30 April 2013

Perjalanan menjadi ibu perah

highlight perjalanan hidup saya nampaknya memang terjadi di sekolah ini.
menikah, keguguran, hamil, lalu hamil lagi (haha) semuanya pas kejadian di sini.

di sini juga saya 2 kali menjalani nasib menjadi ibu perah.
ke mana-mana bawa cooler bag, curi-curi waktu buat pumping
dan terutama curi-curi tempat untuk bisa pumping dengan tenang.




waktu jamannya Rapha dulu, sekolah ini belum punya pumping room.
jadi terpaksalah saya pumping di toilet.

jangan komen ewww dulu,
toilet di sini bersih dan besar kok.

saya bisa duduk nyaman di klosetnya sambil puter lagu2 dari blekberi saya.


total jendral 10 bulan saya menjalani kehidupan pompa-memompa ini sampai akhirnya menyerah dan gantung breastpump.


sekarang pas jamannya mikha,
sekolah sudah punya pumping room.
alhamdu...lilah..

pumping room ini aslinya adalah clinic sekolah
yang di pintunya dipasangi gambar ibu sedang menyusui bayinya
okesip.
lumayan lah naik derajat daripada pumping di toilet.

sekali- dua kali saya pumping di sini.
enak bisa senderan di kursi empuk.

walaupun terkadang ketika ada murid yang sakit dan tidur di clinic,
terpaksa saya mengalah dan kembali jadi penghuni toilet.

tapi proses mengalah ini lama kelamaan menjadi permanen.
saya tidak menemukan ketenangan pumping di tempat yang disebut pumping room ini.

simply karena: penghuninya jutek

haha iya saya memang sensitip.


setiap kali mau pumping saya selalu menegur dengan manis
tapi dijawab dengan datar tanpa memalingkan wajah dari layar komputer.
sekali dua kali masih saya maklumi
mungkin pengaruh tanggal tua atau pengaruh hormon wanitanya.
tapi kalau kejadiannya setiap hari kan lama-lama senep juga.

kali lain saya coba berikan senyum ketika papasan di kantin.
apa balasannya?
sok-sok ga liat

okelah kalau begitu...

kesempatan anda sudah habis :D

ga lagi-lagi deh saya senyumin

*iya kan saya sensitip*


akhirnya saya mengucapkan selamat tinggal sama so called pumping room.

kembali berteman dengan toiletku tersayang.


sampai pada minggu kemarin,
tanpa sengaja ring medela harmony saya terbuang dan stoknya di OLS langganan belum ada.
muter2 menjelalah dunia maya dan telpon sana-sini tetap ga memberikan hasil.

akhirnya harmony disimpan sementara dan beralih ke swing.

berhubung harus mencari colokan *di toilet ga ada*
*bisa sih pake batre tp daya hisapnya tak sekuat listrik :D*
dan saya terlalu malas kalau kembali ke clinic,
akhirnya saya mencari alternatif lain untuk tempat pumping.

untuk yang tau kondisi di kantor saya,
pasti tau di ruangan saya ada tempat kosong :)

tempat yang sangat nyaman dan aman dan tidak terpakai.

berbekal kursi untuk ganjel pintu *iya ga ada kuncinya*
dan layar komputer untuk nutupin aset
akhirnya seminggu terakhir saya mencoba pumping di sana.

nikmat sekali!

kursi empuk, ruangan wangi, ada stok biskuit (haha) dan ada foto pak michael jadi hasil pumping meningkat drastis :)))

kalaupun sesekali ruangan ini dipakai,
saya bisa menyingkir sementara
dan ketika sudah kosong, saya lanjutkan kegiatan pompa memompa ini.

rekan-rekan yang lain pun mengerti.

sampai kemarin....

ketika sedang asyik memompa,
saya melihat ada seseorang yang longak-longok ke dalam.

tenang saja, aset saya yg minimalis ini ga keliatan kok,
tapi saya yakin dia pasti kepo tanya2 ke rekan-rekan seruangan.

dan feeling saya langsung ga enak....

bukannya apa,
5 tahun kenal orang ini,
ya memang begitulah orangnya...

ga ngerti lah waktu kecil dikasih makan apa....


singkat cerita,
tadi pagi dipanggil salah satu pembesar di sini,
ditegaskan bahwa pumping room sudah disediakan dan sebaiknya saya memanfaatkannya dengan baik.

dengan kata lain, saya ga boleh pumping di ruangan favorit lagi.

bukan cuma itu,
seharian ini ruangan favorit benar-benar diduduki oleh pembesar yang lain sehingga ga ada kesempatan lagi untuk saya pumping di situ.


mau nangis?

engga juga sih

hati saya sudah terlalu kaku kalo soal urusan sama orang-orang di sini...

jadi udah lempeng aja gitu rasanya

biarin aja deh kalo memang dia terganggu
*ya padahal sehari2nya juga ga di ruangan sini loh kerjanya*

toh saya di sini juga cuma sampai september *smile*

menyerah?

tentu tidak.

saya cukup keras kepala dalam hal pemberian asi
*eciyeeee...*


jadi mudah2an stok energizer ada terus ya di alfamart....


sekian cerita hari ini dan tidak terima pertanyaan siapa oknumnya :))

8 comments:

  1. aduh tya, gw dulu di toilet aja diomongin, karena mengganggu antrian aktivitas buang hajat *nangis* perjuangan jatuh bangun yaaa ngasih asi.

    ReplyDelete
  2. ya ampunnn emang ya orang-orang ituuu...
    jaid suka iri loh liat pumping room keren2 kayak di pertamina

    ReplyDelete
  3. Syarat ngasi ASI emang harus ndablek ty. Ngalamin jg pumping di toilet, dicemberutin bahkan sampe diomongin alasan gw pumping krn gak sanggup beli susu bwt anak. Untungnya kantor gw yg skarang lebi manusiawi walopun blm ada ruangan khususnya. Tetep smangat ya ty. Titip peluk ahhh bwt Rapha sm Mikha

    ReplyDelete
  4. Ya Allah.. kog dengar-dengar cerita ibu memreah ini bikin sedih sih ya.. kog orang-orang pada ga ada perasaan ya? Seberapa mengganggunya sih? *puk puk semua ibu yang memerah*

    ReplyDelete
  5. iiih ikutan gemes sama oknum2 yg pad anyebelin deh, aku disini jg pumping di toliet (klo lg buru2..tp toiletnya enak ky toilet hotel) kadang di musholla kadang di gudang (gudangnya jg enak sih, bersih) tgt mana yg kosong Ty. Ttp semangat yaa *huuuug*

    ReplyDelete
  6. Huahahahahaa.... itu kenapa mandangin foto si bos bisa memperbanyak stock asi? Tar gue jual2in deh fotonya die. Tya, soal pumping room itu, kenapa gak ditertibkan aja sih? Atau dibagi2 gitu ruangannya (disekat). I guess ada caranya tuh room dibikin sedemikian rupa.

    Terus terang, di kantor aku juga parah kok. Gak ada pumping room, org org pada mompa di ruang database, ibu2 berjamaah semua, makanya bela-belain dulu beli freestyle. Tapi akhirnya aku decide ambil unpaid leave krn asi pas-pasan.

    ReplyDelete
  7. Wah turut prihatin ya Ty, tapi emang ibu perah itu buanyak ujiannya ya. Dulu aku bingung jg mau pumping di mana kalo di kantor, secara kalo di toilet (walopun kering & bersih) tapi kadang bebarengan sama orang buang hajat jadi bijimane gitu kan aromanya :D). Akhirnya aku pumping di ruangan kosong, ex ruangan big boss yg udah ga dipake lagi, tapi beliaunya kadang masih suka narok jasnya di situ. Pernah suatu hariii, pas lagi khusyuk2nya pumping, pintu kebuka dan big boss nongol aja dong *untung aku masih kealingan meja, jadi asset gak keumbar ke mana2, mwahaha*. Big boss sempet kaget trus heran kenapa aku ngedeprok di lantai ngumpet di pojokan. Sambil tergagap2 aku jawab "i'm breastpumping, pak..." Wuih untungnya dese langsung maklum penuh pengertian dan buru2 tutup pintunya (belakangan baru tau, big boss maklum krn istrinya pun brestfeed their babies :D).

    Pernah usul juga bikin pumping room di kantor, tapi cuma direspon sama pihak yg bersangkutan "udah aja di toilet" *sigh*.

    ReplyDelete
  8. Gw waktu dulu juga pumping di toilet, Ty. Sama kayak loe bilang. Toiletnya kering luas dan bebas buat gak cuma pumping. Biar numpang nyelinap sekalian buat meremin mata barang sekejap dua kejap. Hahaha

    Ty, yang kayak gitu gak usah disenyumin. Suruh loncat dari lantai dua aja. *lagi setres*

    ReplyDelete