30 August 2010

The Financial Thingy

Ga tau ini terjadi sama semua ibu hamil, atau saya aja yang lebay
*kemungkinan yang kedua*

akhir2 ini saya jadi sangat amat khawatir sama yang namanya keuangan keluarga.
seiring semakin jelasnya kehadiran si anak kecil,
saya jadi bertanya2,
ya ampun, cukup ga ya gaji kami berdua untuk membiayai anak ini?
bisa ga ya kami memberikan yang terbaik buat anak kami?



seriously,
selama ini memang selalu cukup2 aja,
masih bisa nabung meskipun sedikit,
bisa invest dikit2,
tapi itu kan duluuuu...

waktu belum ada makhluk kecil nan lucu yang harus dikasih makan,
harus disekolahin,
harus dipakein baju,
dan segala kewajiban2 lain yang mengiringinya.

saya sih percaya banged,
ketika Tuhan sudah mempercayai kami untuk menyambut bayi kecil ini,
pasti Tuhan juga akan memberikan jalan untuk kami berdua.

tapi tetep ajaaaaa....
kuatirrr booo....

*see, lebay bgd kan saya?* :)

cicilan rumah yang akan naik di bulan mei tahun depan adalah issue terbesar dalam keluarga kecil kami.
untuk tahun ini, kami masih bisa dapet bunga yang 'cuma' 9%,
tapi itu cuma untuk setahun.
mei tahun depan udah pasti naik-naik ke puncak gunung...

misalnya aja sekecil2nya naik jadi 12% (ini sekecil2nya loh ya)
nah, selisih 3% itu kalo dikalikan dengan jumlah pinjaman kami ke bank,
halahhh.....besarrr jugaaaa...
ga yakin kenaikan gaji kami tahun depan bisa mencapai angka tersebut :(

belum lagi kami harus menaikkan gaji si mbak
karena jobdesknya pasti bertambah seiring kehadiran anak kami nanti.

untuk ambil baby sitter,
hehe....ga mampu.
so far kami percaya banged sama si mbak,
dan takutnya kalo ada 2 asisten di rumah,
malah jadi ga akur.

jadi amannya ya tetep pake jasa si mbak.
meskipun statusnya ART tapi saya percaya dia bisa bantu2 ngurus2 anak.

nah, selain dua hal di atas,
yang namanya punya anak bayi,
pasti kan kebutuhan ga ada berentinya.
pakaiannya,makanannya, jalan2nya..
hehe...

padahal untuk kebutuhannya yang utama aja kami masih punya 'hutang'
sampai hari ini, kami baru 'nabung' untuk uang masuk playgroup,TK dan SD si anak bayi.
ya cuman berbekal pembelian LM pergram perbulan itu.
masih belum bisa beranjak dari angka tersebut :(

untuk uang masuk SMPnya, kami sama sekali belum membuka RD campuran yang sudah direncanakan dari beberapa bulan yang lalu.
apalagi RD saham untuk masuk SMA dan kuliah.
huaaaa.....maafkan kami nakkk...

but we promise you,
you'll get the best parent in the world!
pasti akan kami siapin meskipun harus jungkir balik banting tulang memeras keringat.
*hah...another lebayism of mine! :p*


eh trus yah...
segala kepusingan ini ternyata masih diperparah dengan sifat iri hati nan dengki yang sudah bertahun2 mengendap di darah saya.
haha...

kayaknya sirikkkkk bangeddd kalo liat orang2 pada sibuk hunting tiket murah buat liburan.
saya cuman bisa melongo.

boro2 mau liburan ke luar negeri,
yang di sini aja masih banyak yang belon didatengin.
hehehe.....

untungnya punya suami yang selalu bisa ngingetin untuk ga selalu mendongak ke atas.
capek katanya :)
si ayah ini selalu bisa mengajak saya untuk menunduk ke bawah
dan pada akhirnya bisa mensyukuri apa yang sudah kami miliki.

hhmmmffftttt.....

memang ada dua option mengatasi kekuatiran ini, either ini menambah penghasilan atau mengurangi pengeluaran.

untuk option pertama, saya sebenernya pengennnn banged nge-les-in privat lagi,
lumayan bok dapetnya :)
tapi ya waktunya kapan ya?
pulang kerja udah teler banged.
apalagi nanti kalo anak bayi udah lahir ya mending ngurusin anak sendiri lah ya...

pindah kerja ke tempat lain?
hhhmm...masih belum yakin ada sekolah yang bisa gaji gurunya kayak di sini
*congkak mode on*
hwehehehe....
jadi secapek2nya kerja di sini,
setidaknya saya masih bisa tersenyum liat saldo di akhir bulan
*oh well, meskipun itu saldo ga ada permisi2nya acan, langsung wesss kabur gitu ajah...hehe...*

minta suami pindah kerja dengan gaji yang lebih besar?
hhhmmm... ga tau juga ya...
sepertinya suami sudah cukup nyaman di kantornya yang sekarang
jadi saya ga berani mempertaruhkan kenyamanan ini dengan materi.

takutnya kalo pindah kerja,
memang sih gaji bisa lebih besar,
tapi kalo kondisinya ga enak,
trus suami malah stress?
haduhhh...sayanya juga yang repot.

jadi so far option yang bisa diambil adalah option B: mengurangi pengeluaran.

setelah di evaluasi, pengeluaran terbesar kami ada di pos jajan di luar.
hehehe....
mayan besar jumlahnya.
padahal udah ada si mbak yang masakannya cihuy banged,
tapi entah kenapa godaan untuk makan di luar juga besar :)

jadi pos inilah yang akan kami potong.
belum lagi kebutuhan2 akan barang tertier juga akan di cut dulu.

hehe...awalnya punya rencana untuk beli LCD TV n langganan cable TV buat di kamar.
kebayang cihuynya tuh ngendon di kamar, nyalain AC n nonton TV seharian
bisa lupa mandi n makan dehh...

tapi sepertinya niat busuk ini tidak diridhoi Yang Di Atas,
jadi ya memang harus ditunda dulu.

ditunda loh yaaa...bukan dibatalkannnn...
hahaha...masih ngarep someday bisa kebeli.

rencana jalan2 juga untuk sementara disimpen dulu.
bukan berarti ga liburan,
gimanapun juga liburan penting buat kesehatan jiwa kami *alesan*
tapi sekarang rutenya aja yang diubah.

kalo dulu selalu ngrancang jalan2 ke luar kota *dan luar negeri*
sekarang cukup bikin daftar tempat2 asyik seputaran jakarta yang belum pernah kami kunjungi.
dan ternyata cukup banyak,
jadi kami stick to that list dulu :)

pengeluaran rutin bulanan juga dijaga supaya ga over budget.
hal simple kayak matiin lampu saat ga dipake,
atau cabut kabel saat matiin alat2 elektronik yang punya stand by mode
ternyata ngefek loh ke tagihan listrik kami.
dengan daya 1300W, kondisi 1 AC nonstop dari sore sampe pagi lagi,
kulkas 24 jam,
1 TV,
DVD kadang2,
dan beberapa lampun buat di kamar, teras n taman,
tagihan kami berkisar 100-150rb/bulan

buat kami ini udah penghematan banged.
tagihan air pun dijaga supaya ga melebihi 150rb/bulan
dan tagihan telepon ga boleh lebih dari 50rb/bulan

hihi.....emak2 irit mode on.

ya secara udah bawa HP masing2, masak telepon rumah mau gede juga tagihannya....

oia, pulsa HPpun masing2 ga boleh lebih dari 100-150rb/bln.
makanya saya switch paket langganan BB dari yang 99rb/bln unlimited
ke paket GAOL yang cuma 50rb/bln.
jadi sisa 50rbnya lagi bisa buat sms atao telpon.

emang sih paket GAOL ini cuman bisa bwt facebook, twitter n BBM
tapi ya sudahlah ya, browsing2 via BB juga jarang,
masih sering berbekal laptop n modem SMART *yang akhir2 ini mulai ga SMART :p*
notification email juga ga segitu urgentnya.
saya bukan wanita karir yang kudu apdet kerjaan via email.
toh inbox saya palingan isinya email dari milis kampus, milis asiforbaby ato milis mpasirumahan
yang ga harus saat itu juga dibaca.
hehehehe....

jadi cukup worth it lah...

apalagi ya?
oia, penggunaan mobil juga mulai dikurangin.
secara sekarang mau ga mau harus beralih ke oktan 92 *cursed u pertam*na!*
makanya sekarang mobil buat pergi2 wiken aja.
kalo masih seputaran BSD mah naik motor ajah.
ke kantor juga masih berbekal jalan kaki,
sementara suami masih betah dengan keretanya :)

kalo mo nonton di bioskop juga cukup di BSD XXI yang cuma 15rb
hwehehe...
murah dan tinggal ngesot dari rumah :)


hehehe....sepertinya sekian cerita panjang lebar soal keuangan.
saya percaya Tuhan memampukan kami untuk menjalani tanggung jawab ini,
jadi buat siapapun yang mau nawarin kerjaan sampingan jadi fotomodel ato artis gitu pasti saya jabanin.
hehehehe....

6 comments:

  1. yaa ampunnn tii lo hebat banget udah nabung buat sekolah dari anak nya blm lahirr. gue mulai nabung buat azka itu pas azka udah lahir. telat yeee hihi

    jangan kuatir deh soal rejeki mah ada yg atur. percaya deh sama rejeki anak. amaze sendiri nanti ternyata anak beneran membuka pintu rejeki.

    byk loh tmn2 gue atau suami nya yg di promote stlh punya anak. jd siapaa tau elo/suami ga pindah kerja tp di promote di ktr skrg/naik gaji 2x lipat *winks*

    ReplyDelete
  2. aminnnn....yaoloh dhit...it means a lot to me.... :)

    ReplyDelete
  3. huhuhu beruntungnya anak kecil ini punya ortu seperti dirimu dan bpk priyandito.
    yakin deh bu, rejeki anak itu udah ada pos-nya masing-masing dari Tuhan :)
    yg penting anak kita sehat dulu yes...

    ReplyDelete
  4. @ Tya,
    bener tuh kata Dhita. Percaya deh, walopun mungkin ada juga yang gak langsung melejit, tapi beneran deh bakal ngerasa ada aja yang dibilang namanya rezeki anak.
    Yang penting emaknya jangan mikir yang terlalu berat-berat ih, mending nikmatin dulu masa-masa kehamilan, pikirin yang cihuy-cihuy aja biar dede dalam perutnya juga hepi.

    ReplyDelete
  5. sama bgt buk, tapi bukankah semua keluarga juga gitu sambil flashback ibuku gak kerja tp fin plan keluarga yg hebad bokap kerja di pabrik dengan gaji gak seberapa??hasilnya 2 anaknya bs kuliah (pencapaian maksimal di lingkungan kami waktu it) Alhamdulillah...semoga dengan apa yang kita punya pencapaian maksimal semampu kita dapat tercapai **jd curcol deh :p cmn buat motivasi ajahh

    ReplyDelete
  6. @indah
    hihihi...iyaaa.... yakin aja pasti dibukain pintu rejeki ya mak :)


    @anis
    sippp!! well noted! memang bukan masalah penghasilan ya, tp lebih ke arah pengaturannya...

    ReplyDelete