15 August 2013

Belajar dari anak

Dulu saya selalu berpikir, kalo kita sudah jadi orangtua, maka kita harus mengajari anak untuk dapat hidup dengan baik.

Tapi semakin ke sini saya semakin merasa, justru kita ini, para orang tua yang justru harus belajar dari anak-anak kita.


ga tau ya, ini pengalaman saya aja sih...




Rapha, di usianya yang 30 bulan ini, udah kayak manusia dewasa seutuhnya.
dengan segala sifatnya ini, dia kayaknya memang dirancang untuk menjadi Kakak
heuheu...

jadi begini,
ngobrol sama Rapha itu udah super nyambung.
banyak yang bilang Rapha anak pinter
Ga heran, mitochondria nya kan didapat dari sel telur saya
*silakan muntah*
hahaha...


nah balik ke masalah nyambung tadi.

Rapha ini kalo diajak curhat suka udah angguk2 sok ngerti gitu.


misal:

saya pulang kantor,duduk leyeh-leyeh di sofa sambil elus-elus perut
*kebiasaan hamil terus jadi sukar hilang*

lalu dia akan nyamperin dengan muka kuatir sambil bilang: Ibu ga sakit peyut, kan?

hihi... so sweet yaa...

trus saya bilang enggak dongg..

lalu dia akan bilang: iya ibu makan yang banyak biay ga sakit....

iiissshhh... meleleh ga sih....


atau ketika ayahnya batuk,

Rapha yang tadinya lagi asyik main akan langsung nyeletuk: ayah minum aiy anget donggg....


nahhh dari situ saya belajar, anak kecil aja menaruh perhatian ke hal-hal kecil,
kenapa saya malah sering luput?

coba deh, setelah hampir 5 taun menikah, masih ga kita nanyain keadaan suami di kantor sepulang kerja?

kalo saya sih seringnya ngomel karena pulangnya telat
hahahaha....

*sungkem ayah*


atau hal penting yang lain yang saya pelajari dari Rapha adalah soal memaafkan.

siapa yang belum pernah marahin anaknya?

kayaknya ga ada ya...

selepas usia 2 tahun memang anak jadi cukup menantang iman dan kesabaran.


ngamuk di mall?
pernah.

nangis 1 jam nonstop?
pernah

mogok mandi?
sering

untungnya mogok makan belum pernah sih..
heuheu...



nah kalo udah gitu reaksi ibu-ibu sekalian gimana?

kalo saya, jujur, sumbu sabarnya pendek banget.

biasanya kepancing ikut marah juga.

ga jarang sambil nyubit dan mukul pantat *nunduk*


tapi kemudian ketika tantrumnya sudah reda, apakah si anak dendam sama kita?

ENGGA KAN YA....

yang ada malah ngelendot lagi, cium-cium lagi like nothing happen...

huhuhu nyesel ga sih udah terlanjur nyubitin si bocah.... :(((((


assslliiiii.... ini pelajaran banget buat saya

untuk selalu sabar dan ga gampang marah....
serta untuk jadi orang yang pemaaf,
just like Rapha.....



oia dan satu lagi pelajaran yang saya ambil dari anak (-anak) saya....

bahwa mereka yang anak kecil saja mau menjadi anak yang pengertian,
maka sebaiknya saya yang sudah tua ini harus lebih pengertian dibanding mereka.


anak-anak saya dari bayi tergolong bayi-bayi yang gampangan.

semacam tau ibunya punya naluri keibuan level dasar.

ga pernah nyusahin.

oke lah si adek makannya ga selalu lahap seperti kakaknya,
tapi kan itu juga karena dia capek digendong sana-sini pas lebaran kemarin.
pulang ke rumah, makannya normal lagi.


ibu-ibu lain nyusuin bayinya sambil pandang-pandangan?
how romantic...

saya?
nyusuin adek Mikha sambil kirim email kerjaan.

tapi apa si adek jadi rewel?
ga juga tuh...
tetep tidur dengan pulasnya....


huhuhu.... suka mau nangis kalo inget pengorbanan anak-anak buat ibunya....


Mudah-mudahan dikasih sehat dan umur panjang ya biar bisa terus belajar bareng-bareng.....



5 comments:

  1. Huhuhuhu....nyesss banged....aku meleleh baca postingan ini

    ReplyDelete
  2. makasih sudah mengingatkan mbak tya. memang yg harusnya lebih banyak belajar ini emaknya T_T

    ReplyDelete
  3. @vera @vivi
    hihi iya kita tuh suka galak2 ke anak, padahal mereka mah ga berdosa banget ga sihhh....


    @novi
    indeed i am! hahaha pede!

    ReplyDelete
  4. Huhuhu...baca ini langsung meleleh, passss bgt hari ini sumbu sabar lagi super pendek bgt ke si bocah :'(((((((((((((

    ReplyDelete