26 March 2013

Should i resign?

question of the year deh buat ibu-ibu pekerja di luar sana :)

saya pun beberapa kali memasuki fase tersebut,
galau tiada akhir
sampai pada akhirnya saya yakin bahwa jawabannya adalah NO.




saya pribadi memakai 2 pertimbangan ketika pada akhirnya bertahan untuk terus bekerja:


1. saya cukup sadar saya berubah jadi monster jahat bagi orang-orang di sekitar saya kalau saya di rumah terus.

dan saya yakin ini ga akan baik untuk perkembangan anak-anak.
Dan suami tentunya.

jadi sebelum saya yakin saya bisa mengontrol emosi,
ada baiknya energi berlebih ini disalurkan buat mendidik anak-anak indonesia
dan setiba di rumah kembali bermesraan dengan anak-anak sendiri.
kualitas hubungan sama suami rasanya juga jauh lebih baik ketika saya bekerja.



2. saya cukup sadar belum bisa menurunkan standar hidup :)

bukan gaya hidup mewah gimana gitu yang cetar membahana dan bukan buaian yaaa
tapi maksudnya gaya hidup nyaman sekarang ini.

tinggal di cluster yang cukup aman dan nyaman
di rumah kerjaan sudah dihandle 2 asisten *zuppa yeah :)*
anak-anak ga perlu kepanasan naik-turun angkot
*ya walopun lately Rapha lagi hobi banget ngajakin ngangkot dan ngojek yaaaaa....*
sesekali liburan
dan seringkali jajan-jajan enak di mol
hihi...

kesemuanya itu butuh biaya yang ga sedikit kan ya?

dan yes, penghasilan saya cukup untuk membantu suami mewujudkan itu semua
jadi saya belum siap kehilangan kenikmatan itu :)


lain halnya kalo gaji cuma habis buat gaji pembantu dan ongkos ngantor
kalo itu sih saya ga perlu ragu untuk resign
mamam deh tuh kesetaraan jender :)
pada akhirnya angka juga yang berbicara kok

kalo memang ga bisa saving dr penghasilan kita
ngapain maksain ngantor ceuuuu...
taruhannya anak lhooooo....

sounds harsh ya..
tapi bener deh coba diitung2 lagi
kalo memang ga worth it,
ngapain dipaksain?


.......

nah, kalaupun setelah ditimbang2 dan tetap memutuskan untuk bekerja,
maka konsekuensi dari keputusan itu tentu aja ada.

yang pertama tentu aja masalah waktu.

dengan adanya 2 anak, sering banget timbul perasaan ingin membelah diri bagaikan amoeba

tapi saya tau itu ga mungkin
jadi yang harus dilatih adalah kemampuan kita membuat skala prioritas.

skala prioritas ibu bekerja tentunya adalah mencari asisten yang bisa diandalkan
atau kesediaan mengurus orang tua kita yang sudah bersusah payah menjaga anak ketika kita bekerja.
udah gitu aja.

selain itu tentu aja pengorbanan dalam hal waktu
so long deh tidur nyenyak 8 jam sehari.
bisa pules 4-5 jam aja rasanya udah cukup banget buat saya sih :)


di hari-hari penuh kegilaan kerjaan,
saya biasanya maksain tidur jam 9 setelah anak2 tidur,
dadah-dadah ke white collar dan serial2 bagus tengah malam.
jam 12an biasanya terbangun karena yang kecil minta nyusu.
netekin sambil merem2
trus sempet tidur lagi 2 jam dan setelahnya saya harus mau ga mau berkutat dengan kerjaan kantor.

iyah.... jam 2 atau jam 3 pagi kerja loh...
zzzz banget kannn...

tapi ya itu resiko..
hobi jalan-jalan naik pesawat pan? :)
ya harus mau berkorban dong.....


selain pengorbanan waktu kayak di atas,
karena sudah memutuskan meninggalkan anak untuk bekerja
jadi ya saya harus sepenuh hati.

di kantor ya harus bagus kerjanya
bukan berarti jadi ass-kisser
tapi buat kepuasan pribadi aja.

ngapain ninggalin anak-anak 8-12 jam sehari kalo di kantor ya cuma gitu-gitu aja?
ga ada target - ga ada ambisi
ya mending di rumah mendidik anak-anak dong?


berhati dingin yah...
tapi itu yang saya tekankan sama rekan-rekan satu team.
sebagian colleagues saya ninggalin keluarga di filipin sana
dan sebagian lagi ninggalin anak di rumah
jadi itu yang saya minta dari mereka
pengorbanan kita udah besar banget nih buat sampe di sini
sayang kalo disia-siakan dengan hasil kerja yang standar :)


yah walaupun kadang hasil kerjaan kita ga langsung dihargai sih
tapiiii sekali lagiiii... Gusti Allah mboten sare...

when u'r good, yah u're good
maybe not now
tapi pastiiii ada balasan yang setimpal sama kerja keras kita.
trust me...! :)



sekali lagi, jadi ibu bekerja itu ga mudah
banyak yang harus dikorbankan.
jadi banyak yang harus dipikirkan kembali.

apapun itu semuanya demi kebaikan anak-anak juga
dan tentunya restu suami itu jadi yang utama.

kalo suami ridho,
mau ke mana aja langkah kita akan terasa ringan.


positifnya buat anak-anak?
nantinya mereka akan belajar dan mencontoh kerja keras ibunya
dan juga kebaikan hati ayahnya
serta belajar kekompakan dari ayah-ibunya


semoga..... :)

14 comments:

  1. Setujuuu...

    Posting ter-perasaan ibuk2
    Pernah dihadapkan pd pertanyaan ini, sering malah..

    dan juga masih setia dgn jawaban NO

    *demi penghidupan yg lebih baik

    ReplyDelete
  2. setuju sama pertimbangannya Mbak... uangnya ga cukup kalau hanya balik modal dan kariernya harus cemerlang. *brb nyari kerjaan lain* hehehe.. eh kita sama loh.. eike juga jadi monster kalau tinggal di rumah aja.

    ReplyDelete
  3. iii bener banget ini postingan sejenis lagi gue draft juga xixi
    emang apapun keputusannya, mestila total dijalanin.

    setuju, ty..gak bole besar pasak daripada tiang!! :D

    ReplyDelete
  4. Salam kenal, Tya..
    Duuuhh, post ini bener2 nyesss banget.. Could not agree more!
    Anakku cuma satu tapi cita2ku buat diri sendiri, keluarga khususnya anak sangat tinggi. Demi kewarasan bersama dan mewujudkan cita2 itu, insya Allah tetap bekerja jd pilihan terbaik sejauh ini. Yang penting punya support group yang ciamik dan komitmen pd pilihan ya, Tya. Semangaaaattt! *group hug*

    ReplyDelete
  5. suka deh ama postingannya mba, isi hati emak kerja banget qeqeqe
    dulu saya udah pernah resign ngga taunya malah jadi monster buat anak-anak dan hubungan ama bapake jadi ngga enak (pelampiasan kali yak)
    eh sekarang akhirnya balik kerja lagi, demi tuntutan hidup yang menyenangkan bukan buaian haha
    untungnya semua berjalan baik, dan dari segi emosi beneran keredam (udah cape kali ya di kerjaan)

    ReplyDelete
  6. Ahh..jadi ingin ikutan komen :).
    postingan ini ngena banget emang mbak.
    apalagi kata2 ini ^^
    "ngapain ninggalin anak-anak 8-12 jam sehari kalo di kantor ya cuma gitu-gitu aja?
    ga ada target - ga ada ambisi
    ya mending di rumah mendidik anak-anak dong?"

    ReplyDelete
  7. Setuju. Bagus banget mbak tya,meski cika blm punya anak, tp sering bgt dpt cerita temen2 yg berat ninggalin anak di rumah karna hrs kerja,so harus outstanding yaaa,makasi mbak tya posingannya

    ReplyDelete
  8. sama Ty, aku klo kelamaan di rumah jg jd monster :( jd galak gt..jd emg mesti jadi ibu bekerja, sungguh hebat kesabaranmu duhai para ibu2 SAHM

    ReplyDelete
  9. huwoooooow, mantap kali postingan kau ini jeng! *klik LIKE 100x*

    ReplyDelete
  10. sebagai sesama ibu pekerja ikutan komen juga yak.... setuju banget kalau kita sudah ambil keputusan tetap kerja, harus maksimal di tempat kerja, dan yg penting ridho suami yg bikin ringan langkah. Pasti ada konsekuensinya sih dr keputusan tetap kerja, tapi klo menjalani dengan sabar dan ikhlas pasti suatu saat Allah akan memudahkan jalan....

    ReplyDelete
  11. Pada tahan banting smua nih ibu2. Aq bru hamil 2 bln aja mlh d suruh resign suami. Justru kebalikan... Klo d kntor, kerjaan yg bnyk dlm wktu sm n deadline yg mepet jd stress sndri. D kntornya sih keliatan tough, bgtu drmh.... Jd monster. Suami jdi pelampiasan rasa capek n frustasi oleh2 dr kantor hehehehe..., tp stlh bbrp hri resign n stay drmh doing nothing except being lazy around n nontn film or innetan, dah ga da monster lageee drmh... Bisa manis bgt sm suami hihihi.... Wlpn kdg ada rasa bosen jg sih

    ReplyDelete
  12. hmmm...ak resign..tp ternyata tetep jg gak bisa kl gak kerja, jadi aku putuskan be Work @ Home MOM,
    baca postingan ini,, mak plakkk bgt... ak ngerasain bgt galaunya..resign ato gak.. like this dah..

    ReplyDelete
  13. And the answer is..
    Masih pusing mak.. Hehe
    Gak kunjung dpt asisten yg bs diandalkan, suasana kantor yg makin gak kondusif *ini bs jd gosip kantor kalo gw cerita, haha*, kebutuhan anak yg kliatan lebih prefer diasuh ma emaknya.. Di sisi lain utang msh *dan makin* menumpuk, dan keinginan 'sering ngemol' msh ada, hahaha...

    ReplyDelete
  14. Been there. Done that. Dan berakhir jd emak rempong (sejauh ini). Syukurlah masih cukup sabar ngadepin bocil di rumah. But yes, balik kerja ada berkali2 nongol di otak. Iya, nggak, iya, nggak. Antara balik kerja tp hrs dg pendapatan yg oke, ga cm cukup bt PP & bayar mbak doang, sama tetep jd SAHM. And yes, nyampe sekarang masih tetep galau abeess.. Krn support group dimari ya cm suami doang. Ortu & mertua jauh bgd bok. Sampe skrg pun baru 1x kemari sejak daku nikah. Huahahaha :P

    So yes, I am a SAHM for now. Krn blm sanggup mikirin ganti2 asisten sementara bocil ga bs dititip siapa2 kl lg kosong ga ada asisten..

    Salute to all working moms! Kalian hebat! Otak bs switching on & off while at work or home :D

    ReplyDelete