30 March 2010

Menteri Keuangan Rumah Tangga

Tiap abis gajian, saya selalu inget sama mama-papa tercinta.
semakin kagum...
kok bisa ya ngasih makan 4 anak, bisa nyekolahin di sekolah bagus, mau les apa diturutin,
terkadang masih bantuin sodara-sodara yang pinjem uang pula...

padahal saya tau banget orang tua saya bukan termasuk golongan orang kaya.
papa saya cuma karyawan di bank kecil yang dilikuidasi saat krisis moneter tahun 1998.
beruntung beliau punya investasi berupa rumah kontrakan jadi kami masih bisa survive saat itu.

mama saya cuma bidan PNS di puskesmas dan 'terpaksa' buka praktek di rumah buat nambah2 uang belanja.



dulu pas masih sekolah, saya taunya cuma minta uang,
ga mau tau asalnya dari mana, pokoknya harus ada.
kalo ga ada saya ngambek.

makanya sekarang saya nyesellll banged dulu sering marah-marah kalo saya minta uang ga dikasih.
sekarang baru berasa cari uang tuh ga gampang.
apalagi dengan 4 anak tentu kebutuhan juga semakin banyak.

dan juga, sekarang ngerasain sendiri susahnya ngatur keuangan rumah tangga.
ini pun belum ada anak loh.
ga tau nanti gimana kalo udah ada krucil-krucil...hihi...


untuk pengaturan keuangan rumah tangga kami,
haha....berubah-ubah acaranya.

awal-awal nikah, semua gaji saya transfer ke suami.
biar beliau yang mengatur.
saya cuma dikasih uang jajan bulanan.

tapi yang terjadi adalah...
uang jajan saya suka kurang, jadi minta lagi-minta lagi
hahaha....
*dan tentunya pake acara ngambek kalo ga dikasih*

akhirnya suami nyerah...
gantian sekarang semua gajinya ditransfer ke saya.
saya yang mengatur semuanya.
hohoho...
bisa ditebak...
baru tengah bulan udah ga bersisa!
hahahaha.....

akhirnya setelah dua cara dicoba gagal,
beberapa bulan terakhir ini kami memakai sistem gajimu-gajiku.

bukannya ga mau kompak sebagai suami istri, tapi justru dengan cara inilah kami menyelamatkan keuangan keluarga :)

jadi masing-masing gaji kami sudah kami alokasikan untuk beberapa pos kebutuhan.

contohnya begini:
untuk gaji saya, saya bedakan jadi 2 pos: POS untuk AMPLOP dan POS untuk transfer.

Pos amplop ini digunakan untuk kebutuhan sehari-hari.


perinciannya sebagai berikut:

1. untuk belanja mingguan (macam sayur, tempe,tahu dan bahan2 makanan segar)
2. untuk bayar air PAM
3. untuk bayar listrik
4. untuk gaji ART
5. untuk bayar satpam komplek
6, untuk uang bensin mobil (berhubung mobil cuma dipake saat wiken, jadi pos ini bisa di-cut abis2an)
7. untuk ongkos suami (karena cuma naik kreta or naik motor maka jumlah untuk amplop ini juga ga terlalu besar)
8. untuk uang jajan istri (karena ga perlu ongkos buat ke kantor, jadi amplop ini untuk kebutuhan foya-foya sang istri, jumlahnya disamain sama amplop no. 7 tapi seringnya tengah bulan udah kosong amplopnya! haha...)

nah, selain untuk isi amplop, saya juga berkewajiban untuk menyelesaikan POS TRANSFER.


perinciannya sebagai berikut:
1. pulsa suami
2. pulsa istri
3. pulsa rumah *esia*
4. pulsa modem *smart*
5. biaya anak asuh
6. mulai bulan april akan bayar cicilan rumah *doengg...ini yang bikin pingsan*
7. TabunganKu



untuk poin nomor 7, saya sengaja bikin account baru, tanpa ATM dan tanpa biaya bulanan.
bukan buat investasi karena bunganya kecil, tapi lebih ke arah menyisihkan uang.
kalo ga maksa begini ga akan punya uang simpanan.

rencananya stiap taun dana simpanan ini akan kami ambil dan kami ubah ke dalam bentuk investasi jangka pendek, deposito atau reksadana pasar uang misalnya.

*ga rugi follow @mrshananto n @QM_Financial :p dapet ilmu banyak soal keuangan rumah tangga*

nah trusnya gaji bapake buat apa dongggg...

hehe...kalo gaji suami mah buat urusan tingkat tinggi, ga remeh temeh kayak urusan rumah tangga begini....

pokoknya pengeluaran dalam jumlah besar jadi tanggung jawab suami.
*hihi...istri ga mau rugi*

kalo gaji suami dialokasikan buat:

1. bayar cicilan mobil sampe november 2010
2. bayar asuransi n investasi kita di salah satu perusahaan asuransi
3. uang sosial (uang buat kondangan, kado lahiran anak, arisan, dll)
uang sosial ini meskipun kesannya ga penting tapi ternyata besar juga loh jumlah per bulannya, terkadang kita suka ga sadar ada.
4. belanja bulanan (beras, minyak, detergen, dll)
5. nabung juga di rekening berbeda (jumlahnya akan digabungkan sama tabungan saya dan diambil tiap akhir taun)
6. biaya foya-foya

hahaha....poin nomor 6 intinya terakhir banged.
kalo memang ada sisa baru deh buat makan-makan n jalan-jalan.
tapi yang wajib ya itu poin-poin di atasnya.

so far dengan sistem seperti ini keuangan kami lumayan aman terkendali.

untuk biaya pendidikan anak, rencananya akan mulai kami siapkan mulai taun ini juga.
meskipun anaknya belum muncul-muncul, tapi gapapa deh rekeningnya muncul duluan
hihi...

buat pos pendidikan anak ini diambil dari jumlah kenaikan gaji kami taun ini.
jadi kami nganggepnya ga naik gaji.
uang lebih itu mau langsung 'disimpan' dalam bentuk yang masih ingin kami bahas.
lagi berguru sama @mrshananto nih.
mudah2an pertanyaan saya via twitter pagi ini dijawab ya...

sooo.....gimana pengaturan keuangan kamu?

21 comments:

  1. wahh...keren banget pengaturan keuangannya, boleh dicontek yaa... :) Kalo aku, hampir 50% dari gajiku, aku transfer ke rekening bersama. Sisanya buat kebutuhanku sehari2, kaya pulsa, jajan, zakat, dan transport. Tapi kalo pengen belanja kebutuhan wanita, seringnya masih dibeliin sama suami *ga mau rugi*

    Nah, gaji suami itu yang banyak diutak-atik,hehehe... GAjinya dipake untuk pengeluaran kaya belanja bulanan, cicilan motor (msh belum punya mobil), tabungan bersama, dan tentunya memenuhi hasrat belanja sang istri,hohohoho...

    Karena belum ada kewajiban cicilan rumah, untuk sementara aliran dana ke tabungan bersama cukup terjaga. Udah gitu, sampe sekarang juga memutuskan untuk ga pake kartu kredit karena takut malah menyiksa,hihihi.. Jadi utangnya ya cuma cicilan motor itu yang isinya Allah thn ini selesai. Rencananya sih bulan depan mau beli asuransi, tp pilih yang lebih banyak menawarkan unsur proteksi ketimbang investasi. Doakan rencananya berjalan lancar yah buu... :)

    ReplyDelete
  2. hihi...sama-sama belajar kok bu...

    bener banged: kartu kredit is a BIG NO NO buat kita-kita perempuan yang suka khilaf ini.

    saya juga ga punya kartu kredit.
    lebih tentram hidupnya.
    kalo punya uang ya beli,kalo engga ya mingkem aja di rumah :)

    oia dari info2 yga ku dapet di @QM_Financial, tabungan kita itu harus ada tujuannya.

    misalnya buat umroh kah, ato buat dana pensiun kah...supaya jelas pengaturan berapa dana yang harus kita sisihkan.

    kalo kamu ada twitter follow orang2 ini deh, kita jadi bisa belajar banyak soal keuangan RT :)

    selamat menjalankan tugas jadi emnteri keuangan ya bu!

    ReplyDelete
  3. wah keren dirimu bisa jadi menteri keuangan dengan draft2 APBN seperti itu *halah*.. ^^

    mau sharing juga,kalo aku juga bikin pos-pos di amplop-amplop gitu untuk pengeluaran terus ada buku kasnya juga untuk nyatet smua pengeluaran dan pemasukan. jadi diharapin ga bakal sampe bobol dan lebih terkontrol.. nah tapi yang menjalankan itu si suami,jadi aku cuman jadi asisten dan remindernya si mas, karena pada waktu awal nikah dan aku yang yang jadi menkeunya ga canggih, awal bulan uda pasti ngaplo, ga pinter manajemen bagi uangnya. maklum masih jetlag gara2 kebiasaan uang dipake sendiri ga pake mikir panjang waktu masih single keterusan sampe nikah. jadi sampe sekarang masih belajar dari asisten beranjak ke menkeu lagi.. hehe..

    untuk tabungan dari awal udah langsung disisihin, dan emang bener kalo ada tujuan buat kita nabung, misal niy buat tambah DP rumah, jadi lebih semangat nabungnya..

    btw, really love ur blog, banyak banget info yang bermanfaat.. benar2 tercerahkan esp masalah KPR ituh ^^.. thx u ya Tya and congrats for ur nu house.. smoga rumahnya berkah dan bawa banyak kebahagiaan buat keluarga kalian..

    ReplyDelete
  4. oh iyaaa...BUKU KAS!
    noted.
    akan dibuat sekarang juga.
    hihi...
    makasih ya say...

    nanti juga lama-lama terlatih kok jadi menkeu...bikin salah itu manusiawi..lha gw tiap bulan pasti banyak kosongnya tu amplop uang jajan pribadi...hahaha....

    buat rumah...hehe....makasih ya say doanya...
    moga2 rumah ini emang jadi istana masa depan kami.
    halah... ;)

    ReplyDelete
  5. oke siippp...nabung emang harus ada tujuannya.. Kaya kalo sekarang lagi niat banget buat ngejar DP rumah,hehehe...

    untuk buku kas aku juga pake, buat tau flow bulanan seperti apa.. Dari situ juga bisa dibuat batas bawah dan batas atas pengeluaran tiap bulan. Kalo udah mendekati batas atas, hrs segera direm tuh yang namanya pengeluaran2 ga penting..

    kalo dirimu niat investasi dalam bentuk logam mulia kah? terus sharing masalah financial planning gni ya mba.. berguna banget.. thx loohh.. :)

    ReplyDelete
  6. duh maap... tadi ngepost commentnya buru2 jadi ga sempet ninggalin jejak.. Ini aku ya mba Tya.. :)

    ReplyDelete
  7. hihihi...

    soal logam mulia ada niatan ke arah ke sana say, kl ada dana lebih di luar semua pos-pos di atas.
    tapi kl emas, mending beli yg batangan say,soalnya kl dalam bentuk perhiasan kan kena ongkos bikin dan ketika dijual ongkos bikin nya ga diperhitungkan.
    jadi mengurangi dana investasi kita gitu :)

    ReplyDelete
  8. Halo Mbak Tya :-)
    Saya paling suka ngitung-ngitung makanya masalah keuangan diserahkan padaku ;-) Saya punya buku catatan khusus untuk pemasukan dan pengeluaran ATM, kayak buku rekening pribadi krn malasa aja kalo hrs bolak balik print buku rekening.

    Oiya mau nanya emang ada tabungan yg gak ada potongan bulanannya Mbak?

    ReplyDelete
  9. wah mbak asty hebat!
    contoh istri teladan nih, ga suka khilaf kayak saya:)

    tabungan yg ga ada biaya bulanan ini nama programnya TabunganKu mbak.
    program baru dari pemerintah supaya kita gemar menabung.
    tapi ya memang bunganya rendah dan ga semua bank memberikan fasilitas kartu ATM.
    kalo saya justru pilih BNI karena mereka ga kasih ATM,jadi aman :)
    selain BNI, kayaknya ada di bukopin, mandiri, dan beberapa bank pemerintah lain *ga hapal banknya :p*

    mari menabunggg....

    ReplyDelete
  10. Wah, canggih pisan ibu kita yg satu ini! Detil n cekatan! Kl aku mah slebor bin sembrono, hihihi...

    Ow yaa..soal invest di LM emang bener Ty, lbh baik beli yg batangan, harganya ga pernah turun n ga kena ongkos bikin! Aq jg dah coba dikit2 invest di situ..tp krn LM itu bs maksimal kl long term, ya udah akhirnya aq putusin ga terlalu banyak dulu! Soalnya keuangan km masih sedikit porak poranda, jg kl dimasukin ke long term semua, tkt ga ada pegangan, hehehe...ntar deh, kl udah mulai stabil smuanya, baru long term nya di banyakin:-)
    Bagi2 tips terus ya bu..biar aq bs belajar:-)

    ReplyDelete
  11. beuhh....kau sudah punya LM batangan...gw ngebayangin belinya aja empot2an...hehe....
    satu batangan itu brp gram (or kilogram?) no?
    trus kl mau jual lagi mesti ke tempat belinya dulu ya?

    ReplyDelete
  12. Hai Mba Tya wahh keren2 juga nie tips nya

    Kalo ak sama juga kek mba tya pake sistem gajimu - gajiku abs kl di pegang salah satunya pasti menimbulkan cekcok (kl habis)dr pada main salah2an .

    Mauu Kasih tips aj bwt temen2 yang lain

    Semua Billing STatement & bukti pembayaran jangan dibuang trus di bikin satu Ordner berdasarkan nama pembayaran , trus di sampingnya di tempelin bukti pembayaran.

    Trus sistem amplop dibikin jangan perbulan (khusus biaya rutin harian ) dibikin perminggu biar ga abs d tengah jalan jd kl belum minggunya jangan dibuka dulu keep on seal

    ReplyDelete
  13. Wah tiap keluarga newbie emang punya cara en karakter sendiri2 yah dalam financial planning...aku dikit berbeda sejak awal akulah bu menteri keuangan keluarga...si hubby kutunjuk sebagai penasehat doank hihihi...
    seluruh gaji di pull di aku dan aku bikin excel pos2 pengeluarannya per-bulan ada kolom "rencana" ada kolom "realisasi" dan bikinnya di excel hp jadi update terusss :). pos2nya paling atas assurance n investment(biar semangat), lalu regular expense, loans (cc n kpr), charity,entertaintment, terakhir unplanned expense (gift, accident maintenance, dll) tiap akhir bulan laporan ke penasehat buat direview. kayaknya dah pw ama metode ini deh :)

    ReplyDelete
  14. klo gw gimana ya??

    gaji gw kepake buat:
    transport gw ke kantor, bayar kartu kredit gw, bayar asuransi gw, nabung di tabungan bersama, nabung di tabungan rencana *ga tau rencana ngapain*, bayar telpon, ngasih ortu gw, sama buat amal. sisanya buat jajan.

    gaji suami:
    transport dia ke ktr, bayar kartu kreditnya dia, nabung di tabungan bersama, bayar tv kabel, bayar tagihan internet, belanja bulanan, bayar cicilan kendaraan, bayar air, bayar listrik, ngasih ortu dia. sisanya dimasukin tabungan.

    hahaha.. intinya masih sendiri2 yaaaa.... paling gw ngaturnya yg belanja bulanan aja. soalnya klo gw semua yg ngatur bisa bablas. malah ga ada yg kebayar nanti :D

    ReplyDelete
  15. Tya..untuk logam mulia, itu mulai dari 1gram kok, jgn dibayangin yg batangan kaya di donal bebek ya hahaha..itu sih udah kelas kakap, sekitar diatas 1 kg per batang. Dan per gram nya fluktuatif sih,kmrn pas beli mas kawin gw per gram nya 300rb an..

    jadi kl mau nyicil, beli aja tiap brp bulan 1-5 gram :)
    dan bentuknya kaya permen chiclet haha..

    ReplyDelete
  16. Iyah Ty...jgn berlebihan bayangkan LM nya guede2 gitu! Hihihi...aq jg baru beli yg kecil2 kaya permen chicklet (kaya kata dinda), itu jg jaman mas kawin dulu:-p
    Masalah belinya, bs di toko2 emas biasa atau bs langsung ke ANTAM yg di Pulo Gadung, say...
    untuk jual nya lg jg bisa di toko2 emas biasa atau di ANTAM itu, kan ada sertifikarnya... Cuman biasanya kl ditoko emas biasa, dia cm mau beli dgn berat tertentu (biasanya 25, 50 n 100 gr), tp kl di ANTAM, mereka mau koq beli yg berapapun beratnya (mulai dr 1 gr s/d 1000 gr).
    Ty, sharing soal asuransi pendidikan dunk! Aq mau ikutan tp masih blm tau kapan wktu yg tepat buat mikirin pendidikan anak, heheh *masih egois sama diri sendiri*

    ReplyDelete
  17. kalo aku... masih berantakan :))

    ReplyDelete
  18. sama. Aku dan suami juga gak punya kartu kredit. jadi kalo pengen sesuatu mau ga mau harus beli cash atau debit, kalo uangnya gak ada ya ga beli. Simple :)

    Tadinya juga sebagian gajinya Acum di-pool di gue, tapi gue suka teledor jadinya malah berantem. Jadi sekarang pake sistem gaji gue-gaji elu. Tapi pengeluaran tanggung bersama.
    Misalnya gue yg bayar listrik, tagihan TV dan service AC (kalo ada). Dia bayar ART dan jatah belanja bulanan (sembako dll). Kalau ada yang kekurangan ya subsidi silang :p

    soal nabung diusahakan masing-masing (kita blm punya rekening bersama sih)
    so far cara ini lumayan jalan, buktinya kita kemarin udah bisa DP rumah sekaligus bayar pajak dan biaya printilannya

    tapi blum tau nih nanti klo bner2 terpisah dari ortu dan tinggal di rumah sendiri, pasti butuh biaya lebih (biaya pasang telpon, pasang internet, biaya gas dan air) soalnya slama ini pos2 biaya ini ga ada karena kita kan masi numpang.

    oya, di sini ada yang invest di reksadana? pengen sih beli RD yg 100 ribuan per bulan gt (denger2 di mandiri ada) tapi masi blom ngeh sama "cara mainnya" dan resikonya ky gimana
    so far sih cara ini

    ReplyDelete
  19. Beli LM juga bisa nyicil di Pegadaian, ada caranya tinggal tanya ke petugasnya ;-)

    ReplyDelete
  20. @nukta
    wahh...kamu lebih rapi lagi..aku malah ga kepikiran nyimpen bon-bon...ckckc...hebat euyy...
    iya soal amplop boleh tuh bgitu, apalagi untuk ibu-ibu yang suka ga tahan liat uang nganggur *ngomong ke diri sendiri*
    thanks ya!


    @anis
    dulu aku kayak gitu tuh say,tapi lama2 males ngisinya...hahaha....
    tapi emang bagus sih sistem gitu, kita jadi tau detil pengeluaran kita.
    seru ya ngomongin ini...

    @retno, dinda, mbak asty
    maturnuwun insfonya...akan mencoba memikirkan alternatif investasi dlm bentuk LM...secara ini yg paling gampang yaaa...hihi...
    kalo soal asuransi pendidikan, hhmm...ini juga gw masih mau tanya2 dulu no...
    nanti kalo udah clear pasti di share di sini kok :)


    @olive
    hayoo buuu...katanya mau mandiri....yuks latian yuksss... *sok bijak*


    @nia
    uhuyyy...asyiknya yg punya rumahhh..hihi....
    kl soal reksadana, coba kamu baca tulisannya bu retno ini deh...jelas bnaged kok soal reksadana.
    kao mau tanya2 lebih lanjut, monggo ke beliau aja langsung secara dia karyawan Mandir*
    gw juga lagi mempelajari lebih lanjut nih soal reksadan pasar uang :)
    http://anto-retno.blogspot.com/2010/03/reksadana-part-1.html

    ReplyDelete
  21. coba buka www.ngaturduit.com
    Selamat mencoba :)

    ReplyDelete