Skip to main content

Review: Clodi Lokal

yap...memasuki usia 2 bulan ini, Raphael sudah full memakai clodi :)
mostly di siang hari sih,
karena kalo malem Rapha harus pake celana panjang *salahkan nyamuk serpong yang sangat ganas*
jadi kalo didobelin clodi kayaknya bulky banged,
so di malem hari Rapha masih pake dispo.

keuntungan pake clodi ini banyak banged,
terutama di pemakaian air dan detergen cucian sih,
oia tagihan listrik juga :)



maklum Rapha termasuk bayi yang pipisnya sering dan banyak.
ketambahan lagi anaknya ga betah basah sedikit aja,
jadi kalo pake celana biasa, sejam sekali pasti kebangun karena minta diganti celananya.

kalo pake clodi?
hoho bobok 3 jam nonstop betah deh
jadi ibunya bisa ngerjain kerjaan lain :)

tapi kata orang jangan terus2an pake clodi?
iya juga sih, biasanya 1 jam sebelum mandi,
si bocah justru ga dipakein apa2,
biar kena angin :)

soalnya justru kalo pake celana biasa,
Rapha malah merah2 pahanya kalo ibunya telat ganti celana basah.
entahlah ya apa karena bocah ini ndut banged,
jadi kulitnya gampang keringetan,
dan kalo ketambahan basah pipis,
jadinya langsung lembab, merah2 n pastinya gatel
makanya bocahnya ga nyaman.

nah kalo clodi kan pipisnya langsung diserap sama insert,
jadi justru malah enak di bocahnya
dan untungnya Rapha ga pernah kena ruam popok :)
eh pernah sih sekali,
karena lupa ganti dispo selama 7 jam!
hahahaha...
untung dipakein zwitsal cream langsung hilang :)

tapi ya gitu deh,
beda2 juga tiap bayi,
ada yg ga bisa lama2 pake popok,

kitanya yang harus bijak.
jangan maksain pake clodi juga kalo anaknya ruam.


nah...talking bout clodi,
stok clodinya Rapha so far masih cukup karena udara serpong yang sangat panas
jadi kalo nyuci clodi n insert pasti langsung kering di hari itu juga :)

dari sekian jumlah clodinya Rapha,
sebagian besar clodi lokal
hihi
selain mendukung pemberdayaan ekonomi bangsa
*tsahhh*
pemakaian clodi lokal ini mendukung juga kebijakan keuangan rumah tangga :)

dengan harga yang berkisar 55-90ribu sudah termasuk insert,
pemakaian clodi lokal ini sudah menjadi salah satu bentuk investasi yang oke banged
iya dong ah... satu clodi bisa dipakai sampai usia 2 taun,
tergantung ukuran si bayi juga sih,
tapi coba bandingkan dengan pembelian popok dispo selama 2 taun.
hadehhh... jauhhh dehhh...

nah dari sekian merek clodi lokal,
ibunya Rapha suka banged sama 3 merek: pempem, GG, n enphilia

pempem yang paling murah dari ketiganya,
55-60rb sudah termasuk insert.
motifnya pun lucu2.
cuttingnya ga terlalu besar jadi bisa dipakaikan ke bayi dgn BB mulai 3kg.
untuk daya serap, cutting dan kenyamanan,
ibunya Rapha puas bgd dgn ketiga merek lokal ini.

pemakaian 4 jam dgn kondisi pipis Raphael yg sangat banyak,
ga pernah sampe kejadian bocor.
bagian dalem clodinya pun kering loh...
padahal insertnya udah sampe berat banged nahan pipis :)
jadi Raphael tetep nyaman

cuman untuk insertnya,
saya kurang nyaman dgn insertnya GG dan enphilia
karena terlalu tebal jadi terlihat bulky banged kalo dipakein.
atau mungkin karena Raphael baru 6 kg jd msh terlihat kegedean
so insert ini mungkin masih akan dipakai nanti kalo udah agak gedean sdikit :)

jadi untuk insert,
saya lebih memilih insert microfiber atau insert bamboo nya pempem,
atau insertnya coolababy.
karena lebih trim dipakai dan daya serapnya bagus.

untuk cutting,
ibunya Rapha demen banged sama GG pull up.
padahal katanya GG pull up ini lebih besar daripada GG biasa,
tapi entah kenapa enak aja gitu dipakeinnya ke Rapha :)
cuma ya itu, insertnya pake yg trim jd ga keliatan kegedean

untuk lama pemakaiannya,
kalo ga pup sih bisa 4 jam,
dalam satu hari biasanya Raphael pake 3 clodi
dan di malam hari memakai 3 dispo.
udah enak banged lah begini :)

cuman nanti kalo sudah ga terlalu bulky pk clodi,
sepertinya malam hari mau pake clodi aja,
dispo mahal bok...
selama sebulan ini kalo ditotal,
Raphael udah menghabiskan 2 bungkus mamiPoko size S isi 48 yang harganya sekitar 80-90ribu/bungkus

nah itung sendiri deh kalo 2 taun nonstop pk dispo mau abis berapa :)


oia..oia...mau liat Raphael pake clodi?
hihi ini mah emaknya yang narsis...

raphael in pempem motif ABC



Raphael in red enphilia


Raphael in green GG pull up


Raphael in blue GG

Comments

  1. raphael waktu lahir mirip banget misstya.. skrg mirip banget ayahnya yah.. hihiiiiii..
    *guemeeeees

    ReplyDelete
  2. suka bgt liat pic-nya rapha. pic paling atas tapang rapha seriuss bggt ya dijepret xixixiix

    ReplyDelete
  3. @riska
    yoihhh...banyak yg bilang gitu! Rapha cetakan ayahnya banged! ibunya cuma kebagian bibir n ngambeknya aja hehehe....


    @jeni
    hihi trima kasih tante jeni...itu picnya diambil waktu rapha mau pup jd konsen bgd...hehe...

    ReplyDelete
  4. Whew.. Raphael lucu bgt pake Clodi.. Dah punya brp banyak??
    Abel jg suka pk clodi lokal.. Kualitasnya bagus dan bersahabat dgn kantong mama
    Udah di BSD Ty?? Kapan bs jengukin Raphael nih??

    ReplyDelete
  5. Hihihi menurut gw malah Raphael itu campuran Tya dan Dito bangeeet.. Keliatan Tya dan Dito nya.. Ngaduknya pas yaaa.. :P
    Btw biasanya kalau pakai Clodi trus kena rash biasanya masih ada sisa deterjen di Clodi nya (baca: kurang bersih bilasnya).
    Kiss bwt si ndud yaa..

    ReplyDelete
  6. . wEew...
    lucu kalo lagii b0b0...
    im0ett bangedt cii...
    heww..

    salam kenal yeww. silahkan kunjungi blog saya yeww di :
    http://uhooi.blogspot.com/

    ReplyDelete
  7. @dita
    rapha punya 12 clodi say, sebagian kado sebagian beli :)
    iya udah di rumah, ayo dong mampirrrr..

    @anggi
    yeayyy akhirnya ada yg bilang mirip gw :))

    @uhooi
    salam kenal juga

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…