29 August 2011

Mau bisnis? belajar dulu!

banyak yang mengira, menjadi enterprenenur itu gampang.
apalagi dengan serbuan buku-buku motivasi yang mengajarkan bahwa bisnis seolah-olah adalah jalan keluar dari pengapnya kehidupan perkantoran.
akibatnya jadi banyak pebisnis-pebisnis kacangan yang bukan hanya menyengsarakan customer tapi tanpa sadar menggali kuburannya sendiri.

kejam banged yak istilahnya :p

saya beri contoh beberapa ya..



Mr. X.
orang ini sepertinya sudah desperado sekali sama pekerjaan kantorannya. berkali-kali ngelamar sana sini, sebagian besar berisi penolakan. sekalinya keterima, gajinya tidak mendukung.
bosan dinafkahi istri dan tidak sabar memamerkan egonya yang selama ini terpaksa diredam karena status karyawan tidak jelas tersebut, akhirnya si Mr.X banting setir jadi pedagang.

sebetulnya ga ada yang salah dengan keputusannya.
hanya saja cara Mr.X berjualan ini sangat-sangat tidak manusiawi.
memaksa.
mengintimidasi
dan cenderung menghalalkan segala cara demi tercapainya target-target penjualan produknya.

sounds familiar, eh? ;p

orang-orang yang tidak mau membeli produknya ia musuhi.
tidak peduli teman, bahkan saudara,
selama orang tersebut tidak memakai produknya berarti adalah musuhnya.
haha..
pathetic sekali.


lesson learned from Mr X: GET A LIFE!
haha... #salahFokus

saya juga bukan mahasiswa bisnis atau ekonomi, tapi kayaknya ga usah belajar 4 tahun juga semua orang tau deh.
yang namanya jualan itu selalu ada resikonya.
kadang laris,
tapi kadang ada juga orang-orang yang tidak mau membeli produk kita.

usaha boleh, tapi ga perlulah sampe maksa-maksa gitu.
apalagi sampe menyebarkan berita bohong atau menjelek-jelekkan pihak yang tidak mau membeli produk anda.
justru calon-calon pembeli jadi mikir loh...
wah kalo saya ga beli bisa-bisa saya dijadiin status di fesbuk nih,
ato blog saya diprint n dikirim ke orang-orang buat jelek-jelekin saya.
*ketauan ni yeee suka baca blog ibu-ibu... hiii... kesian deh lo!*
bisa-bisa calon customer potensial justru kabur.


yang namanya produk,
pasti ada kelebihan dan kekurangan.
kalo anda, pedagang, kebetulan bertemu customer yang cukup pintar untuk tahu kekurangan-kekurangan dalam produk jualan anda, seharusnya anda sebagai pedagang mencari cara untuk menyempurnakan produk anda, atau mencari segmen customer lain yang mungkin bisa menerima kekurangan produk tersebut dan bukan malah menyalahkan si customer.


etika bisnis no. 1 from Ibunya Raphael *yang blogging sambil nungguin bubur daging cincangnya mateng*
*aww,,tersanjung ah blog ini dibaca sama pedagang-pedagang sukses macam si Mr.X*


another example,

Mrs.Y,
kalo yang ini sih niat awalnya baik,
ingin mendayagunakan pedagang-pedagang sekitar rumahnya supaya produknya laku.
yang jadi masalah adalah adalah ketika si Mrs.Y mengaku-aku kalo produk pedagang sekitar adalah hasil buatannya.
JRENG...

akibatnya ketika putus kongsi dengan pedagang-pedagang tersebut,
atau si pedagang sedang lliburan
dan pesanan tetap datang dari customer,
pusing deh si Mrs.Y

akhirnya keluarlah 1001 malam alasan dan kisah drama mengharu biru dari si Mrs.Y

dari mulai menghindari customer,
tidak membalas sms, telpon dan personal message dari customer
dan menggunakan alasan alat komunikasinya rusak, atau ketinggalan, atau bahkan hilang :)

etika bisnis no.2 dari Ibunya Raphael: buat pebisnis. alat komunikasi itu lebih penting dari beha cyinnn...gimana customer bisa kontak kalo ente ga bisa dihubungin. hape ketinggalan? mending bela2in ngibrit ambil ato mnt tolong kurir yang katanya seabrek2 itu buat ambilin daripada ngecewain customer. bisnis itu dasarnya kepercayaan mbakcyinn..masbrooo..


etika bisnis no.3 dari ibunya Raphael: jaga relasi dengan para supplier. ga salah kok ngejualin produk mereka, asal kita jujur bilang customer kalo ini bukan kita yang buat. jangan sampe karena kita pecah kongsi dan kita akhirnya ngejualin produk kita sendiri, customer jadi banyak yang kecewa.


kalo mau di sum up, bisnis itu memang enak. waktu fleksibel,bisa maen sama anak tiap hari, ga perlu kena macet di jalan, ga perlu berhadapan sama bos galak, tapi tetep semuanya itu ada aturannya.

ga bisa kita cuma ngandelin niat dan usaha, bisnis itu tetep butuh pembelajaran.
dan pembelajaran harus pake proses.
ada sakit di sana
ada lelah
dan ada jatuh bangun.

gimana kita bisa ngerasain sukses kalo kita belum pernah ngerasain terpuruk?


sukses ga cuma soal materi cyinn...
apalagi baru punya mobil metik aja sombongnya udah selangit
inget tendangan dari langit lagi tayang di cinema juga bisa berlaku loh..


kalo saya pedagang, saya akan merasa sukses apabila customer saya benar-benar bisa mengambil manfaat dari apa yang saya hasilkan atau saya jual.


2 comments:

  1. "tidak membalas sms, telpon dan personal message dari customer
    dan menggunakan alasan alat komunikasinya rusak, atau ketinggalan, atau bahkan hilang :)"

    Hihihi,,,nampak pernah mengalami... :)

    ReplyDelete
  2. hahahah kayaknya kenal jugaaaa...

    ReplyDelete