4 March 2013

Life begins at the end of your comfort zone

... so true...

hidup itu memang ga boleh terlalu nyaman.
jadi bikin males berusaha
dan pasti sama Tuhan dikulik-kulik deh supaya kita ga keenakan
hihi...

bukannya Tuhan ga pengen kita hidup tenang sih
tapi menurut saya, Dia cuma ga mau kita berhenti berusaha
*sok ikrib*
sayang kan udah dikasih talenta banyak trus disia-siakan gitu aja....


dalam kasus saya,
tingkat kenyamanannya sudah terlalu maksimal banget.


anak sudah dua
suami tetep satu
pekerjaan mulai nyaman
*tunjangan2nya maksudnya :D*
ada kesempatan karir baru
suami cocok dengan kuliahnya
asisten-asisten baik-baik semuanya
anak sekolah cuman selemparan kolor dari kantor

kurang apalagi cobaaaa....
bener-bener tinggal ongkang-ongkang kaki ini....


taaaapiiii.... ternyata Tuhan berkehendak lain.....


dari 400an guru seluruh Indonesia
ternyata saya termasuk ke dalam 22 orang yang berangkat ke Jepang oktober nanti dalam rangka beasiswa ini 
untuk 18 bulan ke depan....


JEDERRRR.....


bubar deh semua rencana2 yang sudah disusun....


dan jujur sampe saat saya nulis ini,
saya masih galau tingkat propinsi

beneran belum tau nanti rencananya gimana.

sudah tanya2 sih biaya hidup di sana dengan 2 anak
dan kayaknya uang beasiswanya ga akan cukup.
apalagi kalo memaksa si ayah untuk resign, cuti kuliah dan nemenin di sana
aduh engga deh...
dia punya hidup yang juga menyenangkan di sini..
egois banget saya kalo memaksa dia melepaskan impian-impiannya...

galau kannn....


jadiiii.....
sampai hari ini saya masih kontemplasi dulu ya enaknya bagaimana
ofkors dengan menyerahkan semuanya ke Yang Maha Kuasa

Tuhan yang membuka jalan
jadi Tuhan pula yang akan menemani saya dalam membuat keputusan yang terbaik...

terbaik buat saya
buat keluarga
dan tentunya tanpa harus mengorbankan hidup orang lain :)


*ngunyah menyan*
:)))))

13 comments:

  1. Hebat banget Tya.. Dan gw juga langsung kebayang bingungnya abis itu apalagi dirimu anaknya udah dua. Double bingung. Tapi percayakan saja sama Gusti Allah. InsyaAllah dimudahkan semua-muanya jika itu memang jalan yang terbaik.. :)

    ReplyDelete
  2. aihh Tya, hebat... dari smp emang udah keliatan pinternya hehehe
    salam buat 2 jagoan gantengnya ya

    ReplyDelete
  3. Jempol banget deh mak, karirmu monceeerrr...
    Tapi memang jadi galau ya kalo sudah berbuntut dan bersayap.
    God has a plan. Semoga segera dibukakan jalannya yaa

    *masih terkagum-kagum sama dirimu*

    ReplyDelete
  4. @anggi
    aminn... thank u ya nggi...


    @indah
    asihh bisa aja dirimu :) kiss kiss dedek Al ya...

    ReplyDelete
  5. hi tya, baru pertama ninggalin komen disini. gue aja bacanya ikutan bingung. semoga dapet keputusan terbaik ya, baik untuk diri sendiri juga buat orang2 terdekat :)

    ReplyDelete
  6. keren... semoga diberi jalan keluar ya Mbak..dulu mamaku sempat sekolah ke luar waktu adek baru lahir. Kami happy sih ya.. senang terima surat yang dibacakan papa. satu orang dapat satu. hihi.. jadi enjoy ajaaa...

    ReplyDelete
  7. Waw...dilemma ya, tapi kesempatan dpt beasiswa ke jepang juga gak akan dtg 2 kali, ambil ajaaaa hihihi.....semoga dilancarin urusannya ya

    ReplyDelete
  8. wow..keren banget tya, hebat dech
    yakin pasti dikasih yg terbaik buat kamu sekeluarga
    sukses ya dgn apapun pilihan kamu nantinya :)

    ReplyDelete
  9. Ih edan keren Tya... tapi 18 bulan itu bukan waktu yang singkat loh. Kalo 6 bulan mgkn masih bisa dipikir2. Novena dulu aja deh, kadang sangat membantu dan memberi tanda gitu.

    ReplyDelete
  10. Wah, berkat tuh tya... Pasti ada jalan keluar deh, coba cari2 info lagi,,, kesempatan gak datang 2 kali lho... Oia, salam kenal tya, vie neh, dah sering mampir tapi baru komen hehe...

    ReplyDelete
  11. congratulation, Tya! go for it!

    ReplyDelete
  12. Mba Tya hebat ih...

    Selamat ya....

    Seneng bisa kenal sm org2 hebat macam dirimu *kecup

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete