Skip to main content

Rimba Amniotik

ini salah satu puisi *atao cerita?* yang ada di buku Madre.

ditulis ketika Dee sedang mengandung Atisha.

*yang ibu2 kalo mau menangis terharu, silakan lho :p*
*bagiin tisu virtual*



----------------------------

.. catatan kecil untuk Si Kecil ...



Beberapa hari lagi sebelum kehadiranmu, atau bahkan beberapa jam?
Aku tak persis tahu.

Banyak yang ingin kuucapkan, tapi sepertinya kaulah yang sudah tahu.                                               

Sekian lama kita bernapas bersama, bergerak bersama, merasa bersama.                                              

Kau begitu dekat bahkan bersatu dengan tubuhku,                                                                                 

tapi tetap saja, di sini aku menanti kehadiranmu.


Perjalananmu kelak hanyalah dari perutku menuju dekapanku.                                                             

Namun itulah perjalanan yang akan mengubah kita berdua.                                                               

Mengubah dunia.

Saat kau tiba, aku tak lagi menjadi manusia yang sama.                                                                          

Dan kau juga akan melihat dunia yang berbeda: terra firma.                                                                    

Selapis kulit saja tabir yang membatasi kita, tapi sungguh berkuasa.



Kau datang, dengan segala kegenapanmu.                                                                                             

Kau datang, bahkan sudah dengan nama.                                                                                                  

Kau datang, dengan segala pelajaran dan kebijaksanaan. 
                                                                    

Aku memilihmu karena kita pernah sama-sama berjanji pada satu sama lain, lanjutmu lagi.                          

Saat kita berdua masih sama-sama ingat.                                                                                                

Saat kita berdua masih sama-sama di sisi lain dari koin ini.



Entah bagaimana harus aku mencintaimu.                                                                                              

Kau lebih seperti guru sekaligus sahabat.                                                                                             

Waktu kau tiba dalam bentuk mungil dan rapuh nanti, biarlah alam yang mengajarkanku untuk mencintaimu lagi dari nol.                                                                                                                                           

Seolah kita tak pernah bertemu sebelumnya, seolah kita tak pernah bercakap-cakap bagai dua manusia dewasa, karena dalam bahasa jiwa semua “seolah” yang kusebut barusan tiada guna.                                  

Waktu, usia, dan perbedaan jasad kita, lagi-lagi hanyalah hadiah dari sisi koin di mana kita sekarang tinggal. Hadiah yang harus direngkuh dan diterima.


Sembilan bulan ini mereka bilang aku tengah mengandungmu.                                                                  

Aku ingin bilang, mereka salah.                                                                                                        

Kamulah yang mengandungku.                                                                                                                  

Seorang ibu yang mengandung anak di rahimnya sesungguhnya sedang berada dalam rahim yang lebih besar lagi.                                                                                                                                                         

Dalam rahim itu, sang ibu dibentuk dan ditempa.                                                                                     

Embrio kecil itu mengemudikan hati, tubuh, dan hidupnya.



Terima kasih telah mengandungku;                                                                                              

menempatkanku dalam rimba amniotik di mana aku belajar ulang untuk mengapung bersama hidup,               
untuk berserah dan menerima apa pun yang kau persembahkan.                                                                

Kini dan nanti.                                                                                                                                   

Manis, pahit, sakit, senang,                                                                                                                      

kau ajari aku untuk berenang bersama itu semua,                                                                                  

sebagaimana kau tengah berenang dalam tubuhku dan merasakan apa yang kurasa,                                       

mengecap apa yang kumakan,                                                                                                          

menghirup udara yang kuendus—tanpa bisa pilih-pilih.                                                                              

Kau terima semua yang kupersembahkan bagimu.



Terima kasih untuk perjalanan ini.                                                                                                         

Untuk pilihanmu datang melalui aku.                                                                                                    

Untuk proses yang tak selalu mudah tapi selalu indah.



Aku tak sabar untuk mengenalmu lagi.

Lagi dan lagi.




Comments

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…