8 April 2010

Me VS Mertua

huahaha...tulisan ini terinspirasi dari obrolan kemaren sore sama seorang ibu-ibu..hehehe...
*u know who u are darling!*

awalnya tentang urusan siapa yang jagain anak kalo kita kerja,
eh trus lanjut2nya ke masalah otoritas sebagai istri dan ibu baru.
di depan ortu dan di mata mertua.

hmm...topik favorit saya nih.
apalagi kalo udah nyrempet2 masalah mertua.
hahaha...



memang sih kenyataannya ga ada mertua sejahat di sinetron-sinetron itu,
tapi boong banged kalo di antara kita-kita ini
ga ada yang ga pernah tegangan tinggi sama mertua.
hahahaha...
hayooo ngakuuuuu!

saya mah tunjuk tangan deh.

awalnya mungkin hal-hal sepele,
tapi kalo kitanya sensitif pasti jadi berantem juga sama suami bukan?

makanya paling enak kalo mertuanya jauh,
beda kota atau beda pulau misalnya,
meminimalkan gesekan.
hahaha.....

kalo buat saya...
ahemm...
berhubung nikah sama anak bungsu, laki-laki satu-satunya dalam keluarga,
yang pasti jadi anak kesayangan mama
ya berat lah ya..
apalagi nikahnya ngelangkahin kakak-kakak perempuan suami yang saat itu belum pada nikah.
hahaha..
cari masalah...

tapi untungnya mertua saya termasuk golongan mertua moderat.
bener2 memasrahkan segala sesuatunya ke pihak yang menjalani.
yaitu kami.

sayapun ga ada kesulitan masuk ke dalam keluarga suami.
sama kakak-kakak ipar justru merasa lebih deket dibanding kakak sendiri.
hahaha.....

gesekan justru muncul setelah pernikahan.

ketika itu terasaaa bangeddd mama mertua masih merasa suami saya ini,
laki-laki yang setiap malam meniduri saya *halah...bahasanya*
masih bayi kecilnya yang harus digendong setiap saat.

kayaknya ketika itu mama masih wedding-lag.
lupa kalo anak laki-laki kesayangannya udah punya istri yang siap ngurusin tiap saat.

jadi ya gitu deh.
tiap hari adaaaa ajaaaa yang bikin saya sensi.

dari mulai kebiasaan mama yang selalu duluan nyiapin sarapan buat suami
*kalo ini sih karena saya bangunnya ga bisa lebih pagi lagi dari mertua...haha...jadi ngaku kalah*

belum lagi kebiasaan mama yang selalu ngerokin suami kalo masuk angin
*saya ga bisa ngerokin*

dan kebiasaannya komen ketika saya 'menjajah' dapur si mama.
hahahaha...
ini yang paling seru!

jadi mama mertua tuh punya SOP buat segala hal yang berhubungan dengan dapur.
jadinya tiap kali saya mau bantu cuci piring misalnya,
adaaaaaaa ajaaaaa yang ga sesuai SOPnya.
hahahaha....

sebenernya mungkin si mama ga bermaksud mendiskreditkan menantunya ini,
tapi yaaa...namanya juga baru jadi istri,
jadi ya maunya segala macem urusan buat suami yang dihandle sama istri.
pake cara si istri.
bukan cara mamanya.

hohoho...jadinya yang kasian tentu aja si suami.
terjepit di antara 2 wanita yang disayanginya.

tapi...... ya itulah seninya menikah.

menikah bukan cuma buat senang-senang,
tapi media pembelajaran seumur hidup.

di sekolah yang namanya pernikahan ini juga saya belajar yang namanya pengertian,
belajar untuk jadi lebih sabar,
belajar berkorban untuk orang yang disayangi,
belajar untuk ga terlalu sensitif

dannn...belajar untuk lebih berani....
berani angkat kaki dari rumah mertua maksudnya.
hahahahahha.....

oh well,
saya ga berantem sih sama mama mertua.
ga berani durhaka.
gimanapun juga laki-laki luar biasa di sebelah saya ini hasil didikan beliau.
saya justru harus berterima kasih sama beliau.

tapi saat itu saya menyadari bahwa ga bisa selamanya hidup pernikahan kami seperti ini.
harus berani menentukan sikap.
dan harus berani mengayuh bahtera rumah tangga kami sendiri.
halahhh....

dan yah memang,
setelah pindah, gesekan itu berkurang.
saya jadi ratu di kerajaan kecil saya sendiri.
suka-suka mau nyuci piring kayak apa.
bebas mau ngulek bumbu gaya apa.
ga ada deh SOP-SOP an
hahahaha....

dan begitupun mama.
ketika berkunjung ke rumah,
beliau tau itu dapur saya,
jadi ga berlaku deh SOP di dapurnya sono.
hehe...

ibarat harimau menandai teritorinya dengan air seninya,
si singa betina ini juga mulai menancapkan taringnya di daerah kekuasaannya.
hahahaha....

dan oh ya...
bentuk kemandirian ini juga perlu kerjasama dua pihak.

berkali-kali saya bilang ke suami.
saya bukan mamamu.
saya ga bisa masak seperti mamamu.
dan saya ga bisa ngerokin kalo kamu sakit.

jadi si suami juga harus sadar posisinya sekarang.
bukan lagi anak kecil yang terbiasa dinaungi mamanya,
tapi sudah laki-laki dewasa,suami, yang harus mengayomi sang istri.

lama-lama juga si mama mengerti kok.

pernah suatu kali, waktu nginep di rumah mertua,
suami masuk angin *penyakit langganan kayaknya :p*
dan mertua udah siap sama senjata andalannya: balsem n koin logaman.
hahahaha...
waktu mau dikerokin, suami bilang begini: aku dikerokin Tya aja deh,Ma..
*padahallll....saya ga tahan lengketnya balsem*
trus si mama diem.
setelah itu, ga lagi-lagi loh beliau angkat senjata kalo suami masuk angin.
hehehehe....

tapiii...ya ga berarti juga kita terus mengambil suami kita semua-muanya.
trus menjauhkannya dari mamanya.
dosa itu.

makanya ya itu tadi, sekolah pernikahan.
kita jadi belajar tenggang rasa.
harus ngerti juga kalo si mama bisa kangen sama anaknya.
jadi ya kalo lagi nginep di rumah mertua,
terkadang saya masuk kamar duluan,
membiarkan suami ngobrol ngalor ngidul sama mamanya.
*mayann...waktu tidur ga terganggu*
hehehe.....

bener-bener sekolah yang menyenangkan.

soalnya kasian suami bu kalo kita ribut sama mertua.
tertekan loh dia....

jadi ya sama-sama menjaga lah...

istri harus lebih sabar,
suami juga harus tegas bersikap.
biar sama-sama enak.
ga ada yang tersakiti.
adem bukannn????

sekarang pun setelah hampir setaun pisah rumah sama mertua,
tiap wiken kami masih tetep nginep di sana,
dan sekarang saya jauhhhh lebih santaiiii...
ga terlalu sensitif.
malah seneng kalo bangun tidur udah disiapin sarapan komplit plus teh manis anget plus jus jambu.

dan juga semakin cuek meskipun kalo saya selese cuci piring, mertua nyuci ulang lagi tuh semua piring hasil cucian saya.
hahahahahaha.......
*menantu dudul*


eh trus apa dong hubunganya sama obrolan sore kemaren.
oh well, temen saya itu nanya nanti kalo udah punya anak siapa yang ngurusin kalo kita kerja.
saya jawab dengan mantap: MERTUA SAYA!

hlohhh.....ga takut berantem tiap saat?
saya jawab aja engga.
lha wong itu rumah saya kok.
daerah kekuasaan saya.
jadi ya pake aturan saya.
hahahaha......menantu kurang ajar.

tapi saya ga ragu mempercayakan anak-anak saya nanti ke neneknya.
berhubung mama saya masih sibuk sama praktek dan urusan kantornya,
maka ga ada salahnya minta bantuan mama mertua.

saya yakin mama mertua bisa mendidik anak dengan baik.
liat aja suami saya yang luar biasa itu.
hihihi...
*nanti malem traktir sushi ya ayah yaaa...*

dan oh ya....jangan lupa pendidikan agama buat si anak nanti.
kalo buat yang beginian, saya lebih percaya mertua.
cukup sadar diri kehidupan religiusnya ga bisa diandalkan.
hahahahahha.....

FYI, mertua saya tiap pagi bangun jam 4, berdoa n baca alkitab dulu sampe jam 5
trus baru masak.

saya?
bangun jam 6.30.
keburu-buru mandi.
gusrak-gusruk dandan n bungkusin lunch box buat suami.
trus berangkat deh.
bukan contoh yang  baik buat kehidupan beragama si anak saya tau.
hehehe...

jadi saya tetap yakin akan meminta mama mertua untuk stay di rumah kami nanti.
jagain anak-anak pas saya kerja.


hhhhmmm.....so....ibu M...gimana nanti pas lahiran?
mau dijagain siapa anaknya? :)

12 comments:

  1. hahaha LIKE THIS...
    sumpah, masalah pengantin baru bgt

    ReplyDelete
  2. ahhh tyaaaaaaaaaaaaaaaa...... :D

    ReplyDelete
  3. Seru ya Tyaa... sayang ak ga bisa ngerasain itu... hiksss...
    Duhhh jadi sedihhh... seandainya Mama Papa Budi masih ada... pasti ak juga punya temen "berantem and belajar" yaaa...
    Yuuuukkkk mewekk dulu ai yaa...

    ReplyDelete
  4. Hi Mbak Tya...
    Kalo sy gak pernah ribut sama mertua soalnya mertuaku udah tua bgt, seumuran nenekku (beda umurku ma suami aja 12 thn), apalagi tinggalnya beda kota...Malah yg kadang bikin rese justru kakak2 ipar yg cewek2, kalo nyuruh apa-apa ke suami gak pernah ngeliat suami lg sibuk apa gak, pokoknya nyuruh aja, sy sbg istri kadang sebal bgt, tapi ya diem aja soalnya kakak2nya seumuran ma tante-tanteku sich...

    Tapi itulah sekolah pernikahan ya Mbak ;-)

    ReplyDelete
  5. Ternyata dito sama kaya Pras; anak mama ;) Dulu pas pacaran gw juga sering jeles ma calon mertua gw, tp pas nikah N sempet tinggal dirumah mertua, gw malah ngerasa bangga punya mertua spt beliau. Ibu mertua gw banyak bgt ngasih tips N trik (halah) menjinakkan anak laki2nya plus cara2 ngatur rumah walaupun harus kerja pagi pulang sore. Dan kebalikan dr lo tya, dirumah mertua gw, gak ada SOP apapun jadi gw merdeka abiss setelah bertahun2 di kekang oleh peraturan nyokap hehe soalnya malah dirumah ibu gw sendiri yg segambreng peraturannya (tertular ibunya dito or mereka saling menularkan ya? hihi)
    So...cerita2 sinetron ttg ibu mertua yg sampe tega ngeracunin menantunya (kemakan sinetron) gak bener bgt kan?

    ReplyDelete
  6. Mba.. wkkk.. emang seruu tuhh .. dan sy msh merasakan kuliah kehidupan dirumah mertua bersama dgn kakak ipar pula lengkap sudah kuliahnya... hii...tp bngung kl mw keluar rumah siapa yg jg baby saya kl nanti sy melahirkan. So sy sedang merayu mama n papa saya untuk bl rumah disini *anak ga modal* wkkkk

    ReplyDelete
  7. tya,

    ternyata setelah sekian banyak persamaan antara kita yg gw temui pas lo nyiapin kawinan hahaha,,, here comes another..

    yup me vs mertua,, anak gw bukan bontot tp lebih tepatnya bontot ga jadi,, sempet jadi pangeran karena dua kakanya perempuan,, jadi semua keluarga besarnya tau betapa dy itu pangerannya mertua gw,, n betapa rewelnya mertua gw soal anaknya ini wakakaka,,,

    perbedaan kita cuma thanks God gw cuma 2 mgg sekali ketemunya hahaha,,

    tp gw rasa emang mamaku atau mamanya punya perbedaan yang saling melengkapi which make my life completes :)

    so I appreciate all moms in the world,,

    btw tya lo tau ga gw takut banget soalnya sekarang i have a baby boy who soon will grow n get married,, Guess what kind of mother in law I will be hehehe,,,

    ReplyDelete
  8. hahaha...jadi punya persiapan menghadapi mama mertua nih :P
    thanks ya mbak..

    sejauh ini saya sering main ke rumah si mas sih belom ada masalah yah..
    saya udah pernah cuci piring, udah pernah nyuci baju, pernah bantuin masak juga dan so far baik-baik aja.. :)
    tapi teteeup saya udah bilang duluan sama si mas kalo saya ga mau tinggal nyampur dengan orang lain..
    saya anak bungsu,
    saya ga mau dinilai,
    saya mau berubah karena saya mau bukan karena takut terhadap seseorang...
    biar di gubug deritapun yang penting cuma berdua..

    ditunggu cerita lainnya...

    ReplyDelete
  9. aku suka ceritanya jeng tya.. buat jd pelajaranku kelak.. hehehe.. btw, itu emang mama mertua gak percaya km bisa nyuci piring ndiri ya? kok sampe dicuciin lg gt? wuiih aku bacanya aja dah emosi tuh... kl sampe kejadian di aku alamak tersinggungnya diriku :p

    ReplyDelete
  10. hai rahayu,
    akunya aja sih yg memang ga bisa bersih nyucinya :)
    apalagi kalo bekas makan yg berminyak or bersantan gitu.
    but it's not a big deal anymore.
    sama-sama santai kok.
    saya nya lbh santai, mertua saya juga lebih sabar punya menantu jorok kayak saya ini:)



    @ santi
    hhihi....yang penting sama-sama pengertian kok. ga ada mertua yang jahat, jadi kitanya juga ga boleh terlalu sensistif


    @lia
    hahaha...gw juga kalo punya anak kayaknya bakal super protektif deh, makanya gw ngerti bgd perasaan mertua gw.


    @nukta
    yes...enak kan ya sekolahan nya?
    kita jadi makin dewasa loh say :)


    @tiwi
    wkwkwkw....berarti ibu-ibu carolus emang bersih-bersih n rapi2 ya bu...
    beda bgd sm gw yg acak adul n semaunya.
    tapi ya itulah pernikahan ya say *sok bijak*
    pembe;ajaran seumur hidup.
    makanya nt gw emang minta bu Bill ngerawat anak gw secara mertua gw itu sangat bisa diandalkan untuk mendidik anak :)


    @mbak asty
    walahh...mbak asty selisihnya jauh yah sama suami...wah enak tuh dimanjain terus :)


    @aniek
    huhuhuhu....iya say....menyenangkan banged punya mertua, sama-sama bisa belajar. makanya dulu pas dirimu nikah aku ikut tersedu2 membayangkan papa-mamanya budi :(
    sabar ya buuuu....


    @monic
    :)


    @olive
    hihi.....

    ReplyDelete
  11. MBa... aku mau nikah tahun depan. Tapi kok jadi parno ya..huhuhu. selama ini sih camer baik2 saja. tapi katanya bisa berubah ya setelah menikah ???

    ReplyDelete
  12. heyhooo...ga usah takut lagiii...
    nikmati aja, lagipula ga ada mertua yang kejam bgd sama mantunya.
    kalo kita ga aneh2 pasti mertua juga baik-baik aja.
    dannn.....menyenangkan loh punya 2 pihak orangtua yang pasti2nya berlomba2 menyenangkan kita :)

    ReplyDelete