30 September 2013

Kagum

standarnya orang indo yang baru pindah ke luar negeri, pasti kagum berat sama negara yang dituju.
apa2 jadi banding-bandingin sama di indo.
dan udah pasti indo kalah lah ya

cumannn bukan berarti trus jadi terus2an nyela negara sendiri sih :)

kalo saya tetap cinta Indonesia,




justru itu jadi tugas kita2 inilah yang sudah merasakan pendidikan di negeri orang,
untuk bisa memperbaiki apa-apa yang kurang dari negara kita
#eaaaa


nah balik ke masalah kagum tadi.


banyak hal yang bikin saya kagum sama negara jepang ini.
nanti coba dibikin tulisan terpisah ya.


sekarang saya mau nulis kekaguman saya tentang para ibu di chiba sini.


di Chiba, mulai berkembang tren ibu-ibu berpendidikan tinggi yang banting setir jadi shufu (ibu rumah tangga)

yang saya maksud tinggi ini, rata2 pendidikannya S2 loh.

bidangnya?

ada yang electrical engineering,
ada yang political science
dan ada juga yang nuclear physics.

nah mantap ga tuh.


tapi apakah trus mereka jadi sombong dan merasa lebih baik dalam mendidik anak dibanding ibu2 yang bekerja?

engga juga tuh...
dan kayaknya suami2nya ga ada yang pamer status di FB soalnya anaknya yang MURNI diasuh ibunya sih



tadi sore pas ngobrol di taman belakang dorm, keliatan banget kerendahan hatinya

untungnya mereka fasih bahasa inggris jd bisa nyambung.
kalo saya sih cuman nyautin sou desu ne... sou desu ne... (o gitu yaaa...)aje....
hahaha


mereka justru bilang, mereka jadi shufu karena merasa tidak sanggup mengimbangi ritme pekerjaan dengan kebutuhan si anak.
apalagi bekerja di jepang itu tantangannya sangat besar.
maka mereka sungguh sungguh sungguh kagum dengan ibu-ibu yang masih bisa bekerja di kantor.


terus saya kan memuji kan ya
ala-ala ibu-ibu di jakarta gitu..

tapi kan dengan jadi shufu, anak-anak akan lebih terurus... ga kayak working mom yang anaknya diasuh orang lain....


dan mereka dengan rendah hatinya bilang begini:

ibu, mau bekerja atau tidak, hatinya akan selalu untuk anak.
jadi tidak ada yang lebih menang.
ini bukan soal kompetisi.


aihhhh matikkkk....

mamam tuh ya yang suka banding-bandingin.... :))))



terus kan saya kepo ya

yabesss.... anaknya rata-rata 2 ekor ceu
masih balita dua-duanya
kagak pake pembantu
masak sendiri
beres2 rumah sendiri
apa ga capek


dan mereka jawabnya begini: ya capek lah... makanya tiap sore kami ke taman ini untuk ngobrol sesama ibu-ibu, melepaskan stress seharian

hahaha...


dan eniwei,
anak-anak di jepang tuh kalo udah main di taman biasanya dilepas gitu aja sama ibunya

trus ibu-ibunya rumpi deh sambil buka bekal dari rumah

aaa nikmat banget lohhh sore2 di udara segar begini


so far sesorean tadi saya nongkrong di taman,
ga liat tuh insiden anak yang lebih gede bully yang kecil
ato anak rebutan mainan

ga tau deh saya juga heran gimana itu ngedidiknya
kok ya kalo lagi di prosotan,
ada anak kecil yang mau naik,
anak yang lebih gede akan ngalah loh dan mempersilakan yang kecil duluan
kagak ada yang nangis juga kayaknya sesorean

asli beneran harus belajar ini soal cara mereka mendidik anak :)



coba ya waktu misa minggu kemaren,
anak jepang masih kecil aja udah bisa anteng ikutin misa 1 jam nonstop.
boro-boro nangis,
bocah2 itu duduk anteng dengan manis loh di kursi

aduhhhh Ramikha gimana ini yaaa nantiiiii....

yang satu hobinya ngajak jalan-jalan ke luar Gereja
yang satu lagi hobi nangis

edodoeeee... malu mamak kau sama ibu-ibu di sini nakkkk....


but eniwei,
mudah2an sih nanti seiring berjalannya waktu, Ramikha juga bisa anteng yah kayak anak2 jepang :)



nah balik ke masalah ibu-ibu di sini.

kalo bicara soal jagoan,
mereka udah paling top deh.

bayangin ya, ke mana2 naik sepeda
bonceng anak di depan n di belakang.

groceries shopping juga cuma bertiga.
yang satu digendong pake ergo,
yang satu biasanya udah bisa jalan
trus si ibu sambil dorong troli belanja.

selese belanja, masih kudu masuk2in belanjaan ke plastik sendiri
ga ada deh model diladenin kayak di sini.

sampe parkiran,
masukin anak-anak ke dudukannya trus gowes ke rumah sambil nenteng belanjaan di bahu.

terkadang masih sambil becandaan sama anaknya yang duduk di dudukan depan.


aacckkkk beda banget deh sama saya di serpong dulu.

bawaannya spanneng aje kalo bawa anak 2 ekor

hahahaha...


asliiii aku maluuuu...


ilmu ikhlas mereka tinggi sekali..


bahkan tadi salah satu ibu2 yang ada di taman bilang begini:

di sini tidak semua perempuan dikasih kesempatan jadi ibu, maka kita-kita ini yang sudah diberi anugrah harusnya memanfaatkan dengan sebaik-baiknya.
toh anak-anak kita tidak akan kecil selamanya,
embrace the moment
nanti kalau mereka sudah besar,
kita akan sangat rindu dengan tangisan dan teriakan mereka


.....


that's my friends...

at the end of the day
yang tadinya mau dudukduduk di taman untuk mengisi waktu supaya ga kangen anak
ternyata justru makin dibikin terkuras emosinya sama perkataan ibuibu ini....


jadi yang masih bisa tiap malam mandangin anak-anaknya terlelap
yang masih bisa nyusuin tiap saat meskipun capek
yang masih bisa ngomelin karena anaknya ga mau diem

syukuri itu...


inget loh masih ada saya yang 2 bulan ga bisa ketemu anak :)
dan terutama masih banyak perempuan di luar sana yang sungguh mendambakan untuk bisa menggendong buah hatinya sendiri.

bersyukur dengan tulus....
dan ikhlas itu akan datang dengan sendirinya....



quoted from sato-san, my afternoon park geng... :)))))

16 comments:

  1. Wah kamu langsung produktif nulis blog setelah skian lama vakum

    ReplyDelete
  2. Hiii mba... akuu terhura bacanya. Baru ajah ngomel2 ama ankku krn maunya ngajak maen mulu. Akyuuu kan capppeee... #feel guilty ampe ke sumsum tulang baca tulisan mba tya...
    Btw kenalkan nama saya retha. Saya penggemar blog nya mba tya...
    Sukses buat s2 nya yahh
    ..

    ReplyDelete
  3. Huaaaaaaa.....asli kata2nya kayak tamparan bolak balik buat mamak2 kayak ekeh yg dikit2 mengeluh. TFS Miss :'(
    Btw ikut mendoakan semoga semuanya lancar agar bisa berkumpul lagi dgn Pak suami dan anak2 di sana. Aamiin.

    ReplyDelete
  4. udah di jepang toh mbak? hehe
    suka bgt sama kata2 sato-san....

    ReplyDelete
  5. Aaaa... hari pertama kerja setelah cuti bersalin dan langsung ngembeng bacanya... hiks.. ih... malaikat banget sih emak-emak jepang ini.. dan mohon kalau sudah berhasil dapat tips dan trik mengasuh anak ala orang jepang dishare ya mbak..

    ReplyDelete
  6. Udah jadi budaya turun temurun ya Tya. Budaya tau malu, budaya rendah hati, budaya sopan santun. Sampai ke pemerintahannya pun budayanya sama kan? Pantesan di Indonesia ini susah maju, liat aja pemerintahannya hahaha *miris*

    ReplyDelete
  7. semangat disana ya tya... jagoan bgt kamu bs rela meninggalkan 2 anak begituuuhh, disini bawaannya ngekepin terus, harus belajar ilmu ikhlasnya niiihh...
    bagi2 resepnya nanti yak, terutama biar bocah2 tu pd anteng digereja...mbayangin ke gereja berempat aja dah pegeeeeelll iniiiihhh

    ReplyDelete
  8. @novi
    yah nov mau ngapain lagi, ga ada anak2 gituh... :)


    @retha
    makasih yaaaa :)


    @mbak asty
    hihi emang yah kita suka ga sabaran... aku jg maish harus latihan nih...
    makasih ya doanya...


    @effie
    iyaaa bijak yah....


    @SUCI
    siappppp! :)


    @leony
    iyah kayaknya showw off bukan budaya mereka ya le...


    @tiwi
    ahhh ayooo kamu bisa!

    ReplyDelete
  9. Aduuuuh... jadi terharu bacanya *ngusep2 mata* :')

    Selama ini sebenernya saya gak terlalu suka baca cerita soal Jepang dan/atau orang2 Jepang, tapi kok ya ternyata pas baca postingannya Ms. Tya jadi agak nyesek gini dada saya. Jadi kagum banget-banget sama para mommies Chiba :)

    Thanks for sharing this open-minded post, yah :)

    ReplyDelete
  10. Halooo mbak. Selamat datang di dunia ibu2 Jepang. saya jg kagum banget sama ibu Jepang. :)

    ReplyDelete
  11. waa...keren ya mamak-mamak jepun ini. udah lama ngga blogwalking ke blognya mb Tia, sekalinya mampir lagi baca tulisan ini..seneeng...
    makasih ya..menginspirasi aku yang lagi galau ini.. :)

    ReplyDelete
  12. aaak..baguss, saya share ya maak :D
    paling manteb yang tentang banding2in ibu kerja atau enggak. saya juga sangat2 kagum loh mak buat ibu2 pekerja yang masih bisa mengurus anak dan rumah tangga dengan beres. saya gak bisa gituuu, makanya memutuskan jadi ibu rumah tangga aja tanpa menjelek2an ibu2 pekerja ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip!
      we have our own battle, jadi saling menghormati aja tanpa harus jelek2in yg lain :)

      Delete