2 January 2014

Pengorbanan

malam ini seperti biasa adek mikha terbangun untuk meminta refill susunya,
sambil tentunya ndusel2 mencari posisi tidur yang nyaman di tengah gempuran suhu 1 derajat ini.

dan somehow saya jadi terharu melihat pengorbanan tubuh-tubuh mungil ini demi bisa tinggal bersama ibunya.


pertama, mereka harus keluar dari sarang yang sungguh nyaman di serpong park.

bukan saya bermaksud mempromosikan developer tertentu, tapi rumah kami di serpong bukan sekedar bangunan rumah.
di sanalah awal kehidupan kami dirintis.

rapha sudah punya teman2nya sendiri,
lingkungan yang cukup nyaman,
dan suasana yang sungguh menyenangkan.

ga bisa diungkapkan lah bahagia nya kami melewati 4 tahun pertama kehidupan pernikahan di sana..


lepas dari serpong park,
pertama kalinya pula mereka harus hidup tanpa ibunya.

adek mikha yang masih asi harus bergantung dengan susu formula
mas rapha harus pindah dari sekolah kesayangannya
harus pula berbagi kasih dan berbagi rumah dengan eyang2nya..

ga tega kalo inget masa 2 bulan kemarin...


selepas 2 bulan,
saatnya menempuh perjalanan 12 jam ke haneda.
dalam kondisi flu berat.

ga kebayang rasanya jadi anak2 ketika itu.

kita aja yg udah gede kalo lagi flu trus naik pesawat rasanya ga nyaman :(


jadi bisa dibayangkan betapa sedihnya saya ketika pertama bertemu anak2 setelah 2 bulan, 
harus melihat adek mikha yang untuk buka mata aja ga bisa saking kotoran matanya numpuk :(

....
....

tapi sekali lagi saya harus mengamini kata pepatah,
kekuatan cinta bisa mengalahkan segalanya.


anak-anak jagoan ini,
yang biasanya tinggal di suhu 30 derajat,
ternyata bisa beradaptasi dengan cepat di suhu 3 derajat...
*dapet salam dari heater* :)))


Puji Tuhan sebulan tinggal di sini justru ga ada yg pilek *mudah2an kuat terus ya*


walaupun sering kali saya menahan air mata tiap kali melihat anak2 yang tiap tidur selalu mencari kehangatan dengan ndusel2 ibunya...


belum lagi kalo teringat senin besok mas rapha mulai masuk 'sekolah',
di tempat yang baru, dengan bahasa yang dia tidak mengerti..

ya Gusti Allah, hanya kepadamulah saya titipkan nasib anak-anak ini...


udah pasrah banget rasanya kalo mikirin anak-anak..


mengingat sejarah perjalanan jadi ibu,
rasanya saya bukan ibu yang baik..
jadi semoga Tuhan selalu berkenan melindungi dan membimbing anak-anak ini...


jadi kalau kita suka pamer pengorbanan ketika hamil dan melahirkan,
bandingkan dengan pengorbanan si anak yang harus beradaptasi dengan keanehan2 kita.
seumur hidupnya! :)


inage, chiba
3.10 AM

42 comments:

  1. happy new year mba, salam buat anak2 kuatmu...aku setuju bgt klo perjuangan anak kadang kita ngga sadari lebih dari kita :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. happy new year juga mbak :)

      iya anak2 kita itu juga berjuang berat untuk kita loh *mewek*

      Delete
  2. huhuhuhu...jleebb banget....bener banget, kadang kita cuma mikirin diri sndr, padahal si anak lebih lebiiihh adaptasinya. Aku waktu pertama kali liat anakku sebulan pertama setelah lahir, sempet mikir, ni anak ga bisa ngapa2in, ga ngerti bahasa di sekelilingnya, ada di lingkungan baru yang ga senyaman rahim ibunya, tapi lama kelamaan dia bisa juga menyesuaikan, tanpa mengeluh. Sementara aku waktu itu yg baru jd ibu aja ngeluh2, jam tdr berkurang lah, capek lah nyusuin, mandiin bayi, ga bisa kemana2 dg bebas...haduuhhh jd maluuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa mereka kan ga bisa milih ya mau dapet orangtua kayak apa :(

      aku juga suka sedih kalo mikir selama ini banyak ngeluhnya

      Delete
  3. merinding dan terharu banget bacanya. Kalo dilihat dari sudut pandang anak-anak luar biasa banget emang ya Mba. :(
    Syemangat Mba. Semoga sekeluarga sehat selalu ya..
    Happy new year! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas dani,
      happy new year to u and fam too...

      serpong udah the best bgd deh ya mas buat ngebesarin anak :)

      Delete
  4. Iyaaa..aku sering mikir gitu juga mbak kalo liat anak-anak udah harus mandi sebelum jam 5 terus sampe rumah lagi minimal jam 1/2 8 karena ikut ke TPA. Makanya kalo kelepasan marah, sedihnya pake banget. Anak-anak ini udah 'berkorban' banyak :(

    Makasih ya mbak sudah mengingatkan :)

    Kalian pasti bisa melewati ini dengan senyum teruus! *peluuk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka ga tega kan mbak liat anak2 :(((
      nt rapha jg akan di daycare dr jam 8-5, di tempat yg bener2 asing...

      huhu ga tega...

      Delete
  5. haa..bikin panas mata tulisn mbak Tya ini..semoga mas Rapha & dek Mikha sehat selalu di Jepang ya..

    betul juga bukan hanya ortu yang berkorban untuk anaknya, anak juga berkorban untuk kita. Contoh lain ini kalo kita lagi uring-uringan kadang kelepasan ya ngebentak anak..eh tapi mereka bukannya ngambek tapi malah nempel ke kita sambil mewek..hadoohhh hancur dehh ati rasanya. Nyesel banget..(tapi besoknya keulang lagi..Hahh memang harusnya kita belajar dari anak-anak)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kalo inget sering marah2 ke anak jd suka malu... abis dimarahin mereka malah ndusel2 kita :(

      Delete
  6. itu kata-kata terakhirnya, menohoook bangeet mbaa
    "jadi kalau kita suka pamer pengorbanan ketika hamil dan melahirkan,
    bandingkan dengan pengorbanan si anak yang harus beradaptasi dengan keanehan2 kita.
    seumur hidupnya"
    langsung menitiiiik :')

    ReplyDelete
  7. Mewek pagi-pagi..
    Smoga anak2 kita selalu bahagia ya, gimanapun anehnya ayah ibunya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ndah mudah2an anak2 nanti tumbuh jd anak yg bahagia yaaa

      Delete
  8. penutup postingannya, bikin mata mendadak burem :')
    ah aku terlalu egois :(

    ReplyDelete
  9. mewek bacanya..trus langsung mengubah sudut pemikiran dari sisi anak..

    thanks for sharing dan ini jadi reminder buat kita semua para orang tua :)

    ReplyDelete
  10. Aaaa... mbakkk kamu bikin aku jleb-jleb... hiks *mikirin anak-anak yang gede tanpa emaknya. hiks.*

    ReplyDelete
  11. huaaa :(
    sedih banget...
    makasih udah diingetin ya mbak

    ReplyDelete
  12. sama2 mak :)
    mudah2an kita jadi makin sabar ya sama anak2

    ReplyDelete
  13. somehow ya ta kemaren pas tinggal di taipei Ghiffari cuma sakit sekali lo selama setaun dan itu pun karena tumbuh gigi geraham :D

    iya mesti menghargai anak ya tya bener kata lo, mereka justru lebih banyak berkorban sebenernya tapi kita suka ga ngeh!

    Thank you for reminding :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boww apa krn udaranya bersih kali ya jadinya anak2 ga gampang sakit? :)))

      Delete
  14. hepi hepi nu yiiir kalian yang nun jauh disana. ah tapi gw setuju sama kalimat lo yang akhir2, kebanyakan kita emak2 yang sok menya menye korban ini itu, demi anak, demi ini demi itu, posting pengorbanan, endesbra endesbre.
    Katanya ikhlas tapi diposting terus-terusan, kalo si anak udah bisa posting dia bakal bikin postingan baru:
    "aku ikhlas mamaku cerewet, tiap pagi marah2in aku suruh aku ngabisin susu, demi biar mamaku ga tambah keriput"
    huahahahah ini sih gw banget :D
    Rayssa kalau gw udah manyun dan cerewet, dia langsung nurut dan ngelus2 pundak belakang gw sambil peluk gw dan bilang
    "iya bunda..maafin aku...aku nurut deh, tapi bunda jangan marah-marah lagi ya...soalnya nanti kalau marah2 jadi kayak nenek sihir kata bu guru"
    hoahahahah...segitu berkorbannya dia nahan ke"ajaib"an masa anak-anak demi berkorban biar emaknya gak jadi kayak nenek sihir...
    *ngakak sampe Jepang :D*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha kalo aja rayssa punya twitter ato path... pasti isinya curhatan ttg emaknya semua

      Delete
  15. ah..aq terharu.. T_T

    maafkan aq anak2ku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. andaikan anak2 punya social media ya buuu.. penuh pasti isinya :)))

      Delete
  16. Serius jadi ikut sedihhh, apalagi klo inget suka ngeluh sama tingkah laku anak, rewel lah, susah tidur lah, padahal mereka ga pernah ngeluh apapun sama kekurangan bapak ibunya....huhuhuhuhuhuh

    ReplyDelete
  17. semangat buat mba tya ya...dimanapun dan dalam kondisi apapun, selama ada ibu disamping mereka, semua jadi menenangkan...huhuhu...jadi kangen anak...masih harus sabar menanti :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat mak!!!
      mari tunjukkin ke anak kalo kita ini semangat sekolah meskipun udah tua! hahahaha

      Delete
  18. huhuhuhu...paling bisa deh mbak..bikin mewek :(

    sehat terus ya mbak sekeluarga,
    Gusti tansah berkahi,

    ijin link ya mbak,
    oya paketnya garagesale sudah sampai, dan di packaging dgn rapi dan aman, haha...

    ReplyDelete
  19. youu areeee a greaaaat Mom, kau siapin segala sesuatunya sejak mereka mau datang *liatin belanjaanmu di IG* dan mereka tak pernah lepas dari hatimuuu buktinya tiap liat belanjaan ingetnya anak kan, ini buat Rapha Mikha gitu gitu kan. Sehat sehat ya anak anak ganteeeeng , kalian ada di thank you note-nya mama seumur hidup *salam sama tagihan listrik, Tya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha listrik ku bulan ini naik 5 kali lipat!!! tapi gpp deh yg penting anak sehat :))

      makasih ya mak....

      Delete
  20. Tyaaaa.... Akh! *gak bisa berkata-kata udah keburu banjiiirrr*

    ReplyDelete
  21. bacanya langsung bikin air mata meleleh mba...
    #teringatanakdidaycare

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi thats what i felt everyday :)
      *sodorin coklat*

      Delete
  22. gw selalu mengindari kata "pengorbanan"

    gak pantes rasanya diri ini menyebut "pengorbanan", dengan sejuta berkat yang udah DIA kasih dibaliknya.

    jadi gw lebih suka menggunakan kata "perjuangan"

    Keep fighting dear!

    ReplyDelete
  23. ini aku baru baca postingan ini lho....dan sungguh aku mbrebes mili....ramikha sehat terus ya sayang...

    dan mak jlebb dan nyess pas bagian "ya Gusti Allah, hanya kepadamulah saya titipkan nasib anak-anak ini...udah pasrah banget rasanya kalo mikirin anak-anak.." bener banget ty...klo kita lagi g sama mereka, sapa lagi yg bisa kita titipin klo bukan Allah..

    ahh God bless you n your family ya ty...semoga semua disana selalu sehat amin...

    ReplyDelete