27 February 2013

Accepted with several notes

hari ketiga ngantor,
so far so good.

adek minum asipnya lancar
stok di kulkas aman
Rapha, walopun mulai suka ngambek, tapi overall masih oke.

seneng banget bisa ngajar lagi,
ngoceh2 di depan kelas dan (mau ga mau) didengerin anak-anak :D
dan yang pasti dengan kembali bekerja,
tingkat kewarasan mulai normal kembali :D



please dont judge me,
tapi berbulan-bulan di rumah ternyata bikin saya kurang hepi
akibatnya anak-anak dan suami yang jadi sasaran

Liat Rapha susah mandi bawaannya udah ngomel-ngomel aja
adek ga mau minum asip, pengen jambak2 rambut
si ayah pulang kemaleman, ngambek

ishhh ga asik!

tapi begitu saya ngantor lagi,
somehow Rapha jadi teratur lagi hidupnya
mandi dan makan ga pake drama.
mikha juga jadi super lancar minum asip pake dot huki yang dulu dilepeh2 
aneh tapi nyata.
masing-masing anggota keluarga kembali berada di orbit yang benar.


sampe rumah jam 5 sore, anak-anak sudah mandi dan makan
jadi saya masih sempat masak buat dinner,
sambil disambi main-main sama Rapha dan nyusuin Mikha.
jam 7 malam, 2-2nya sudah minta tidur.

indah kann....

*padahal jaman masih cuti jam 7 malem lagi sutris2nya karena anak2 ga ada yg mau diajak tidur* :D



Tahun ini juga mulai tugas baru jadi Cambridge examiner *sujud syukur*
akhirnya setelah 5 tahun kerja kerasnya ada hasilnya :)

Cambridge examiner tuh nantinya kita ikut ngoreksi exam paper anak-anak dari negara lain.
bayarannya per jam dan nominalnya poundsterling jadi lumayan buat nambah-nambah tabungan.

Ga cuma soal angka sih,
tapi posisi ini lumayan memboost rasa percaya diri.

dan tentunya ada jenjang karirnya juga
biasanya setelah 3 tahun jadi examiner, bisa mulai apply untuk jadi vetter,
dan nantinya bisa jadi consultant untuk pembuatan soal exam A level.

asyik banget kan....

ga sia-sia jungkir balik belajar lagi buat A level...


hal lain yang juga bikin hepi adalah karena Rapha diterima di b*nus,
meskipun dengan beberapa catatan
hihi...

dipinjemin seragam pas trial. yang mana seragamnya ga mau dibalikin... :D


karena usianya nanti akan jadi yang paling muda se angkatan,
jadi rapha lumayan dipantau terus sama counselor sekolah
*ya ato jangan2 karena dia anak guru ya?*
haha entah...

saya sudah beberapa kali dipanggil buat konsultasi tumbuh kembang anak sama si counselor dan vice principalnya.
dan saya cukup amazed,
di sana mereka memperhatikan sekali ya psikologi anak-anak kecil.

bukan karena sekolah sendiri lho trus dipuji2
tapi saya cukup merasa tenang memasukkan Rapha di sana.
karena saya yakin guru-guru dan semua orang dewasa yang ada di sana cukup perhatian kepada tiap pribadi anak.

waktu trial class 2 minggu yang lalu,
saya amazed lho anak-anak umur 3 tahun, yang baru 6 bulan sekolah di sana
sudah mandiri sekali jalan sendiri ke kelasnya ga pake dianter
padahal jarak dari gerabng ke kelas lumayan juga

udah gitu mereka sudah bisa mengikuti instruksi dengan baik.
keliatan banget lah independency dan maturitynya.

iya sih berdoanya pake cara umum,
ga ada salib di kelas
*iyah pas doa Rapha clingak clinguk di kelas nyari salib dan ragu2 bikin tanda salib apa engga tapi begitu liat ada beberapa temennya yang bikin tanda salib, dia ikutan :D*  
but thats the risk i shud take

mau di manapun juga,
ga ada sekolah yang sempurna 100%

kalo kata meta, pilih sekolah itu kayak taking the leap of faith.
komitmennya cuma beda tipis sama komitmen bayar KPR :)


jadi kalo ada yang komen,
ish nanti Rapha sekolah di b*nus ga bisa doa bapa kami lho
ya berarti itu salahnya kami sebagai orang tua.

urusan agama, urusan moral, urusan karakter
tetep itu tugas orangtua

dan dalam bayangan saya,
pendidikan agama buat anak bukan sekedar hafal doa-doa atau isi kitab suci
tapi lebih ke arah karakter dan perilaku si anak.

nah jadi mudah2an di manapun nanti Rapha berada,
terlepas dari jenis sekolah yang dia masuki,
orang tetep aware he's christian because he is very sincere and helpful to others, for example.
as simple as that...

*lain halnya kalo ada yang mau bayarin 25 juta, bukan 17 juta ya,  buat masuk s*nur, sini deh boleh Rapha dipindah ke sana :D*


.... life's good...
been very good to me lately....


jadi suka deg2an mau ada apa lagi ya habis ini?

8 comments:

  1. mau donggg disini dislepet-in sedikit pondsterling nyaaa #salahfokus hehehe

    ReplyDelete
  2. iisshh, mamak mikha canggih sekaliii....
    sukses ya mak, karirnya!

    pengen deh jadi guru, telat yak gue? hahaha

    ReplyDelete
  3. Ty, sekedar sharing ya.. Aku juga kan TK-SMP sekolah di sekolah umum, SMA baru masuk ke SMA Katolik (walopun aku Kristen). Tapi aku tetep apal (dan ngerti) Doa Bapa Kami dari kecil, tau & apal kisah2 Alkitab, dan sekarang walopun aku gak rohani2 amat #YAKALE :D tapi at least aku tetep pegang teguh keyakinan sampe sekarang. Soalnya ortuku dari kecil udah banyak ngajarin anak2nya soal agama. Diajak rajin sekolah minggu, diajak doa bareng di rumah, malah sampe segede gini pun masih sering diajak sharing sama Bokap soal agama.

    Aku setuju bangeeet, agama bukan cuma soal hafal doa2 atau isi kitab suci, tapi lebih ke tindakan nyata. Ish. Dalem banget ya :D

    Salam toss ah buat Rapha, tau2 udah sekolah aja nih si ganteng! :D

    ReplyDelete
  4. samaan Ty, stl aku balik kerja semua2nya kembali ke orbit yg benar :))

    ReplyDelete
  5. Horeee Rapha mau sekolah deketan sama kantornya Ibu :) congrats ya Ty untuk Rapha dan untuk jadi Cambridge Examiner-nya. Semoga sukses terus.

    Nah Ty...gw akhir-akhir ini sering mikir buat kerja lagi gara-gara itu juga. Kok kayanya gw makin galak di rumah sama anak-anak. Kayanya lebih mesra & romantis waktu gw masih kerja dulu *huiikss*

    ReplyDelete
  6. ga mungkin menjudge dirimu mak...akupun merasakan hal yg sama.
    pas balik kerja,sedih ninggalin anak tapi ada semacam menemukan kembali kewarasan yg sempat hilang,isshhh naon eta hahahaha......
    sekarang bukan berarti waras 100% siy,pulang kerja masih suka pengen garukin aspal juga :D yg satu mau nenen yg satu minta susu.
    selamat n sukses terus ya tya :)

    ReplyDelete
  7. Bocah2 kalo ada emaknya kayanya jarang berada di orbitnya yah. Tidur ga mau, banyak drama2, dll. Jadi kalo dirumah kadang sumbu sabarnya gw pun mulai memendek...;-D. Walopun kdg di kantor pengen nya terus sama anak2. *dilema*.

    Btw, si ganteng Rapha udah mau sekolah ajah. Kayanya kmrn baru ketemuan di semanggi ocip2 tentang nyiapin wedding...;-*. Sukses terus yah ty...*pelukkk*

    ReplyDelete
  8. aahh ternyata bukan cuma gue yang ga waras kalo kelamaan di rumah ;)) jangankan berbulan-bulan, tiga hari aja rasanya udah pengen makan suami :))

    ReplyDelete