30 June 2010

Investasi di Kampung

Perjalanan ke Yogya minggu kemaren *cerita jalan2 menyusul yak* lumayan nambah ilmu di bidang investasi nih.

kita sebut aja: Investasi Kampungan.

hehe...
tapi jangan salah, meski judulnya kampungan tapi risknya relatif kecil dan returnnya besar sekali.

ok, saya bedakan jadi 2 jenis yah:



1.investasi jangka pendek dan menengah
kalo untuk kisaran 1 sampe 3 tahun, investasi yg OK adalah investasi sapi.
ho oh...sapi.
jenisnya sapi metal, harga sekitar 6 juta per ekor.
setelah dirawat setahun, nilai jualnya bisa naik sampai 12 juta rupiah.
apalagi kalo dijual di musim lebaran haji, nilainya bisa sampe 14 juta.
waks banged kan.

trus yg ngurusin siapa dong?
nah ini yang seru.
di kampung sana itu lagi digalakkan program pemberdayaan masyarakat desa.
membuka lapangan pekerjaan judulnya,
supaya ga menuh2in jakarta :)

nah, mereka2 inilah yg akan merawat sapi-sapi kita.
apabila sapinya terjual, mereka berhak mendapat 10-20% dari nilai jual sebagai ongkos merawat sapi.

kalo kita ga mau jual, lebih bagus lagi.
bisa dikawinkan dengan cara disuntik *yes, ini resmi kok* dan ditunggu sampe mereka beranak.
nah, bisa dihitung sendiri kan 'uangnya' jadi berapa?

trus kalo sialnya sapinya mati?
ga rugi juga sih, secara kalo dijual ke restoran2 masih laku.
harganya pun dihitung per kilogram dagingnya.

apakah sapi selaku itu?
yes, khususnya sapi metal ini, karena perawakannya yang besar,
dagingnya banyak.
kalo memelihara sapi betina lebih untung lagi karena susunya bisa dijual.


oia, investasi sapi ini lebih menguntungkan daripada kambing.
harga kambing memang jauh di bawah sapi, tapi kenaikan harga jualnya pun tidak sebagus sapi.
lagipula perawatannya lebih sulit.
maksudnya, akan lebih mudah mengurusi satu sapi daripada 5 kambing :)
jadi kalo punya udang segitu mending buat beli sapi aja daripada uangnya dipecah2 ke beberapa kambing.

tapi kalo buat awalan, beli kambing juga ga masalah sih :)


2. investasi jangka panjang
nah, kalo yang ini udah saya buktikan sendiri manfaatnya: investasi jati emas.
harga bibitnya cuma 2500 perak/pohon.
tidak perlu perawatan yg ribet, setelah 10-15 tahun, pohonnya sudah bisa dipanen.
satu batangnya bisa mencapai 1 juta rupiah.
semakin tua usianya, semakin mahal harganya.

kalo sekarang nanem 100 bibit, bisa dikira2 kan nanti pas kita mau pensiun udah punya 'tabungan' berapa? :)


kesannya sepele banged yah..
tapi jangan disepelein karena saya melihat sendiri contoh nyata salah satu tetangga di kampung.


di jakarta ini, si bapak tetangga 'cuma' berprofesi sebagai tukang ojek di depan Pusat Grosir Cililitan.
rumah kontrakannya cuma satu petak.
tapi rupiah demi rupiah dikumpulin sampe bisa beli 1 sapi.
dari satu, sekarang sapinya berjumlah 15.
dari sapi inilah si bapak bisa bikin rumah megah di kampung,
nyekolahin 4 anaknya jadi sarjana semua
dan sekarang sedang siap2 mau naik haji.

cihuyy yaaa...

11 comments:

  1. waa seru.. Jd tertarik sama si jati emas. Tp kalo invest 100bibit berati mesti punya lahan yg luas dong ya. Kalo ngga punya lahan susah jg.
    Thanks sharingnya nih.. :)

    ReplyDelete
  2. kalo di gunungkidul sana, harga tanah per meter masih di kisaran belasan ribu rupiah bu :) jd kalo beli 1 hektar juga ga terlalu terasa...hehe....

    ReplyDelete
  3. kw jadi invest jati emas tya??.. waa.. selamat yahh, sama dong qta :).. tinggal tunggu return nya nanti kalo dah pensiun yah..

    ReplyDelete
  4. ini lahan masih numpang ortu bu...hihi...nt kalo ada dana mau coba beli lahan dulu...

    ReplyDelete
  5. Iya ya Mbak, kayaknya sekarang memang lagi banyak yang ngelirik investasi sapi.. (lucu namanya gitu. Heheheh). Tapi Mbak, emang bisa jual sapi mati gitu ke restoran?

    ReplyDelete
  6. @ Tya,
    Wow..ide ulasan investasi nya fresh, Mak.
    Bentar lagi loe bisa jadi pakar investasi ngalahin SS, LH ato bang AA niy..hihihi

    Tapi kata temen gw kalo di jakarta, nanem phon jati gini kalo mau ditebang kudu ijin RT, RW, Kelurahan duluk *lah masa berkebon Jati di tanah seuprit gini yak?*

    ReplyDelete
  7. Hi Tya, waktu itu baca blog kamu pas mau siapin kawinan, taunya suka kadang2 browsing kesini juga akhirnya..hehehehe, nagih.
    Very nice article, ringan tapi padat info.
    Iya ya, jadi mau invest di sapi..sapi perah juga oke, tapi denger2 sih kalau mau belajar yg jagonya sapi perah, itu k Greenfields dairy yg di Malang, kaki gunung Kawi. Itu keren banget dan udah modern, dan katanya itu sapi gak boleh stress..bahkan kalau pantatnya ditepok sama pegawainya, bisa ke SP tu pegawainya..soalnya sapi yg kepleset aja bisa dianggap damage goods, trus dipotong deh (kjaaam ya).
    Ok deh, thanks again ya artikelnya.

    ReplyDelete
  8. @yanda
    iya banyak kok yg mau, biasanya kl peternak sapi udah punya channel ke restoran2. kita tinggal ongkang2 kaki :)


    @indah
    bah...ribet amat jakarta yak..
    ini gw berkebonnya di gunungkidul bu, tanah semeter msh belasan ribu..hehe...


    @sekar
    wahhh...kl gt biasanya harga sapinya lbh mahal lagi tuh....mantabh....

    ReplyDelete
  9. kira2 kl nanem pohon jati itu aman dr pencurian gk ya?

    ReplyDelete
  10. so far kl di kampung sih belum pernah kejadian ya krn ada yg jagain :)

    ReplyDelete
  11. mmm...info dikit nih mbak...secara misua aku juga bergelut di sapi..harga pakan untuk sapi metal juga ga murah lho..dan baru aja 2 hari yang lalu orang2 desa di sekitar rumah mengeluh tentang harga sapi yang kurang bagus..

    btw udah lama ga buka inet jadi gatau kalo mba Tya ke jogja...tau gitu kan kita bisa ketemuan...
    btw jogjanya dimana?
    aku skg di kalasan...

    ReplyDelete