24 June 2012

Bersyukur

tulisan kali ini agak personal sedikit ya
hihi semacam buat self reminder aja.


beberapa hari terakhir, saya kayak diingatkan sama Tuhan
dikasih lihat beberapa kenyataan yang bikin saya sebagi ibu ngerasa NYESSSS ga karu-karuan.
sungguh deh, sampai hari ini saya masih sering membahas ini sama si ayah.
dan ujung-ujungnya, karena ga habis pikir,
cuma bisa saling menggenggam tangan dan bersyukur dikasih hidup yang seperti ini.


yes, dalam banyak hal, saya dan si ayah bukan orangtua yang sempurna
bukan anak yang sempurna
dan bukan pegawai yang sempurna.

sering merasa tidak puas,
apalagi jika berkaitan dengan materi.
manusiawi rasanya.
*pembenaran(



bawaannya kepo gitu kalo ada yg tiap 3 bulan liburan molo
ahahahaah....


tapi kejadian hari kamis minggu lalu sungguh membuat saya sadar,
uang memang penting, tapi bukan segalanya.


apa tega,
hanya karena uang saya menggotong anak saya pada pukul 05.30 pagi.
yg pastinya masih tidur, belum saya mandikan apalagi saya suapi,
untuk saya titipkan, meskipun ke tempat eyangnya,
tanpa saya bekali makanan atau snack apa-apa,
tanpa saya kontrol kesehariannya seperti apa
tanpa saya tahu anak saya makan apa hari ini
atau anak saya belajar apa
and at the end of the day, baru saya jemput jam 11 malam,
*yang mana pastinya anak saya sudah tertidur pulas*


tidak....
saya memang matrealistis,
tapi kalo anak saya yang harus saya korbankan,
saya akan berpikir 1000 kali.


apa tenang mengendarai mobil baru
tapi anak makannya ga terurus?

apa tenang berniat jalan-jalan ke eropa tapi anak pada akhirnya lebih memilih di rumah eyang dibanding di rumah kita sendiri?

nope...
definitely ga akan menukar segala materi itu dengan senyum bahagia anak saya.


saya yang awalnya merengek minta dibelikan mobil baru,
supaya ga kalah gengsi,
pada akhirnya bersyukur
sangat
masih bisa mengendarai mobil second ini.
bersama-sama keluarga kecil saya.
tanpa repot-repot harus mengantarkan anak saya 3-4 kali seminggu untuk dititipkan dan ditinggal seharian.


iya saya memang wanita bekerja
dan mungkin masih jauh jalan saya untuk bisa ongkang-ongkang kaki di rumah
tapi saya bangga.
sangat
karena kejadian ini.

tidak perlu saya resign hanya supaya bisa pasang status dan komen di fesbuk
tentang betapa indahnya jadi full time mom
tentang betapa bangganya bisa menemani anak seharian
dan melihat setiap detail milestonenya
padahal pada kenyataannya anaknya juga cuma dititip-titip sana sini.

entah denial atau delusional.
entahlah.....


dan juga mungkin saya dan suami harus bekerja sampai akhir masa pensiun kami.
tapi dengan adanya kejadian ini,
kami tidak iri.

tidak iri dengan gembar gembor penghasilan pasif yang sibuk dikoar-koarkan
buat apa NANTI punya penghasilan pasif
bisa ongkang-ongkang kaki di rumah
kalau anak sudah terlanjur tidak betah di rumah?
kalau anak sudah terlanjur tidak terurus?
buat apa?


toh kita ini bekerja kan untuk anak
semua-muanya untuk anak
tapi ketika anak yang jadi korban
lalu di mana esensi mencari uang tadi?


again, saya memang bukan ibu yang sempurna
dan semuanya ini lagi-lagi saya jadikan pelajaran
untuk lebih bersyukur
akan pekerjaan yang saya jalani
akan waktu libur 3 bulan ini
akan jam kerja yang manusiawi
akan jarak yang sangat dekat
akan gaji rutin yang saya terima setiap bulan
tanpa harus dikejar-kejar target
apalagi mengejar-ngejar dan mengintimadasi orang.
bersyukur....


ya mungkin saya akan selamanya menjadi kere seperti ini.
ke mana-mana dengan mobil second
menginjakkan kaki ke roma masih seperti hal mustahil
dan masih harus bekerja seumur hidup

tapi ternyata dengan adanya kejadian ini,
saya bahagia.
anak saya sehat.
keluarga saya tenang.

apalagi yang saya minta?



so, at the end of the day,
just wanna say...
keep your bullshit dude!

ga usah cuy pamer-pamer bisa menikmati waktu sama keluarga,
ga mesti kena macet office hour
bisa menentukan penghasilan sendiri
kalo pada akhirnya kedoknya sedikit demi sedikit makin terbuka :D

orang juga udah pada tau kok siapa dirimu....

duile....


ah sudah ah kok jadi galak sih,

kalo kata si ayah
sudahlah itu bukan urusan kita
kita doakan saja kalo nanti mereka sudah kaya raya
mereka akan selalu ingat jasa-jasa para eyang
yang sudah seharian mengurus anaknya
jadi ketika tiba saatnya eyang mulai menua dan sakit-sakitan
mereka jadi orang pertama yang memberikan pertolongan
baik moril dan terutama materil (smile)



hihi....

*kira-kira postingan ini akan diprint dan diadukan lagi ga ya?*
:))))))))


10 comments:

  1. ouuuuuch....
    ada bbrp bagian yg mbikin diriku merasa ketujes nih.
    qiqiqi...

    tp enak emg jadi guru ya mak.
    sekolah libur, kita ikut libur, yeehaaaaa!

    ReplyDelete
  2. ihh aku jadi kepo.. tim oriflame kah.. hihi *nebak ngasal*

    ReplyDelete
  3. Miss Tya..(gpp ya manggilnya kyk muridnya d sekolah) sy silent reader blog nya nih..bagus2 tulisannya..

    Bener banget dehh tulisan miss Tya ini, dan kayaknya yang diomongin tuh orang yang kerjanya di bidang M*M y? hehe..sotoy aja sih saya nya tapi ngerasain juga tuh ada kenalan yang seperti miss Tya ceritain hehe...gembar gembor penghasilan pasif trus nyela orang yang ngantor tiap hari (hiii saya maksudnya yg dicela2)

    Salam untuk Rapha & baby di perut ya...;-) ijin nge_link blog nya ya...

    ReplyDelete
  4. hi Tya, saya salah satu silent readermu :)
    ngak tahan pengen comment ttg posting ini...cmn 2 kata...SETUJU BANGET!!! sama yang ditulis disini...apapun yang diomongin orang as long as kita bahagia dengan apa yang kita lakukan dan perjuangkan buat anak2 tercinta..itu sudah lebih dari cukup kan..comment ini based on pengalaman pribadi juga he..he..

    ReplyDelete
  5. ini postingan refer to who si makkk? *kepooo*

    hihihihi tp kayanya qt senasib deh mak, mungkin masih harus terus bekerja demi asap dapur ttp ngepul dan ngasih makan anak2 plus nyekolahin anak2...dan menitipkan anak sama mbak-nya di rumah...

    rumput tetangga emang selalu lebih hijau makk (kelihatannya) tp yang hijau bukan berarti dalemnya jg ijo mak, sapa tau ujungnya doang yg ijo tp akarnya rapuhh *apaaa sik ini?*

    mari kita tutup komen ini dengan kembali bekerja *dipanggil bos* *irisamatyayanglibur3bulan* hehehehe

    ReplyDelete
  6. Woww... Jadi makin kekeuh..yang penting memang keluarga. Thank you udah sharing :D

    ReplyDelete
  7. roma gak mustahil kok bu :)
    as long as we have our dream up high and work our best, God will take care of the rest :D

    itu tuh, list places to visit nya pan udah satu2 terpenuhi tanpa sadar pan :D
    daannn.. tetep bisa liat si gembil senyum2 ujan2an sampe ibu nya geregetan si bocah ga mo masuk rumah :P

    lebih puas dong ahhhh *smirk*

    ReplyDelete
  8. Tya... boleh saran dikitttt nggak nih? Mgkn rasa bersyukurnya itu harus juga diimbangi dengan kita jangan sampai say something bad about others juga (walaupun nggak dimention ya...). So aku yakin, pasti lebih indah lagi rasa syukurnya, karena nggak ada rasa dongkol.

    ReplyDelete
  9. salam kenal mak! postingannya bagus yak...not only self reminder but also reminder for others

    ReplyDelete
  10. @mam tyka
    hail guru-guru seksoy! *loh* #salahfokes

    @capcai
    ahahah sejenis itu mbak....


    @bunda aqila
    salam kenal ya... iya rejeki udah diatur kok sama Tuhan. ga akan ketuker, tinggal gimana kita njemputnya aja jd ga usah saling iri dan ga usah saling menjatuhkan :D


    @julidar
    yupp... self remider bgd ini...
    kadang kita kan suka ga puas yah, cuman lagi2 kepuasan itu relatif. selama anak hepi,kita juga pasti hepi :D


    @rika
    toss!!! rumput lebih hijau bisa aja dalemnya keropos hehehe....


    @lasma
    ur welcome!!!


    @leony
    awwww.... pelukkk...
    thank u darling udah diingetin..
    iya nih hati masih sering bener deh ngomongin orang :(((
    mudah2an bisa move on ya apalagi bila menyangkut mereka....


    @bunny cat
    salam kenal juga! :D

    ReplyDelete