31 October 2011

Pernah susah? Pastinya! :)

alkisah ada seorang pembaca blog yang manis di yogya sana, yg sudah bersusah payah nganter bakpiapia ke hotel ketika trip minggu lalu itu *matur nuwun sanget, mbak :p*

.... lalu terciptalah percakapan ini:

Mbak manis (MM): mbak tya, hidupnya seneng banged ya...ga pernah susah tho mbak?
Tya Buluk Belum Mandi Abis Ngurusin Bocah (TBBANB): *melongo*

hahahaha....



aslik speechless lho mbak saya dibilang begitu :)

sebenernya hidup saya ini susah terus
haha ya engga juga sih,
tapi ya selalu mulus juga sih..

banyak kok kerikil2 yang harus dilalui,
batu-batu besar segede gaban juga ada
*mengingat perjuangan KPR* #kemudianhening

tapi ya itu,
semakin tua, rasanya semakin seneng kalo ketemu kerikil *lho*

loh iya dong,
dengan adanya kerikil, berarti kita masih disayang sama Tuhan
masih terus diingatkan.
diingatkan akan apa?
ya banyak hal
tinggal kitanya aja mau merespon gimana


jadi mau cerita sedikit ah tentang short trip ke balikpapan wiken kemarin.

ceritanya kami kemarin itu diajak ke sebuah rumah retret di pedalaman samarinda sana.
kayak di film2 gitu deh tempatnya.
di mana masih suka ada ular yang tau2 masuk ke plafon rumah.
ato bekantan yang masih banyak bergelantungan di pohon-pohon belakang kapel.

bener-bener heaven on earth!

nah, yang mendirikan rumah retret ini adalah seorang biarawati usia 50 tahun yang sudah 3 tahun hidup dengan kanker payudara stadium 4.

ngeri deh kalo denger ceritanya..

serangan pertama itu terjadi tahun 2008,
yang mana akhirnya dokter memvonis kanker payudara stadium 3.

tapi sebenernya penyakitnya ini sudah lama diderita, cuma aja beliau ga ambil pusing.

jadi ketika itu, bangun tidur dengan kondisi bermandi darah yg mengalir dari payudaranya adalah hal biasa.
untuk menghentikan pendarahan tersebut pun beliau cuma memarut bawang hutan yang ditempelkan untuk menutup luka tersebut.

perih sudah pasti, bahkan si biarawati sering menjerit dan nyaris pingsan ketika itu.

but then again, berhubung saat itu rumah retret ini sedang dalam masa pembangunan, jadi menyupir truk untuk mengangkut bahan-bahan bangunan tetap dilakukan.

hebat yah!

yang bikin saya makin kagum lagi adalah ketika beliau bilang begini:

penyakit kanker itu sebenarnya penyakit pertobatan.
tidak semua orang lho dikasih kesempatan untuk bertobat seperti ini.
jadi saya ini termasuk yang dipilih.
Tuhan itu sayang sekali sama saya

bertobat dari apa?
banyak...

dulu saya makan apapun.
ga mikir ini sehat apa tidak
dulu juga saya merasa sok kuat
apa-apa dikerjakan sendiri
tidak mengukur kekuatan diri

sekarang saya sakit seperti ini,
ya Tuhan mengingatkan saya untuk belajar meminta bantuan orang lain
saya diingatkan kalau saya ini bukan apa-apa

sungguh Tuhan itu baik ya...

*okeh saya mau nangis pas bagian ini*

lha dokter bilang usia saya tinggal 1 tahun maksimal,
tapi sekarang saya masih ngoceh di sini ini apa bukan karena Tuhan itu baik?

banyak yang menyerah sama kanker,
kenapa?
karena mereka protes terus..

why me
kenapa saya, Tuhan?

ya habis energinya
isdet deh
:))

Tuhan itu bener-bener merhatiin kita kok,
Dia tahu kayak apa hidup kita
jadi buat apa protes,
ngomel2
toh ga akan membuat kankernya hilang

ikhlas saja,
penyakit ini bukan hukuman
saya percaya itu...

.........


nah, berasa ketampar kanan kiri bolak balik kan? :)

jadi malu kalo mau ngeluh2 terus...

dikasih sehat aja ternyata suatu anugerah besar banged ya
apalagi ditambah suami yang super baik
anak yang super lucu
pekerjaan, rumah, kendaraan...
wuihhh ga ada habisnya menghitung berkah Tuhan buat hidup saya


jadi kesedihan karena ga jadi pindah ke 'suatu tempat' di negara sana ga ada artinya banged sekarang :)

haha iya lho...

banyak hal-hal yang sebenarnya ga berjalan sesuai keinginan saya,
tapi ketika saya mulai menerima keadaan tersebut,
saya jadi ga terlalu susah :)

penyakit hati itu susah sembuhnya
jadi mending ga usah terlalu dibikin sakit hatinya :)

apaa???

MINTA DICERITAIN GA JADI PINDAH KENAPA N KE MANA?
*zoom in zoom out*


haaa... panjang deh postingannya
semacam dejavu membaca cerita kisah melahirkan seorang perempuan yang sungguh sangat panjang sekali *nguap*


eniwei,
nih ditulis deh ya kejadian sebulan yang lalu yang katanya ga mau diceritain tapi akhirnya diceritain juga *weeekkk*


jadi begini..

saya selalu punya kecintaan akan sekolah
saya suka belajar
*yak, silakan muntah :p*

tapi serius deh,
tiap saya ikut seminar,
ato ketika duduk di kelas lain, observasi guru-guru saya,
keinginan untuk kembali jadi siswa selalu meluap-luap.

saya ingin sekolah.

mau ambil Ph.D ceritanya
*yeah rite :p*

kebetulan memang Ayahnya Rapha mau lanjut S2nya *setelah dulu terpaksa ngalah tetap bekerja demi bisa mengumpulkan modal menikah*

kebetulan juga dapet banyak informasi beasiswa dari bu dosen kece @Dipdut

okeh, akhirnya ada 1 program yang menarik hati.

tapi syarat utamanya harus punya dosen pembimbing dulu di University yang tuju.

hajar deh..
kebetulan dulu pernah bikin proposal penelitian buat thesis yang akhirnya ga jadi dipake.
modifikasi sana-sini,
tambah beberapa literatur baru,
ubek-ubek website university yang dituju,
cari-cari profesor berdasarkan kesamaan minat penelitian
dan akhirnya kepedean kirim email perkenalan.

within 2 hours langsung dibalas sama si prof dan minta dikirimkan proposalnya
*tabur confetti*
*padahal belum tentu juga dibaca*

selang 2 hari ada email balasan,
yang intinya: It's a go!!

*bengong*
*baca email berkali-kali*
*mastiin kata per kata ga ada yang salah*

*akhirnya malah lemas*

hahahaha.... tercemen deh...

giliran dah oke malah ciut nyalinya

lapor ke pak suami,
tentu aja dibalas dengan anggukan setuju.
as always.
my dream is his command
*duileee ga gitu juga kaliii* :)


tung itung itung sana sini,
biaya hidup,
biaya kuliah pak suami,
biaya daycarenya raphael,
biaya sekolahnya raphael
endesbre endesbra
termasuk mulai cari-cari apartemen juga udah :)

kesimpulan: Siap meninggalkan kenyamanan di sini untuk menggembel di sana :))


tapiiiiii.....
seakan baru digetok palu,
baru inget bokbok ada tulisan: we can start this january 2012!

Jrengggg.....

dudududu...
lagi persiapan ujian nasional ituh...
hahahaha
lameeee bangeddd....

Ph.D udah di depan mata,
tapi yg dipikirin malah anak-anak orang lain


trus ya lagian, kayaknya emang restu orangtua itu utama banged deh

saya kayak mengendus-endus keberatan dari pihak mertua
hahaha

ya masuk akal sih,
anaknya satu di yogya,
satu di balikpapan,
masak yang bontot ini mau pergi juga?


apalagi kayak sedikit mendengar kalimat: kalo mau sekolah ya gapapa, tapi Rapha ga usah diajak, tinggal sini aja, masih kecil.


hahahaha...
ngancem ni yeeee....


beratttt dehhh kalo udah hubungannya sama anak :)

NO,
ga pernah menyesal punya anak
ga pernah emnganggap juga anak menghambat karir dan penddikan
justru Raphael membuat hidup saya lebih bertanggung jawab.

saya kontemplasi ketika itu
*ciehhhh*
*maksudnya sambil nongkrong di toilet*

dan berpikir panjanggggg bangedddd...
mencoba mengira-ngira apa mau Tuhan dalam hidup saya...

jujur saya merasa sangat egois kalau saya pergi.
saya meninggalkan anak-anak
*yang tentu aja cari guru pada masa itu bukan hal yang mudah*
saya memisahkan Raphael dari eyangnya
*ya meskipun 'cuma' 4 tahun tapi tetep kita ga tau apa yg bakal terjadi 4 taun ini*
dan terutama saya membuat keluarga saya jadi prioritas kedua setelah diri saya pribadi.


akhirnya saya memutuskan untuk mengirim email balasan.

nangis,
ofkors....

rasanya kayak nemu baju bagus diskon 70%, tapi begitu sampe depan kasir tu baju direbut orang :)


well, eniwei...
Life's goes on... *mencoba tegar*
hahaha.....

si Ayah tetap lanjut rencana S2nya tapi di sini
dan saya tetap mengajar seperti biasa...

kalo dikasih rejeki, ya nambah adeknya Rapha
atao mungkin someday kalo emmang jalannya ya bisa lanjut lagi rencana sekolahnya

who knows? :)

yang pasti semua rencana Tuhan itu indah kok..
kita tinggal berusaha yang terbaik aja
dan jalanin dengan kaki ringan

niscaya hidup akan hepi terus :)

jadi bukan ga pernah susah,
tapi saya memilih untuk bahagia....

10 comments:

  1. tyyyyy... been done there bok!! Gue pun udah sesibukan untuk persiapan kuliah lagi. Ga taunya, jedang jedeng. Akhirnya kayanya terpaksa ngalah untuk ga sekolah dulu, mo persilakan suami duluan :D. Suami pun tadinya mau di Luar luar sana gitu dekh. Berhubung mengendus keberatan dari pihak "seberang" jg, jadinya suami cari kuliah disini aja :D. Agak sulit bergerak emang terutama kalo udah ada krucil yah. Tapi pasti ada jalannya lah ya. Someday jg klo udah memang waktunya, toh kuliah2 juga. Ya ga ya ga, heuheuheu

    ReplyDelete
  2. *cipok tya sampe basah*
    Huhuhuhu itu biarawatinya super bgt (˘̩̩̩ε˘̩̩̩ƪ")

    ReplyDelete
  3. been there!

    ada kesempatan untuk sekolah lagi, pada akhirnya milih untuk nunda

    hidup selalu menghadirkan pilihan-pilihan. buat gw, tinggal tentuin aja skala prioritasnya


    sukses terus cikguuu!! =)

    ReplyDelete
  4. Mbak Tya,

    silent reader selama ini, akhirnya komen juga di postingan ini.
    soalnya mau curcol juga, karena abis melakukan hal yang mirip2, melepaskan opportunity di luar (in my case double master degree) karena gak mungkin ninggalin suami disini. padahal ini kaya dream come true yah.. baru tadi pagi ditanyain nyokap yang ditanyain sama sang dosen (mereka kebetulan kenal) kenapa aku gak minat untuk ngambil opportunity itu. huaaa mau nangis dehhh.. skrg lagi menguatkan diri kalo aku melepas kesempatan itu for the greater good.
    semoga selalu diberikan yang terbaik ya Mbak :)

    ReplyDelete
  5. Hebat tya, gue tu salut loh ama temen2 yang masih semangat sekolah lagi (S2), aku malesnya amit2 huahahaha... tp klo di LN mau banget! (tp ga cari2 juga, krik2) tp kalo pisah ama anak ku tak sanggup deh hehe..

    rejeki ga kmn tya, mudah2an Tuhan kasih rencana yang lebih besar buat sekeluarga ya...

    ReplyDelete
  6. ty...samaaa..gw pun merelakan pekerjaan dan lingkungan yg nyaman ini...drastis...jd ibu RT..smoga bisa, dan gw pun mrasa tertampar baca yg tentang biarawati itu...gw sering ngeluh booo...pdhl uda punya kerjaan kyk gini...
    tp tetep anak nomer 1...moga2 ga sia2 deh smua yg kita lakukan yah,ty...
    aminnnnn

    ReplyDelete
  7. ngalah utk menang cikgu, pasti nanti akan diganti yg lebih baik lg sm Allah, kesempatan yg lbh baik, tawaran yg lebih baik, situasi yg lebih baik dll :D pasti rencana Allah jauh lebih indah

    ReplyDelete
  8. gak tahan buat nongol :D , silent reader yg cm pernah komen 1-2 kali nih ...
    sekarang sedang di posisi kebalikannya. pengen tugas belajar, saingan sama temen-temen sendiri. dan dikecam, disuruh ngalah katanya karena motivasinya kurang kuat.
    motivasinya memang anak sih. dan dibilang, "sapa suruh punya anak" . huhu itu kan gak enak bgt didengernya.

    sekian dan maaf curcol :)

    ReplyDelete
  9. @lia
    hahaha endusannya tajam juga tuh...
    iyah kalo udah urusan krucils ngalah deh :) mudah2an kalo emang jalannya nt bisa ke luar negerih

    @ezie
    thank u mamak aira :)
    pilihan yang ini juga ga kalah menyenangkan kok

    @alidz
    *salaman* kalo pilihannya keluarga ato karir ya memang berat, tapi Insya Allah ga salah kalo milih keluarga

    @iti
    amin amin amin :) ah dirimu ga sekolah lagi juga udah keceh kok *loh salah fokus*

    @monic
    haaa loe lebih hebat lagi lepas kerjaan, gw mah belon berani monnn :))

    @dian sigit
    aminnn.... mudah2an memang ini yang terbaik ya mak :)

    @sidta
    hahahaha sirik aje tuh temen2nya *manas2in*
    iya tiap ibu pasti pengen yg terbaik buat anaknya, jd apapun akan dilakukan yaa

    ReplyDelete