26 April 2012

Just a thought

one of my colleague is absent today, dan sebagai bagian dr job desk saya, saya harus atur substitution untuk semua jadwal dia hari ini.
terkaget-kaget lah saya ketika saya harus me list semua jadwalnya hari ini dan mencari guru-guru yg avail utk bs masuk ke kelas dia.

bokk.. jadwalnya hari ini sungguh padat merayap!!!!
dari jam 7.25 full sampe jam 14.05!!
ada sih istirahat sebentar barang 20-30 menit sebleum jadwal berikutnya.
*yang mana 10 menit di antaranya udah pasti abis bwt jalan dari kelas ke ruang guru*

busetttt....
kasian juga ya ni guru :)
pantes dese tepar




tapi yang mau saya tulis di sini,
kejadian pagi tadi sungguh menyadarkan saya.
guru ini, di luar tampilannya yang terkadang jutek, ternyata sungguh-sungguh menjalani panggilannya sebagia guru dengan sepenuh hati.

belum pernah sekalipun dia melalaikan tugas-tugasnya meskipun dia termasuk salah satu guru dengan jadwal ngajar terbanyak.
ditambah kewajiban sebagai wali kelas yg udah pasti tanggung jawabnya bener2 di luar batas kesabaran.
hahahaha....

*ada loh orang tua murid yg masih telpon ke wali kelasnya di hari sabtu jam 9 malem! :p*


di luar itu, belum pernah sekalipun dia mengeluh dengan jadwalnya yang kayak ular naga panjangnya.
oh well mungkin ngeluhnya ga ke saya sih,
ya bisa jadi dia juga ngeluh tp ga ditunjukin ke sana
ehehe

but the most important thing is,
dengan segala tanggung jawabnya yg bejibun,
she manage to fulfiil all requirements asked by the school.
padahal ini taun pertamanya di sini.
adjusmentnya banged2 dong

tapi lesson plan selalu on time masuk ke inbox saya tiap kamis.
2 level ya bok lesson plannya
dan 2-2nya selalu on time disubmit
upload score juga selalu konsisten 4 hari setelah test
belum lagi segala persiapannya yang sungguh-sungguh matang.
unit test dan worksheet selalu dikumpulkan ke saya 2 minggu sebelum tanggalnya!

siapa yang ga seneng punya anak buah model begini? :p

ketika saya tiba2 ikut kelasnya pun, saya melihat bahwa dia sungguh2 berusaha untuk meningkatkan standar pengajaran di kelas.
contentnya dapet,
engagement ke anak-anak juga bagus.

jadi ya dengan semua ke OK an ini,
yah saya ga peduli dengan urusan personal dia yg kata satu dua orang termasuk jutek :)

toh tugas saya di sini kan untuk menilai dia dari segi profesional kan?
urusan personal mah bukan termasuk jobdesk subject head :p


but yes,
memang tidak pernah ada orang yang sempurna
*kecuali bunda dorce dan teman tercinta yg di bio twitternya tertulis 'perfect mom' :p*

saya pun sekali dua kali kena kejutekannya *heuheu*
but then again,
i dont give a damn..

asal kerjaan lo beres,
mau jungkir balik juga silakan.

cuek yah :)

makanya banyak yang bilang saya ini terlalu linient.
pembelaan saya: ngapain ngurusin orang terlalu dalam?
ini kan lingkungan profesional.
selama kerjaan kelar, relasi ke supervisor, murid dan parents ok,
ya sudahlah...

saya tau kok filipino sebelah saya juga hobinya buka2 facebook terus,
ato nonton kartun donlotan.

saya ga pernah tegur.
karena selama ini dia selalu bisa ngerjain tugasnya on time dan berkualitas

saya juga di kantor hobinya blogging n buka-buka website airlines diskonan
heuheue


tapiiiii lain ceritanya kalo yg terjadi sebaliknya.
saya bisa ngamuk ngamuk seharian kalo ada yg lalai.

kalo mau jujur,
kerjaan di sini manageable kok
*ahem*

memang sih dibanding sekolah lain, kita termasuk yg paling capek.
tapi hey kalo mau fair, di sekolah lain pasti standar gajinya di bawah kita.

jadi ya terima aja.
kalo mau kerjaan santai, ya gajinya juga ya santai :)

saya juga awal-awlnya gelagapan dan kaget stengah mati sama kerjaan di sini.
apalagi langsung dipasang di grade atas,
handle 2 exam sekaligus.

ngajar 30 periods per week masih ditambah wali kelas pernah loh.

tapi lama-lama itu jadi kayak hal yang biasa.

bahkan after 4 years here,
harus diakui saya berterima kasih sama pressure kerjaan di sini.

skill multitasking saya jadi makin terasah
*siap2 umur nambah pendek heuheu*

jadi kalo ada ibu-ibu yg nanya, kok sempet sih kerja tapi sambbil masak bwt anak,
sambil dandan dan tetep bisa ngajar jam pertama.

wihhh kudu ngerasain kerja di b*nus deh
pressurenya mantapsss....

eh ini mau cerita apa sih kok jadi ngalur ngidul gini..


intinya sih cuma mau share soal time management kali ya.
kalo kita terbiasa kerja cepat, tepat dan fokus,
niscaya kita masih bisa leha-leha juga kok.

dan mungkin salah satu bagian dari time management itu adalah dengan memulai untuk berhenti mikirin orang lain dan fokus sama diri kita.

pernah kan ngerasa iri sama temen kerja.
di mana rasanya kerjaan dia sedikit sementara kita seabrek2?

nahhh rasa iri ini consuming time banged loh
waktu yang harusnya bisa kita pake untuk nyiapin lesson plan misalnya,
malah jadi abis buat gosipin orang ini.
useless banget kan...

and after 4 years, saya berusaha menjadikan rasa iri itu berubah ke hal positif buat saya.

daripada saya iri terus-terusan, mending saya tunjukin kalo kerjaan saya jauh lebih baik dari orang itu.
okelah kita ngerasa jam ngajar dia lebih sedikit, semnetara tanggung jawab kita 2 x lipat.
nah kalo dulu saya bakal sibuk misuh-misuh,
tapi sekarang saya justru akan bekerja 2 x lebih giat dari dia.
supaya apa?
supaya hasil kerjaan saya kelar,
jadi saya bisa berkata sama diri sendiri: see, meskipun saya dikasih kerjaan lebih banyak, saya bisa nyelesein kan? so im better than that person!

aktualisasi diri bok.
tingkat tertinggi dalam kebutuhan manusia menurut maxwell :p

dan sedikit banyak hal-hal macam itu terlihat loh oleh pimpinan
kalopun sial-sialnya ga keliatan,
ya sudahlah ga perlu cari muka juga.

toh akan ada satu orang yang terus melihat.
dan Dia ga pernah diam.

apa yang kita lakukan pasti kembali ke diri kita sendiri.

ga perlu koar-koar kalo kita ini guru yang bagus,
dedikasinya banyak ke anak-anak,
ga perlu.
Tuhan selalu melihat yang tersembunyi.

dan segala jerih payah kita pasti akan terbayar.

mungkin ga di sini
tapi pasti someday kita akan memetik buah-buah kerja keras kita.


tertanda,
guru b*nus yang lagi sumpek sama kerjaan

9 comments:

  1. Tau kan, kalau orang yang makin sibuk, justru malah lebih bisa ada waktu luang! Hehehe... Aku di sini, tiap Selasa dan Kamis itu ngelatih choir during lunch time, dan anggotanya dari berbagai kantor. Justru aku perhatiin, yang sibuk banget, malah lebih sempat latihan. Tapi yang nggak terlalu sibuk, malah lebih sering absen, alesannya macem2 pula hahaha...

    ReplyDelete
  2. u got the point le!
    yg sibuk beneran biasanya memang terbiasa ngerjain apa2 cepat dan tepat,sebaliknya yg suka teriak2 kerjaannya segambreng biasanya karena ga bs manage waktu dengan baik.

    ReplyDelete
  3. kalopun sial-sialnya ga keliatan,
    ya sudahlah ga perlu cari muka juga.
    toh akan ada satu orang yang terus melihat.
    dan Dia ga pernah diam.


    Jleb sekali pemirsah.....
    +100 !!
    akhir2 ini pun aku jg berfikir begitu, nyah. do your best and let God do the rest.

    ReplyDelete
  4. Bener banget, Ty.
    Gak ada kerja keras yang sia-sia. Kalopun saat ini belum terlihat, tapi DIA tetap melihat. Dan akan memberikan hasilnya suatu hari kelak.Pasti.

    ReplyDelete
  5. @tyka n indah
    YUP... Gusti Allah mboten sare.
    mungkin skrg kita dizolimi, tp selama kita tetep kerja dengan baik dan benar, nanti kita akan memetik hasilnya kok

    ReplyDelete
  6. Lagi sumpek tapi isinya nabok gw banget ya *sibuk gosip dan browsing, dudududu*

    ReplyDelete
  7. 'nahhh rasa iri ini consuming time banged loh'
    Bener banget mba.. Fokus ma kerjaan dan hasilnya kinerja lbh meningkat.. ;)

    ReplyDelete
  8. love your opinion.....superb....

    ReplyDelete