16 October 2014

Be kind, always..

Saya terlahir dari keluarga biasa-biasa saja.

Waktu kecil suka sebel,
Kenapa sih kita ga kaya raya seperti keluarga si anu,
Atau suka kesel karena ga pernah diajak liburan ke tempat2 keren,
Atau sedih karena ga bisa punya barang2 keren di masanya :)

Tambah suka kesel lagi karena orangtua ketika itu (sampai sekarang sih) suka terlalu baik ke orang lain yang menyebabkan kami ga bisa jadi kaya (haha)

Saya ambil contoh: mama saya.

Beliau adalah bidan di sebuah perumahan sederhana di jatipadang.
Rumah kami kecil, masuk gang sempit dan lingkungannya juga seadanya.

Mama mulai buka praktek di rumah semenjak saya kelas 1 sd.
Belanja obat sendiri ke pasar pramuka naik bis,
Bangun tengah malam kalau ada pasien mau lahir,
Belum lagi harus jumpalitan bagi waktu antara klinik dan keempat anaknya :)

Nah yang suka bikin kesel (ketika itu) adalah, tarif klinik mama murah banget!!!

Memang sih lingkungan kami seperti itu adanya, mama tidak tega menarik tarif terlalu tinggi,
Jadi saya tahu sendiri tarif yang mama berikan itu ya yang penting menutup harga obat dan cukup untuk makan sehari2.
Untuk ukuran tahun 2009 ketika saya masih di rumah, dalam sehari mama cuma mendapat sekitar 70-100rb dari hampir 20 pasien yang berobat!


Ketika saya protes, mama cuma bilang: Tuhan kan sudah punya jatah masing2 mbak untuk umatnya, segini kita harus bersyukur masih bisa makan kenyang...


Yagitudeh si mamah..



Lahiran di klinik mama secara gratis?
Banyak!!

Ini juga saya ketika itu beneran ga ngerti.
Ngapain sih mama capek2 bangun tengah malem, bolak balik periksa si pasien dan kerja keras ngeluarin si bayi kalau akhirnya si pasien ga bayar?

Tapi lagi2 mama cuma bilang: kasian mbak dia untuk makan aja susah, kalo kita kan masih bisa makan enak di sini...

Ga ngerti...

.....


Papa saya juga ga kalah antiknya.

Urusan nolongin orang lain, nomor satu deh.
Kadang saya suka mbathin,
Ini papa terlalu baik sampai sering dijahatin sama orang lain.

Pernah loh sampai ke pengadilan cuma karena terlalu polos percaya sama orang,
Anak buah yg ditolong dr bawah yang akhirnya malah ambil uang kantor dan palsuin tandatangan papa!
Hih geram banget kalo inget itu..

Cuma ya gitu deh papa,
Instead of nuntut balik,
Papa mama malah ziarah ke sendangsono mengucap syukur karena terhindar dari kasus negara ini..


Ketika itu saya benar-benar ga ngerti dan menganggap orangtua saya terlalu polos sehingga anak-anaknya ga bisa senang2 seperti remaja pada umumnya :)))
*padahal sik ya minta HP ya dibeliin, cuma bukan HP yg keren aja ketika itu..... hihihi abegeh!*


Ketika mulai pacaran sama si ayah,
Lagi2 saya mendapati bahwa calon mertua saya ini setipe sama mama-papa, terlalu baik sama orang sampai terkadang menyusahkan diri sendiri..

Apa mungkin tipikal orang jawa jaman dulu seperti itu ya? :)

Kasus terakhir, papa mertua sampai harus jual tanah untuk menutup hutang dr seorang partner bisnis yg bangkrut dan meninggal dunia, padahal anak2 si partner ini (nampak mapan) tapi seolah tutup mata terhadap kondisi hutang orangtuanya semasa hidup.
Tarik napas dalam-dalam deh..


Itu yang keliatan ya,
Yang saya ga tau mungkin masih lebih banyak dan sifatnya bukan hanya finansial semata.


Tapiiiiiii...

Senakin saya beranjak dewasa (duile)
Tiba2 semua kebaikan orangtua di masa lampau menjadi make sense..

Memang ketika itu kami tidak kaya,
Tapi tidak juga kekurangan.,

Dan ketika sekarang kami merasa hidup kami dimudahkan oleh banyak orang,
Bisa jadi ini adalah buah2 kebaikan yang dilakukan orangtua di masa lalu...

Selalu inget deh mama selalu bilang: Gusti Allah mbiten sare, mbak..
Kita baik sama orang ga usah ngarep dibaikin juga sama orang itu, tapi Gusti Allah lihat dan nyatet kok...


Dan benar,
Gusti Allah mencatat semua kebaikan orangtua saya,
Dan dibalaskan ke kami anak-anaknya....


Maturnuwun ya mama
Ya papa
Karena mama-papa, jadi banyak banget orang baik yang bantuin kami...


Mudah-mudahan saya dan suami juga bisa melakukan yang sama untuk Rapha dan mikha...



11 comments:

  1. Byarrr mingsek mingsek jam 6 pagi. Mudah mudahan kita bisa terusin teladan seperti itu supaya hidup tetep bejo yah tyyy. Aminnn

    ReplyDelete
  2. A good deed will grow into a good tree.. dan akan memberi naungan untuk banyak makhluk..
    Smg kita bs jd orang2 baik yaa

    ReplyDelete
  3. salam kenal ms. Tya..sama banget ibuku jg bidan ceritanya sama persis dgn dirimu...dan benar juga...kami anak2nya yg memetik buahnya...berharap jg kita bisa meneruskan untuk anak cucu kita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih iya kan bidan rata2 begitu :)
      Salam kenal juga ya
      Semoga kita bisa meneruskN teladan orangtua

      Delete
  4. aku berada dalam kondisi yg sama dengan kak Sekar, suka bingung liat mamaku baiiik banget sama semua orang. dia bangun pagi2 buta ikut misa pagi, lalu membantu semua org2 gereja yg kesulitan (bantu tenaga dan waktu, bukan dengan harta karna mama saya bukan org berada), pokoknya saya suka ga habis pikir deh liat mama tuh..
    tapi saya tau kalau skrg rejeki, pekerjaan, study saya dilancarkan oleh Tuhan, itu adalah kebaikan mama yg dibalas oleh orang2 lain kepada kami anak2nya :)

    ReplyDelete
  5. ikut mengaminkan doanya.

    Suami gw juga suka ngingetin "udah lah ikhlasin aja. Semoga nanti anak2 kita diberi kemudahan, seperti kita mempermudah urusan orang lain skrg"

    ReplyDelete
  6. Baru mampir lagi kesini, malah dibikin 'mbrebes mili' baca cerita yang ini... Thank you for sharing mbak Tya....

    ReplyDelete