20 May 2010

Makna Keluarga

semalam kami mendapat sharing yang sangat menentramkan hati dari seorang pastor.
kebetulan si pastor ini sedang membicarakan tentang KELUARGA.
dan somehow, kata2nya mengena banged....

beliau bilang, KELUARGA itu terdiri dari 4 suku kata, dan masing2 suku kata memiliki arti.

KE = Kecilkan Emosi
LU = Luruskan Hati
AR = Arahkan Tujuan
GA = Gapai Iman



ahemmm...
kalo boleh saya tulis satu-satu di sini,
kurang lebihnya begini.

untuk kita2 yang sudah menikah ini, emosi memang ga boleh dikedepankan.
suami, ga boleh kasar ketika marah-marah.
istri, ga boleh ngomel2 terus.

masing2 harus berusaha untuk sabar,
untuk mau mengalah,
untuk saling mengerti.

saya pribadi,
meskipun pacaran 6 tahun, tapi tetep aja menemukan
hal-hal yang baru saya tahu ketika menikah.

contohnya tentang kebiasaan bangun tidur si ayah yang luar biasa.
waktu pacaran mana tau?
kan ga pernah tidur serumah :)

tapi di awal menikah....
ebusetde, susah bener yak mau bangunin aja.
kalo ga buru2 sih ga masalah,
tapi kalo ya tiap hari begini gondok juga dong yaaa....

awalnya saya kesel setengah mati.
jadi sering terlambat ngantor semenjak nikah.
bawaannya udah tegangan tinggi aja dari pagi.

tapi semakin ke sini,
bersyukur banged Tuhan selalu hadir di tengah keluarga kami.
masing2 diberikan kekuatan untuk mau memperbaiki diri.

saya, lama-lama capek juga kalo ngomel2 terus,
jadi saya sengaja in aja setel alarm satu jam lebih awal.
supaya kalo si ayah males2an, setidaknya ga mepet sama waktunya ngantor.
*FYI, kantor si ayah ga ada aturan jam masuk, jadi dari sebelum nikah terbiasa dateng siang. nahhh...tapi kan bu guru ini jam 7 teng udah harus siap sedia, jadi ini yang suka jadi masalah di pagi hari*

mengurangi ngomel itu penting demi pencegahan kerutan, ibu-ibu :)

tapi makin lama,
si ayah punya kesadaran sendiri juga tuh.

sekarang malah lebih dulu dia yang bangun pagi.
siapin lunch box buat istrinya,
kasih makan puppy,
jadi begitu istrinya bangun,
tinggal mandi n dandan deh :)

*tapi setelah saya introspeksi, si ayah jadi baik gitu kalo sayanya juga ga ngomel2 deh :p*

jadi kuncinya: MASING-MASING BERUSAHA


untuk poin yang kedua,
intinya komitmen.
kalo sudah menikah,
apa yang dipersatukan Allah, tidak bisa diceraikan manusia.

si Pastor bilang,
Tuhan memberikan masalah karena Tuhan percaya,
manusianya mampu mencari jalan keluarnya.

dalam setiap rumah tangga saya yakin pasti ada masalahnya masing2.
tapi ya di situlah seninya.
kita tidak boleh lelah menjalani hidup berumahtangga bersama pasangan kita.

saya pernah baca,
pasangan kita, adalah orang yang dikirimkan Tuhan
untuk membantu mengangkat beban yang ada di depan jalan kita.

dan sekali kita memilih dia menjadi pasangan kita,
kita juga ga boleh lelah mengupayakan cinta itu tetap ada.

uhuyyyy....kesambet apa ya hari ini kok dalem benerrrr.....

buat poin ketiga dan keempat,
maksudnya adalah,
apapun rencana2 keluarga kita ke depannya,
bawa itu ke dalam doa-doa kita.

Tuhan pasti mendengar.

lagi2 jangan lelah untuk berdoa.

di Alkitab saya ada tertulis begini:
Datanglah padaKu kalian semua yang lelah memikul beban berat dan Aku akan memberikan kelegaan kepadamu.

saya rasa di tiap agama juga diajarkan hal yang sama ya.

Tuhan tidak pernah tidur.

Dia selalu melihat, bahkan yang tersembunyi.
jadi Dia pasti tahu apa yang menjadi pergumulan hati kita.

saya juga pernah baca,
hubungan suami-istri dan Tuhan itu seperti segitiga yang saling bertautan.
kalau salah satu terlepas,
maka hubungan yang lain juga akan ikut menjauh.

maka jadikanlah kegiatan berdoa suatu tradisi dalam keluarga kita masing2.
*ngomong ke diri sendiri*
jadi anak2 kita yang masih kecilpun akan melihat dan mencontoh.


hihiihi.....
have a nice Thursday, people!

9 comments:

  1. Makanya, kalo cari suami, jangan cari suami yang takut istri, tapi cari cuami yang takut sama Tuhan. Hehehehe... Yang takut sama Tuhan, pasti menghormati serta menjaga istri dan keluarganya.

    ReplyDelete
  2. tnyta suami mu sama ,ty ama suami gw...susah bangun tidur hehehehe dia jg sama jam kantor bebas2 aja...lah gw...kalo ngajar mana bisa telat :p
    hahahahaha sekarang sih ga pake ngomel2 tapi kakinya aja gw tarik2 :p

    ReplyDelete
  3. heemm...gw mah udah ga mempan mon..
    *kabur takut ditimpuk suami*

    ReplyDelete
  4. ehemm...kalo ada tombol jempol di bawah tulisan langsung gue klik deh Tya...

    Iya,sebelum nikah pasti bayangannya yang manis-manis, yang indah2 aja..padahal...marriage is hardwork, apalagi kalo nanti udah ada anak.

    gue bersyukur banget dapet suami yang ekstra sabar dan bisa nenangin gue yg emosian.

    eh, soal bangun pagi. Gue mah kebalik, justru istrinya yg doyan bangun siang, sekarang laki gue jd ketularan bangun siang..ckckck..*istri durhaka* hahahha

    ReplyDelete
  5. riskarasidsusanto21 May 2010 at 17:39

    iyaaa.. kalo ada tombol like, aku klik deh 10000x

    *komentar pertamaku di blog*

    ReplyDelete
  6. @nia
    macam fesbuk gitu ya ni? :)


    @riska
    heh! coba yaaa...
    baca dari kapan tau, baru sekarang kasih komen! huh! *kibas poni*
    :)

    ReplyDelete
  7. Waahhh dapet bekel lagi nih dari mbak Tya...

    btw sama kayak mbak Nia, aku juga susah bangun pagi :P
    *moga2 si mas sabar yah mbangunin isterinya nanti...hehehe*

    ReplyDelete
  8. hihi...iyaaa....saling sabar itu poin paling penting san :)

    ReplyDelete