22 May 2013

On acceptance

Dulu saya pernah punya pacar,
yang rasanya saya sayang setengah mati sama dia.
dan kayaknya dia juga begitu sih :)
cuma entah kenapa, jalan kami ga pernah ketemu.
adaaa ajaaa berantemnya
dari hal kecil sampe hal besar
dan memaafkan rasanya belum ada di kamus kami saat itu.



walau begitu, kami bertahan 3 tahun
berdarah-darah udah jelas.
lha wong sudah tau tidak cocok tapi masih memaksakan kebersamaan

segala cara sudah dicoba tapi ya masalah dasarnya ya mungkin memang dasarnya ga cocok.

tapi kami sama-sama ga mau mengakui bahwa kami ga cocok.

sampai akhirnya udah sama-sama lelah dan putus begitu saja



selepas dari cinta pertama ini,
saya akhirnya bertemu pak suami.

ya ga langsung sihh
ada masanya juga jatuh ke pelukan orang-orang ga jelas
heuheu...

(oh RaMikha, maafkan ibumu...)


tapi begitu ketemu si ayah,
segala2nya nampak berkebalikan dari keadaan sebelumnya.

smoootthhhhhh bangetttt kayak pantatnya mikha...


berantem ofkors sering.
tapi ya itu,
selalu ada jalan bagi kami untuk berbaikan dan menjadi lebih baik.

mungkin ini yang namanya jodoh :)

......

dan perihal jodoh ini juga saya rasakan waktu membeli rumah.
bolak balik ke sana ke mari ga ada cucok di kantong hati

tapi begitu lihat rumah ini,
walaupun saat itu kondiisnya masih berantakan
tapi kami sudah langsung membayangkan membesarkan anak-anak di rumah ini

serius loh
masih inget banget pembicaraan sepulang dari liat rumah ini,
saya bilang bgini: ih lucu kali ya kalo nanti ada anak-anak kecil cowok lari2an di taman depan :))

dan setelahnya prosesnya benar-benar dimudahkan.


jodoh....

......



dan sekarang,

saya sedang menantikan jodoh saya dalam hal pekerjaan.
5 tahun di sini nampaknya universe memberi tanda bahwa ini bukan jodoh saya

terlalu besar pengorbanan dan terlalu banyak darah di sana :))))

i wont give you any details,
oh well not now lah
secara banyak beneurrr yang baca blog ini
*GR*

jadi intinya

mungkin saya harus menerima bahwa this is not the one

passion saya mendidik anak-anak dan bukan dalam bidang politik (:D)

jadi ga kuat deh kalo kudu meeting2 lama padahal keputusan sudah dibuat sebelumnya
ato kudu lobi sana lobi sini
trus ngeliat si A ngejatuhin si B
ato segala trik main belakang itu

haduhhh
cukup deh...


saya sempat depresi loh
maksudnya apa memang dalam suatu kondisi di mana kita berada di posisi atas berarti kita harus bertindak seperti itu?
kalo memang iya, ya mungkin saya memilih untuk jadi kroco seumur hidup.


.......

tadi siang saya ngobrol panjang lebar dengan salah satu colleague
one of my fav buddy
dan somehow saya lebih nyambung dengan rekan kerja cowok
*ya kecuali cowok yang mulutnya ember sih* :))))

dan dia, yang selalu excited dengan sekolah tapi belum punya kesempatan untuk lanjut S3
selalu semangat membicarakan research proposal saya

hihi...
dan saya senang!

aslik, semacam oase setelah 2 bulan belakangan capek denger gosip tentang si A begini
si B dibegituin sama bosnya
si C ngomongin si D

hadeuh...pereus ya ceu...


dan tadi saya betah ngobrol hampir 2 jam
ngobrolin variabel,
alat ukur,
research method
dan hal-hal yang lebih bikin saya pinter daripada sekedar dengerin orang ngegosipin orang lain
*yang mana gosipnya lebih sering salah pula*



dan obrolan tadi seakan membuka mata saya

heiii...meskipun saya berada di tempat yang salah
bukan berarti saya lantas kehilangan idealisme

saya tetap suka mengajar
dan terutama saya suka belajar!

yeah...

udah kebayang betapa senangnya nanti baca-baca textbook tebel dan merangkai tinjauan pustaka akan kesenjangan pendidikan sains di indonesia :))))


dan meskipun saya di sini selalu salah
bukan berarti saya orang yang bodoh

its just perhaps ini bukan jodoh saya
jadi no matter how hard i try,
tetep aja salah

dan mungkin ini saatnya untuk accept the condition
leave them alone and walk away.

with pride :)



siapa tau nanti di masa depan saya jadi mentri pendidikan
iya kan?
heuheuheu....


demi kewarasan bersama....


4 comments:

  1. Tya, aku ga kenal sama kamu, but with my heart I know that you'll become someone yang sangat diperhitungkan di dunia pendidikan. Mulai dari kamu dapet beasiswa aja udah bangga banget bisa kenal kamu...
    Btw, akupun lagi merasa galau kayak gini..kadang merasa dibuang dan kadang mikir apa kurang bersyukur ya, tapi baca tulisan kamu memang kadang sesuatu harus dijalanin dulu, baru kerasa manfaatnya apa di masa depan ya...
    Gutlak buat semua rencana2 kamu dan keluarga ya...

    ReplyDelete
  2. Like this ka. Ngomong2, saya jadi mikir soal kerjaan juga. Semangat terus yaa.. :D

    ReplyDelete
  3. Dear Tya, untuk kesekian kalinya kok ya pas dengan apa yang kurasain. dulu pas barengan hamil, terus anakku sama Rapha lahir cuma beda bbrp hari, terus proses membesarkan anak, terus kegalauan di tempat kerja :(.
    Semoga Tuhan memberi kita jalan keluar dari semua persoalan hidup kita yah. GBU n fam...

    ReplyDelete
  4. Cik Gu for Menteri Pendidikan!!! \(^^)/

    ReplyDelete