11 November 2013

survival of the fittest

semenjak tinggal di sini, saya jadi menyadari bahwa tinggal di jakarta itu memiliki banyak 'kemewahan'.

kayak tadi pagi, mau berangkat kuliah hujan nanggung.
dibilang deras ya engga,
tapi kalo sepedeaan ya basah juga..

akhirnya karena sahabat tercinta keukeuh mau sepedaan,
yowislah saya pake jaket anti air.
tapi berhubung males pake celananya, jadi saya pasrah stocking kebasahan.


sepanjang jalan...... saya si manusia manja ini sibuk membatin.

kalo di serpong dulu, pas hujan begini pasti dianterin naik mobil sama si ayah.
tinggal duduk manis dan 10 menit sampe kantor.
ga pake capek ga pake basah.

atau kalo pas lagi pergi jauh dan hujan,
tinggal nyetop taksi,
duduk manis dan sampai rumah dengan cantik.


di sini.....
saya harus sepedaan ke mana2.
naik taksi sudahlah lupakan saja
mahalnya amit2...

mau basah mau dingin kayak apa ya harus bisa sendiri...

ga ada si ayah yang selama ini selalu siap dengan jaring raksasanya untuk menolong saya...


tapi semakin saya mikir begitu,
saya malah jadi inget topik evolusi yang sering saya bahas di kelas sama anak2.

darwin bilang bahwa makhluk hidup yang bisa bertahan adalah makhluk hidup yang tinggal di tempat yang sulit.
karena semakin sulit lingkungannya, dia harus semakin berusaha mencari cara untuk bisa melanggengkan hidupnya.
survival of the fittest.
ya kurang lebihnya begitu.


1,5 bulan di sini, hampir tiap minggu ngerasain gempa.
dari yang awalnya panik, sekarang udah bisa cuek lg kalo lampu cuma goyang2 aja.
selama alarm belum bunyi berarti belum bahaya
haha... #toyor

taifun juga udah beberapa kali.
dari yg cuma hujan angin biasa sampe yg terjebak di kamar ga bisa ke mana2.

sungguh susah lah Jepang ini...


trus kmrn saya juga belajar ttg sistem menanam padi di jepang.
halah ribet ya ceu..
kasian bener dapet matahari bagus cuma 3 bulan dalam setahun

beda lah sama indonesia yang damai tentram loh jinawi :)


tapi dari situ saya kembali mengamini survival of the fittestnya Darwin

karena tempat tinggalnya susah, orang2 jepang ini mau ga mau harus 'melakukan sesuatu' untuk bertahan hidup.

no wonder negara ini dikategorikan negara maju ya...

#ngelantur


nah balik ke permasalahan hidup saya
#halah



bertahun2 hidup manis dalam lindungan si ayah,
sekarang saya harus bisa apa2 sendiri.

mungkin Tuhan sudah mengatur begini.

kalo ga terpaksa berpisah kayak sekarang,
mungkin saya masih yang apa2 telpon si ayah minta dibantuin :)))))

mungkin ini prosesnya..

berat sih cuma ya harus bisa kan..

demi menjadi manusia yang mampu melanggengkan gen nya...
#darwinism
#apeu


sekian curhatan ga jelas.
#dalam episode kangen suami
#dingin banjet ceu
#butuh selimut hidup

dan untuk menutup postingan, mari kita masukkan foto narsis hari ini:

bade kamana neng bawa jaket gede kayak mang villa di puncak...







2 comments:

  1. bulan ini kan suami dan anak2 datang?

    selamat ngumpul bareng keluarga lagi yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tapi suami balik ke jakarta lagi mbak de soalnya thesisnya blm slese :(

      Delete