Skip to main content

Weekend jalan-jalan

Mumpung tinggal di sini,
hasrat jalan-jalan harus disalurkan karena banyak banget tempat2 menarik.

Sayangnya, kuliah saya semester ini minim libur, pleus si ayah kan juga statusnya masih karyawan jadi tiap hari masih dikejar2 deadline, so jalan-jalannya cuma bisa dilakukan di weekend.


Perihal jalan-jalan ini, 
juga harus dihitung dengan baik.
Udah tau kan ya tokyo masuk 10 besar kota termahal?
Nah setelah 6 bulan di sini saya mulai bisa memilah2 hal-hal apa yang bisa diakalin supaya tetap bisa senang2 tapi okane *duwit* ga abis banyak :)


Hal yang paling menguras kantong di sini adalah transportasi.
Jadi biasanya kami jalan-jalannya naik sepeda atau kalaupun naik kereta, kami batasi sebesar ¥1000 PP/org.

Untungnya anak2 masih hratis jd kami cm bayar utk berdua.




Bepergian jauh dengan ongkos di atas ¥1000 dianggarkan hanya sekali sebulan :)

Karena begini,
Chiba dan tokyo itu ibarat bogor dan jakarta.
Sekali pergi ke tokyo, kalo dari stasiun dekat rumah, biayanya ¥720.
Kalikan 4 kalo bepergian sekeluarga PP.

Nah biaya segitu, udah bisa dipake untuk 2 kali makan di mekdi berempat *haha*
Jadi kalo tiap wiken jalan2 ke tokyo, bangkrut juga yes :)



Karena itulah saya harus pintar2 cari lokasi menarik yang ga terlalu jauh dari rumah.

Enaknya di sini, bahkan taman dekat rumah pun bisa dijadikan sarana jalan2 saking bagusnya :)
Atau kalaupun pergi ke museum atau temple, biasanya hratis, kalaupun bayar, paling mahal cuma ¥500.


Tips lain untuk menghemat biaya jalan2 adalah dengan membawa bentou dari rumah.
Walaupun bawa bentou ga berarti trus ga jajan, tapi kan setidaknya ga senggaragas kalo ga bawa bekal :)





Oia kalau lokasi yang dituju memaksa kita banyak jalan, mau ga mau harus bawa stroller, yang mana stroller ga bisa dibawa dengan sepeda, jadi mau ga mau harus menggunakan bus atau kereta.



Berikut adalah penampilan standar ibu2 beranak 2 ekor saat travelling:


- stroller untuk angkut yang gede, dengan banyak gembolan di gantungan
- ergo untuk gendong yang kecil, dengan backpack di belakang isi snack, popok dan baju ganti
- sepatu nyaman untuk jalan2 dan ngejar2 anak2
- sunnies utk nutupin mata yang ga dipakein eyeliner jadinya sipit dan bengep
- shawl untuk: menahan dingin, gegayaan dan untuk lap ingus!


Hahaha serius deh shawl keluaran cotton ink ini wajib punya banget.
Pakenya gampang, bahannya enak dan terutama untuk lap ingus anak gampang banget dan karena bahannya lembut ga bikin hidung anak sakit :)))))

Not to mention bagian luar dan dalamnya bisa dipake bolak balik, jadi maksimalkan dulu bagian luar utk lap ingus, kalo sudah tak bersisa, baru baliklah shawl anda! :))))


Nah, selama sebulan terakhir, berikut adalah tempat2 yang dikunjungi sama anak2:


1. Chiba folk museum/chiba castle

Ke sininya naik sepeda, kurang lebih 10km PP dari rumah.
Pas ke sini pas ada festival sakura, jadi selain hanami an, kita juga nonton bermacam2 kesenian traditional jepang.





2. Inage beach

Ke sini juga naik sepeda, jaraknya juga kurang lebih 10 km PP.
Lumayan lah penghiburan banget kena terik matahari di pantai setelah hampir 4 bulan dikepung winter.



3. Chiba science museum

Sebenernya ini bisa ditempuh pake sepeda, tapi karena waktu itu perginya rame2 dan ga semuanya punya sepeda, jadi kami naik kereta.
¥320 sajah PP dari rumah, tiket ¥500/adult.
Ada planetarium juga tapi kami ga masuk karena jam pertunjukan ga cock sama jadwal kami berikutnya.





4. Chiba port tower

Ke sini naik sepeda juga, kurang lebih 10 km juga pp.
Sbenernya saya udh beberapa kali ke sini tapi buat anak2 ini yang pertama kali :)
Tiket masuk ¥400/ adult.
Anak2 masih hratis




5. Narita san shinsoji temple

Ke sini karena si ayah mau liat matsuri *festival* kebetulan wiken kmrn ada drum matsuri di sana.
Kalo saya pribadi sih lebih suka ini dibanding asakusa shinsoji temple, karena lebih banyak yg bisa dilihat dan ga sekomersil asakusa.








6. Taman-taman sekitar rumah

Udah bilang kan ya taman2 di sini seru banget?
Jadi meskipun mall cuma ada 2 dan gedenya cuma beda dikit sama cilandak mall *haha* tapi anak2 ga mati gaya karena tiap wiken puas main2 di taman.
Apalagi rapha si anak gede, udah mahir aja dia larilari lompatlompat dan luncurluncur di fasilitas taman yang ada.








Gimana gimana?


Ga berasa lagi sekolah ya..
Berasanya lagi liburan dibayarin monbusho *lalu dikeplak*
Hahahaha....




Comments

  1. Paling enak piknik di taman ya mbak, sehatnya dapet, senengnya dapet hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…