13 August 2010

(calon) Ibu Amatiran

mungkin ini yang selama ini dialami sama working moms out there.
masalah skala prioritas.

ibu mana sih yang ga pengen memprioritaskan keluarganya?
tapi terkadang ada hal-hal lain yang membuat kita sebagai ibu tanpa sadar mengesampingkan keluarga kita.



anak kecil inipun dari masih di dalem perut secara ga sengaja udah mengalami hal ini.
ibunya kerja terus sampe malem.
judulnya sih bu guru, tapi jam kerja bisa 12 jam sehari.

ngapain aja?
huaaaa....saya juga ga nyadar...

blogging udah jarang,
twitteran juga udah se masiv dulu
browsing2 juga pasti yg ada hubungannya sama kerjaan.

bener2 abis waktunya di kelas.
tau2 udah jam setengah 6 sore,
dan masih belum selese ngoreksi ulangan anak2 yg besok mesti dibagiin.

dengan alasan tanggung (dan rumah super deket dari rumah)
jadi ngendon dulu deh di ruang guru sampe hampir isya.

huaaaa...
sampe rumah tinggal teparnya aja.

suami cuma dapet keluhan capek dan lemesnya.
si anak juga ga tau deh gimana di dalem sana.
cemberut abis2an kali :(

huaaaa....
untungnya anak ini super kuat.
sampe minggu 16 ini dgn mobilitas dan tingkat kelelahan super tinggi
ga pernah ada flek.
*moga2 sampe nanti dilancarkan terus*

tapi jadinya berasa egois banged sih....

ga tau yaaaa....
kalo kerjanya ga berhubungan sama anak2 mungkin saya bisa cuek.
selese ga selese pokoknya jamnya pulang kantor ya pulang....
*ya walopun ibu2 lain yg kerja kantoran jg pasti berasa dilema juga ya*

masalahnya....
ini dititipin anak segini banyak sama Yang Di Atas...
ga tega kalo ga sepenuh hati.
kalo bukan kelas 3 SMA yg mau ujian juga mungkin saya ga segininya kali.

rasanya ada perasaan berdosa kalo saya ngajar asal2an.

nanti pas hari penghakiman tiba,
dan malaikat Tuhan meminta pertanggungjawaban atas semua perbuatan saya di dunia,
walahh...bisa berabe kalo selama hidup saya ga menjalankan amanah.

tapi anak kecil di perut ini juga amanah luar biasa besar!!!
huaaaa...

gimana dong...
saya ga mau memilih.

gimanapun juga keluarga saya nomor satu.

tapi mungkin ini yang jadi PR gimana caranya supaya kerjaan beres,
dan keluarga tetap jadi prioritas utama.

berenti kerja?
waduh, ga muna...
ingin banged sebenerrnya,
tapi keluarga ini masih membutuhkan pemasukan dari 2 pihak.

ga tega menyerahkan semuanya ke suami.

cicilan rumah,
mobil,
dan tentunya rencana2 masa depan buat anak kecil ini,
semuanya membutuhkan kompensasi yang tidak sedikit.

hehe...alesan klise banged ya...
tapi suerr dehh...
orangtua mana sih yg ga pengen memberikan yg terbaik buat anaknya,
walaupun untuk itu dibutuhkan konsekuensi yang cukup berat.

saya yakin nanti begitu si anak ini lahir,
saya mungkin ketinggalan beberapa tahapan perkembangannya.

saya mungkin bukan orang pertama yang melihat dia bisa tengkurep,
ato bukan orang pertama yang denger ocehannya.

tapi ya saya mencoba hidup serasional mungkin.
ga perlu lebay istilahnya :)

yang penting anak saya bisa tengkurep,
bisa jalan,
dan tumbuh normal seperti anak2 lain.

sedih pastinya kalo denger kabar perkembangan anak dari orang lain,
tapi saya akan lebih sedih kalau anak saya terpaksa mengurangi kebutuhannya karena alasan orangtua yang tidak mempersiapkan.

mungkin ini cara saya menjadi orangtua.
silakan dihujat...
hahaha...
silakan bilang saya ga sayang anak.

tapi semua ini saya lakukan demi yang terbaik buat anak kecil ini.

siapa tau dengan kerja keras yang kami lakukan sekarang ini,
akhirnya bisa mencukupi lumbung kebutuhan kami di masa depan
dan akhirnya saya bisa lenggang kangkung di rumah saja...
mengurusi setiap detil kebutuhan keluarga kami.


who knows? :)

*crossing finger*

11 comments:

  1. kenapa aku sedih ya bacanya? i feel you Mba.. kalau aku sih jujur belum mampu mengandalkan penghasilan suami doang.

    dan belum terbukti tuh kalau anak dari Ibu yang Bekerja ga cerdas dan ga bahagia. temen kuliah aku buanyaaakk banget yang Ibunya pekerja keras dan tetap bahagia.

    jadi diemin aja pendapat orang ya Mba. aku selalu percaya kalau niat kita baik pasti hasilnya baik. see anak Mba Tya sehat2 aja kan? tetap sehat Bumil =)

    ReplyDelete
  2. aku bacanya jadi sedih.. merasa belum berbuat sempurna kan juga tanda ibu yang baik.. mengkhawatirkan belum memberikan yang terbaik juga tanda ibu yang baik.. ya gak?

    btw mamiku kerja loh.. saya pinter loh.. bahagia juga *syombong* emang mami ga selalu ada tapi selalu nelpon ke rumah setiap aku pulang sekolah, nyediain makanan tiap hari, bikin snack di akhir minggu, ngajarin anaknya di malam hari.. bikin saya ga merasa kehilangan..

    malah bikin bangga..Jadi insyaallah ananknya tya juga bangga sama maminya..

    ReplyDelete
  3. Hi Tya! Salam kenal ya,selama ini cm jd silent reader aja.
    Tulisan yg ini "kena" bgt di gw. I'm 14 weeks pregnant and also a working mom to be.
    Tp sejak hamil sering sakit2an. Pingin bgt jd housewife,tp kayanya keadaan ekonomi belum memungkinkan.
    Dan gak tega ama suami. Soalnya kita lg nyicil mobil & berencana nyicil rumah.
    Tp gw agak iri lho liat kerjaan Tya yg jd guru, at least liburnya lebih banyak dr org kantoran kaya gw.
    Semoga nanti ada jalan keluar ya,jd kita tetap bs dpt penghasilan tp bs banyak waktu buat anak juga ya.
    Amien! Semoga kehamilan kita bdua lancar terus ya :)

    ReplyDelete
  4. hiks... mewek aku bacanya. berasa senasib sepenanggungan. tapi aku sih yakin nanti anakku (dan anaknya Tya juga) tetep akan jadi anak2 yg luar biasa.

    tiap hari sebelum aku ninggalin si kecil di rumah utk bekerja, aku cuma berdoa minta sama Tuhan biar Tuhan sendiri yg jagain anakku, dan Tuhan sendiri yg jadi kekuatanku spy bs jadi ibu yg baik.

    smoga si anak kecil yg di dalem perut bisa ngerti isi hati ibunya ya, smoga jg sehat terus ibunya, walopun lembur terus, hehehe... :)

    ReplyDelete
  5. Saya jg working mom, mbak. Tapi puji Tuhan, sampe skrg saya dikasih ksmpatan utk menyaksikan sendiri setiap tahap perkembangan anak saya. Puji Tuhan juga sampe skrg ya anak saya teuteup lbh deket sama mamanya dibanding susternya. Klo nangis ya cari mamanya, klo mo bobo malam ya tetep musti sama mamanya, makanya smpe skrg klo saya dinas luar, anak saya pasti saya bawa.

    Suami saya bahkan hrs tinggal jauh dr kami oleh krn kerjaan, ketemu cm pas sabtu minggu ato hour libur lainnya, tp mbak blh baca di blog saya ttg gmn deketnya anak kami dgn papanya. Puji Tuhan bgt buat semuanya..

    Selama kita bertekad dan berusaha utk menjadi orgtua yg baik dan berusaha memberikan kuantitas dan kualitas wakti yg dibutuhkan keluarga, serta yg plg ptg selalu melibatkan Tuhan dlm segala usaha itu, maka saya sll yakin bhw Tuhan yang akan beri hikmat itu kepada kita...

    So, tetep semangat ya mbak ^_^

    Sori klo komennya kepanjangan :D

    ReplyDelete
  6. Hallo Mbak Tya,

    Selama ini aku juga silent reader, tapi sllu aku buka blog ini, mulai dr awal aku mau nikah sampe skr dah 1 tahun usia pernikahan dan sampe sekarang pny anak yg dah bisa tengkurep.
    Samaaaa....banget Mbak masalahnya. Aku mpe tersedu-sedu nih bacanya (lebay mode on). Semua hal yg pertama dialami babyku, ibuku yg tau pertama (baby dititip di ibuku) aku sama suami kerja.
    Tapi akhir-akhir ini suami banyak protes soal wkt yg bnyk tersita, ditambah penghasilanku yg lebih besar bikin suami minder....pengen banget buktiin kl Keluarga lbh penting buatku....jadinya pngn Resign.
    Tapi ko' aku lebih worried sama kelangsungan hidup anakku ya, Mbak. Aku juga banyak dicibir org krn bnyk ninggalin anak...tp kalo semua hajat hidup bergantung k suami ko' rasa-rasanya aku yg lbh egois dan takut bgt kl gak cukup.

    Surat Resign hampir saja selesai kutulis, Mbak (krn banyak masalah yg aku sebutkan tadi)...secara gak sengaja aku buka blog ini lagi (stlh lumayan lama aku absen)....Bener2 menginspirasi bgt, Mbak Tya.
    Aku jadi banyak mikir ulang....Makasih ya, Mbak

    ReplyDelete
  7. hai.. i'm silent reader jg looh. awsome... ak nyari2 tulisan seperti ini.. ak jg sama mba, merasakan seperti yg dirimu rasa... tp itu semua tergantung kita. jangan biarkan orang lain menghakimi kita tanpa tau permasalahannya.. semangat.. ^_^

    ReplyDelete
  8. Tya,
    *elus-elus punggung*.
    I feel U, too secara gw juga working mom.
    Tapi gw mikirnya simple aja yang penting anak kita tahu kalo kita sayang sama anak kita. Udah gitu aja.
    Waktu hamil, gw pernah kerja testing sampe capeek banget...dan gak flek juga.
    Gw anggepnya anak gw dalem perut udah dampingin mommy nya.
    Sehat terus ya dede dalam perut..

    ReplyDelete
  9. pelukkkk semuanyaaa....

    dilema memang jd working moms, tp selama niatan kita baik, pasti Tuhan juga kasih jalan.
    ya kan ya kan ya kan?

    wah....harus banyak berguru sama buibu sekalian ini :)

    makasih yaaa....

    ReplyDelete
  10. pantesan jarang liat twitnya buguru :) ty lagi sibuk toh!

    aku jg working mom dg alasan klise yg sama..ga tega klo smw2 ditanggung hubby ...toh kita bekerja utk kelg juga kan :D nah,ayoo semangat kerja!

    tp yg paling pentg faktor kesehatan hrs dijaga, jgn sampe bumil & baby nya kecapean...mudah2an sehat trs dan diberikan kelancaran smp dg proses kelahiran kelak, amin!

    ReplyDelete
  11. Mb Tya...lam kenal & congratz y ... nikmati aja mb masa kehamilan ini, coz hbs lahiran, inget2 saat susah hamil dulu...sweet memories...he3

    Aku baru baca blog mb, aku jg working mom, kdg2 klo anak dah sakit/manja mo nya ngegelendot aj, sedih bgt....tp kl dah belanja kbutuhan anak, lsg bersyukur kl aku kerja (apalagi kl dah pngluaran yg ada hubungannya dgn dokter (sakit/imunisasi)..hehehe...chai yo mb....

    ReplyDelete