13 December 2012

Drama kelahiran Mikhael

disclaimer: tulisan ini bukan untuk nakut2in yang mau lahiran (normal) ya :)
yang namanya melahirkan, mau cesar mau normal sama2 mempertaruhkan nyawa kok
jadi ya sudahlah ya kencengin doa dan pasrah saja :D


again, bukan mau nakut2in
tapi proses melahirkan 2 minggu yang lalu lumayan horor buat saya.
bahkan sempet bilang ke si ayah, kalo dulu lahiran Rapha kayak gini rasanya udah pasti aku ga mau hamil lagi
hahaha....


awal prosesnya sebenernya cukup normal.

dimulai di hari kamis malam tanggal 22 november 2012.
kok kayaknya mulai ada mules2 kayak mau mens gitu
tapi jaraknya masih setengah jam sekali dan belum terlalu sakit.
jadi masih santai, ga maksa si ayah yg lagi kuliah malam buat buru2 pulang.

jumat pagi tanggal 23 november juga masih sempet nonton Rapha perform di sekolahnya
*yang mana anaknya mogok, nangis sejadi2nya karena ditonton ayah ibunya haha*



jumat siangnya juga masih makan soto betawi H.mamat pake sambel yang banyak
#penting

nah, pulang dari warung soto ini kok perut makin mules.
awalnya mikir karena sambelnya kali aha
jadinya coba nongkrong di toilet selama hampir sejam.
ga ada yg keluar tapi mules makin terasa.

akhirnya coba diskusi sama si ayah enaknya gimana
dan kami nothing to lose aja memacu mobil ke duren tiga.

cuma berdua,
Rapha ditinggal di rumah sama teteh karena lagi tidur juga anaknya.

sampe RS, periksa dalem dan CTG
dan ternyata sudah bukaan 2.
Puji Tuhan...

sama dokter jaganya langsung disuruh urus kamar dan langsung masuk ruangan sore itu juga.

jam 5 sore diperiksa udah bukaan 3.

satu bukaan lagi dan saya akan disuntik ILA, lalu diinduksi dan mudah2an dalam 6 jam bayinya lahir.

teorinya begitu....

tapi sampe jam 9 malam bukaan ga nambah.

jam 12 malam, tetap bukaan 3.

jam 5 pagi di hari sabtu tanggal 24,
masih bukaan 3.

saya mulai stress.

ini kenafaaaa...
tinggal 1 cm ajah kok ga nambah2...

mewek lah di situ...
hihi...

akhirnya buat menghibur hati,
si ayah jemput Rapha untuk dibawa ke RS.

huhu kangen cyinn...

namun nyatanya bukaan tetep stuck di 3 cm.

akhirnya jam 10 pagi dokter chandra menganjurkan untuk diinduksi sajah,
secara cuma 1 cm inih harusnya sih cepet.

again, teorinya begitu...

nyatanya sampe jam 4 sore,
bukaan tetep di 3 sementara dosisi induksi terus ditambah tiap jam.

kelojotan?
udah pasti.

amit2 banged pokoknya :D

sempet hampir nyerah sih minta SC ajah
tapi kalo inget perjuangan udah sampe sejauh ini kok rasanya sayang ya
kalo mau SC mending dari awal aja ga usah ngrasain mules2 dahsyat begini
*ga mau rugi* :D


akhirnya karena saya nangis kelojotan,
bidannya nelpon dr chandra dan akhirnya saya diijinkan untuk dipindah ke ruang bersalin.

sampe ruang bersalin,
bukaan masih 3 sih, tapi udah bisa masuk 4 jari meskipun sempit
so, ILA it is...

Puji Tuhannn...
selamat tinggal mules mahadahsyat....


perjuangan selesai?

ternyata belum.

sampai jam 5 sore, bukaan masih lambat
padahal ILA cuma bisa untuk 6 jam
jadi dosis induksi ditambah
ga cuma via infus tapi juga lewat suntikan.

total saya mendapat 4 ampul tambahan dosis induksi
yang mana membuat ILAnya jadi ga terasa.

yesss....
saya ngerasain banjet tuh kontraksi bukaan 10 yang mahadasyat itu
hahaha
ampunnnn edyannn banget sakitnyaaa...
beyond words deh.....

akhirnya setelah beberapa makian dan jeritan,
di pukul 19.41,
lahirnya bayi biru yang bernama mikhael ini.

bukan kiasan,
tapiMikha pas lahir beneran biru sekujur badan.

penyebabnya ternyata karena lehernya terlilit tali pusar
ini juga yang menyebabkan dia ga bisa 'turun' dan membantu bukaan rahim ibunya.

biru as in biru pucat.

saya aja ngeri liatnya.

untungnya ga berapa lama bayi ini langsung nangis kejer.
jadi lumayanlah dapet pasokan oksigen dan tubuhnya berangsur memerah.

dan untung juga proses IMD berjalan lancar.

hampir 1 jam dan bayi merah kebiruan ini berhasil mencapai puting ibunya dan langsung dikenyot dengan kencangnya.


selesai sampai di sini?

nope...
cos the teror was about to begin.... :)


kelar jahit dan obras2an di bawah sana,
saya dipindah ke ruang observasi.

nah pas di ruang observasi ini saya kok merasa banyak cairan keluar dari bawah sana ya
kayak ngucur gitu.

dan pas saya aporan ke bidannya,
sama bidannya badan saya dimiringkan dan ternyata cairan yang mengalir itu adalah darah...

yes ibuk-ibuk,
saya mengalami pendarahan pasca persalinan.

itu ranjang isinya darah semua sampek ke punggung n rambut...

horor abis...

untungnya bidan dan dokternya cekatan,
rahim saya 'ditambal' pake 'tampon' supaya darah yang keluar ga semakin banyak.

dan untungnya berhasil.

darah berhasil dikendalikan.

aman?

belum juga....

karena selang setenga jam berikutnya,
saya merasa badan saya dingin luar biasa
lalu disambung dnegan gemetar hebatyang mana saya ga bisa mengontrol tubuh saya sendiri

si ayah panik
lari cari bidan yang mana kebetulan semuanya sedang sibuk karena ada 1 pasien lagi yang in the middle of labor process.

untung ada 1 yg avail
dan sama bidan ini tangan saya ditusuk seada2nya untuk dialirkan paracetamol.


tapi badan saya terus menggigil
sampe saya minta si ayah untuk niban saya

aslik,
itu saya udah gabisa ngerasain kaki saya lagi
dan nyawa di dada ini rasanya hampir 'keangkat'

seriously,
itu makanya saya minta si ayah buat niban saya dan jangan bergerak
karena kalo dia bergerak sedikit aja,
saya yakin saya ga bakal bisa ngerasain dada saya lagi....

.......
.......
.......

horor..


lebih horor lagi waktu saya melirik ke ujung ruangan

kayak ngeliat bayangan hitam di sana

okeh, orang kalo hipotermia emang suka punya halusinasi macem2

tapi saat itu saya mikirnya: waduh dijemput deh ni gw
dan tiba2 langsung kebayang mukanya Rapha makanya saya jejeritan supaya si ayah terus niban saya dan jangan lepasin pegangannya


hahaha kalo sekarang inget itu bersyukur bgd rasanya masi dikasih napas dan badan yang hangat sampai saat ini....

dan oh ya sekarang juga kalo inget si bayangan hitam,
rasanya jadi pengen rajin berdoa
secara yang jemput kok hitam yah
bukan putih gitu... :)))))



eniwei...

setelah hampir setengah jam hipotermia
dan beberapa suntikan di badan,
akhirnya suhu tubuh berangsur kembali ke normal

nafas juga mulai normal
dan seluruh keberadaan raga ini mulai dapat dirasakan kembali.

rupanya ijin tinggal di bumi masih diperpanjang sama Yang Kuasa :)



tapi karenanya kepulangan saya ke kamar perawatan harus dimundurkan 6 jam supaya mudah diobservasi kalo terjadi kenapa2.

Puji Tuhan,
sampai keesokan harinya kondisi tubuh saya cepat berangsur membaik,
si adek juga menyusunya pintar
jadi tak ada drama persusuan seperti jaman Rapha dulu
dan setelah 3 hari dirawat akhirnya kami diijinkan pulang.


and here we are now,
berjuang utnuk tetap sehat
dan seklai lagi mohon doa dari teman2 semua semoga terus dikasih sehat dan umur yang panjang

karena setelah kejadian kemarin,
ternyata kematian itu bisa jadi sangat dekat yah
ga peduli orang kaya-orang miskin
kalo memang sudah waktunya ya bisa kapan saja dipanggil


makanya sekarang saya jadi makin mensyukuri kebersamaan dalam keluarga kecil kami.

maish dikasih waktu untuk bersama-sama,
sudah anugrah terindah dalam hidup :)

matur nuwun Gusti.....

28 comments:

  1. gw ko gemeteran ya bacanya.. Untung lo gapapa ya bu :)

    ReplyDelete
  2. tyaa..baca cerita loe ikutan merinding,,tapi jadi mikir lg buat program anak kedua,Syukur dirimu gapapa...sekali lg selamat yaa buat ur second baby

    ReplyDelete
  3. aku merinding bacanya....
    aamiin...semoga tetap sehat semuanya Tia...

    ReplyDelete
  4. bacanya bikin dada sesek.. syukurlah tya dan mikhael sehat2 ajah dan semoga terus sehat ya buat semuanya :)

    ReplyDelete
  5. Seyemmmm *tutup mata


    tp itu gemeteran menggigilnya knp ya mba?
    dulu aq abis SC juga begitu, aq pikir krn pengaruh obat biusnya yang udah mau habis.
    sama pendarahan juga smpe di suntik cito 2 ampul.

    btw, si bayangan hitamnya seriusan..???? *tambah serem

    ReplyDelete
  6. Hwuaaah...aselik sampe nahan napas dan merinding bacanyaaah... Huhuhuwwww Thanks GOD izin tinggal masih diperpanjang ya Tya dan smoga terus sehat panjang umur sampe bisa liat cucu nanti :D *amin*

    Masih inget waktu lahiran dulu, sempet pendarahan tapi masih blom jaitan jadi langsung tindakan, ga sampe parah banget jadinyah...

    Jadi, perkataan "melahirkan bagai perjuangan antara hidup dan mati" itu memang bukan sekedar hiperbola ya...
    *hug Tya... tough Mom :)

    ReplyDelete
  7. syukurlah kamu baik2 ya Tya....untung udah lewat masa hamil dan melahirkan...hiiiii gak mau lagi bener2 aku

    ReplyDelete
  8. Tya, aku bacanya sampe sesek napas... langsung keinginan punya anak kedua yang sedikit timbul hilang kembali bahahaha... becanda :D

    persalinan kedua yang katanya lebih mudah. KATANYA, kakaknya udah bukain jalan lahir, berarti belum tentu ya. Mamaku pun dulu induksi, karena adekku 42w kaga keluar2 aja gitu.

    Emang deh ya perjuangan ibu... *peluk Tya*

    ReplyDelete
  9. duh ikut gemeteran bacanya nih bu..tapi alhamdulillah gpp ya..semoga sehat terus semuanya ya..

    ReplyDelete
  10. Aduh gw bacanya jadi merinding gitu bacanya. Emang ya perjuangan Ibu iitu sampe mempertaruhkan nyawa. Alhamdulillah Tya masih diberikan kesempatan bersama dua jagoan ya.

    ReplyDelete
  11. wuiii tya... serem banget... tapi puji Tuhan banget ya akhirnya baik2 aja...

    proses melahirkan itu emang pertarungan nyawa banget ya... dan emang 24 jam pasca melahirkan itu emang rawan. gua masih inget banget pas dulu si esther masih hamil andrew, bos gua berkali2 ngingetin gua kalo ntar udah lahir, dalam 24 jam pertama harus ditungguin. gak boleh ditinggal sedikitpun karena takut pendarahan pasca lahiran.

    soalnya istri dia dulu gitu. kelar lahiran kirain udah ok. jadi semua pada pulang, istirahat. ternyata istrinya trus pendarahan dan gak ada yang tau! untung bisa diselamatkan...

    well anyway, moga2 sehat2 terus ya tya...

    ReplyDelete
  12. Tyaaa... Aku sampe nangis bacanya! It was beautiful but also scary!! Alhamdulillah masih diberi hidup sampai hari ini menemani anak2 ya.. Semoga melahirkan kemarin jadi penghapus dosa2 dimasa lalu, dan semoga mikhael jadi anak yg cinta dan takut akan Tuhan..
    Aku juga takut melahirkan! So I guess 2 kids are enough for me hehehe

    ReplyDelete
  13. Tya, selamat atas kelahiran Mikha ya. aduh ceritanya bener-bener bikin tegang. Puji Tuhan dikasih sehat dan semoga sehat terus sekeluarga ya :)

    ReplyDelete
  14. gw langsung mules. jadi ga ya nih gw kasih adek buat rayan? :)
    semoga nanti pas Mikha besar dan baca perjuangan ibunya ini Mikha jadi tambah sayang yaa...

    ReplyDelete
  15. Oh God,,, sampai sesek tahan nafas bacanya...
    Puji Tuhan masih diizinkan ngumpul dengan keluarga ya,mba Tya.

    aku jadi berasa diingatkan juga ini (plus merinding), krn akan lahiran bulan maret nanti.
    whoosshaah,,, positif thinking aja.

    Sehat selalu ya mba Tya dan mikhael. He's such an angel.
    God bless...

    (btw, salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  16. Pengen mewek baca ini... hiks... serem ya mbak. Untunglah.. syukurlah. Ga kebayang kalau ga diperpanjang, gimana sedihnya suami dan anak-anak. *nangis lagi*


    tapi kata seorang ibu yang merasakan lahir normal, induksi dan caesar.. katanya yang paling sakit emang induksi. Pyuhhh..

    semoga sehat terus ya mbak.

    ReplyDelete
  17. Sungguh membaca postingan ini bikin mikir2 lagi klo mau nambah anak...iya klo dikasi lahiran gampang lagi, lha klo dikasi bayangan2 hitam??*tutupmuka* kan qt g tau yakkk what will happen??krn teori tidak selalu sejalan dgn realita...

    Tp syukurlahh..masi bisa ketemu Rapha lagi, masi bisa nyusuin Mikha n mesra2an sama pak suami..maka nikmat Tuhan manakah yg kmu dustakan?

    Eh...terus beneran buk, pak suami jadi niban beneran?maksudnya bnr2 niban badan lu gt??inget dulu pas abis lahiran anak pertama juga sempet mengigil hebat dan mmg g bs qt kendalikan yaaaa tubuh ini rasanya goyang2 geter2 sendiri....trus dikasi selimut elektrik sama bidannya...dann sukses di transfusi 3 kantong darah...baru tau klo itu namanya hipotermia yaaa?krn pendarahan ya itu bs kaya gt?gw pikir krn gw abis berendem lama di aer (waterbirth wannabe yg gatot)

    ahhh i feel you buk..... *pelukkk* sehat2 terus ya semuanya....amin...

    ReplyDelete
  18. Tyaaaaaa, huaaaaaa mewek sambil mules bacanyaaaah.
    Kemaren aja gw lari ke RS karna ada keluaran cairan dan mules. Ternyata hasil lab gpp cm keputihan dan mulai ada kontraksi pelsyooong.
    Doakan lahiranku lancaaar ya maaak. Duh peluk buat baby mika dan dirimuu yaa mak, sehat terus panjang umur.
    Dulu pas kuret malah aku ditemenin sama alm papah, sellau begitu kalo kena bius, selalu yg ada dialam bawah sadar papaku nemenin. Antara bikin sedih nyokap yg nemenin sama seneng karna jarang didatengin di mimpi.
    Ah ngelantur, sehat terus ya pokonya yaa

    ReplyDelete
  19. tyaaaa.... gw baca ini sampai merinding, kaget banget, ga nyangka ya lu ngalamin ini
    syukur alhamdulillah semuanya terlewati dengan baik
    sehat2 terus ya say...

    ReplyDelete
  20. Astaga, beneran "hardcore" seperti yang Tya bilang di postingan pertama tentang Mikha yah... Puji Tuhan semua sudah berlalu dan semuanya tetap sehat. *tapi masih sesek napas bayanginnya*. Semoga kalian semua sehat slalu yah *peluk*

    ReplyDelete
  21. *peluuuk

    Untunglah udah berlalu ya mbak :) Semoga sehat terus semua keluarganya. Amiiiin :)

    ReplyDelete
  22. benar2 perjuangan seorang ibu ya mbak..

    saya ayu, salam kenal..

    ReplyDelete
  23. Merinding mbak bacanya, jadi inget pengalamanku sendiri, pendarahan 10 hari setelah melahirkan. Waktu itu lagi di kamar mandi, tau2 darah netes ga berhenti2, untung masih sempat panggil suami..aku sempet inget suami telp mamaku, abis gitu udah ga sadar. Kata suami sih pingsan terus sadar, pingsan lagi, gitu terus sampe 3 kali..trs aku pas sadar tau2 sekitarku putih semua, ga keliatan apa2, pikiranku kacau ga kepikiran doa..untung mamaku udah dtg, aku dikasih minum air suci. Begitu minum baru aku bisa liat lg, pikiran mulai tenang, aku doa salam maria terus sampe di rs. Jadinya sekarang aku trauma anakku udah 4 taun tapi aku masih ga berani hamil lagi. Salam kenal mbak, aku maria

    ReplyDelete
  24. ya ampun mba ty gw degdegan bacanya. emang katanya yang lebih bahaya justru pendarahan after melahirkannya. sehat2 selalu ya mba tya dan mikhael.. makin pinter nyusunya ya naaakk

    ReplyDelete
  25. Gw deg2an + berkaca2 bacanya Tya. Bener2 ga terganti yah perjuangan seorang ibu itu. Alhamdulillah kalian gpp, sehat2 trs yah. *peluk kenceng*

    ReplyDelete
  26. wuih! tya, emang lahiran normal sepertinya jauh lebih dorama daripada sesar yah bu. alhamdullah masih diberi sehat sekeluarga yah, congrats for the newborn. sehat sehat terus ya.

    ReplyDelete
  27. Salam kenal mba Tya, silent reader akhirnya comment :)

    Pengalamannya mirip sama ak, Hiportemia paska lahiran normal. Eniwei, selamat atas kelahiran Mikhael ya. Semoga selalu diberkahi Tuhan YME untuk mba Tya sekeluarga :)

    ReplyDelete
  28. OMG sungguh terharu dengan komen dan perhatian teman2 semua *pelukin satu2*

    terima kasih juga atas segala doanya,
    semoga mikhael jadi anak yang sehat dan berbakti ya...

    dan buat para suami yg mau selingkuh ato poligami, coba itu diinget2 perjuangan istrinya pas melahirkan yaaaa
    hahahaha....

    ReplyDelete