9 October 2013

Ketika ke-Katholikan Saya Diuji

Saya ini katholik dari lahir.

kedua orang tua katholik, menikah di gereja Katholik,
jadi ya saya otomatis katholik.
dibaptis dari bayi, disekolahkan di sekolah katholik sampai SMP.

meskipun tinggal di kawasan muslim, tapi mama selalu rajin mengajak aktif di lingkungan Gereja.

masa kecil saya dihabiskan dengan sekolah, ke gereja dan menemani mama latihan koor Gereja atau doa kelompok Gereja.


Intinya saya merasa bahwa menjadi katolik itu ya mudah karena memang sudah seharusnya begitu.




misa mingguan, misa jumat pertama, doa pagi-siang-malam, doa malaikat Tuhan, doa rosario, pantang dan puasa, sudah saya jalankan dari kecil.


bukan berarti saya taat,
tapi lebih kepada tidak adanya pilihan di luar itu.

karena seperti yang saya jelaskan di atas,
saya dikelilingi oleh orang-orang katholik yang taat.
jadi mau ga mau ya terbawa taat sedikit :)


lulus SMP, saya masuk SMA Negeri 70.
meskipun sekolah di tempat yang mana katolik menjadi minoritas,
namun saya tidak merasa kesulitan.
lagipula di SMA saya tidak terlalu ekstrim soal perbedaan agama.

pelajaran agama rutin seminggu sekali,
dan saya juga bergabung ke komunitas pelajar katolik di jakarta selatan.


di Gereja, saya aktif di komunitas mudika (Muda-Mudi Katholik).

ini sih lebih karena banyak teman dan juga cowok-cowok ganteng kayaknya
haha....

intinya sampai SMA, saya tidak pernah merasa sulit menjadi orang katholik.


lulus SMA, saya masuk MIPA UI.

nah, di sini rada ekstrim nih soal agama
hahaha...

ya gitu deh :)


cuma ketika kuliah ini saya juga memilih untuk aktif di organisasi mahasiswa katolik.

kalo ini sudah jelas alasannya.

dulu kan ketemu mantan pacar yang sekarang jadi suami ya di organisasi ini :)


again, masa kuliah pun saya lalui dengan mudah.

kekatolikan saya tidak pernah mendapat ujian.


urusan pacaran juga bisa dibilang dimudahkan.

sebelum bertemu si ayah, saya sempat dekat dengan seseorang di Semarang sana.
hahaha buka aib masa lalu.

cuma berhubung si dia beda agama, jadi ketika itu hubungan kami ya jalan di tempat.

sempat tergoda untuk nekat, cuma rasanya kok males ya.

apalagi waktu itu lalu ketemu si ayah (haha)

dan lalu saya berpikir, buat apa menyusahkan diri dengan yang beda agama?

jadi ya gitu deh, udah bisa ditebak kisah selanjutnya.



dengan si ayah,
kekatolikan saya juga makin dimudahkan.

mantan pacar ini kayaknya harusnya masuk seminari deh saking alimnya.

rajin banget ke gereja, berdoa dan berbuat baik ke orang-orang.

jadi kalo saya mau nakal kok ya rasanya jadi malu.



dan seperti yang sudah banyak pembaca ketahui :)
perjalanan menuju pernikahan juga dimudahkan.

ga ada drama2 beda agama dan perjuangan nangis2.

smoooottthhh bangettt...


misa pernikahan yang indah di Gereja Katolik,
setelah sebelumnya ada ibadat siraman dan midodareni yang kental dengan nuansa katolik.

yah pokoknya bener2 deh jadi orang katolik mudah banget buat saya.



setelah menikah,
kami tinggal di BSD yang juga banyak orang katoliknya.
akses ke gereja sangat2 dekat.

Gerejanya pun besar dan megah,
ga pake drama Gereja digembok atau ga boleh ibadah.

lingkungan katolik di perumahan saya pun established.
latihan koor, doa bersama, tugas di Gereja,
tetap kami jalani.

mudah sekali rasanya jadi orang katolik :)


kalo diringkas, 30 tahun ini saya menjadi katolik dengan otomatis.



nah.... tapiiii....

begitu pindah ke Chiba,

OMG saya sungguh diuji :)


misa pertama saya jalani dalam bahasa yang saya asing sekali.
misa berikutnya dalam bahasa inggris sih, tapi ya gitu
ternyata misa bahasa inggris di sini dicampur dengan misa tagalog.

lah lebih ga ngerti lagi dong saya  -__-

sekalinya ada misa bahasa indonesia, jauhnya ga kira-kira
*haha*

kalau ditotal, untuk menghadiri misa sekitar 1 jam, saya harus menempuh perjalanan 3 jam pulang pergi.
itupun kalo ga pake nyasar :)

not to mention ongkosnya yang hampir 200 ribu untuk pulang-pergi!
*untuk mahasiswa yang uang beasiswanya baru turun tanggal 29, uang segitu jadi terasa berharga sekali hahaha*





komunitas katholik indonesia?
bisa dibilang ga ada di chiba sini...
adanya katolik filipino, dan itupun ga rutin ada pertemuan.

aku rindu kumpul-kumpul dan lalu bernyanyi dan berdoa dan berbagi kisah bersama.....
rindu juga berdoa sama si ayah dan anak-anak

huhuhuhu....



dan....

ketika saya sedang merengek2 begitu,

si mama tiba2 whatsapp:

mbak, udah doa rosario belum? ini oktober loh...


dueerrrr.. naluri seorang ibu yah...

tau aja anaknya lagi galau...



akhirnya sambil sedikit mewek, saya lalu berdoa dan mulai baca lagi kitab suci *donlotan*

sedihhhhhhh bangettt rasanya


kok begini banget ya...


udah kuliahnya susah,
kudu sendirian,
ninggalin keluarga,
mau ibadah susah
kitab suci pake acara ketinggalan pula di jakarta!


huhhhh seumur2 ga pernah ngerasain susah begini....

....
....
....
....


tapi kemudian....
meskipun donlotan,
saya ketemu sama ayat begini:

Do not fear for God is with you...

*iya saya lupa dari kitab mana itu :p*


dan makin mewek aja loh bacanya...

jadi malu sih lebih tepatnya


selama ini Tuhan Yesus itu ga pernah itung2an ya sama saya
semuaaaa kebutuhan saya pasti dipenuhi,

mosok cuma meluangkan waktu dan uang segitu aja saya protes sih?

mosok cuma 2 bulan pisah sebentar kok mewek tiap malem?

dan masih bagus bisa misa meskipun bahasanya ga ngerti,
di luar sana masih banyak teman2 yang ga bisa ke Gereja karena gerejanya ditutup

huhuhuhuhu....


memang yah manusia kurang bersyukur saya ini....



Tuhan,
maaf ya kalo saya pelit dan itung2an...


tapi kalau saya sedikit tersesat seperti sekarang,
jangan lupa untuk ditarik lagi ya....


tertanda,
anakmu yang suka kurang bersyukur :)

4 comments:

  1. hahaha... sabar ya... di Jepang gerejanya emang susah... apalagi katolik dan kita tinggal di Chiba...
    adanya yg aktif di Tokyo. cuma ya ke Tokyo-meguro itu jauh dan makan waktu.
    kalo lokasimu mgkn masih gampang aksesnya... kalo aku mgkn bs 4 jam PP. :)
    smangat ya...

    ReplyDelete
  2. hihi thank u ya van
    kemaren gw ke yotsuya, jauh sih to lumayan lah pengobat rindu

    ReplyDelete
  3. Mbak lama ngga mampir. Senang baca kalo lagi study di Jepang. Semoga semua lancar dan cepat kumpul dengan keluarga yg nyuzul ke jepang. Saya juga Katolik malu rasanya baca tulisan di atas. Kog itung2an nya saya jauh lebih parah sama Tuhan. Hahaha. Terima kasih sudah diingatkan. Maju terus yah Mbak. Tuhan berkati selalu.

    Ina

    ReplyDelete