12 October 2012

cooking therapy

5 atau 6 tahun yang lalu ga pernah kebayang kalo akhirnya saya sampe pada fase ini.

fase di mana saya memasak sebagai therapi.

dulu saya berpikir,
perempuan kalo stress cukup belanja ato ke salon aja
tapi seiring usia dan kebutuhan
dan juga mungkin kalo di saya karena keterbatasan waktu untuk keluyuran kali ya,
jadinya kalo stress cuma bisa dilampiaskan dengan memasak.

dan ternyata itu menyembuhkan loh....



ciyusssss.....


kayak beberapa hari terakhir,
hormon-hormon di tubuh saya lagi berantakannn bangett
*ini kyknya udah mau siap2 melahirkan deh*
jadinya mood swing abis-abis an
rasanya hampa gituh
hal sepele aja bikin kesel
*dan asli kalo lagi kesel jgn langsung reaktif balas email kantor, nt jadi nyesel sendiri*
*duile drama abis*


dan akhirnya daripada makin marah2,
saya sengaja tutup segala tab kerjaan dan email kantor
lalu jalan-jalan ke rumah astri nugraha deh....

hahahaha
the power of blogging yah
u'll never know berapa banyak orang yang terbantu dengan cerita2 di blog kalian...

kayak saya beberapa hari yang lalu
yang tadinya suntuk berat jadi agak fresh dikit baca cerita2nya mbak astri.

super woman
tapi ga pernah terlihat pamer ato menyombongkan diri.

eh kalo soal pamer ini, sempet banyak perdebatan deh di antara blogger mom
jadi banyak yang bingung mau nulis apa karena takut dibilang pamer ato pencitraan.

kalo buat saya pribadi,
maksud hati terlihat jelas kok dalam wujud kata-kata.

kayak mbak astri tadi
ebuset apa sih yang dia ga bisa?
tapi pernah ga kita merasa dia pamer?
engga kan?

kalo menurut saya itu karena dia tulus.
dia melakukan dan menulis itu pure karena memang dia senang
dan dia menulis karena ingin berbagi
bukan karena ingin dianggap sebagai ibu sempurna dan lalu jadi ibu teridola.

saya rasa hal yang sama pun berlaku untuk blogger mom yang lain.
kalo saya pribadi sih ga usah takut nulis apapun di blog,
selama kita tulus itu akan terbaca kok dalam tulisan2 kita,
tapi kalo emang dasarnya uda punya gen PAMER ato PENCITRAAN,
mau direndah2kan kayak apapun tulisannya, tetep aja pembaca bakal ngerasain jiwa pamernya
haha
ya gitu deh...


eniwei balik lagi ke topik awal,

jadi ya para suami, ga ada salahnya loh bikinin dapur yang asoy buat para istri
dan berinvestasi ke segala macem panci dan penggorengan
toh nantinya kalian juga yang senang :D

karena kita para istri dan ibu ini,
lama kelamaan akan lebih hepi kalo disuruh ke supermarket dibanding ngeliat2 baju2 branded
*eh apa itu saya doang ya*
ahaha

saya ini kalo lagi BT, disuruh ke superindo BSD plaza aja udah seneng
rasanya segala udang, cumi, ayam, daging jadi pengen diambil semua
dan sampe rumah pengen langsung dimasak
*duhh ini teribu2 banged si bahasannya*

ya gitu deh

ternyata bahagia versi saya memang sederhana.

malem2 setelah rapha tidur dan si ayah masih kuliah,
adalah me time yang sebenar2nya buat saya.

klutekan di dapur dan berhasil bikin sesuatu rasanya membahagiakan sekali.
*ya meskipun beberapa masih pake bumbu  instan sih...:D*

dan ternyata bahagianya bisa semakin berlipat ganda ketika besokannya Rapha atau ayahnya makan dengan lahap hasil olahan saya malam sebelumnya :D


cetek yah.... :D


PS: ini mau pamer sedikit ah hasil masak2 2 hari terakir 

 brownies ketan hitam

 gurame bakar madu

 nasi kuning bumbu munik :)

 salad buah


Besok-besok mau belajar nge cat n berkebun juga ah, siapa tau bisa jadi therapy juga
ahaha

8 comments:

  1. Makkk, masak bolu ketan hitamnya ga pakai oven kan? Pakai apakah itu??? mau tau banget dong. :D

    ReplyDelete
  2. namanya baking pan mba'e...:) saya pake yg merk orchid, kalo di sini harganya 130an
    http://warungkamia.webnode.com/products/baking-pan-ukuran-24/

    ReplyDelete
  3. beneer..gw dulu plg males diajak nyokap ke kalipah apo di bandung ini (daerah tempat banyak yg jual peralatan masak & baking dan peralatan ter-ibu2 lainnya) pernah cm nunggu aja di mobil ato jajan lotek sm kolak campur yg tenar disitu sementara nyokap belanja *ga tau diri, bukannya bantuin*. Sekarang, aku sungguh mencari2 waktu untuk pergi kesana soalnya agak jauh dan wiken suka susah parkir hahaha ibu2 banget. dan paling hobi ke supermarket peralatan dapur disini namanya mutiara kitchen.judulnya berasa pengen dibeli semua, kalo dulu judulnya : apa sih yang menarik buat dibeli disini ?
    Tapi gue belom sampe pada fase masak sebagai terapi (baca : me time) nih. salutlah udah bisa gitu ty

    ReplyDelete
  4. setujuu,, masak sebagai terapi *padahal lagi susah cari waktu buat masak*
    dan toss yah,, saya pun sudah bahagia diajak jalan ke supermarket :D

    ReplyDelete
  5. @dinniw
    karena kalo gw udah di fase susah ke mana2 din haha jadi ya ngruntel di rumah aja udah seneng :)


    @mommy azki
    hihi teremak2 deh kitaa...

    ReplyDelete
  6. I feel U, Tya..
    Kalau lagi puyeng ama kerjaan, mlipir ke L*ttemart di sebelah kantor, lihat brokoli seger ama bawang bombay aja rasanya gw udah seneng hahahaha

    eh btw kalau mau pesen tas batik itu, bahannya dari kita bisa nggak ya?
    #eemm..mestinya posting pertanyaannya di judul satunya ya :) #

    ReplyDelete
  7. Samaaaa. sekarang gue juga doyanannya belanja bahan makanan. kebahagiaan berpindah hahaha kalo bisa masak enak jadi terapi tersendiri. habis gue suka penapsaran sama hasil masakan gue -.-"

    ReplyDelete
  8. masih belum lengkap mba, sekalian sama grouting kamar mandi, jahit bikin baju anak sendiri. hehehe... Astri Nugraha supermom wannabe. Ibu satu ini emang hebat ya, selalu bikin orang termotivasi kalau semua itu mungkin dilakukan asalkan ga males. Sayangnya saya lebih sering malesnya. :)
    Salut makanya bisa menjadikan memasak sbg me-time/cooking therapy.

    ohiya, Salam kenal ya. :) baru berkunjung dan suka sama tulisannya

    ReplyDelete