1 August 2012

Ketika Akhirnya Angka Bicara

saya dan suami bukan berasal dari keluarga berada.
berkecukupan tapi tidak berlebih.
dan dari kecil kami berdua dididik untuk sangat berhati-hati dengan uang.

masa sekolah kami berdua tidak bertabur uang jajan melimpah
bahkan bisa dibilang seadanya banged :)

jatah sekolah swasta katolik pun cuman sampe SMP,
selebihnya harus negeri supaya ortu bisa biayain.

bahkan mama saya cukup ekstrim,
kalo ga di UI ga usah kuliah aja
hahaha...



maklum cyin, dulu masuk UI cuma 1,5jt sudah termasuk uang semester.
lah di trisakti at that time aja 10 juta baru uang masuknya.
ga tega memberatkan orangtua dengan uang kuliah segitu :)

jadi ya bisa dibilang kami tumbuh menjadi orang yang sangat disiplin dengan uang.


selama kuliah, kami sudah terbiasa mencari uang jajan sendiri.
ngapain lagi kalo bukan ngelesin anak-anak sekolah.
hehe standarnya anak MIPA lah.

tapi lumayan loh, medio 2002-2005,
kami bisa foya-foya membiayai kencan2 kami dengan uang hasil keringat sendiri
*bangga*
bahkan bisa beli gadget dan fotokopi skripsi dr uang tersebut.

dulu kisaran tahun itu tarif kami sebagai guru privat berkisar 50-75rb/pertemuan.
kalo punya murid privat 3 anak aja, sebulan udah bisa 500-600rb dapetnya.
lumayan banget buat jajan-jajan :)

lulus kuliah,
bisa dibilang jalan kami dimudahkan untuk mendapatkan pekerjaan.
mungkin karena sudah terbiasa cari uang juga selama kuliah,
dan sok2an sibuk di organisasi,
jadi kayaknya CV kami lumayan kinclong
*kali lho ya* :D

2005, ketika skripsi belum kelar,
saya diterima di salah satu sekolah internasional yang lumayan beken.
gajinya ketika itu 3,5jt/bulan.
gedeee bangetttt cyin buat saya
*norak*

maklum bandingannya waktu itu senior2 yg rata2 gajinya kisaran 1,2 - 1,5jt
*jumawa*
jadi kayaknya udah berasa mapan banget
haha....

pacar gimana nih?
ya Puji Tuhan juga,
ga susah2 interview sana sini keterima di salah satu kantor konsultan aktuaria.
sesuai bidang dan minatnya.

jadi dari jaman belum ada coach Rene CC pun,
rasanya kami sudah menemukan passion kami
*duile*

nahhhh...
tapi dari sinilah semuanya bermula.

kami yang terbiasa cari uang sendiri semenjak muda
dan kebetulan sudah mendapatkan standar yang cukup nyaman,
jadi terlalu nyaman dengan kenyamanan ini
*apa deh*

maksudnya begini:

saya cinta mengajar.
ga usah diragukan lagi.

tapi ketika saya disuruh mengajar di tempat yang mungkin standar salarynya di bawah tempat yang sekarang,
rasanya saya harus mikir 2 kali.

duhhhh bu guru kok matre sih....

hahahaha....

someday,
beneran someday pengen banget jadi filantropis,
ngajar di pedalaman tanpa harus dibayar.

tapi sekarang di mana tagihan KPR masih datang tiap bulan,
rasanya saya belum bisa :(


sedih sih,
passion saya sekarang ini rasanya ada di nomor dua setelah kebutuhan finansial :(

apalagi suami.
sebagai kepala keluarga dia pasti punya beban lebih untuk menghidupi kami
meskipun dari awal pernikahan kami sepakat untuk membagi sama rata beban rumah tangga kami.
kami sama-sama mencari uang
dan kami juga sama-sama mengurus anak-anak.
ga lebih ga kurang.
jadi ga usah komen lagi ya kalo liat suami saya nyebokin ato ngejar-ngejar nyuapin Rapha :)
tapi tetep aja pasti beban di dia lebih berat.

nah ceritanya baru-baru ini suami dapat kesempatan untuk mengejar passionnya.
kalo dari jabatan dan kantornya sih kinclong cyinnn..
dan kayaknya bisa jadi batu loncatan yang cukup bagus.

tapiiiii.... ketika bicara angka...
lahndalah kok jauh yaaaaaa....
bener-bener ga masuk hitungan.

huhuhu ternyata kantor mentereng di lokasi kece ga menjamin angkanya bagus ceuuu.....

jadi yes,
ketika kebutuhan anak-anak yang bicara,
kami sebagai orangtua terpaksa mengesampingkan passion kami dulu.
sampai anak-anak nanti bisa mandiri,
dengan sukarela kami menjadi budak finansial.
haha istilahnya.....

menyesal?
jelas engga.

segala kesedihan kami karena tidak bisa move on dari kantor masing-masing
*haha*
tergantikan dengan wajah ceria malaikat-malaikat kecil di rumah.
mereka sehat, mereka bahagia,
rasanya sudah lebih dari cukup
dan itu ternyata bisa membuat hatiku hangat loh :D

sooo.....
sampai saatnya tiba,
mari kita berharap dan berdoa supaya karir idaman juga berimbang di kantong
hahahaha....

5 comments:

  1. bener mbaak, keluar kantor demi passion itu tantangannya zuuupeer beraat. Salut buat yang menuju ke arah sana.
    Ngomong2 ndak papalah yg sekarang 'lepas' nanti di depan pasti ada lagi kesempatan yang cocok di passion dan cocok di kantong :)

    ReplyDelete
  2. Aahh i heart this post tya, gw pun sempat melabil ingin berganti haluan karier (yang jelas-jelas dijalani tanpa passion)akhir-akhir ini tapi ngelihat tagihan KPR endebre bikin hati gw ciutt.

    Yah selama hati tetap hangat dengan melihat senyum anak dirumah maka gw akan terus jalani sambil berusaha mencari jalan menuju karier impian.

    ReplyDelete
  3. Hahahaha... wajar kok. Kalo passion gue malah jadi guru TK. Tapi...hmmm jadi guru TK. Ya gitu deh... ada sekolah yang mo bayar saya segaji yang sekarang? Huahahahah... miris banget yah.

    Realita emang kejam. Tapi mau gimana lagi? Yang penting kita jalani realita dengan suka cita heheheeh.

    ReplyDelete
  4. @keblug
    amin amin amin mudah2an nanti dikasih jalan lagi :)


    @emaknyashira
    beuhhhh gw juga mau kluar dr sini rasanya mikir2 juga sih, popok anak masih tiap minggu bok LOL!!!
    ya tapi mudah2an someday ya dikasih jalan...


    @leony
    huahahaha yah lo tau lah le gaji guru berapa sih di sini...

    ReplyDelete
  5. Waaaa...suami lo konsultan aktuaria ya? gue dulu di jakarta juga kerja di konsultan aktuaria. Suami lo dimana? Dayamandiri kah?

    ReplyDelete