and over all these virtues: put on love, which binds them all together in perfect unity..

7 November 2012

Kurikulum Sekolah

berhubung tadi pagi baru aja menjalankan tugas jadi tour guide bwt ibu astri nugraha cabang BSD,
saya mau sedikit share ya soal jenis-jenis sekolah yang ada sekarang ini.


kalo jaman ibu-ibu kita dulu kan kayaknya milih sekolah ga ribet ya.
pilihannya cuma sekolah negri ato sekolah swasta.
ga ada deh kayaknya modelnya ibu-ibu kita survey sana survey sini buat calon sekolah kita.
iya ga sih?

kalo si mama dulu sih udah jelas banget,
rumah deket sama sekolah strada,
dan udah pasti itu sekolah katolik
jadi ya dari umur 4 sampe umur 14 saya sekolahnya di strada.
harga mati.
begitu lulus SMP, baru deh pilihan diserahkan ke saya,
mau masuk SMA mana *ya walopun syaratnya kudu negri sih supaya murah haha...*
sesimple itu....




tapi jaman sekarang pilihan makin banyak cyin....
kalo dilihat dari status sekolah aja ada 3: sekolah nasional, nasional plus dan internasional.


nah coba saya bahas satu-satu ya....


1. Sekolah nasional

sekolah nasional ini kurikulumnya purely kurikulum nasional.
persis lah sama kayak jaman kita sekolah dulu.
ada upacara, pendidikan kewarganegaraan, dan muatan lokal.
bahasa pengantar murni bahasa indonesia dan biasanya masih ada sistem rangking.
ujian yang digunakan tingkat akhir adalah Ujian nasional saja.

nah... kalo untuk kawasan BSD, yang masuk dalam jenis sekolah nasional ini adalah santa ursula dan al-azhar bsd (selain sekolah-sekolah negri ya).

untuk biaya, biasanya masih di bawah sekolah nasional plus atopun internasional,
tapi bukan berarti murah juga.
buat gambaran, TK santa ursula itu uang pangkalnya 17 juta dengan uang bulanan 800rb.
mayan berasa juga kan cyinnn....

cuma memang kelebihan sekolah nasional ini biasanya udah punya nama yang oke.
dan untuk pendidikan agama serta kewarganegaraan dapet banged.

kekurangannya.... errr....
haha tergantung pengalaman masing-masing ya...

cuma kalo memang nantinya ada plan mau ke luar negri ato mau pindah ke national plus ato international,
maka orangtua kudu merogoh dompet lagi untuk mengikuti les bahasa inggris.



2. Sekolah national plus

sekolah jenis ini biasanya masih pake kurikulum nasional, hanya saja bahasa pengantarnya sedikit banyak mulai menggunakan bahsa inggris, kebanyakan untuk mata pelajaran sains dan matematika.
atau ada juga jenis sekolah national plus yang untuk kedua mata pelajaran itu menggunakan kurikulum singaporean misalnya.
tergantung rumusan sekolahnya.
ujian akhirnya juga masih Ujian Nasional.

kalo untuk kawasan BSD dan sekitarnya, yang termasuk sekolah jenis ini adalah sekolah St.John dan St.Laurentsia

plus-minusnya juga pasti ada.
kalo dari segi uang sekolah, udah pasti lebih tinggi dr sekolah nasional,
tapi di sini anak akan mendapatkan porsi bahasa inggris yang lebih banyak dibandingkan sekolah nasional.
kekurangannya ya udah pasti dari segi pendidikan kewarganegaran dan muatan lokal yang pasti ga sebanyak di sekolah nasional.

dari segi fasilitas juga biasanya jauh lebih bagus dr sekolah nasional.
ada harga ada rupa :D


3. sekolah internasional.

nah, kalo sekolah internasional ini biasanya pakenya kurikulum asing sebangsa IB atau Cambridge
dan nanti di di kelas 6 SD anak akan ditawarkan untuk ikut UN atau tidak.
sedangkan ujian IB dan Ujian Cambridge nya sendiri baru akan ditawarkan di level SMA.

saran saya untuk yang menyekolahkan anaknya di sekolah2 internasional ini, ikutlah UN
meskipun pihak sekolah mengatakan tidak wajib.
karena apabila anak tidak memiliki tanda kelulusan UN maka mau ga mau anak harus seumur hidup bersekolah di sekolah sejenis ini atau pindah ke luar negeri sekalian.
akan kesulitan bila mau transfer ke sekolah nasional atau nasional plus.

ada sih yang namanya surat kesetaraan dari d*knas,
tapi berdasarkan pengalaman saya, surat ini tidak memiliki kekuatan hukum.
orangtua akan sedikit direpotkan apabila hanya berbekal surat ini dan mau pindah ke sekolah nasional.


lalu apa bedanya IB dan Cambridge.
okeh saya coba jelaskan pake bahasa awam ya :D

untuk sekolah-sekolah IB, biasanya mereka tidak menganut ujian nasional
karena emmang kurikulumnya sedikit berbeda dengan Kurnas
jadi anak-anak yg bersekolah di sekolah IB, apabila mau mengikuti UN biasanya dititipkan di sekolah lain dan harus mempersiapkan dirinya sendiri.
oia sekolah IB biasanya jauh lebih mahal dari sekolah Cambridge :D
ga usah heran karena kurikulum IB mewajibkan banyak alat peraga dan aktivitas praktek dibanding teori.

sebagai contoh,
untuk mata pelajaran biologi.

berhubung saya menggunakan kurikulum cambridge,
90%nya mirip dengan Kurnas
bahkan bisa dibilang materi Cambridge jauh elbih mendalam dibandingkan biologi kurnas.

to be honest,
dalam biologi kurnas, anak 'cuma' diminta diminta untuk menghafal saja
sedangkan di Cambridge anak diharuskan memahami dan benar2 mengerti suatu konsep.

maksudnya begini.
saya ambil contoh materi tentang ciri-ciri makhluk hidup.

kalo di kurnas, pertanyaannya biasanya pilihan ganda.
anak akan diberikan gambar mengenai suatu aktivitas makhluk hidup lalu dibeirkan 4 pilihan jawaban mengenai aktivitas apa yang dimaksud dalam gambar.

kalo di Cambridge, anak akan diminta menjelaskan gambar tersbut dalam kalimat dan diminta untuk membandingkan dengan ciri-ciri makhluk hidup yang lain  beserta dengan praktek langsung mengenai apakah benar makhluk hidup melakukan hal tersebut.

sedangkan kalo IB, anak akan dibiarkan mengeksplor ciri-ciri makhluk hidup lewat pengamatan langsung dan menuangkannya dalam produk yang mereka inginkan.
jadi kalo anaknya jenisnya yang suka musik, biasanya mereka akan bikin produk berupa lagu tentang ciri-ciri makhluk hidup.
kalo yang hobinya art, bisa aja bikin komik tentang topik ini.
 

ya kurang lebihnya begitu
*mudah2an cukup jelas penjelasannya*


kekurangan dari sekolah2 internasional tentu aja dari segi agama dan pendidikan kewarganegaraan.

upacaranya cuma sebulans eklai cyin
lalu pelajaran agama juga cuma sekali seminggu
*macam di sekolah negri jaman saya dulu sih*
jadi orangtua harus konsisten untuk menanamkan nilai-nilai agama dan pengetahuan berbangsa ke anak-anaknya.


dan juga bukan berarti kurikulum nasional lantas jelek ya.

engga kok.
saya sebagai produk nasional ga pernah menyesali didikan jaman dulu karena terbukti sekarang jadi kece begini :))))
ga kalah lah sama yang lulusan luar negri
*duile*


sekali lagi semua tergantung kebutuhan anak.


jaman sekarang pilihan semakin banyak
jadi kita sebagai orangtua juga harus pintar-pintar memilih dan memberikan yang terbaik buat anak.
tentunya disesuaikan dengan kemampuan dan kebutuhan kita.



oia, kalo ada yang mau nanya2 soal sekolah,
monggo lho mention saya aja di twitter
mudah2an bisa bantu :)

14 comments:

  1. salah satu keuntungan punya suami yang juga guru nih, ty.. dijejeli informasi beginian sampe pusing sendiri :))))

    ReplyDelete
  2. Tyaa..aku pengen banget kalo punya anak sekolahinnya di santa ursula, mau yang BSD atau yang lapangan banteng, hehehe karena gue juga produk dari situ...
    ga pernah ngerasain negeri sama sekali, jadi puasnya sama sekolah swasta. Beda sama laki gue yang produk sekolah negeri, makanya dia bilang mah sekolah sama aja, tapi kalo liat kehidupan anak2 jaman sekarang bener2 ya, pelajarannya udah kayak dibuat jadi orang dewasa mini...kasian banget kayaknya, dulu gue kayaknya kan kita masih sempet pulang sekolah main ya, tapi anak2 skrg gimana ya Tya? Trus anak2 itu pada seneng ga sih Tya buat ngerjain kurikulum yang segitu padetnya? Apa orang tuanya ikut stress juga ga ya?

    ReplyDelete
  3. aiiiihh, di sini IB gratis..karena di sini kan memang gak ada sekolah swasta, semuanya negri dan gratis, tapi ada beberapa sekolah yg punya kelas khusus buat IB, biasanya sih diisi sama orang asing atau anak2 lokal yg lama tinggal di LN.
    Baca tulisan ini jadi tertarik banget sama kurikulum IB.

    ReplyDelete
  4. ibu guru..akhirnya posting juga kamu hihihihi...aku sudah menunggu2. kalo yg bikin beginian ibu guru kan jadinya udah ada stempel 100% valid* thanks for sharing

    ReplyDelete
  5. Tyaa...makasih yaa tour nya trus infonya berguna banget. Surat Kesetaraan itu memang pertanyaan besar buat kita karena di informasinya nggak jelas banget deh di D*knas :(

    Naksir sama sekolahanmu...luas dan keren banget. Sekarang back to contemplating dan timbang-timbang lagi deh mau masukin Nara sekolah dimana. Thanks yaa

    ReplyDelete
  6. Thank you for sharing bu guru! Sungguh sangat mencerahkan lho untuk rookie parent kaya gue, beneran deh sekarang sekolah macem-macem bikin pusing. Sering-sering share tentang sekolahan ya Ty.

    ReplyDelete
  7. @yustine
    iyah makin banyak info makin banyak pertimbangan makin bingung yak :))))


    @lydia
    ofkors sedikit lebih stress dibanding kita dulu yaaa
    ortunya juga pastinya hahaha
    tapi sekali lagi semua dibalikin ke anaknya
    ada jenis anak yang memang kuat dgn segala kurikulum yg padet dan ada yg kuat.
    nah kita sbg ortu kudu bijaksanan nih ngadepin yg beginian


    @seerika
    iyaaa IB bener2 mengembangkan bakat anak deh, cuma ya gitu, di sini jadinya mahal benerrrr :D


    @novi
    so gimana? si katy tetep disuruh jadi artis?
    hahahahaha...


    @meta
    sama-sama metaaaaa :D


    @angel
    iyah mudah2an ga males ya critain sekolahan secara tiap hari udah pusing sama kurikulumnya
    hahahahaha

    ReplyDelete
  8. Selamat kenal dengan ibu-ibu sekalian...
    Saya senang dengan diskusi di blog ini. Terima kasih sudah memberi penjelasan beda tiap kurikulum....

    Sebagai informasi awal saja, sebagai Kepala Sekolah SD Sophos School Indonesia saat ini saya ingin menginformasikan adanya program Free Trial selama 2 minggu sejak 11 Maret 2013. Sekolah Sophos adalah sebuah sekolah Nasional Plus yang memblending kurikulum Cambridge dengan Nasional, dan memberlakukan bahsa pengantarnya B Inggris.. Noble Character sangat diutamakan dalam mendidik anak2 yang belajar di sini. Didirikan sejak tahun 2007 di alamat Kawasan CBD Blok Ah 6 /2, persis di depan RS Eka Hospital BSD.
    Bila ibu-ibu ingin mendapat informasi selanjutnya, silakan mengambil waktu untuk program free trial tersebut dan menghubungi saya langsung di 021-92137108 atau di 021-30636465. Terima kasih atas perhatiannya. Salam

    Ir Jamin P Siregar

    ReplyDelete
  9. salam kenal ibu :) saya miftah mahasiswa pendidikan matematika UNS kelas internasional,, boleh tau kurikulum cambriedge? sama buku sma yang berstandar kurikulum cambriedge kira2 apa ya? atau bagamana mencarinya?

    ReplyDelete
  10. halo mbak miftah,
    utk kurikulum cambridge bisa buka http://www.cie.org.uk/
    sedangkan utk bku2nya bisa ke http://www.mentaribooks.com/

    ReplyDelete
  11. halo saya mau tanya, sekolah mana saja yg menggunakan kurikulum pure cambridge, umum nya saat ini sekolah nasional plus masih blending kurikulum cambridge dengan nasional. thanks

    ReplyDelete
  12. Tya, pertanyaan susulan inih...kalo nasional plus yang Ib juga gimana ituh? ujiannya ujian nasional ato ujian IB ato dua2nya.

    ReplyDelete
  13. Mba Tya, kalau mengenai kedisiplinan sendiri bagaimana yaa? Karena saya sedang survey utk anak saya co (skrg 2 th 4 bln) sejak dia 2 tahun, dan anaknya sudah kepengen sekali sekolah. Saya mencari yang dekat rumah, kebanyakan internasional dan national plus. Ada satu yang saya sreg dengan gurunya dan cara mengajarnya, juga ajarannya (diajarkan mengantri dan melayani), tapi kekurangannya tidak ada hukuman, saya khawatir nanti anaknya tidak disiplin (anak saya sangat peniru, dia tipe observer, cukup sekali melihat/mendengar sudah lgs ditiru dengan baik). Mohon advicenya ya Mba, thanks.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

© ourweddingjournal, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena