9 November 2011

Balikpapan Trip

traveling sama anak bayi itu adiktif.
beneran deh..

awalnya memang grogi,
bawaan segambreng,
takut anaknya cranky dan sebagainya
tapi lama-lama anaknya kebiasa kok diajak jalan :)



setelah awal-awal nyari tempat yang aman buat liburan sama bayi,
taun depan mau mulai uji nyali ah,
mau ngajak si anak bayi ke pulau tidung ato pulau pramuka ato ujung genteng liat penyu bertelur.

hihi... mau dididik dari kecil supaya jadi anak yang cinta alam, doyan snorkeling n pinter masang tenda.
sukur-sukur bisa tandem diving pan suatu hari nanti.
di Wakatobi mungkin?
ato Raja Ampat?
amin... *obsesi emaknya*


eh ini mau cerita apa sik kok introductionnya panjang banged.

oh balikpapan...
hahahaha...

iyah, ini kedua kalinya saya ke kota ini,
dan ofkors pertama kali buat Raphael.
di mana berangkatnya ga sama ibunya pulak..

yak berhubung sok sibuk di kantor,
jadi Raphael cuma dititipin sama ayah n eyangnya.
ibunya baru nyusul jumat malem,
dan minggu paginya udah harus pulang.
ihhh beneran tak puas deh short tripnya....


jadi Raphael berangkat kamis pagi.
2 jam di pesawat dilalui dengan tidur.
sampe sana, langsung dijemput budhe dan pakdenya Rapha
trus istirahat di rumah.
hari pertama di balikpapan cuma silaturahmi aja katanya.
termasuk ke rumahnya Dea, bayi 5 bulan nan cantik, si calon menantu.
hahahaah...


hari kedua,
mereka belanja ke pasar kebun sayur, pantai melawai n makan seafood bakar.
nyammmm....
too bad i missed the fun.
untung 2 taun lalu udah pernah ke sini, jadi udah tau mau nitip apa aja ke si ayah
hihi..


hari ketiganya,
kami ke samarinda, nengokin suster paula, 
biarawati yang adalah sahabat keluarga mertuanya kakak ipar saya.
nah ribet deh :)


samarinda ini sekitar 2 jam perjalanan darat dari balikpapan.
ga usah kuatir, jalannya bagus kok,
aspalnya baru dan pemandangan kanan-kirinya indahhhh bangeddd...

tapi jangan kaget kalo tiba-tiba ada babi hutan melintas
hahaha...
iya, masih natural banged memang kondisi sekitarnya.
di kanan-kiri jalan juga bisa kita lihat rumah2 penduduk yang berbentuk rumah panggung.
jadi bisa dijamin di samarinda ga ada rayap! :D


sepanjang jalan Raphael ga brenti makan n pindah-pindah dari jok paling depan ke jok paling belakang.
begitu udah kenyang n capek, baru deh dia tidur :)

jadi tips bwt traveling with baby yg udah makan: siapin cemilan yang banyak, dari segi kuantitas maupun jenisnya, karena pas traveling biasanya selera makan bayi bisa berubah.

kemarin saya bawain makaroni schotel, garlic bread, bola-bola nasi n puree apel.

puree ga disentuh, makaroni ogah2an, garlic bread doyan banged...dan tiba-tiba jaid pemakan NASI PUTIH UTUH GA DITIM ATOPUN DIBLENDER.


hihi ada bayi 9 bulan makan nasi putih pake ikan.
aneh, tapi ya sudahlah yang penting makan :)


eniwei,
balik lagi ke jalan-jalannya :)
ini foto-foto selama di rumah retret putak, tempatnya suster paula.
super indah!

 lagi diajak berdoa kok ya bisa-bisanya nengok pas difoto :D



 


ini dia suster paula *yg berbatik coklat*
survive dari kejamnya kemotherapy loh....


nah setelah puas ngobrol sana sini dan dapet banyak banged 'sentilan'
akhirnya kami pulang.

dan jrenggg... pas udah di tengah jalan, ternyata jembatan yang kami lewati pas berangkat PUTUS AJA LOHHH...

hahaha ampunnn dehh.... ini masih di endonesa tapi kok ya bisa jalanan keputus begini pak beye....

akhirnya nanya2 sama penduduk sekitar, yang asli dayak dengan pupur pipi yang tebal itu :), dan dikaish tau jalan alternatif via tambang batubara.

wuihhhh... beneran berpetualang ini namanya...

jalannya super geda karena dilalui sama giant trucks pengangkut batubara,
yang ternyata di jalan ini mereka trek-trekan juga -__-
kebayang ga sih truk gede trek-trekan?
haha...
seru abisss....

biar deh dikata norak sama mertuanya kakak ipar.
orang kota coy...taunya mol sama ITC doang
jadi begitu liat yang beginian noraknya keluar :)




setelah berhasil melalui pertambangan batubara nan sepi dan terpencil itu,
akhirnya kami menuju ke tenggarong,
rencananya mau ke museum kerajaan kutai kertanegara,
kerajaan islam pertama di indonesia *eh iya bukan sih?*
yang kabarnya ukuran tempat tidur dan segala perabotannya besar-besar,
saking gedenya ukuran badan anggota kerajaan sana itu.

tapi sayang sampe sana museumnya sudah tutup karena sudah sore.
hiks ya sudahlah,
akhirnya lanjut ke samarinda untuk cari makan.

oia di seberang museum ini ada yang namanya wisata pulau.... err.... sempu Kumala kalo ga salah.
di mana untuk menju ke sana kita bisa naik gondola atau perahu karena terpisah sungai (atao laut?)
nah berhubung udah kesorean juga, jadi kami ga bisa mampir ke pulau ini,
padahal kayaknya tempatnya bagus.
next time ke balikpapan lagi, kudu disempetin mampir ahhh...

di samarinda, ga terlalu banyak pilihan restoran (ato kami yang ga tau ya? :p)
jadinya memutuskan makan ayam banjar yg ternyata sambelnya enak bangeddd..


habis makan, langsung pulang ke balikpapan karena masih harus menempuh 2 jam perjalanan lagi.

nah, pas pulang inilah Raphael super cranky.

dasarnya sih karena kecapekan,
dan yang biasanya bisa guling-guling di tempat tidur, sekarang terpaksa tidur di jok mobil.
ketambahan lagi suasana udah gelap,
tambah bikin bete deh :)

sempet berenti segala di pom bensin supaya Raphael bisa tenang,
tapi tetep aja anaknya tengok kanan kiri ga jelas sambil kringis kringis terus.

nah, pas di pom bensin inilah saya agak-agak ngerasa gimana gituuuu...
ga enak banged hawanya..

trus ada seorang ibu yang juga sama-sama numpang pipis di pom bensin yg bilang bahwa saya mendingan buru-buru pulang,
ada yang mau ikut katanya

hadehhh...
ya baiklahhh....
sepanjang jalan pulang jadinya saya berdoa rosario dalem hati, takut juga kenapa-kenapa

selesai 1 putaran rosario, Raphael akhirnya tidur..

fiuhhhhh.....

begini toh yah ngadepin anak cranky...

capek juga ya bok
hihihi...

dan ternyata belum brenti sampe situ,
bgitu tiba di rumah,
raphael yg udah tidur manis tiba-tiba muntah banyak banged..
haaa... masuk angin sepertinya..

dan si angin ga mau pergi-pergi juga sampe besokannya kami pulang ke jakarta.

untung pas mau masuk pesawat, ni anak tidur.
haha...aman deh....

tapi ternyata...
o..oww... ada anak umur setaunan yang nangis-nangis jejeritan
yang membuat Raphael bangun

hadehhhh.....

terpaksa deh meng entertain anak bayi ini sepanjang perjalanan
hihihi...

mana pake acara pup segala di pesawat...
*lap keringet*

drama banged loh gantiin pampers di toilet pesawat.
kejeduk sana sini n anak jerit-jerit sungguh pengalaman yang seru abis...

nah, berhubung udah kenyang, udah capek, udah pup juga,
akhirnya 15 menit sebelum landing, raphael tidur....

.....sebelum akhirnya dipangunkan paksa oleh mbak endang, pramugari citilink yang sangat sopan untuk memakai infant seat belt.....
*akan ada cerita tersendiri ah soal ini*


dann....
selesai deh cerita liburannya :)


di luar kejadian pramugari tadi,
liburan kali ini menyenangkan banged deh..


anak udah MPASI ternyata bukan halangan loh buat tetep jalan-jalan...:)
tetep bs minimise bawaan, tapi anak tetep bs makan sehat.
yang jadi andelan bawaan tentu aja butter, keju parut n oatmeal.
kalo sayuran bisa beli di tempat tujuan.
simpel kan :D


okeh nantikan cerita jalan-jalan selanjutnya di... errr.... maret taun depan!
hahaha....
can't wait...

6 comments:

  1. Kata Pak Beye, apa gunanya otonomi daerah kalo saya2 juga yg hrs ngurusin jembatan putus. hihihi...

    Btw tempatnya Suster Paula cantik banget, di ketinggian gitu ya...

    ReplyDelete
  2. Aihhh... senangnya nama Dea ikutan kesebut... diaku calon mantu pula... hihihihi...

    Waktu Rapha kerumah, Dea udah bobo tya... tapi si Rapha ketawa2 gitu liat dea bobo... hihihihihi.... lucuuuu...

    ReplyDelete
  3. @mbak asty
    haha iya juga sih ya mbak, dia pst berkelit pk otonomi daerah...sigh kasian yg pedalamana kalo gini caranya, kapan bisa maju kayak kota2 besar ya -__-

    iya rumah retretnya suster paula kayak di atas bukit gt mbak jd bs liat hutan dari atas :)

    @aniek
    woohoooo calon besan!
    hahahaha...

    iaya rapha tuh seneng bgd liat bayi cewek, pst diajak ketawa dehhh *tebar pesona*

    ReplyDelete
  4. *tempelin gelar Ratu travelling*. KAsih 5 jempol kaki. Gilaaaaa... gue aja yang ngajak kirara pulkam ke solo yang masih ngota aja udah belepotan energinya. Salut banget sama Rapha, sama emaknya, sama bapaknya, sama semua yang ngurusin. Ini rapha belom setahun udah dibawa pergi misah sama ibunya biarpun cm semalem ? eh apa 2 malem. Klo gue udah kebayang tuh teror dari bekasi sonoh, hahahahah..

    ReplyDelete
  5. @lia
    hahaha... semalem doang li, itupun pan perginya sama mertua jadi aman lah gw...
    dulu pas ke sing kan jg pulang cm sama ayahnya hahaha... kejam...
    bar deh li biar biasa jalan jadi nanti jadi cowok gagah berani. amin

    ReplyDelete
  6. Huaaa Dea yg dmaksud anaknya mba aniek-mas budi yaaa?? Yaah,kk ben keduluan d,hahaha,rebutan calon mantu :p

    Eh kok gw jd slh fokus ya gni ya komennya?

    Byk kenangan di BPN *hush mba aniek gk usah ikutan komen ya*, yg plg keinget seafoodnya enak2!! Tau bgt d jalan ke samarinda gmn,soalnya pnh boncengan motor kesana dr balikpapan,gempor nyaaaa

    ReplyDelete