24 September 2010

Tentang Poligami

ah mau nulis tentang ini dari kapan tau kelupaan melulu gara2 heboh cerita tentang si anak kecil terus :)

jadi ceritanya kan berhubung mau punya anak,
saya memutuskan untuk mulai ikut milis ibu-ibu.
yah u knowlah yang tentang ASI-ASIan gitu deh :)

walopun kadang ada beberapa komen dari anggotanya yang agak ekstrim,
saya tetep rutin baca milis ini.
yang aneh2 di skip,
yang berguna disimpen :)



nah pada suatu hari,
saya kaget setengah mati pas baca entry yang ini..

OMG... jadi itu kebetulan si istri tua dan istri muda ikutan milis yang sama *tepok jidat*

astaga...astaga...astaga....

isinya 'tempat tidurnya' jadi dibaca ibu2 sejagad raya deh *lebay*

kaget?
udah pasti.

untungnya si istri muda cukup bijak untuk ga nanggepin.

bukan belain si istri muda sih,
gimanapun juga kalo saya di posisi istri tua pasti pengen bejek-bejek tu perempuan perebut suami orang :)

dan yang lebih bikin kaget lagi,
beberapa hari kemudian
di sinetron KCB yang booming banged selama bulan puasa,
ada adegan begini:

ada tokoh ustadzah muda yang cantik yg bernama Qonita.
ceritanya dia akan dinikahkan sama Ustadz pemilik pesantren,
jadi istri kedua,
karena istri pertama si ustadz ga bisa punya anak.

singkat cerita terjadi pertentangan dari santri2 pesantren dan juga warga sekitar.

nah, ketika itu ada santrinya yang outspoken banged.
dia nanya ke si Qonita ini: ustadzah, apa kriteria ustadzah dalam mencari suami? ustadzah lebih pilih yang sudah beristri atau belum? *nyindir mode on ceritanya*

dannn...eng ing...eng....

si ustadzah cantik menjawab begini:
sudah beristri atau bukan, bukan kriteria utama, selama agamanya baik.

JRENG....JRENG....

saya sebagai orang awam tentu aja terjungkal dong ah *oh well ini lebay juga*

saya ga paham tulisan aslinya gimana,
tapi ketika ada dialog tersebut,
diucapkan di depan kelas oleh seorang guru di depan puluhan muridnya,
disiarkan oleh televisi nasional yang bisa ditonton oleh semua lapisan masyarakat,
yang memiliki kapabilitas intelektual yang tidak sama.
hhhmmmm......
agak bikin rancu yaaa...

iya kalo si penonton ngerti,
lha kalo yg pengetahuan agamanya sebatas2 aja kan bisa berabe.

but eniwei,
who am i to judge?

saya juga ga terlalu paham,
tapi ketika saya menulis dialog ini di twitter,
hahaha....jadi rame deh...

but heiiii...
saya cuma mengkopi dialog sinetron,
masalah interpretasi orang gimana,
ya itu urusan masing2.

tidak mau menyimpulkan,
apalagi menghakimi.

yang jelas untuk urusan poligami,
tante saya dipoligami.
berat badannya mengurus 20 kilo dari bobot semula.
sebagai ibu rumah tangga yang sudah 19 tahun meninggalkan dunia kerja,
merasa tidak punya skill,
tidak mampu bersaing
sehingga tidak memiliki keberanan untuk bangkit berdiri.

anak2nya tidak jadi kuliah
sebagian alasan malu
sebagian lagi karena si ayah menyetop biaya.
sibuk membiayai perawatan si istri muda.

endingnya,
si tante terkapar di rumah sakit,
si suami tidak ngurusin,
dan anak2nya terpecah belah.

hhhmmm...

mungkin kebetulan tante saya dapet contoh yang ga enaknya.

mungkin ada yang baik2 saja dan tidak bermasalah.

who knows?

4 comments:

  1. poligami yg di angkat ke dlm sinetron ceritanya terlalu lebay dan mengada2. sy sendiri yg muslim sk jijay liat film or sinetron yg mengangkat tema poligami...

    ReplyDelete
  2. Temannya Ibuku paling bete kalo suaminya ikutan nonton sinetron KCB gara2 tiap nonton sinetron itu muka suaminya "senyum2 mau" (mau poligami!!)...

    Makanya suaminya dilarang nonton sinetron ini, yg boleh nonton hanya si istri. Daaan kalo ketahuan suaminya nonton di dalam kamar tivi-nya langsung dimatiin!! hehe...ada2 aja.

    ReplyDelete
  3. aku gak setuju cik'gu....
    gak rela..istri mana yg mau dimadu? Jgn sampe *na'uzubillah*
    jd ngerasain tantemu yg dipoligami, pastinya bb jd menyusut...coz byk yg dipikirin, wuihh makan hati bgt yaa :((
    dibilang ikhlas..gak mungkin bisa dee. hhmm tergantung orangnya juga yaa. like u said..who knows?
    Tmnku crita *kisah nyata* seorang suami-dokter yg mmg disuruh nikah lg sama istrinya krn sc maks. 3, nah ke 3 anaknya smua perempuan, mgkn suaminya kpgn punya anak laki mknya dsuruh istrinya nikah lagi, stlh suaminya mempelajari ttg poligami yang intinya kalo berpoligami itu harus bisa bersikap adil sama istri pertama n kedua or etc...klo enggak bisa diakhiratnya badannya terbelah, separo. Akhirnya suaminya gak jd poligami. hehee
    Konsekuensinya kudu bisa bersikap adil n tanggung jawab-nya juga cukup besar di dunia n akhirat ? Apalagi klo istrinya gak ikhlas...bisa ga diridhoi Allah swt *cmiiw*
    maapkan cik'gu kpanjangan komentnya..just sharing :D

    ReplyDelete
  4. @all
    hehehe... topik ini emang paling seru kalo dibahas..

    dan agak terlalu sensitif ya,
    jadi tak mau komen terlalu banyak,
    takut malah salah.
    hehehe...

    tapi sharingnya ya memang rata2 isinya begini ya?

    ReplyDelete