Skip to main content

Rapha's kingdom

kapan itu pernah baca salah satu artikel yang menyebutkan kalo ada baiknya kita menyediakan satu space di rumah khusus untuk anak balita kita.
tujuannya supaya mereka merasa memiliki tempat tersebut dan katanya lagi tempat ini bisa menambah daya kreativitas anak kalo kita bisa menempatkan benda2 pribadinya dengan baik.
dalam artian hasil2 karyanya di sekolah ada baiknya dipajang di sini,
mainan2nya dikumpulkan di sini
dan orangtuanya juga kudu rajin berinteraksi sama anak di tempat ini.

ya kurlebnya gitu deh
*lupa juga sih sumbernya dari mana*
*hahaha kurang saintifik ya*



waktu itu sih sempet nyimpen gambarnya





nahh... berhubung kita sok-sokan pengen ngikutin,
jadilah salah satu pojok rumah yang awalnya adalah tempat acak adut

*eewww geli yaa liatnya*


kita sulap menjadi tempat ini

 



nahhh.... di sinilah tempat ngumpulnya kita bertiga.
box-box itu isinya mainan2nya Rapha
termasuk krayon dan kertas2 gambar buat diwarnain hasil print an ibunya di kantor
hahahaha...

seru banget ternyata punya pojok khusus kayak gini.
Rapha jadi tau kalo semua mainannya ada di sana
dan kita mulai bisa ngajarin dia untuk merapikan mainan2nya setalah selesai dipakai
sepele sih
cuma kita berharapnya dengan begini Rapha jadi tau arti tanggung jawab
*duile berat bener ajarannya* :D


rencananya sih saya masih mau beli soft board buat nempel2in hasil karyanya Rapha di sekolah.
so far baru ada 3 worksheet sih,
tapi lumayanlah :D


ga mahal kok bikin pojok kayak gini,
cuma modal 3 playmat (@49rb di depo bangunan),
2 box mainan (@149rb di ace hardware)
dan 1 keranjang bola (lupita cyinnn... waktu itu belinya di IKEA damansara tp less than 100K kok).
kalo softboardnya mah cuma 50rb di gramedia :D


nah, yang sekarang jadi PR adalah....
kalo anaknya udah 2 gimana ya jadinya? :D

Comments

  1. Pengen...tapi gak ada space samsek di rumah mungil kami, alhasil mainan nay tersebar di kamar dan pojokan ruang tamu :(.

    ReplyDelete
  2. tenang nissss.... ntar lama2 juga ada kok... ini gw juga awalnya ga kepikiran tapi setelah berhasil declutering rumah, baru deh bikin beginian

    ReplyDelete
  3. masalah beresin mainan itu senjata makan tuan buat gw, ty. dari kecil Tara diajarin beres2, jadi kalo ada apa2 yg ga beres di rumah semua dimarahin ama Tara. contoh, ibunya lupa gantungin anduk, dia bakal keliling bawa anduk ngejar2 ibunya sambil bilang, "ibu.. ini ibu upa.. ni upa ni..." (ibu, ini ibu lupa, ni lupa ni)- dengan nada judes.

    harus sedih apa bahagia ya punya anak rapi gitu. kebayang gedean dikit gw dimarahin mulu T____T

    ReplyDelete
  4. hahaha!!! rapha udah kayak gitu makkk!!!!
    mulai ketularan OCD ayahnyaaaa

    ReplyDelete
  5. cantik banget ruangan mainnya Rapha.
    kalo anak 2 ya digabung aja tempat mainnya, toh ga ada keterangan di tempat kamu baca kalo masing-masing anak harus punya tempat sendiri kan? bisa aja digabung, mereka bakalan tetep merasa ada tempat spesial buat nampung "hak milik".

    ReplyDelete
  6. ih keren nih box mainannya
    kalo punya raihan beli box mainan biasa yang plastik itu di Gi*ant
    udah seneng waktu belinya karena murah bgt, 1 box gede cuma
    Rp 50 rebu
    taunya pas minggu depannya didsikon jadi 25 ribu
    sakit hatiiii emaknya hahaha
    jiwa #emakirit gw terlukaaa

    ReplyDelete
  7. Kalo anaknya dua, ya maen barengan dong :) jadi corner of Rapha and dedek :D

    ReplyDelete
  8. @novi and leony
    nahh masalahnya, jadi rebutan ga ya? soalnya dulu gw sama kakak gw gitu hahaha....


    @mbak amnah
    ahhh sakit ati bangettttt :)))
    ini juga dia pilih sendiri mbak pas kebetulan kita ke ace, kalo engga juga pasti dibeliinnya yg murmer aja :D

    ReplyDelete
  9. Aku mau contek ide Mak Rapha dan Mikha aah.
    Simple dan bajus.
    As always, TFS ya, Tya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…