21 July 2011

Renungan 28

yap! 3 hari lagi usia saya genap 28.
usia tante-tante buat saya :)
sekarang kalo ngajar di kelas, udah berasa tua
heuheu...

dulu-dulu selalu membayangkan usia 28 punya ini punya itu, udah begini udah begitu
dan Puji Tuhan, semuanya ternyata udah kejadian.
The Secret.
when you want something, the whole universe will conspire to help you.



kalo dibilang puas,
saya puas banged dengan hidup yang saya jalani ini.

punya suami yang sabarnya sejagad raya,
punya anak yang lucunya ampun-ampunan
punya pekerjaan yang sesuai hati nurani (tsaahhh)
punya temen2 yang baiknya luar biasa.

kurang apa coba?

sampe pernah beberapa minggu yang lalu sempet ngomong ke suami:
Yah, kayaknya kalo aku dipanggil Tuhan sekarang, aku siap aja loh...udah puas banged sama hidup ini :)

yak, langsung dikeplak lah saya
wkwkw...
dan diingatkan akan tugas menjaga titipanNya yang masih jauhhh banged perjalanannya

hehe...


entah kenapa setelah punya Raphael,
banyak sisi hidup saya yang ikutan berubah
not to mention jam tidur yang berkurang, kejar2an stok ASIP, nangis2 ga bisa nyusuin,badan pegel gendong2in bayi ndud
LOL

bukan...
bukan itu kok.
setiap saya merasa lelahhh banged menjalani peran sebagai ibu,
saya ingat2 betapa saya begitu mendambakan kehadiran Raphael di tengah2 kami.
jadi suddenly rasa capeknya hilang dan berganti menjadi rasa syukur boleh menjalani peran ini.

di luar itu semua,
fokus hidup saya berubah total.

sekarang kayaknya ga lagi terlalu emosional
udah terlatih lebih sabar menghadapi Raphael dan ayahnya dan keluarga besar dan komentar orang2
haha...
beneran loh,
jadi ibu itu sebenernya suatu ajang penempaan diri untuk menjadi manusia yang lebih sabar dan berbelas asih.
makanya bener yak dulu dikasihnya lama, mungkin karena Tuhan tau saya belom bisa sabar saat itu.


eniwei,
balik ke masalah sabar ini,
saya merasa hati saya sekarang sudah cukup lapang.
merelakan kejadian2 yang terus berputar di kehidupan saya
karena somehow, semuanya akhirnya ada balasannya.

seriously, sekarang saya ga perlu capek2 membalas perlakuan jahat orang lain.
kalo kata @rainiw, biarkan karma yang melakukan dirty job buat kita
hihi...

ga cuma yang jahat loh,
sekarang saya semakin mengerti bahwa lingkaran kebaikan itu memang ada.
kalo kita berbuat baik ke orang, ga jamin loh orang itu akan baik juga ke kita.
jadi kita ga usah terlalu ngarep.
anggap aja sedekah.
tapi percaya deh, someday, pasti kita akan menerima kebaikan dari orang lain.
bahkan mungkin berlipat ganda.

Gusti Allah mboten sare...

dan satu lagi yang saya pelajari tahun ini,
setiap perbuatan kita, mau jahat ataupun baik,
terkadang balasannya bukan kita yang menerima.
bisa psangan hidup kita,
bisa orang tua kita,
dan terutama bisa anak kita.

makanya sekarang saya berusaha untuk berhati-hatiiii bangeddddd...
ga mau Raphael yang mesti tertimpa kesusahan karena kelakuan saya.

buat saya, anak sehat segar bugar dan ceria itu adalah tujuan hidup saya.
lebih membahagiakan daripada harta apapun juga
apalagi cuma mobil baru sejuta umat, masih nyicil pulak
yes, ini silet!

*ampunnn....baru juga ngomongin ga mau jahat2 ke orang lha kok ya udah nyilet aja*
heuheu....

selain itu saya juga belajar bahwa ga selamanya kita bisa memaksakan suatu hubungan.
terkadang memang ada orang-orang yang memilih untuk menjauhkan diri.
ya so be it.
sedekat apapun hubungan itu, kalo mereka memilih untuk tidak berhubungan lagi dengan kita,
ya ga usah capek-capek dipaksakan.
anggap saja memang mereka tidak ada.

hidup jadi lebih tenang dan bahagia.
bagi jalanku,
bagimu ya jalanmu

go ahead,
i wont beg you to stay.

asal catet aje ye, kalo butuh apa2 jangan trus ngaku2 kenal yaaa
*teteup galak*


jadi usia 28 ini buat saya adalah usia kematangan
*duren kali ah kematangan*

usia di mana saya bener2 bersyukur atas apa yang sudah punya
usia di mana saya bisa melihat kehidupan dengan lebih jernih
dan usia di mana saya mulai bisa bersikap tegas akan orang-orang di sekitar saya.

hidup ini pilihan
dan saya memilih untuk mengabaikan orang-orang dan hal-hal tidak penting yang tujuannya hanya untuk menjatuhkan dan menjelekkan saya.

mau print tullisan ini?
atau di email ke semua orang?
silakan...
saya tidak peduli.

dengan inipun saya mencabut ucapan maaf saya di blog ini beberapa bulan yang lalu.

ini tulisan saya.
tidak pernah saya menulis sesuatu yang melenceng dari kenyataan
dan tidak pernah saya berusaha menjatuhkan seseorang apalagi menutup rejeki orang lain lewat tulisan2 di blog ini.

sekali lagi,
apa yang saya tulis itu kenyataan
dan saya tidak pernah menyebutkan nama anda dalam tulisan saya.
so dont assume.
tapi sekali lagi,
if u want to assume,
then i dont care anymore :))

hidup saya terlalu indah untuk dihabiskan hanya untuk orang-orang yang tidak bisa melihat kebahagiaan orang lain.

saya bahagia
dan saya terus memilih untuk bahagia
meskipun kalian terus berusaha untuk menyakiti saya.

5 comments:

  1. leres sanget, Gusti Allah mboten sare..
    semangat mbak Tya.. sukses terus dan semoga sisa umurnya bermanfaat. Amin. :)

    ReplyDelete
  2. Aku suka banget tulisan ini, soalnya lagi kuciwa sama kelakuan seseorang yang saya anggap dekat. Oh well, bener ya, gak usah berharap dia bakal bales perlakuan baik kita. Somehow budi baik kita akan balik lagi ke kita. Dan begitu juga sebaliknya :).

    ReplyDelete
  3. Tya, kita sama2 Leo ya ? Pantesan blak blakan apa adanya hahahah... Yah aku sih sekarang ngerem2 yah... maksudnya cukup bicarakan apa yang tidak menyinggung saja. Kalo masih kebablasan, kalo kenyataan ya gak usah marah :P....

    Habis Indonesia ini masih terbentur sama yang namanya norma (yang menurut saya kadang norm yang ada itu belum tentu bener juga adanya, tapi berhubung sudah mendarah daging, ya kayak gini ini...mentalnya semua mental malu2 kucing...).

    Anyway, aku percaya kalau orang jahat itu, kita gak usah bales. Toh pada akhirnya kita punya yang namanya Surga. Di situlah kita mudah-mudahan bisa mendapatkan hasil dari perjuangan hidup di dunia ini. AMIN.

    ReplyDelete
  4. Wah Mama Rapha lg curcol kayaknya nich, hehe...tapi aku jg lg ngalamin hal yg mirip2 dan thanks bgt utk kalimat: hidup ini pilihan
    dan saya memilih untuk mengabaikan orang-orang dan hal-hal tidak penting yang tujuannya hanya untuk menjatuhkan dan menjelekkan saya.

    Yes!! ;D

    ReplyDelete