Skip to main content

Impulsif

kalo ada pemilihan manusia terimpulsif di dunia,
mungkin saya bisa jadi salah satu kandidatnya.

bertambahnya umur (dan juga bertambahnya anak)
ternyata belum mampu mengubah sifat saya.

selaluuu saja melakukan sesuatu terlebih dahulu
dan lalu baru berpikir kemudian.

ga pernah sebaliknya




iyah saya tau saya ini aneh
jadi harusnya ga usah sebel juga sih kalo di #nomention di twitter perihal sifat saya ini
hihi...

tapi ya namanya lagi sensi ya ceu, berang juga dong jadinya.... :)


ya sudah deh ya

lagi2 keimpulsifan saya menggiring saya untuk membuat pembelaan di twitter.
walaupun sebenarnya ga perlu juga sih

toh mbaknya ga tau juga keadaan dapur kami
jadi ya sudah anggap saja #nomention nya buat orang lain :)



nah balik ke soal impulsif ini

saya tau harusnya saya ga begini terus
kasian si ayah,
yang harus selalu siap sedia dengan jaring pengamannya


tapi mungkin esensi pernikahan ya begini ini kali ya

saya selalu terbang tanpa memikirkan resikonya
dan dia hidup untuk selalu menangkap saya setiap kali saya jatuh
tanpa saya, hidup dia pastinya datar dan membosankan sekali
bukan begitu bukan, yah? :)


10 tahun bersama, rasanya saya membuat hidup dia seperti di rollercoaster
terlalu banyak kejutan-kejutan yang merusak keseimbangan hidupnya yang hitam putih.
status quo nya selalu terganggu akibat harus membereskan masalah yang ditimbulkan oleh keimpulsian saya itu.

kasian ya...
dia yang cuma tahu hitam-putih
tapi karena menikah dengan saya,
jadi terpaksa mengenal pink, tosca, violet dan biru muda.


tapi saya janji,
mudah-mudahan ini kali terakhir keimpulsifan saya merusak keseimbangan hidupnya.

asli ga pernah nyangka bakal berangkat ke jepang
dan merusak semua rencana masa depan yang sudah disusun bersama.

saya cuma mengira ini cuma fase lain dari kegagalan yang selalu saya terima
yes, pesimis is my middle name
dari dulu apply2 scholarship ga pernah dapet
makanya kemaren ketika bosan luar bisa menghabiskan waktu 3 bulan cuti hamil
saya iseng2 kirim aplikasi ke embassy
again, tanpa berpikir panjang akibatnya
karena saya pikir toh ga bakal dapet ini
jadi ya why not kirim aja
siapa tau ada pegawai kedutaan yg lagi nyari guru les buat anaknya
hahahaha....


dan ketika keputusan itu datang...
saya cuma bisa bengong.
dan bingung.

ya itu... karena ga pernah mikirin konsekuensinya
main asal kirim aja.


tapi nasi sudah menjadi bubur
palu sudah diketuk
dan kerusakan ini ga bisa dilimpahkan 100% ke si ayah saja
saya juga harus membantu membereskannya
dan menanggung resikonya


apapun itu,
kali ini saya mencoba berkompromi
dan menerima dengan lapang dada apapun keputusan yang dirasa terbaik bagi kami sekeluarga
walau itu mungkin berarti terpaksa berpisah sementara dengan anak-anak


berat,
tapi ini resiko yang harus ditanggung manusia impulsif seperti saya ini.
biar kapok mungkin :D


dan kali ini
supaya ga dibilang terlalu impulsif lagi,
saya mau bilang bahwa Jepang mungkin bukan pemberhentian terakhir kami
satu negara lagi dan setelahnya baru kita settle di suatu tempat.

oke kan ya, yah? (smile)

Comments

  1. selamat ya Tya buat beasiswanya. Temen gue dulu ada yg dapet beasiswa yang sama. Udah lama banget sih...tahun 2001, dan dia orang Philipina. Tapi seinget gue dia bilang dia ke Jepang ikut program teacher training ini. Menurut dia beasiswanya gede bangeeeet (well, dia single sih dan orangnya lumayan irit). Uang beasiswanya dia tabung dan kemudian dia pake buat lanjut ambil master program di Jerman. E buseeet...gede banget apa yaaaa?
    Dia juga bilang hidup di Jepang itu rrruuaar biasa mengagumkan dan programnya bener2 menarik.

    Kayanya pilihan top banget deh, Ty program teacher training ini. You will enjoy it for sure!

    ReplyDelete
  2. yeay hidup Jepang #lho
    ah sudahlah Tya gw rasa ini karena kita memang kaum Leo yang impulsif aku pun begitu..
    Terlalu nekad kalo kata emak gw
    dan anehnya udah tambah umur tetep ga ngurang...

    kalo gw sih prinsipnya kebuttttttttttt... ah whatever people say lah

    ReplyDelete
  3. Tya, gue rasa elu tuh bukan impulsif sih, tapi lebih ke, iseng-iseng berhadiah. Kalau impulsif itu menurut gue lebih ke arah, lu main sruduk aja, ngeluarin biaya/ pengorbanan saat elu belum tau hasilnya bakalan kayak apa. Kalau yang kemarin kan elu iseng gitu.

    Who knows, ini emang jalan-nya yang di atas. Yah, who knows nanti perpisahan dengan anak dan suami, bisa membawa berkah di sisi lainnya.

    ReplyDelete
  4. iya, menurutku juga bukan impulsif....itu namanya rejeki Tya. selamat ya...take it whilst you can

    ReplyDelete
  5. waaa congraattzz ya Ty, sukses sekolahnya..Rapha & Mikha pasti bangga punya ibu kaya kamu :* :*

    ReplyDelete
  6. Salam kenal Tya,

    Selamat untuk beasiswanya.

    Kalo menurut gw sih bukan impulsive, tapi lebih ke cek ombak. Dan gw yakin sebesar apapun ombak yang akan kamu hadapi, pasti bisa dilewati.

    Yang penting suami dan keluarga besar ikut mendukung kan?

    -de-
    www.masrafa.com

    ReplyDelete
  7. Selamat ya Tya,
    mungkin memang jalannya dari Tuhan harus belajar (dan jalan jalan) ke Jepang ya.
    dulu papaku pernah dpt beasiswa ke Jepang 1 tahun, dan sangat enjoy dengan kehidupan disana. Meskipun gak ketemu setahun dan flatnya imut imut, tapi allowance bulanannya lumayan kok, masi bisa dikirim ke mamah di Malang hihihi.

    Papa sempat cerita juga dulu ada dosen cewe dari Indonesia, yang dapat beasiswa juga dan memboyong dua anaknya ke Sapporo plus suami. Sambil istrinya kuliah, si anak anak sekolah, suaminya kerja sambilan.

    semangaattt yaaa

    ReplyDelete
  8. @rika
    iya rik, kalo single emang berasa gede bener itu beasiswa, tapi berhubung sini ada 2 buntut jadi ya kudu mikir2 juga gimana nantinya :)
    Thank you ya...mudah2an nanti betah di sana, terutama kuat sm winternya :)


    @lia, leony, novi
    nekat, impulsif n coba2 emang beda tipis
    tapi bener juga, mungkin karena gw leo jd hobinya nantang resiko
    thank you ya...
    doakan kami survive di sana


    @dian, de, funny
    thank u yaaaa...
    iya nih suami akhirnya mau juga diajak ke sana
    doakan supaya dikasih kelancaran ya buibuuuu :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…