21 March 2013

The Plan

*sapu2 debu di blog*


bukannya sok galau trus ga mau ngeblog lagi,
tapi emang amit-amit deh sibuknya di kantor kalo bulan2 segini.
dari mulai ngurusin PMF guru-guru, nyari guru baru buat taun ajaran depan,
ngecek2 paper ujian semester akhir, ngawas exam,
dannn masih ngajar pulak!
*pingsan*


eniwei taun ini kedapetan kerjaan tambahan,
jadi pembimbing buat mahasiswa UPI yg lagi nyusun skripsi.
*uhuk*

seru sih..
ada yang bisa disuruh2 ngoreksi exam paper
dan untungnya dulu punya pengalaman kurang enak sama salah satu pembimbing
jadi sejak itu saya bertekad kalo dikasih jalan untuk jadi dosen,
mau jadi menjadi pembimbing yang baik dan tidak menyusahkan mahasiswa :)

mudah-mudahan ini jadi pembuka jalan yaaaa
aminnnnn :))))




lalu tentang rencana ke jepang,
mudah-mudahan juga beneran dikasih jalan buat bisa kumpul sekeluarga di sana.


Minggu lalu dokumen2 udah dikirim ke embassy,
nanti pihak sana yang forward ke universitynya.

saya pilihnya Tokyo Gakugei, Saitama dan Tsukuba.
semuanya di seputaran Tokyo Metro.
hihi ga bisa jauh-jauh dari kota besar.


lalu kuliah si ayah yang harusnya kelar tengah tahun 2014 ternyata dipercepat,
tahun ini dijadikan 3 semester karena libur semesternya dihapus.
jadi selese semester 2 langsung lanjut semester 3 ga pake libur.

ondeeeee....
*pukpuk ayah*

jadinya kalo thesis lancar, si ayah udah bisa lulus akhir tahun 2013 atau awal tahun 2014.

hore banget ga sihhhh....


kelar sidang thesis dan administrasi ina inu,
pengennya sih langsung pada nyusul ke Jepang
jadi bisa bersamasama kembali

ahhhhh.... mudah-mudahan yah semuanya dilancarkan.

bisa minta amin? :D



lalu di Jepang nanti mau ngapain?

begini rencananya....

selama saya kuliah,
si ayah yang senior consultant di sini, bergelar MM di belakang namanya
akan banting setir jadi ayah rumah tangga.
momong 2 bocil yang lagi aktif-aktifnya :)

surga banget balasannya ya yah.... :D

bulan-bulan awal mungkin ngajak mama dulu
tapi nanti kalo udah dapet ritmenya ya berjuang berdua aja di sana membesarkan anak-anak :D

blur banget
gambling abis-abisan

tapi ya sudah
bertahun-tahun ada di zona nyaman,
mungkin kali ini saatnya kami ambil resiko :)

hidup ini perjuangan bukannn?

dan asalkan dijalani bersama harusnya ga terlalu berat.


Saya juga belum tau sih ritme kuliah nanti gimana,
tapi mudah2an ga sesibuk kalo kuliah doktoral
jadi bisa gantian supaya si ayah bisa ambil sekolah bahasa
dan bisa kerja -kerja sambilan juga

karena setelah nanya sana-sini,
syarat buat bisa kerja sambilan ya kudu sambil sekolah
sedangkan penerima beasiswa ga bakal dapet ijin buat kerja sambilan.

jadi lagi-lagi si ayah yang kudu ngalah
baru kelar sekolah
udah dipaksa sekolah lagi
bahasa jepang pulak!
hihi...

dan kerja sambilannya?
ofkors kerja kasar.

entah di restoran entah di bengkel.
sedapetnya aja di mana nanti.


aslikkkk deh kalo udah begini saya udah ga bisa ngapa2in lagi selain bersyukur dan berjanji akan berbakti seumur hidup sama si ayah.
sudah terlalu banyak pengorbanan yang dilakukan untuk saya.

dan kalo lagi begini,
jadi inget janji pernikahan dulu


....di kala susah dan senang
....di kala sehat dan sakit
aku akan selalu bersamamu sampai maut memisahkan....


aduhhhh suami dari surga bener deh ini.....

*tisu mana tisuuuuu....*


dannnnn kalau semuanya dilancarkan,
kelar beasiswa nanti,
pengennya lanjut kuliah doktoral
dengan catatan kalo otaknya masih nyampe.

kali ini pengennya bareng2.

jadi berjuang bersama-sama nyari beasiswa lagi.

atau kalaupun ga bisa sekolah lagi,
pengennya nyari kerja di tempat lain.

yang udah diincer sih KL atau singapur.
simply karena dulu pernah dapet tawaran dari sana
dan kayaknya suatu hari nanti harus dicoba tantangan yang satu itu.

bisa diaminkan lagi? :)


but eniwei,
sebelum semuanya itu


mari kita liburan dulu yukssss.... :D

Yogya, amkaming......

12 comments:

  1. Aamiiin... Aamiiin! Semoga semuanya lancar yaa tya
    Salut bener sama si ayah rapha-mikha, mudah2an ini juga pembuka jalan rejeki dan berkah untuk keluarga kalian ya :D how lucky you are ;)

    ReplyDelete
  2. aslik baca ini jadi inget suami sendiri. persis masmu soalnya. senengnya ya punya suami yang bisa diajak hidup susah bersama dan berkorban apapun demi kita. semoga sekolahnya lancar ya mba Ty. ga sabar liat foto Rapha dan Mikha guling2 di salju. pasti lucuuukkkk

    ReplyDelete
  3. @mbak henny
    iya mbak henny makasih yaaa... beneran luar biasa emang si ayah ini... hatinya seluas samudra :)


    @shinta
    hihi pasti tipe2 yg sering dibully istrinya! *ngaca* :))))

    ReplyDelete
  4. Amin amin, aihhh bacanya jadi terharu Tya, pengorbanan suami bener2 patut diacungi jempol. semoga kalian dilancarkan jalannya ya, sekarang saatnya menabur nanti tinggal menunggu hasil tuaiannya, semangatttt :D ... salam peyuk untuk 2 jagoannya.

    ReplyDelete
  5. dan nanti kl ibu dan bapak ini sudah jd pendidik atau pejabat ternama, aku bisa bilang, "hey, I've known them, and I am proud of their journey."

    ReplyDelete
  6. moga2 semuanya lancar ya...

    ReplyDelete
  7. AMIN mbak.... ciayo.. Semoga semua lancar..

    ReplyDelete
  8. amin Tya...sukses yaa semoga lancar semuanyaaaa...

    ReplyDelete
  9. AAMIIN,, sukses terus ya Tya..
    :)

    ReplyDelete
  10. Tya tar doktorannya dijerman aja. Majornya biologi kan ? Bremen ato kiel bisa jadi pilihan. Samalah dengan negara eropa lainnya, cukup friendly untuk ortu sekolah yg bawa anak

    Dulu kalo lagi boring aku suka janjian lunch date di kantin kampus misua, sambil nunggu anak2 bisa main di playground trus bisa ngobrol2 sama istri ato misua yang juga lagi nungguin pasangannya lagi kuliah . Entah kenapa pas gw inget momen ini, dan gw seperti melihat ayahnya rapha ada disana, jagain mikha + rapha sambil nunggu kamu kuliah
    U go girl

    ReplyDelete
  11. aamiin...
    smg semuanya lancar & sukses ya tya :)

    ReplyDelete
  12. Salam kenal, Sekar. Setau saya pemilik visa dependet bisa kerja sambilan. Jadi perlu daftar ijin kerja part time dulu di imigrasi. Oh yah, saya sekeluarga tinggal di Jepang. Penerima beasiswa juga boleh kerja part time dengan waktu yang ditentukan, juga setelah daftar ijin di bagian imigrasi. Kalau mau nanya silahkan :)

    ReplyDelete