyataan

Sewaktu masih di jepang menjelang kepulangan ke serpong, saya sibuk membuat rencana.

Rapha dan mikha akan saya masukkan sekolah keren di dekat rumah.
Sekolah dengan gedung mentereng yang murid2nya cas cis cus bahasa inggris.

Siapa yg ga bangga anaknya ngoceh bahasa inggris pas di mol?
Apalagi dengan menyekolahkan anak di sana, secara tidak langsung statement yang terlihat adalah: gaji gw gede loh haha...


Tapiiii..
Terkadang kenyataan tak seindah impian :)

Begitu sampe serpong, somehow rapha lupa sama sekali sama bahasa indonesia!
Aslik ga ngerti juga kenapa.
Padahal selama di jepang juga pan di rumah masih pake bahasa indonesia.

Jadi hari2 pertama di sini tuh kasian bener, ga bisa komunikasi sama eyang2nya,
Diajak ngobrol orang cuma bisa senyum2, ga bisa bales jawab.
Jadi boro2 mau punya temen, ngomong aja susah! :(


Sekarang setelah sebulan, sudah lumayan lancar sih bahasa indonesianya,
Meskipun lama jawabnya dan dengan logat yang agak beda dari anak2 sebayanya :)

....


Nah balik ke urusan sekolah,
Awalnya kan maksain masuk ke sekolah berbahasa inggris,
Tapi setelah beberapa kali trial di sana kok ga ada kemajuan ya.
Yang ada malah jadi mimpi buruk, ngigo2 gak mau sekolah, gak mau sekolah.

Hati ibu mana yang ga sedih liat anaknya begitu?

Mungkin rapha stress karena bahasa indonesia aja belum bisa kok udah harus belajar bahasa baru, not to mention kurikulumnya yang berat sekali utk anak 4 tahun :(


Hati kecil saya akhirnya berontak.

Selama 10 tahun berkutat di dunia pendidikan, sampe jauh2 belajar kurikulum ke jepang,
Kan udah tau kalo basic needs anak kecil itu ya main2, ga bisa dipaksain belajar begitu..
Lah ini anak sendiri kok malah dipaksa sekolah yang berat...



Makanya akhirnya saya, setelah diskusi sama suami, dengan berat hati membawa rapha ke sekolah kecil dekat rumah juga.
Basisnya agama katolik dengan pembelajaran full bahasa indonesia, dengan harapan rapha akan lebih mudah beradaptasi.

Begitu sampe sana,
Rapha langsung bilang: sekolahnya kayak sekolah di jepang :)

Iya, sekolah sederhana ini memang mirip sama sekolah di sana.
Lapangannya luas, mainannya meskipun sederhana tapi memang memacu anak utk terus bergerak :)


Asli saya awalnya gengsi,
Masak sih anaknya ibuk tya sekolahnya di sekolah sederhana begini... (Haha)


Tapiii begitu kelasnya mulai,
Anak2 umur 4 tahun ini dengan lancar berdoa bapa kami dilanjut 3x salam maria.

Luluh langsung deh pertahanan hati ini..


Selama ini selalu pengen rapha lancar bahasa inggris,
Tapi ternyata denger anak lancar berdoa itu jauh lebih menghangatkan hati..


Yang bikin hati lebih hangat adalah... rapha betah di sini!!

Ya masih nangis sedikit,
Tapi ga ada perlawanan seperti di sekolah sebelumnya.
Bahkan ketika pulang, langsung minta dibeliin seragam kayak temen2nya :)


Hari ini adalah hari ketiga rapha sekolah di sekolah sederhana,
Sudah bisa ditinggal, meskipun ibuknya harus duduk di depan gerbang, jadi kalo sesekali dia melongok keluar, bisa liat ibunya :)

Mobil antar jemput juga sudah dapat,
Begitu mudah (dan murah).
Semuanya seperti dilapangkan jalannya.

Mungkin beginilah yang namanya jodoh :)



Sekolahnya sederhana sekali ya! :)




Akhir kata,
Saya tidak menghakimi sekolah berbahasa inggris dengan kurikulum asing itu jelek,
Hanya saja kita sebagai orang tua harus peka.
Harus bisa melihat kebutuhan anak,
Jangan pernah memaksakan keinginan hanya karena gengsi.
Anak yang menjalani,
Kita ini sebagai orang tua hanya sebagai pembuka jalan kok..
Biarkan anak2 tumbuh sesuai usianya.
Biar mereka nikmati masa kecil mereka supaya ketika beranjak besar mereka bisa tumbuh dengan alami.

Dan untuk menutup postingan ini,
Saya cuma mau sedikit berbagi apa yang saya pelajari di ruang kelas kuliah, dan sekarang saya alami sendiri dengan rapha:

Bahasa asing dan faktor akademis lainnya akan mudah dikuasai oleh anak, selama anak nyaman dengan proses belajarnya,
Tapi karakter (dan kebiasaan beragama), harus terus diupayalan oleh orangtua, dengan bantuan pihak sekolah

Sekian dan terima sharingnya :)

7 comments:

  1. Thinking the same way. Tapi aku liat anak pertamaku getol banget ama calistung. Terlebih baca. Padahal mamanya ga mau ngajarin drmh (baca: males) tapi ya mungkin dia cocok ya. Mudah2an ga jenuh dia dan jd mogok di saat2 tertentu. Tapi SD sudah pasti lanjut skolah basis agama.

    Sekolah sederhana yang 'mewahhhhh'!
    Good luck Rapha!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank u tante bu guru!
      Iya kudu liat2 anaknya juga,
      Kalo memang mampu why not..

      Aku juga SDnya pengen ke sanur yg rada kerenan (haha) tp itu juga kalo anaknya mau

      Delete
  2. Sebisa mungkin memang sekolah yg nyaman aja buat anak mbak..bhs inggris plus kurikulum yg berat bisa dikejar ntar aja di sekolah berikutnya. Kalo anaknya stress malah kasian. Sy juga punya anak usia tk, anak sy sekolah di tk yg isinya cuma 'main-main' (kata mertua) krn nggak diajarin calistung, tp anaknya seneng banget tiap pulang cerita kalo d sekolah td main layangan, main lomba tangkap ikan kecil dll dan dia kelihatan happy jadi y masa bodo aja sama komentar orang😀. Lagian dunia anak umur segitu kan memang bermain. Kalo masalah bahasa sih menurutku biarkan anak fasih pakai 'bahasa ibu' dulu, ntar kalo udah agak gedean baru suruh belajar bahasa asing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah begitulah anak2 :) suka unpredictable :)))

      Tapi yah memang bener kita orangtua ga bisa memaksakan, karena yg menjalani ka mereka, selama mereka hepi, kita juga pasti bahagia. Iya kan?

      Delete
  3. Aku jg mau masukin Abby ke sekolah nasional berbasis agama. Sama kayak emak bapaknya dulu. Biarlah dibilang kurang ngetrend dan ketinggalan jaman, yang penting tetap cinta sama Bahasa Indonesia sebagai bahasa Ibu dan bisa bahagia di sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata mengharukan loh denger anak2 kecil berdoa bapa kami-salam maria trus abis itu mengucapkan pancasila.
      Kemewahan yg ga didapat di sekolah internasional :)

      Delete
  4. hai, miss Tya! aku salah seorang ibu yang kemarin ikut acara "seminar" kecil-kecilan di mana dirimu jadi salah seorang narsumnya. terima kasih banyak buat ilmu dan wawasan yang udah di-share, yah. aku tulis semacam reportase (asal-asalan) di blog pribadi, mohon maaf kalau ada info yang melenceng atau salah.

    ReplyDelete