14 January 2011

Cerita ART... end of case *semoga*

masih inget cerita yang ini? ato yang ini?
hehe....yes, kisah tentang my lovely ART.

keputusan terakhir kan si mbak mau diungsikan ke rumah mama mertua,
sampe akhirnya kami cari2 ART ke sana ke mari.

giliran udah *hampir* dapet,
somehow the whole universe kayak berkonspirasi untuk memberi alarm ke kami.



dimulai dengan adanya video ART yg nyebokin anak majikannya pake kaki,
ART yang nyulik anaknya,
sampe cerita tetangga sebelah yang ARTnya asyik pacaran sampe ga tau anak majikannya udah jontor jatuh dari tempat tidur.

dan oh ya semua drama tersebut saya terima dalam satu hari saja.
tepat 2 hari sebelum saya jemput si ART baru.


hhhmmm....
terserah disebut aneh ato apa,
tapi saya belajar untuk mempercayai feeling saya.
everything happens for a reason.
saya coba ngobrol2 lagi panjang lebar sama suami.
saya tulis plus-minusnya untuk ambil ART baru,
dan yes, kesimpulannya kami stay sama si mbak lama.

hahaha.... so lame....

tapi ya mau gimana lagi?
kami berdua kerja
rumah jauh dari rumah orangtua,
tinggal di komplek perumahan yg relatif sepi,
tetangga kiri juga pasangan bekerja yg belum punya anak,
pergi pagi-pulang malem.
tetangga depan, yah tau sendiri modelnya begitu,

kalo terjadi apa-apa sama anak kami,
mau minta tolong ke siapa?

iya kalo cuma jatoh dari tempat tidur
*ya amit2 juga sih*
kalo diculik?
huhuhuhu....
belum lagi kalo tiba2 ART baru ini ga cocok n minta pulang,
kacaulah semuanya.....


maapkeun ya keparnoan saya ini....


tapi serius deh,
waktu ngobrol2 sama suami,
kami akhirnya sepakat untuk menyingkirkan ego kami
dan lebih mementingkan keselamatan anak kami nantinya.

masalah betapa nyebelinnya si mbak
rasanya bisa dihandle
heuheu...

dan ketika akhirnya kami bicara panjang lebar sama si mbak,
kami terharu juga sih.
si mbak nangis dan bilang: kalo ga di sini saya mau ke mana lagi bu...

huhuhu...
berdasarkan azas saling butuh inilah kami masih bisa menaruh kepercayaan lagi ke si mbak.
tentunya dengan beberapa syarat.

saya bilang nanti begitu anak saya lahir, si mbak ngurusin anak saya n masak aja.
urusan cuci-gosok-beres2 rumah, nanti akan ada mbak baru yang datang harian.

weitssss.....
anak baru satu aja mbaknya dua?
hahaha...
biarlah...
konsekuensi dari sebuah pilihan.

si mbak ini kan punya anak,
jadi ga mungkin  ngurusin anak saya, anaknya dia plus semua kerjaan rumah.
kasian juga.
jadi mending kami ngalahin manggil orang kampung sekitar komplek buat cuci-gosok-beres2.

kebetulan mbak cuci ini juga kerja di rumah temen kantor saya,
jadi sudah kenal dan tau lah kerjaannya.

so, untuk urusan pembagian tugas sepertinya sudah jelas.
mbak yang tua cuma masak n ngurusin anak saya (plus anaknya dia)
dan mbak yang muda cuma cuci-gosok-nyapu-ngepel.

kalaupun ditotal, gaji keduanya masih  di bawah gaji BS yayasan kok
*teteuppp mak irit* :)

nah, syarat lainnya apa?
saya bilang ke mbak saya ini,
anaknya harus mulai di mandirikan.
saya ga mau anaknya ngompol di mana2.
harus dilatih untuk pipis n pup di kamar mandi.

so far sih sudah berjalan lancar.
kalopun kebobolan, biasanya tu bocah pipis di teras belakang,
udah ga ada lagi cerita pipis di sofa ato pup ceceran di lantai.

sayapun sekarang lebih tegas.
kalo saya ga suka, saya bilang.
ga diem2 nyimpen lagi kayak dulu.

masalah gaji dan keuangan juga semakin saya atur.
kalo dulu saya percaya penuh aja ke si mbak,
sekarang saya sedikit intervensi.

uang belanja saya yang pegang,
saya bela2in tiap senin pagi ke tukang sayur di komplek,
belanja untuk menu 5 hari.

uang-uang setoran kebersihan, koran dan kawan2nya juga selalu saya kasih pas.
ga lagi dilebihkan kayak dulu.
bukannya pelit,
tapi saya mau liat si mbak disiplin dulu masalah keuangan.
kalau sudah bisa dipercaya lagi,
bukan ga mungkin uang2 harian rumah tangga saya serahkan lagi ke dia.


gajinya pun saya naikkan sedikit,
again karena nanti tanggung jawabnya menyangkut urusan anak saya,

tapi yang saya kasih cash cuma 3/4nya sajah,
sisanya saya masukkan ke tabungan.
yup, kami membukakan rekening atas nama si mbak,
jadi in case ada kebutuhan mendadak,
si mbak bisa ambil dari uang tabungan tersebut.
ga ada lagi cerita minta gaji di depan trus ke belakangnya ambil2 uang harian.

lagi-lagi, bukannya pelit,
tapi saya ingin melatih si mbak supaya lebih baik dalam hal pengaturan keuangan pribadi.
gimanapun juga dia menanggung banyak orang.


urusan jajan anaknya,
ya mayan berkurang lah.
sekarang lebih ke arah jajan susu,
but itu msh lebih baik,
setidaknya bukan jajanan2 MSG yang nantinya juga ga akan saya bolehin ke anak saya.


sempet ada insiden sih,
si mbak seperti biasa kalap kalo abis gajian.
mborong susu YES di alfa.
dalam sehari anaknya bisa dikasih 5 botol.

saya diemin aja.
gimanapun juga itu uangnya dia.
sudahlah meskipun mangkel.

akhirnya kejadian,
anaknya mencri2 seharian.
dan baru deh dikurangin susunya.


menjelang tanggal tua beginipun sepertinya uangnya sudah menipis,
jadi ga lagi2 jalan ke alfa.
susu anaknya pun akhirnya pake susu kental manis yang saya berikan.


ya sudahlah.
moga2 si mbak bisa lebih baik lagi.


inipun kami ga take it for granted.
kami sudah bilang juga ke si mbak,
kalo mbak keteteran ngurus anaknya dan anak saya,
ya mau ga mau kami cari yang baru.
jadi semoga nanti ke depannya baik-baik saja.

kami sih lihat usaha dari si mbak,
jadi kami juga harus menghargainya
*crossing finger*


lesson learned:  jadi orangtua itu ga ada sekolahnya. jadi mau ga mau harus 'belajar' sendiri dan mencari pola terbaik demi anak.

9 comments:

  1. Penyelesaian masalahnya smart deh, suka :). Mudah-mudahan ke depannya semua lancar sesuai harapan ya, amin.

    ReplyDelete
  2. "lesson learned: jadi orangtua itu ga ada sekolahnya. jadi mau ga mau harus 'belajar' sendiri dan mencari pola terbaik demi anak."

    Like This (y)

    ReplyDelete
  3. iya neng, kalo aku ninggal anak sendirian lebih milih 2 ART sih, dan dari 2 asal yang berbeda, bukan apa2, biar banyak yang 'ngawasin' sukur2 kalo jatohnya jadi saling ngadu, at least kita tau keadaannya, kadang didpn kita ky ga ada masalah, tiba2 duer terkuak fakta mengejutkan. pengalaman soalnya hehe..

    dan ngambil ART kalo bisa dari kenalan, gak dari penyalur, ngebayanginnya aja udah ngeriii. kec kalo ga ditinggal sendirian dirumah. at least kita bisa pegang kenalannya itu, entah sodara supir atau sodara ART keluarga kita. Mudah2an semua aman ya.. amin..

    ReplyDelete
  4. @rita
    aminnn.... semoga nanti ke depannya baik2 sajah ya bu *crossing fingers*


    @nochan
    hihi nasib jauh dari orangtua no...

    ReplyDelete
  5. @darina
    iya bu, pemikiranku juga gitu.
    kebetulan si mbak ini meman sudah ikut mamaku dr aku kecil, jd gimanapun neyeblinnya setidaknya msh bs dipercaya.
    ga berani gambling ambil dr penyalur.
    kalo ada nyokap di rumah sih gpp, lha ini nasibnya jauh dr ortu.

    hooh mudah2an lancar n aman ya bu, pusing jg kalo udah urusan ART bgini :)

    ReplyDelete
  6. Menarik nich bukain rekening utk ART, menunjukkan kepedulian thp masa depan ART, kasian jg kalo kerja bertahun2 uangnya abis begitu aja. Sharing aja, Ibu sy jg beliin perhiasan emas utk ART yg udah kerja minimal setahun dan kerjanya bagus, soalnya kalo dikasih uang bonus suka habis sama sodara2nya tapi kalo perhiasan kan bisa dipake dia sendiri+investasi jg ;)

    ReplyDelete
  7. miss,numpang usul nih..
    gimana klo jajanannya anak si mbak suruh skalian dibeliin buat sebulan aja.tp belinya d toko grosir jd jatohnya lbh murah pastinya drpd alfa.

    ReplyDelete
  8. btw,moga2 jd kebaikan buat semua yaa..:)

    ReplyDelete
  9. @mbak asty
    iya mbak asty, kl udah bisa 'diatur' soal keuangan, kayaknya akan ksh bonus2 gitu juga, secara dia jg udah lama ikut kami. tapi sekarang ini pgn mendisplinkan dulu :)


    @teefa
    weleh b=dibeliin 1 sama dibeliin 5 sama aja bu habis dlm sehari hehehe...
    makanya memang dikasihnya satu2..
    mudah2an nanti bisa diajarin ya supaya ga terlalu jajanan

    ReplyDelete