19 September 2012

Perkembangan si LM

Setelah hampir 2,5 tahun nyobain cicil emas di Pegadaian,
saya berani bilang bahwa jenis investasi ini berguna banget buat flow keuangan rumah tangga kami.


1. dengan nyicil emas, jadi 'terpaksa' untuk disiplin nyisihin uang

sebagai menteri keuangan rumah tangga, saya bukan tipe yang bisa betah liat uang nganggur.
bawaannya kalo tau saldo lebih di atm, pasti tergoda buat browsing2 OLS dan berakhir dengan transfer sana transfer sini *lemas*
makanya kalo buat saya, begitu gajian, mending uangnya langsung dikuras,
dimasukin amplop sana sini,
dan dipake buat nyicil LM sajah drpd malah kepake yang ga jelas.



pernah begitu selesai satu sesi cicilan, saya coba ngetes di bulan berikutnya untuk tidak langsung ambil cicilan yang baru.
ternyata sama aja tuh,
uang yang biasanya dipake buat nyicil LM, abis-abis juga ga bersisa di rekening T__T
ga jelas pulak buat apaan....

makdarit, setiap bulan dalam setahunnya,
pasti gaji selalu saya sisihkan buat nyicil LM.
setiap selesai cicilan (saya selalu ambil yg per 6 bulan),
bulan berikutnya saya paksain untuk beli keping yang baru lagi.
dengan begitu mau ga mau kan tiap bulan kita kudu nyicil si LM.
jadi ga ada lagi deh tuh dana-dana hilang tak bersisa akibat keimpulsifan si ibu :)



2. LM ternyata bisa dijadikan dana darurat

kalo kata @mrshananto kan dana darurat harus yang bersifat liquid ya,
supaya mudah dicairkan ketika butuh.
nah ternyata LM juga cukup liquid loh.
kalo lagi butuh dana, cukup gadaikan saja kepingnya di pegadaian,
langsung dapet dana saat itu juga.
ato kalo kejadiannya di wiken di mana pegadaian tutup,
ya terpaksalah LMnya dijual dulu ke toko emas.
kalo untuk BSD area, toko mas anugerah di ITC BSD lumayan oke harganya.

nah nanti ketika sudah ada dana lagi,
tinggal ditebus deh tuh si LM.
jadi simpenan tetap jalan terus.

saya termasuk yang merasakan manfaat sistem gadai emas ini.

ketika itu kan sudah disiapkan untuk bayar kuliah si ayah menggunakan bonus saya di bulan agustus.
eee ternyata bayarannya kudu di bulan juli,
alhasil tergadailah 2 keping si LM dan ketika bulan agustus bonusnya tiba,
ditebus lagi LMnya jadi ga berkuranglah jumlahnya.

memang sih dengan sistem gadai ini ada biaya 'titip' yang harus kita bayarkan,
jumlahnya pun bisa semakin besar kalo kita 'titipnya' kelamaan,
maka saran saya,
sistem gadai ini cuma enak dilakukan kalo kita punya timeline yang jelas tentang kapan kita bisa menebus si LM.
kalo ga yakin akan bisa ditebus, mending dijual sekalian.


sayapun bukan tipe yang 'itung2an' banget soal biaya bunga cicilan,
prinsipnya daripada uangnya kepake ga jelas,
mending 'disimpen' dlm bentuk LM ini
dan sewaktu2 LMnya bisa dipake untuk keperluan mendadak.
enak kan? :)


karena faktanya kalo ga dipaksain nyimpen begini ya kami ga bakal punya simpenan kok :)


jadi buat ibu-ibu yang termasuk jenis impulsive buyer macam saya ini,
ga ada salahnya 'maksain' nyicil LM.
manfaatnya akan terasa kok :)


3 comments:

  1. setuju!!!!!
    toss....sama2 nyicil LM di pegadaian & pake sistem gadai kalo ada apa2, hehe

    ga berasa kok nyicilnya (benar banget langsung sisihin di awal daripada "hilang2" duitnya :p) & sangat berguna :D

    ReplyDelete
  2. 100% setuju sama mba tya...
    daripada duit abis tanpa jejak..mending buat beli LM...

    salam kenal dari saya...

    -arie-

    ReplyDelete
  3. Hai mba, salam kenal ^^
    Setuju mba...
    walaupun akuh masih single, tapi aku udah mulai cicil2 mas di pegadaian buat tabungan.
    apalagi kondisiku sekarang kuliah sambil kerja dan rata-rata lingkungan pergaulanku boros banget.
    emang sih gara-gara nyicil emas ini, aku sering diledekin "kereee" sama teman-teman,
    but don't matters lah buat aku.. hahahaa...
    (dalam hati: gak tau sih mereka!!!)
    heheheeee

    ReplyDelete