and over all these virtues: put on love, which binds them all together in perfect unity..

4 May 2010

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...



oia, angka untuk dana pendidikan anak saya pake patokan uang pangkal di sekolah saya ya.
meskipun ini sekolah internastional, tp berhubung baru 3 tahun jadi uang pangkalnya masih lebih murah dibanding sekolah2 di sekitarnya.

buat gambaran, uang masuk TK di sekolah saya 'cuma' 9,9 juta.
untuk level yang sama, di TK.Santa Ursula BSD, uang pangkalnya sudah mencapai 15 juta.
*hap! tutup mulutnya, jangan nganga gitu dong ahhh...haha....*

nahh....kalo dihitung pk QM kalkulator untuk 3-4 thn yang akan datang, angka tersebut sudah 'berubah' menjadi 20-30 juta.
*ayooo bangunnn buuuuuu......jangan pingsan yaaa....*

hahaha....
punya LM 40 gr aja masih harus nambah2in lagi.

gmn nt SD-SMAnya ya? :)
makin ga kekejar kan kalo cuma LM....

tapi ada loh temen yang bilang begini waktu saya heboh ceritain investasi buat sekolah anak...
'ya, kalo udah ada anak mah rejeki ada aja lagi, ngapain sih lo pusingnya sekarang, punya anak aja belon!'

hahaha...pgn saya toyor2 deh tu orang..

justruuuu karena belum ada anak jadi pengen mempersiapkan yang terbaik buat si calon anak.
nabung n investnya justru bisa lebih maksimal karena belum kepotong kebutuhan buat bayi.
makanya getol bgd nyiapin dari sekarang jadi nanti pas udah ada anak tinggal kipas2 aja.
hehehe..... *semoga*

nah, buat bayangan ibu-ibu yang pengen masukin anaknya ke sekolah nasional plus or internasional kayak anaknya ligwina hananto..hehe... (FYI, anaknya sekolah di Global Mandiri Cibubur, uang pangkal 24 juta) ini saya kasih list nya ya utk thn ajaran 2010-2011.
silakan dihitung pk QM kalkulator nanti jadi berapanya.
*siap2 pingsan*


BINUS SERPONG
TK: 9,9 juta (uang bulanan: 1 juta)
SD: 25 juta (uang bulanan 1,75 juta)
SMP: 21,5 juta (uang bulanan 1,95 juta)
SMA: 22 juta (uang bulanan 1,95 juta)


BINUS SIMPRUG

TK: 11 juta (uang bulanan: 3,1 juta)
SD: 38 juta (uang bulanan 4,8 juta)
SMP: 38 juta (uang bulanan 4,95 juta)
SMA: 35 juta (uang bulanan 5,5 juta)


ST.LAURENTIA, ALAM SUTERA, TANGERANG
kalo sekolah katolik macam sekolah ini and Sanur diberlakukan sistem subsidi silang.
jadi uang pangkal n uang bulanannya ga fix, tergantung kemampuan orangtua murid.
mereka cuma kasih range harga.
kalo di sini, uang pangkal utk semua level berkisar 15-30 juta,
sedangkan uang bulanannya 6-25 juta/thn (500rb-2 juta/bln)


SANTA URSULA, BSD
range harga ga beda jauh sama St. Laurensia


IPEKA INTERNASIONAL *bekas kantor saya dulu :p*
untuk TK-SD saya ga tau berapanya, tp utk SMP-SMA uang pangkalnya 45 juta dan uang bulanannya 4,5 juta.


jadiiiiiiiiiiiiiiii.....kalo ditarik benang merahnya, untuk sekolah2 nasional plus lainnya, rangenya ga beda2 jauh sm Sanur n Laurentia,
sementara utk sekolah internasional, ya rangenya seputaran 3 sekolah sisanya lah.

ini utk daerah BSD ya, tp kalo ga salah sekolah2 seputaran cibubur juga ga beda2 jauh kok biayanya.
nah....gimana?
pingsan bareng yuks....

29 comments:

  1. Maksudnya uang bulanan, artinya tiap bulan harus bayar lagi sebesar itu? (diluar dari uang masuk???)

    kalo uang bulanan 3 jutaan, punya anak 3. Bapak ibunya mesti kerja apa ? (punya gaji berapa ???)

    ReplyDelete
  2. @tifa
    *samaaaa*


    @Gugi
    iya, uang bayaran bulanan di luar uang pangkal.
    kl uang pangkal kan bayar di awal aja.

    nah, kl punya 3 anak masing2 bayar 3 juta/bulan, mau ga mau bapaknya harus punya perusahaan ato minimal manajer bergaji 30-50 juta/bln.
    *pingsan*

    ReplyDelete
  3. pandangan masih berkunang2 nih liat uang sekolah jut-jutan gituh :p

    *lagi dikasi minyak angin --> baru siuman*

    ReplyDelete
  4. wkwkwkwk....
    lebih pingsan lagi kl liat kalkulatornya QM bu :)

    ReplyDelete
  5. *pingsan juga*

    *bangun lagi, trus liat blognya tia lagi*

    *pingsan lagi*

    *ga bangun-bangun*

    ReplyDelete
  6. LOL!!

    abisnya skrg sekolah nasional aja bayarannya ga jauh beda sm nasional plus.

    hiks..hiks.....

    *pingsan lagi*

    ReplyDelete
  7. Alahmak!!

    *berdoa semoga gaji guru sekolah negeri makin gede, jadi kualitas sekolah negeri makin bagus..*

    Btw.. bener loh nabung buat rumah dan anak tu emang sedari anaknya blum ada, jadi keuangan lebih longgar. Kalo dari masih berdua doang udah hura-hura berlebihan pas punya anak, kaget deh.. mendadak kudu nabung..dan pada saat yg sama ngeluarin biaya yg gede juga..

    *berpikir punya anak satu aja kli ya?* Paket Hemat

    ReplyDelete
  8. Aku numpang pingsan juga...:)

    ReplyDelete
  9. Tya...
    tanggung jawab bikin emak2 pada pingsan...

    ReplyDelete
  10. numpang pingsan juga*
    ckckckck sekolah anak2 sekarang lebih mahal dari uang kuliah emaknya dulu euyyyy...

    ReplyDelete
  11. tya...
    gawat nich postingannya
    bikin bnyk emak2 pd pingsan
    mending ga usah baca dech biar ga ikutan pingsan / mlh mending pingsan skrg y biar nanti ada persiapan
    wuuaa....

    ReplyDelete
  12. Ihiks..ihiks..agak pening-mumet-macam berpusing2 lah ini Mak Cik:-p
    *pengen rasanya lari dari kenyataan*
    Ada info lowongan jd anak pengusaha nda yah?? *wink* xixixi..

    ReplyDelete
  13. tok..tok..tok..
    ada yang mau bantuin gotong?
    saia pengsan nih
    ihikkkkkkkkkkk ^_^

    ReplyDelete
  14. Duh Bu, sebagai alumni Sanur, saya sih ngerasa kalau system uang pangkal dan uang sekolah, sekolah Katolik emang jagonya dalam hal menentukan kelayakan jumlah yang harus dibayar. Gila ya mahal bangettttt....

    ReplyDelete
  15. wkwkwkwk...bairsan ibu2 pingsannn....kabur dulu ahhhh..... *gag bertanggungjawab*

    ReplyDelete
  16. *pengsaaaaan*

    trus bangun nerusin baca...

    *pengsan lagi pas baca uang sekolah s/d sma*

    trus bangun lanjutin comment : Tyaaa kamu hebaaaaatt sekaliiiih, udah ngulas segini detiiilnya..me? mom of two krucils aja pengsan ga bangun2 pas buka QMfinancial dan lsg "melupakannya" ..ooohh My!!!

    urusan anak emang qta harus all out, mulei skr akan semakin lebay urusan "investasi" bwt anak deh ah...

    ReplyDelete
  17. Puji Tuhan semoga jika Tuhan berkenan menitipkan anak2 sama saya akan saya sekolahkan di Jogja sajah..jadi mungkin angkanya nggak segitu bikin pengsaan mbak...apalagi kalo tau bapak-ibunya tinggal di desa... :)

    Mudah2an anak saya bisa kaya Fitriyan si anak desa yang lagi hangat jadi perbincangan... *ngareeppp.com* Amiinnn hahahaha...
    Udah mba Tya pindah ke desa aja..lebih tenang hidupnya...hahaha peace mbak..

    ReplyDelete
  18. @dian sigit
    hihi...ibu ini bisa aja...justru aku belajar IP dari dirimu nih :)


    @santi
    aku juga maunya begituuuuu.....ato homeschooling aja ya? belajar sama emaknya sendiri...hehe....

    oia, fitriyan tuh the next Lintang ya...
    hebat euy yg ga 10 cuma english ya....itu 9,8 kan...

    ReplyDelete
  19. Bikin sekolah aja mbak...hahaha....selain gratis untuk anaknya mala dapet duit dari orang..hehehe....sekali mendayung seribu pulai terlewati :P

    iya bahasa inggrisnya 'cuma 9,8 :')
    ckckckck...

    ReplyDelete
  20. klo uang pangkal dan bulanan SMA kita tercinta berapakah ibu Tya? berminat masukin anak anda ke SMA kita tercinta itu??

    *misuh2x liat biaya anak sekolah.... semoga masih terus dikasih rejeki ama Yang di Atas... -____-

    ReplyDelete
  21. ndak semua yg mahal menjamin kesuksesan anak lho bu.

    yg membumi aja deh.
    sekolah negeri jg banyak yg bagus kok.
    jakarta?? sman 8. de-el-el.
    cuman ya anaknya memang mesthi berkompetisi ya.

    banyak teman sy yg dulunya dari sma negeri, pt negeri, rejeki di saat kerja jg mantep kok.

    -yg nggak mo ikutan pingsan-

    ReplyDelete
  22. wahh....sekarang sma negeri itu sama mahalnya bahkan lebih mahal dr swasta lho...

    SMA 8? uang pangkalnya bisa sampe 50 juta.
    uang sekolahnya bisa 2 juta sebulan.

    sayapun dulu sma negeri n pt negeri.

    ReplyDelete
  23. Update informasi terbaru, biaya penerimaan siswa baru utk tahun akademik 2012-2013 sekolah St.Laurensia, Alam Sutera, Serpong) :

    Beli formulir pendaftaran : Rp.400ribu (harus dilakukan pada awal Okt 2011)

    Uang Pangkal :
    Pre Toddler : Rp 3 juta
    Toddler : Rp4juta
    Nursery : Rp5juta
    TK : Rp15juta
    SD : Rp35juta
    SMP : Rp28juta
    SMA : Rp29juta

    Uang pangkal harus dilunasi pada 28 Okt 2011.

    Uang sekolah : berkisar antara Rp2-3juta/bulan.

    Belum termasuk biaya lain-lain :
    Biaya textbook & buku tulis : Rp1,5-2juta-an per tahun
    Biaya seragam : Rp 500ribu-an
    Biaya karyawisata ke dalam & luar negeri : puluhan juta rupiah.
    Dan biaya-biaya lainnya....

    Ini manusiawi ngga sih? Apa sih yg dilakukan Departemen Pendidikan & Kebudayaan? Koq tega membiarkan pendidikan dikomersialkan spt ini, sehingga para ortu jadi korban.

    ReplyDelete
  24. @Anonymous 16 Sept 11, 16:16

    Kenapa harus protes begitu? Sekolah swasta menarik uang mahal karena dia harus membiayai seluruh operasionalnya dengan pemasukan sendiri (nggak seperti sekolah negeri yang disubsidi pemerintah). Lagipula fasilitas dan apa yang didapat di sekolah memang biasanya sesuai dengan biaya yang harus dibayar orang tua. Kalau ada yang gak sesuai, ya tinggal persatuan orang tua muridnya diskusi dengan pihak sekolah. Mengenai manusiawi atau nggaknya, menurut saya asal guru2nya dibayar dengan gaji yang juga seimbang dengan uang sekolah muridnya, ya jelas sangat manusiawi. Guru - guru kan perlu biaya untuk hidup dan membesarkan anak juga, dari mana lagi sumber penghasilannya kalau bukan dari uang sekolah. Bila tidak sesuai dengan budgetmu, masih banyak pilihan sekolah lain di daerah jakarta dan sekitarnya. Tinggal disesuaikan dengan kantong masing - masing saja. Maaf ya bila ada yang tersinggung.

    ReplyDelete
  25. Cuma mau urun pendapat.

    Anak saya sekarang sekolah di TK Sanur Jl. Pos. Pas masuk thn kemarin di TB, uang pangkalnya Rp. 13 juta, uang sekolah Rp. 800rb/bulan di luar uang kegiatan dan seragam (sekitar Rp. 800rb lagi utk 1 tahun). Keponakan saya masuk SD Sanur thn 2007 kena uang pangkal Rp. 12 juta, uang sekolah Rp. 700rb/bulan. Tiap tahun naik sekitar 10-15%. Adiknya masuk SD tahun kemarin, kena uang pangkal Rp. 15 juta, dgn uang sekolah Rp. 800rb/bulan. Uang kegiatan untuk ekskul tambah sekitar Rp. 150rb/bulan, untuk field trip kena Rp. 300-400rb (2x field trip).
    Sistem pengenaan uang pangkal di Ursula adalah biaya yg diperlukan tahun itu dibagi jumlah anak yang baru masuk. Itu jumlah minimum. Kalau merasa mampu boleh memberi lebih. Kalau tidak mampu dinegosiasi pembayarannya (salah satu ortu murid di kelas anak saya adalah satpam dan penjual makanan keliling. Mereka hanya membayar 6 juta dicicil 6x, uang sekolah 300rb/bulan). Pihak sekolah biasanya punya cara untuk menentukan tingkat ekonomi ortu, lewat tagihan listrik/air/telepon yg biasa dibayarkan per bulan oleh ortu (dokumen ini diminta saat penyerahan surat2 pelengkap setelah anak diterima di sekolah). Negosiasi ditangani langsung oleh kepala St. Ursula (the magnificent Sr. Francisco!!!) Dan beliau cukup fair dalam menentukan apakah kita 'berlagak' atau betul2 tidak mampu membayar atau hanya kesulitan cash flow.
    Saya sendiri lulusan St. Theresia (sama2 dikelola oleh Ordo Santa Ursulin) dan selama saya sekolah di sana belum pernah ada kejadian saya tidak diterima karena tidak mampu bayar uang pangkal. Kalau test masuk sudah menyatakan kita diterima, tidak akan di'keluarkan' lagi karena ortu tidak mampu bayar. Ibu saya selalu dikenakan uang pangkal dibawah rata-rata dan diperbolehkan mencicil. Bahkan saat saya sekolah di SMIP St. Theresia, biaya tour wajin yg lumayan mahal boleh dicicil sampai 5-6 kali (thn 90-93, uang sekolah Rp. 27rb, uang tour min Rp. 100rb sampai 350rb utk ke Lombok-Bali).
    Kesimpulannya, yg terpenting adalah prestasi anak juga, kalau memang prestasinya dia bagus dan bisa lolos test, sekolah (dlm hal ini sekolah Ursulin) akan membantu sebisanya agar anak bisa sekolah. Dan paling tidak saya tahu kualitas pendidikan yg anak saya dapatkan di Ursula setara dengan biaya yg saya keluarkan untuk uang sekolah. Saya pribadi tidak rela menyekolahkan anak saya di National Plus atau sekolah 'bermerek' lainnya (yg punya segala macam perlengkapan, kelas full-AC, study tour ke luar negeri, lab bahasa dan komputer canggih, tiap anak pakai laptop saat belajar), karena dari pengalaman saya dan teman2 saya sesama guru rata2 sekolah National Plus dan sekolah bermerek hanya mengejar 'tampak luar yg indah' tapi kurang ajeg dalam memberikan pendidikan yang baik bagi anak saya, yakni bagaimana menjadi manusia yang mempunyai disiplin dan tanggung jawab dan bisa 'survive' dalam keadaan apapun.

    ReplyDelete
  26. Wah, luar biasa ibu ini semoga menjadi perencana keuangan kaluarga yang hebat. btw, kasih info aja karena ada nama sekolah global mandiri saya jadi ingin kasih info lanjuatan soal mengapa biayanya luar biasa karena. 1. Kualitas guru, sarana dan prasarana, metode pegajaran sangat berbasis pada kebutuhan anak menghadapi masa depan.hehehe (soalnya ane guru di sekolah global mandiri). trus yang ke.2. buku-buku pelajaran di pinjamkan jadi ga usah beli, Alat tulis buat murid di sediakan jadi ga usah beli, kegiatan kesiswaan gratis. jadi untuk biaya dengan fasilitas-fasilitas yang mendukung kegiatan siswa saya yakin orang tua akan terpuaskan dengan pelayanan kami.

    ReplyDelete
  27. sekarang ini sekolah emg mahal, oh iya bisa follow back blog saya sekaligus komen balik ya :) terimakasih!

    ReplyDelete
  28. Semuanya serba Jut-Jut ya! Tutup mata, buka mata bacanya plus hati berdebar-debar......tapi ngak pingsan...ckckckckckckc....Pendidikan sekarang sama Gengsi beda-beda tipis.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

© ourweddingjournal, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena