29 July 2013

Jumpa lagi

setelah drama rumah sakit, drama ART dan drama bos baru
*yang terakhir ga akan dibahas di sini.. haha..*
akhirnya bisa nge blog lagi deh :)


yang pertama dulu ya...

jadi semenjak 10 tahun yang lalu memang saya didiagnosa terkena maag akut.
bahasa kerennya gastritis.
at that time pernah dirawat dan ketahuan kalo dinding lambung saya mulai menipis akibat gesekan oleh terlalu banyaknya gas lambung.

sempet banged ke mana2 bawa biskuit secara lambungnya harus diisi setiap 1 jam sekali.

tapi yang namanya manusia, begitu udah sehat suka lupa daratan.


kebetulan 3 bulan terakhir kondisi kerjaan lagi ga bersahabat.
mulai hand over kerjaan pan ya
ditambah di rumah ada 2 bocah yang kudu diurusin.
akibatnya jadwal makan berantakan,
kurang minum
dan jenis makanan yang masuk ga dijaga.



awal Juni maag saya kembali kambuh.
sebelum2nya juga sering kambuh sih,
tapi biasanya minum antasida 1 butir langsung sembuh.

but that time rada bandel nampaknya si lambung
udah minum antasida sampe 2 butir tetep sakit
bahkan sakitnya sampe nembus ke punggung.

sakit dari jam 5 sore sampe jam 12 malem ga berkurang.
akhirnya setengah 1 malem ngerengek ke si ayah minta dianter ke UGD

sampe UGD langsung dikasih pain killer berdosis2 baru sakitnya berkurang.
masih dioleh2i obat maag jenis pantozol.

jam 5 pagi udah di rumah tapi memutuskan untuk ga ngantor sajah.


selang 2 minggu, setelah ga ada serangan sakit lagi,
saya kembali bandel.

jadi ceritanya itu hari pertama libur sekolah.
saya ikut Cambridge Principal Forum *penting banged acaranya ditulis*
nah di tengah2 seminar itu saya MINUM KOPI dong dong dong...
duhhhh buat teman2 sesama penderita maag, kopi itu penjahat banged deh buat lambung
jadi mending jadi pelanggan share tea aja dibanding sbux.

nah bisa diduga lambung kembali menjerit
kali ini dengan kekuatan berkali2 lipat

kalo 2 minggu sebelumnya sakitnya nembus sampe ke punggung tengah,
kali ini yang terasa sakit justru punggung kanan atas.

saya masih coba guggling saya ini sakit apa
karena kalo cuma maag kayaknya ga begini banged sakitnya.
dan kata om google, kalo sakit sampai ke punggung kanan atas, bisa jadi itu gejala batu empedu.

doenggg....

akhirnya senin sore saya coba ke salah satu RS di BSD sini.
kenapa ga eka?
karena waiting list internist gastronya sampe jam 8 malem.

kenapa ga UGD?
simply karena takut.
si ayah masih di kantor.
rasanya gimana gitu loh kalo sendirian di UGD *cetek*

dan ternyata pilihan saya salah.
dokter di RS ini mengecewakan sekali
dan obat yang diberikan kyknya salah guna

akhirnya begitu si ayah dateng, balik2 lagi deh kita ke eka.
dan udah bisa ditebak akhirnya terkapar lagi di UGD karena sakitnya tak tertahan,
kali ini ditambah muntah2 sampe seluruh isi perut rasanya keluar semua.

singkat cerita,
dirawat di eka 2 hari
dan pas diperbolehkan pulang,
baru juga 1 malam di rumah
udah kambuh lagi sakitnya.

balik lagi deh ke UGD.

dramah yah....


dan kali ini diagnosa dokter bukan lagi gastritis melainkan multiple cholestitis,
alias batu empedu.

kecil2 sih ukurannya, yang terbesar cuma 0,9 cm
cuma masalahnya batunya ada yang sudah keluar dari kantong dan menutupi saluran empedu
akibatnya cairan empedu saya ga bisa mengalir ke usus dan rasanya luar biasa sakit.

setelah dirawat kedua kalinya, dokter di eka memutuskan untuk merujuk saya ke RS lain karena di eka ga ada alat untuk tindakan ERCP

pilihan saya jatuh ke premier bintaro, tapi apa daya RSnya penuh.
akhirnya pilihan terdekat lainnya adalah RS beths*ida di gading serpong,
simply karena kalo ke siloam karawaci jauh banget.
pilihan yang pada akhirnya saya sesali karena dokter2nya kebanyakan adalah dokter2 siloam dan mereka lebih stand by di siloam dibanding beths*ida -__-'

intinya di sini sebnernya cuma mau ERCP, yang mana bisa dilakukan dalam 2 atau 3 hari perawatan,
tapi pada kenyataannya saya harus stay sampe 6 hari karena ya itu,
dokternya ga available.
sigh..

baik sih dokternya, lebih informatif dibanding dokter di eka
cuma ya itu, susah bener ketemunya....

ya udahlah..
in short, sekarang sudah satu bulan berlalu semenjak drama rumah sakit.

di perut masih ada stent untuk memastikan ga ada sumbatan lagi di slauran empedu.

makan bener2 udah dijaga ngikutin anjuran dokter,
batu sudah ga ada
cuman ya itu masalahnya,
sudah ke 2 ahli bedah digestive di sini dan 2-2nya menyarankan untuk angkat empedunya sekalian.

haduh horor ga sih
secara kalo baca2 justru setelah diangkat empedunya malah banyak banget keluhannya
dari diare sampe gampang pingsan
huhuhu...

dilema banget nih...

sempet sih mau cari opini lain ke singapur atau penang
tapi ya ga sempet juga waktunya secara sebentar lagi berangkat 

bingung abis.

cuma setelah rundingan sama si ayah sih kayaknya sekalian aja nt sampe jepang mau check up lagi
dan berhubung health insurance di sana katanya lumayan bagus jadi kalo ada tindakan apapun kayaknya mau di sana aja
kan mahasiswa itungannya warga miskin, jadi kabarnya cukup bayar 30% dari total biaya.
we'll see...

untuk saat ini sih udah pasrah aja apapun yang terjadi

sengsara banged bok sakit kayak kemarin

jadi bersyukur banget dikasih sehat (lagi)
bonus turun 10 kilo
hahahahaha....


but anyway,
pelajaran banget bahwa hidup sehat itu mahal
bisa beli taruna satu lagi loh kalo ga dicover asuransi kantor
heuheuheu...


jadi memang gaya hidup sehat harus dijalankan.
ingettt ada anak dan suami yang harus ditemenin sampe kita tua nanti :)


btw, minggu lalu akhirnya pecah telor loh...
selamat datang usia 30!
hihi....
dulu kayaknya umur 30 tuh udah tua banget
cuma pas akhirnya berusia 30, rasanya kecek-kece aja tuh
*kemudian ditujes*

makasih buat semua doa dan ucapannya ya..

tahun ini keinginanya cuma 1: mau hidup sehat biar bisa bareng2 terus sampe tua.
amin!

 mumpung lagi diskon 50%, jadi hadiah ulang tahunnya jalan2 aja ke ocean dream *cetek*








6 comments:

  1. iya kesehatan emang mahal.. makanya mesti dijaga baik2 ya.. moga2 sehat2 terus ya...
    dan happy birthday! :)

    ReplyDelete
  2. happy belated birthday ya Mba. Semoga sehat selalu...
    Dulu pernah punya penyakit maagh juga tapi syukurnya ga pernah kambuh lagi. Duluu banget pernah setahunan kali ya minum jus campuran kangkung, sawi, toge, apel mentah gitu. dikasih sama customer Mba. Semoga sehat selalu ya Mbaa.. :)

    ReplyDelete
  3. Hi, Tia, silent reader nich. Mau share, kebetulan sepupu aku didiagnosis kena batu empedu juga & dia gak mau diangkat. Terus dia disaranin terapi apel, jadi dia setiap harinya konsumsi 5 buah apel dijadiin juice (pake apel yang besar biar airnya lebih banyak tanpa dicampur air+gula). Gunanya biar memperlunak batunya. Puji Tuhan, batunya mengecil. Boleh dicoba kalo berkenan. Semoga cepat sembuh ya Tia.

    ReplyDelete
  4. soal bos baru, cerita dong cerita. oke mana sama papa ndut? hehehe

    ReplyDelete
  5. Di Jepang MAHAL PARAH biaya RSnya!
    Kemarin pas Kenzie kena luka bakar di sono... Biaya dokter n obatnya 2,5jt sajah.. yang klo di Indonesia tuh obat cuman 15rb sajah... :,-(( Semoga asuransinya bisa cover banyak yah booookkk... Cemungudh!

    ReplyDelete
  6. waahh ternyata sakit toh Bu? pantes kok lama nggak ngeblog.
    Iya kalau sudah ada maag dan gangguan di kandung/saluran empedu, makannya beneran harus dijaga terutama jangan terlalu banyak makanan yg mengandung lemak.
    Gw juga ada gastritis, jadi haram hukumnya minum kopi item, bisa kembung seharian, tapi klo sbucks masi bisa yg cappucino aja asal gak sering.
    Etapi tambah keceh loh jeng, sesudah turun 10 kg hehehe...
    gudlak with all those Japan matters yaakkk :)

    ReplyDelete