27 April 2010

Term Life vs Whole Life

kali ini mau ngebahas soal Asuransi Jiwa.
awalnya saya emak2 cuma tau belanja aja sama sekali ga mikirin soal beginian.
ga ada bayangan sama sekali.

tapi beberapa bulan terakhir baru terpikir pentingnya perencanaan keuangan keluarga.
poin yang utama justru di AsJi ini.
dalam suatu keluarga, AsJi sebaiknya dimiliki oleh penanggung nafkah.
kl suami yg menanggung, ya suami wajib punya.
tp kalo kehidupan keluarga ditanggung suami dan istri,
ya istri juga harus punya dong.



kalo saya sendiri, karena kemaren jadi debitur KPR Pemata, jadi otomatis dapet AsJi dr Permata
selama jangka waktu pinjaman *10 tahun*
jadi kalo *amit2 jabang bayi* terjadi musibah *kematian* dalam jangka 10 tahun ini,
suami dan anak saya akan dibebaskan dari kewajiban pembayaran KPR dan rumah akan langsung jadi hak milik.

nah, tapinya hubby belum punya Asji nih, jadi beberapa minggu terakhir jadi rajin bgd browsing2 n tanya2 sama agen AsJi.
*kali ini udah lebih pintar, ga kayak waktu ditawarin UL dulu ;p*

kebetulan pula ada satu agen dari asuransi Takaf*l yang pernah ngirimin ilustrasi untuk AsJi Term Life murni.
dan untungnya si bapak agen ini sabar bener jawab2 pertanyaan saya yg cerewet ini *maab ya pak*

oia, sebelumnya, apa sih bedanya Term Life n Whole life?

kalo AsJi term life, itu ada jangka waktunya.
kl di Takaf*l ini maksimal 15 tahun.
jadi apabila dlm 15 thn ini terjadi musibah kematian, maka ahli waris berhak memperoleh Uang pertanggungan yang sudah disepakati di awal.
kalo lewat dr 15 tahun, maka uang akan hangus.
kl mau perpanjang lagi juga bisa sih, tp tentunya dengan jumlah premi yg akan lebih mahal.

sementara kalo whole life, asuransinya berlaku utk seumur hidup.
jadi usia berapapun terjadi musibah, ahli waris akan menerima Uang pertanggungan.

nah, pilihan AsJi ini juga kembali ke kondisi masing-masing.
AsJi whole life, karena ditanggung seumur hidup tentu memiliki premi yg lebih mahal.

saya pribadi lebih cenderung memilih yang term life.
pertimbangannya karena premi yg lebih kecil, Uang Pertanggungan yang lebih besar dr whole life.
dan juga kami memiliki asumsi setelah 15 tahun nanti kami memiliki aset aktif.
jadi kalopun musibahnya terjadi setelah 15 tahun *berandai2*
asumsinya, anak kami sudah bisa hidup dr 'aset aktif' tersebut.

karena dipikir2 kalo yg whole life,
kalo musibahnya terjadi ketika usia 79 misalnya,
buat apa juga ya uangnya?
anak saya udah usia 50an juga saat itu.
cucu udah usia 20an.
ga terlalu perlulah uang asuransi nenek/kakeknya :)

lagipula kan ada diversifikasi investasi.
jadi asumsi kami sih begini:
kalo memang *amit2 jabang bayi* musibahnya setelah jangka waktu asuransi berakhir,
untuk pendidikan anak, kan sudah kami siapkan dana pendidikannya *mudah2an bisa sampe jenjang s1.amin*
untuk tempat tinggal juga sudah kami siapkan dr sekarang.
untuk uang sehari2 itulah yang nanti bisa diambil dari aset aktif tersebut.

singkatnya begitu.

tapi balik lagi, pilihan AsJi ini harus dikembalikan ke kondisi masing2 ya.
saran si A belum tentu cocok buat keluarga B.
jadi sebaiknya pikir2 dulu, tanya2 dulu, cari info sebanyak2nya, trus lihat kondisi keluarga.
ostreh?

nah, balik lagi ke AsJi Takaf*l,
berhubung ini asuransi syariah, jadi prinsipnya 'baik' banged.
hehe...
jadi premi yang kita bayarkan itu sebagian akan jadi derma untuk peserta lain yg terkena musibah, atau istilahnya tabarru.

di sini ada 2 jenis AsJi term life murni: Al Khairat dan Falah.
bedanya apa?
ok, ini saya tuliskan untuk UP 700 juta, jangka waktu 15 tahun ya...*CMIIW ya bapak agen :p*
  • yg Al Khairat, premi 2,5 juta/thn. di akhir jangka waktu, apabila tdk terjadi musibah, uang akan hangus. apabila ada surplus dari tabarru, peserta akan mendapatkan bagi hasil. tapi jumlahnya ga tau berapa *masih hrs tanya bapak agen dulu ya*                                                                       
  • yang Falah, premi 4 juta/thn. nah, selisih 1,5 jt/thn itu dianggap sebagai tabungan.  jadi setelah 15 tahun, tabungan kita akan menjadi 37,1 jt *setelah dkurangi biaya2*. kemudian apabila iklim investasi tinggi *mencapai 10%*, maka kita akan mendapatkan tambahan dana lagi sebesar 33,9jt. nahhh....apabila stlh 15 thn tdk terjadi musibah, maka kita akan mendapatkan bagi hasil sebesar  80 % dari (37,1jt + 33,9 jt), dikurangi biaya dll, jd dapetnya berkisar 54-71 jt.

nahhhh... tapi utk yg falah ini, angka tersebut dgn asumsi iklim investasi yang tinggi ya *10%*
kl yg terjadi cuma 6 ato 8%, ya angka yang kita dapet lebih kecil dr itu.

kl sekarang sih hubby lebih tertarik jenis yang pertama.
krn dana yg 1,5jt/thn itu bisa dialokasikan ke jenis invest yg lain.
RD campuran atau pasar uang misalnya.

tapi lagi2 masih diskusi nih,
masih sibuk gangguin bapak agen juga.
moga2 ga bosen ya pak.

oia, kl mau minta dikirimkan ilustrasinya, bisa tanya2 ke Pak Aris, asunaryo@yahoo.com
dengan menyertakan nama lengkap, usia, UP yg diinginkan dan jangka waktu asuransi.
pasti dengan senang hati akan dijawab.
iya kan pak?
hehe....


semoga membantu :)

9 comments:

  1. Smoga sukses menemukan AsJi-nya ya jeung.. Aku udah daftar yang Man**hidup itu. Sebenarnya utk preminya pertahun gak jauh beda sama Takaf** ini. Berhubung suamiku gak ada cover kesehatan dari kantor *mewek* jdnya sekalian ambil asuransi kesehatan disana.. Jadinya UPnya gak terlalu gede berkisar 500jt. Yg bikin mahal ya ada krn ada payor (eh, bener ya ini namanya?CMIIW) asuransi kesehatan itu. Gakpapalah, namanya juga sedia payung sebelum hujan. hehehe. TFS yaa..

    ReplyDelete
  2. sip! yang penting ada insurance, soal bentuknya gimana, itu tergantung masing2 keluarga.
    pilih yang terbaik :)

    ReplyDelete
  3. aq ikut manuhidup jg UP715jt premi kurleb 1.2jt/thn

    ReplyDelete
  4. waw...manuhidup murah juga preminya ya :)

    ReplyDelete
  5. aq ambil yg tetap 5tahunan, jd stelah 5 thn premi naik, tp dikittt si..
    jd sekalian kesempatan buat review. dan auto renewal jd klo qt ga inform mw berhenti berarti bisa otomatis perpanjang s.d max umur 70-an kyny
    *tar harus liat polis dl

    ReplyDelete
  6. sip! thank ya infonya :)

    ReplyDelete
  7. Manuhidup murah Tya..
    tapi premi dia naek sih.. minimal 2jt.. dan katanya agustus naek lg jadi minimal 3jt.. -__-

    kmrn gue ambil Manuhidup termlife (proactive plus 10) untuk 10 tahun, UP 700jt preminya 3,570jt/tahun. premi dasarnya 700jt n rider (tambahan) asuransi kcelakaan n cacat tetapnya 1,4jt (klo suami cacat tetap/meninggal krn kecelakaan dapet lg 700jt)

    gitchu.... udah memutuskan pake asuransi jiwa apa buw?

    ReplyDelete
  8. eh lupa! klo ambil proactive plus ini.. ada renewal guarantee gt.. jd klo udah mo selesai 10 tahun.. bisa diperpanjang lagi tanpa seleksi ulang... jadi aman lah... katanya sih gitu... hehehehehe... jadi cari asuransi jiwa yang ada renewal guaranteenya yah!

    seru yah... pas blom nikah, hunting segala tetek bengek kawinan.... pas udah nikah? huting asuransi & investasi yang optimal!

    semangat selalu para ibu muda ;-)

    ReplyDelete
  9. ikut nimbrung nih. mungkin salah satu hal yg penting juga adalah gimana kondisi kesehatan perusahaan. salah satu hal yg bisa dilihat adalah rasio RBC perusahaan. Ketentuan pemerintah tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Reasuransi tahun 2003 adalah tingkat RBC perusahaan minimal 120%. Bisa dilihat kondisi perusahaan 3 tahun terakhir. Semakin jauh melampaui 120%, semakin tinggi kemampuan perusahaan membayarkan klaim. Term Life kan asuransi dengan UP besar dan preminya kecil. Ada 3 orang meninggal dgn UP 1 M, perusahaan langsung keluar 3M. jadi, kita juga perlu tau kondisi kesehatan perusahaan asuransi yg kita ikuti. kupas tuntas dari luar sampe dalem. mulai dari nama, penghargaan, sampe kondisi keuangan :)

    ReplyDelete