19 April 2010

Flow Keuangan Keluarga Priyandito

bersambung dari tulisan sebelumnya,
kali ini saya mau nulis kisaran nominal dari pos-pos di bawah, beserta produk yang kami pakai.

disclaimer: ini bukan promosi dan kami tidak mendapat fee dr vendor2 di bawah ini:)


1. Housing Investment.
untuk yang ini, kami berhutang ke Bank Perm*ta selama 10 tahun ke depan.
jumlah cicilannya...ahemm....persentase aja ya....
kira2 mencapai 30 % dari total penghasilan kami berdua.
* ya kami tau ini agak berat yah...tp setelah dihitung2 bunganya, kalo kami memundurkan tahun angsuran, wee...jadi besar banged bunga yang harus kami bayar, jadi ya resiko bersakit2 sekarang bersenang2 10 tahun kemudian..haha....miris*




2. dana pendidikan
kalo yang ini kami invest emas dengan dana sekitar 200rb/bulan.




3. dana asuransi
kemungkinan besar kami ambil produk dari bumiputera.
yang mananya masih belum tau juga.
hehe...
yo ayo yang agen bumiputera bolehlah kami diprospek :)
tapi kami sih maunya asuransi murni.
no more unitlink.
cukup sudah terjebak di Prudent*al ajah. :)

jenis asuransinya sendiri, menurut QM Planning sebaiknya ambil yang term life aja.
karena premi lebih kecil, uang pertanggungan lebih besar.
tapi yang jadi pertanyaan lanjutan, kalo kita masih hidup *halah* setelah masa kontrak berakhir, apakah kita akan mendapatkannya uangnya kembali?
nah....ini yang masih harus dicari tahu ya teman2.
ato yang mau berbagi ilmu di sini?

oia, asuransi term life itu, contohnya begini.
usia bapak A  30 tahun, so bapak A mengambil asuransi term life selama 20 tahun.
jadi apabila terjadi sesuatu dan bapak A meninggal di usia 45 misalnya, maka ahli warisnya berhak memperoleh santunan.
tapi kalo meninggalnya setelah usia 50, santunan ga akan diberikan.

nah, maksud pertanyaan saya di atas, setelah usia 50 dan bapak A masih sehat walafiat, apakah berhak menarik dana yg sudah disimpannya selama ini?


oia, utk asuransi ini, budget kami sungguh kecil
huhu....secara dananya sudah tersedot untuk cicilan rumah.
jadi sementara cuma dianggarkan 100-200rb/bulan.
mudah2an di tahun2 yg akan datang ada rejeki jadi bisa ditingkatkan preminya :)


4.  dana pensiun
nah, yang ini juga alokasinya sungguh kecil.
cuma 100rb/bln utk beli reksadana saham.
eh tapi hasil baca2 sana-sini, 100rb/bln ini kalo kita invest kan di RD saham, bisa jadi 9M saat 30 tahun yang akan datang loh...
hihihi......

*ingat, semakin muda usia kita saat menyiapkan dana pensiun ini, semakin kecil pula biaya yang harus kita sisihkan sekarang, so u'd better start now, ibu2 :p*

oia, untuk RD saham ini, pilihan terbesar sih beli melalui Bank Mand*ri,
tapi suami kayanya pengen beli ke Manajer Investasi langsung macam Manulife ini.

masih cek bebi cek, mana yang paling enak.
nanti kalo udah dibeli pasti dishare di sini :)


5. dana darurat
nahhh....dana inilah yang awalnya ga masuk dalam rencana bulanan kami.
jadi kami cuma bisa mengandalkan uang THR dan bonus2 tahunan kami untuk disisihkan ke dalam pos ini.
tapi kalo dipikir2, saya pan naik gaji ya bulan juli ini...
haha...
jadi ya mungkin gaji lebih itu yang dimasukkan ke dalam pos ini.
berapa jumlah dana yang harus disiapkan, ahemm....coba dibuka kalkulator QM Financial ya :)
dan....sepertinya ga jadi deposito, jadi ya dana ini disimpan di TabunganKu aja.


hoho.....sepertinya  sekian cerita dari saya,
mohon dishare info2 lain dr ibu2 cantik di sini,
biar sama-sama belajar :)

10 comments:

  1. Hi Ty, mau nambahin aja soal beli RD dimana, sbenernya sama aja mau lwt bank agen penjual atau ke MI nya langsung. Kelebihannya kl mau beli lwt bank agen penjual (spt bank yg lo sbt di atas), lo bs minta di debet otomatis per bulan per budget yg kalian jatahin. Utk itu paling pihak bank mengenakan biaya administrasi utk fasilitas auto debet yg besanya (sekitar 5) Rp). Jadi tiap bulan rekening Man*i*i kalian lgsung di debet sejumlah itu..so ga perlu repot2 dtg ke bank or MI buat isi form pembelian RD lg!namanya kl ga salah RD berkala/installment. Kelemahan dr sistem auto debet ini adl qt sgb investor ga bs memilih utk membeli RD saham saat harganya pas turun.

    Padahal, idealnya kan qt beli RD saat NAB unit penyertaannya rendah, dan menjual kembali saat harganya tinggi Tbuat dpt capital gain). Nah, krn bank akan otomatis mendebet setiap bln pada tgl yg sdg diperjanjikan di awal, jadinya qt ga bs kontrol waktu pembelian itu...
    So, dikembalikan lg ke msg2 pihak ya, apa goal-nya dan sesuai dgn kondisi masing2...:-)

    Segitu dl aja deh sharing nya...nanti kl ada info tambahan, gw share deh:-)

    ReplyDelete
  2. Mbak Tya, salam kenal sebelumnya. Ngomong2x soal asuransi jiwa, saya menawarkan asuransi jiwa murni berbasis syariah dari Takaful keluarga. Bila tertarik untuk dibuatkan ilustrasi bisa kirimkan data diri ke email saya asunaryo@yahoo.com.

    Kemudian untuk dana darurat, saya coba memberi saran untuk cari tahu di BPRS karena saya taruh sebagian dana saya di sana. Bagi hasilnya lumayan sekitar 10% s/d 13% pertahun. Coba bandingkan dengan bank konvensional atau bank syariah, di bprs masih lebih besar dan dijamin LPS pula. Terima kasih.

    ReplyDelete
  3. @ retno
    a bunch of thanks!!! :)



    @pak aris
    saya kirim email ya pak.
    trims.

    ReplyDelete
  4. Mbak, mo tanya, emangnya kenapa dengan asuransi Prudent*al itu?
    Ho..ho..aku baru ajah abis diprospek sama agen dari asuransi itu, dan interest banget sama penawarannya...
    crita dunk mbak, bisa buwat masukan juga...

    ReplyDelete
  5. prudent*al itu unitlink bu.
    jadi asuransi plus investasi.

    kayak aku ambil premi yg 450rb/bln.
    250rb bwt asuransi n 200rb bwt investasi.
    nah tapi jadinya hasilnya ga maksimal.
    200rb yg utk investasi itu nanti kita dapetnya sedikit bgt :)

    mending beli asuransi murni trus bwli reksadana sendiri kalo mo investasi

    ReplyDelete
  6. Hallo mba tya..
    jadi tertarik ni ikutan KPR di bank perm*ta.
    TFS ya..

    ReplyDelete
  7. tapi nt cari CPnya yang OK ya mbak, kebetulan marketing yg ngurusin aku krmn rada-rada lemot jadi kitanya yg rempong :)

    ReplyDelete
  8. Mba Tya aku pernah dikasihtau sama kakaku kalo kita nabung minimal 2juta di Bumiputra katanya bisa dapet asuransi kesehatan per harinya 100K IDR, tapi kalo kita nabung 7,5jt maka kita bisa dapetin asuransi sampe 300rb per hari.

    Kebetulan kemaren istrinya kakak antara percaya dan ga percaya jadi istrinya nabung 2jt dulu dan ga diduga istrinya harus rawat inap, ternyata klaimnya mudah dan dapet 300K IDR untuk rawat inap 3hari..kakakku agak nyesel juga soalnya dia udah nyaranin istrinya untuk nabung 7,5juta tapi ragu2...

    coba aja ditanyakan langsung ke Bumiputranya...

    ReplyDelete
  9. Mbak Tya, salam kenal ya.. aku suka deh baca blog mba. teliti dan detail sekali.. beda sama aku yang ga mau ribet dan serba slebor.. heheh..

    Mbak, mau nanya. Kalo dana pensiun itu bukannya sudah disiapkan sama perusahaan ya? Apa kita juga tetep harus punya sendiri? untuk asuransi kesehatan juga dikover perusahaan, apa baiknya tetap punya sendiri? Makasih ya mbak..

    ReplyDelete
  10. hai yandaaa..
    iya dana pensiun dapet dari kantor tp jumlahnya minim sekali :)
    jd aku beli asJi lagi.
    ga terlalu terasa, 1,6jt/thn selama 15 thn utk UP 700 juta.

    kl dana kesehatan, tgt kantormu gmn?
    kl aku kebetulan dicover 80% dan dari suami jg dpt jd sekarang belum beli dulu.

    tapi seklai lagi balik ke kebtuhuan RT masing2 bu...

    semoga membantu :)

    ReplyDelete