2 August 2011

Raphael dan selera makannya

Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya.
jadi ga usah heran ya kalo Raphael makannya lahap hap hap
hihi...siapa dulu ayahnya..
ga mau mengakui kalo maruk

begitu ditempelin sendok ke bibirnya
pasti langsung ngebuka lebar banged n HAP, apa yg ada di sendok langsung masuk.
senangnya....



untuk tekstur,
ga seperti bayi2 lain,
Raphael ga suka tekstur encer
trauma kali ya dulu berkali dipaksa minum ASIP pake sendok
jadi kalo udah kemasukan yang encer via sendok langsung jerit2 deh.

akhirnya ya puree nya dibikin agak kental sedikit.
nah kalo begini baru deh dia kunyah kunyah n mangap2 lagi
*keprok-keprok*

cara ngunyahnya pun lucu,
bibir atas yang lebih dominan,
jadi bibir atas monyong2 gitu sementara bibir bawah masuk banged
haha sulit dibayangkan ya?
ya gitu deh... lucu pokoknya
*maksa*

berhubung teksturnya agak kental,
jadi di awal2 Raphael agak kesulitan pup nya karena bentuknya langsung kayak pup orang dewasa.
pake acara nangis segala tiap kali pup.

akhirnya diakalin, puree serealianya cuma dimakan pagi n siang, sementara kalo malem makan puree pepaya.

what, raphael makannya banyak amat udah 3 kali sehari?
hehe...
awal2 sih masih 1 kali sehari
tapi setelah diperhatiin,
Raphael ga bisa makan porsi besar,
biasanya dia hoek2 dan pernah sampe muntah

akhirnya porsi makannya dipecah jadi 2,
nah porsi ketiga ya buat melancarkan pencernaannya itu.

kalo dibikin jadwal selama 3 minggu pertama makan kurlebnya begini:

jam 9 pagi: puree buah/serelia/sayuran
jam 3 sore: puree buah/serelia/sayuran
jam 7 malam: puree pepaya

porsi makannya seharian kurang lebih 4-6 sendok makan orang dewasa.

untuk porsi makan ini tiap anak beda-beda ya buibu,
ada yang bisa lebih banyak, tapi ada juga yg lebih sedikit.
percaya feeling n liat kebutuhan anak juga.
biasanya kalo udah kenyang, anak akan nolak kok.

oia, bekas makan anak yang meskipun sisa, tapi kalo sudah terkena air liur anak jangan dipake lagi ya.
makanya biasanya saya kalo nyuapin, ambil 1 sendok makan dulu dari box makannya Rapha, dipindahin ke mangkok dan baru suapin.
kalo masih mau, baru ambil 1 sendok makan lagi.
jadi sisa makanan ga tetap aman di box n bisa dipake untuk sesi makan berikutnya.

untuk makannya Rapha,
saya biasa siapin sore hari sepulang kerja untuk porsi besokannya.
kalo lagi rajin, biasanya saya langsung bikin berbagai macam puree buah, sayuran n serealia yang bisa dibekukan, lalu saya masukkan ke tempat es batu yg ada tutupnya.
kalo sudah beku, tinggal keluarkan dari tempatnya n masukkkan ke plastik2 klip per porsi makan dan tetep disimpan di freezeer.
kebetulan satu box es batu takarannya pas 1 sendok makan.

begitu mau dimakan,
paginya sebelum berangkat kerja saya keluarin puree bekunya dari plastik klip,
saya taruh ke tempat makan Rapha yg BPA free lalu taruh di magic com.
cair, anget n siap dihidangkan deh untuk si bocah ndud :)

meskipun ada si teteh, tapi sebisa mungkin makannya Rapha saya yang siapin *benerin kerah baju*

so far Rapha ga suka makannya dicampur2
hihi jadi kalo mau variasiin makanan,
biasanya Rapha harus makan satu jenis puree dulu, baru lanjut jenis puree berikutnya
*ini setelah lulus 3 days rule itu ya*

contohnya kalo bayi2 lain bisa makan puree kacang ijo pepaya di mana kacang ijonya langsung dicampur pepaya,
Nah si Rapha ga bisa.
mblenek kali ya dicampur gitu.
akhirnya ya gitu deh, makan puree kacang ijonya dulu trus baru puree pepayanya.
hehe....

kalo untuk sayuran,
awalnya saya agak pesimis karena kok ya semua sayuran yang dicobain disembur
tapi ternyata Rapha bukannya ga suka rasanya, tapi lebih ke tekstur.
selama ini kan saya terlalu malas untuk ngeblender n saring,
akhirnya cuma pake grinder di mana semua buah n sayuran yang udah dikukus tinggal dimasukin trus giling
tapi ternyata untuk sayuran ga bisa seperti itu.
tetep harus diblender n disaring karena seratnya sayiran lebih besar dan kaku dibanding serat pada buah
*pelajaran biologi*
hehe...

Puji Tuhan lahap juga makan sayurnya
pupnya relatif lebih gampang dibandingkan kalo Rapha lagi makan puree serealia.

jadi kalo mau dibikin ringkasan, yang udah lulus adalah:

Buah: pear, pisang, pepaya, jeruk baby, apel
sayuran: brokoli, kabocha, kentang, wortel
serealia: kacang ijo, beras merah, oatmeal

udah lumayan banyak yah
karena kadang2 saya nakal, baru 2 hari udah ganti menu karena stok pureenya udah abis
hihi....
*jangan dicontoh*

so far juga ga ada reaksi alergi dari raphael jadi ya gitu deh hajar bleh aja
*ngliat sejarah alergi ayah-ibunya yang aman2 aja jadi kemungkinan besar Raphael juga ga terlalu sensitif sama alergen makanan*


oia, untuk puree yang ga dibekuin, saya biasanya simpan di box pruta waktu ke IKEA dulu.
penting banged nih punya macem2 ukuran box gini,

jadi bahan2 sayuran ato buah ato bumbu2 dapur tinggal dikupas n masukin box ini trus simpen di kulkas deh.
begitu mau masak, tingal cemplang cemplung ga perlu repot nyiangin lagi #tipsEmakMalas
*ya walopun kulkasnya jadi penuh macam lukisan aliran cubism gitu :p*


eniwei, balik lagi ke selera makannya Rapha,
berhubung beberapa hari terakhir lagi sakit batuk pilek,
jadi yang biasanya lahap tiba2 sama sekali ga mau makan.
hukhukhuk...
sedihnya bukan kepalang.
ga enak kali ya tenggorokannya karena tiap kali ada makanan masuk, langsung batuk2 n kadang pake acara muntah
hadehhh....
bahkan ASIP pun ga mau coba!
maunya cuma air putih aja...
hiks...

akhirnya setelah dpt saran dr ibu2 yang sudah berpengalaman,
saya coba kasihin air jeruk baby untuk Raphael.
ini kan kandungan vitamin C-nya tinggi,
jadi lumayan lah buat nambah daya tahannya.
gampang banged, tinggal diperes n dikaish langsung ke bocahnya.
Puji Tuhan lagi dia suka banged :)

trus disaranin juga variasiin makanan pake kaldu ayam kampung
supaya ada rasanya sedikit dan aromanya bisa bikin appetite bangkit.

baiklah,
akhirnya berhubung udah punya Takahi slow cooker kado dari Tante Anggi Karimuddin,
jadilah weekend kemarin saya mencoba bikin kaldu ayam versi slow cooker.


bahannya gampang banged:

1. ayam kampung (saya cuma pake ceker, leher n bagian deket brutunya, tapi brutunya dibuang ya)
2. wortel (dipotong 4 bagian)
3. kentang (dipotong 4 bagian)
4. irisan bawang bombay
5. daun sledri n daun bawang yg diikat satu sama lain
6. air sampai kira2 2 cm dr tutup slow cookernya

berhubung Takahi 0,7L ini ga ada setelan autonya, jadi begitu dicolokin ya udah kita tungguin aja sampe 6 jam.

aromanya itu loh alamak sedap bangedddd...
hihihi....

setelah 6 jam, kaldunya disaring trus dimasukin lagi ke tempat es batu.
sementara wortel n kentang saya haluskan untuk persiapan pureenya Rapha.
ceker n lehernya juga saya blender n saya bekukan.
gravy ayam gitu ceritanya (maksa)
hehe.... pemanfaatan sumber daya...


dannn.... eng ing engg...
raphael suka bangedddd...!!!
puree kacang ijo + kaldu ayam.... ludes tak bersisa
puree kentang + kaldu ayam.... habis juga...


hihi senangnya selera lahapnya sudah kembali....

jadi sekarang menu makannya sebagai berikut:

jam 9: makan pagi (so far mau ngabisin kaldu ayam kampung ini dulu sampe badannya fit bener)
jam 12: air jeruk baby
jam 3: makan sore
jam 7: puree pepaya

air jeruk babynya rencana mau dikasih tiap hari supaya daya tahan tubuhnya makin prima
*air minum kali ahhhh... prima...:p*


minggu depan rencananya akan mulai dikenalkan sama daging merah.
mungkin dalam bentuk kaldu sapi n gravy sapi dulu.
kalo untuk karbonya mungkin masih dalam bentuk tepung gasol atau oatmeal,
belum berani beranjak ke bubur saring.
hihi....

ih beneran seneng loh nyiapin makan buat anak
apalagi begitu liat mangkuk makannya bersih tak bersisa :)

2 comments:

  1. saya lg nih dalam hal bikin mpasinya aila, semakin banyak liat resep, semakin bingung mo masak apa hahaha

    ReplyDelete
  2. hahahaha.... yg ganpil2 aja kalo buat anak mahhh :)

    ReplyDelete