8 June 2012

Parno

kemaren di twitter lagi rame soal bronchopneumonia.
dan saya sebagai ibu yang anaknya lagi batuk grok grok seminggu terakhir jelas parno dong.
apalagi 2 bulan terakhir Rapha lg gampang banged batpil.
seminggu sembuh, trus batuk lagi,
gitu terus bolak balik.

kalo kata suami sih Rapha jd batuk semenjak sekolah.
*iya waktu kita ke sana pas lagi ada temennya lagi meler berat dan batuk berdahak yg kayaknya kentel banged sampe ngik ngik nafasnya*
but then again, saya ga mau jambak ibu lain nyalahin anak lain,
gimanapun juga Rapha bisa ketularan karena mungkin ada yg kurang dengan imun sistemnya.

makdarit dari hari senin saya sibuk mengevaluasi apa aja yg sudah dan belum masuk ke tubuhnya Rapha.
dan tetap clueless.
kayaknya semua-semuanya ok ya
*duile @mamayeah ni ye*



Rapha ga kenal chiki2an,
coklat dan permen dia lepeh
*yg mana mengakibatkan susah bgd minum obat rasa stroberi*  T__T
buah-buahan sehari bisa 2 jenis,
yoghurt, susu, keju semuanya masuk.
sayuran apa aja mau.
kalo kata eyangnya, Rapha ini anak penuh aturan
*maksudnya nyindir akik* :D

lalu kenapa donggggg.......


iya sih di keluarga ayahnya ada riwayat penyakit asma,
tapi mosok nurun ke Rapha sihhh T__T


aslik kemaren saya ga konsen banged deh sama training di kantor.
pikiran malah ke mana-mana.
duh rasanya ga siap kalo harus kehilangan anak-anak (dan suami)
*dan jadi mewek di toilet kantor*
halah drama banget pokoknya.

apalagi saya ga mau karena ke sotoy an saya, rapha jadi terlambat didiagnosa T__T
*ini kejadian sama imunisasi IPD waktu dia masih bayi*

dulu mikirnya strain pneumokokus kan ga terlalu banyak di indonesia,
tapi dengan adanya kejadian di atas,
jadi mikir 2x juga ya bok.

iya sih Rapha udah HIB tapi rasanya akan lebih tenang kalo ditambah IPD
*langsung dicekal kelompok Henny Zainal hahahahaha*

oke mungkin ada yg komen, vaksinasi ga melindungi 100% dan selalu ada resiko KIPI
ya sudahlah ya ceu...
buat saya yang penting memberikan proteksi yang terbaik buat anak.
masalah kalo ternyata tetap sakit,
ya itu rahasia Tuhan Yang Maha Kuasa.


kalo lagi kayak gini rasanya jadi ga penting ya bok punya tas mahal,
bisa ganti mobil tiap tahun.
bisa liburan tiap saat
*ya itu juga mau sih :D*
tapi seiring dengan mulai tua dewasanya saya *duile*
anak-anak dan suami adalah yang terpenting.
selama mereka sehat, bahagia dan bisa terus sama-sama,
kayaknya udah cukup banget.
*kemudian terbayang iklan KB di era orde baru. keluarga dengan 2 anak dan saling tersenyum lebar*
hahahaha


Lalu inti dari postingan ga jelas ini apa ya?

hihihi...
intinya saya parno.
dan kemudian akhirnya cuma bisa pasrah.
Tuhan yang memberi, Tuhan pula yang berkuasa atas kehidupan anak-anakku.

Postingan blog di atas bener-bener membuka mata saya.
hidup itu singkat.
jadi ada baiknya gunakan waktu yang ada ini untuk kebahagiaan bersama.

semoga pelajaran-pelajaran dari sekitar bisa terus mengingatkan kita untuk terus mensyukuri keluarga kita ya.

dan sedikit komersial,
semoga kelompok anti vaksin itu bubar jalan ya tante!!
*awas lo jauh-jauh dari anak gw!*
*gigit*

9 comments:

  1. Hah, ini dia yg bikin calon emak clueless macam saya udah sutrisno sebelum anaknya brojol. Miss, sharing dong vaksin2 apa aja yg hrs ditempuh *macam sekolah aja* dari lahir sampe seumuran Rapha :D

    ReplyDelete
  2. sammaaaa.... parno akut... apalagi di rumah di bandung, smua pada merokok... hukssss.....

    Emang sih namanya umur cuma Tuhan yang tau... tapi kan kita juga musti usaha untuk hidup yak... Jadinya sedari kemarin sibuk brosing kanan kiri atas bawah cari info soal pneumonia dan vaksinnya... *magabut :P*

    Semoga dijauhkan deh dari anak2x kita ya.... *keukeup bocah2x, *kemudian kembali berlinang air mata*

    ReplyDelete
  3. hihi jangan parno dulu ah mab, nanti aja kalo anaknya udah makan macem2 n main terus baru boleh kuatir :))

    untuk imunisasi aku pake patokan ini mbak http://www.dunia-bayi.com/jadwal-imunisasi/

    ReplyDelete
  4. @reylia
    ahhh berpelukannnnnn......:(((
    aku pun sedih bgdbayangn kalo anak-anak kita kenapa2 :(
    semoga terus dikasih kesempatan ya mak bwt mendidik anank2 sampe mereka dewasa nanti

    ReplyDelete
  5. kemarin baru diceritain sama bos-bos disini kalau pas dinas keluar gitu.. bisa abis vaksin sampai 5jtan. Daripada yang ga vaksin terus kena tbc tulang.. satu ruas tulang punggungnya habis setelah pulang dinas dari luar negeri. Untung aja operasinya sukses.. kalau enggak kan ya lumpuh.

    ada yang kakaknya pas bayi dibawa ke luar negeri.. kena virus otak yang entah apa namanya.. langsung deh ga bisa ngapain-ngapain

    ada yang ketemuan sama temannya yg baru dari luar negeri.. kena.. cuma sehari udah meninggal

    Dari situ mendadak parno...parno kan? parno? Bisa jadi kita ga keluar negeri.. eh ada orang yang kesana..... makanya.. langsung liat daftar vaksin itu. *masih deg-degan setengah mati*

    ReplyDelete
  6. Hih. Klo punya anak bayik pusing sama penyakit krn anaknya belom bisa ngeluh, klo anak remaja pusing sama esmosih dan banyak ngeluh, klo anak udah dewasa, bakal pusing sama apa lagi inih -______-

    ReplyDelete
  7. @capcai
    eyymmm mending keluar uang drpd kena sakit macem2 *knock on wood*


    @lia
    seperti kata dokter wati, kalo ga mau repot ya ga usah punya anak (smile)
    hahahah *lap keringet*

    ReplyDelete
  8. mb Tia..salam kenal..
    Pintar ya Rapha..:)
    anakku seusia Rapha mb.
    Mb, sharing aja ni..kalo di keluarga mb ato suami ada yg asma, ada kemungkinan anak ada potensi alergi. Dari hasil baca2 n info dari sodara n temen, asma juga berawal dari alergi. yakni alergi yg efeknya di saluran pernafasan. Alergi ada yg ke saluran pencernaan, ada yg di permukaan kulit. Untuk lebih yakinnya di tes alergi dulu aja mb di DSA ahli alergi anak, spy dikenali pencetusnya apa dan bagaimana penanganannya..

    ReplyDelete
  9. halo bunda difkan,
    salam kenal juga ya :)

    iya nih Puji Tuhan skrg batuknya udh sembuh, tp nanti memang rencana mau tes alergi supaya jelas nt penanganannya

    tfs

    ReplyDelete