Skip to main content

Being Underestimated

uhhh....saya udah kebal banged deh sama kata2 di atas.
kayaknya sampe usia saya yg ke 26 ini udah berkali2 saya mengalami perlakuan yang kurang menyenangkan dengan hal ini.

cerita pertama, saya pertama kali masuk kerja secara formal dan full time itu umur 21, belum lagi lulus kuliah, muka masih kayak anak kecil banged, gaya masi kayak anak kuliahan *lupakan image wanita kantoran yang full make up,high-heels, blazer n so on*



saya diterima kerja di salah satu sekolah internasional yang cukup bonafid di pinggir jalan tol kebon jeruk menuju meruya sana *hihi...tau dong sekolahnyaa...*
saya pun ga ngerti kenapa diterima di sana...haha...
waktu itu lagi nunggu jadwal sidang jadi iseng2 aja apply ke tempat itu.
sama sekali ga tau itu sekolahan apa, lokasi di mana, totally iseng, uji nyali lah...

ehhhh...setelah 1 kali tes materi biologi, tes toefl, 2 kali wawancara dan satu kali tes kepribadian, saya dinyatakan DITERIMA!!!
woohoooo......
seneng banged, apalagi gajinya 3 kali lipat senior2 saya yg ngajar di sekolah2 lain.
hehehehe....

udah gitu ternyata kerjanya pake seragamn, rok n blazer yang super chic.
mayan lah bisa nutupin gaya n muka yang pas-pas an ini.

ehhhh...tapinya....begitu masukkkk....
langsung ditanyain begini sama beberapa pihak: umur berapa sih? kok udah berani kerja di sini?

wakwaawwwwww.......
dunia itu kejam sayang.....

tapi ya sudahlah, emang setelan muka saya begini, ga bisa dipaksain bermuka tua juga, jadi terima aja selalu dianggap anak kecil.

untungnya saya bisa buktiin meskipun anak kecil *saya yang paling muda di kantor waktu itu* tapi kerjaan saya 'ga kayak anak kecil'

tapi tetep aja tuh pandangan sebelah mata tetep ada.
haha...siyallll.....

trus nya karena sebel dianggap cuma anak bawang, cuma lulusan s1 *di sana rata2 s2 bahkan ada yg s3*, cuma lulusan dalem negeri pula *rata2 lulusan dr univ.luar*, akhirnya setelah kontrak satu tahun selese, saya memutuskan untuk ambil s2.

dalem negeri aja, udah rencana nikah soalnya....haha.....

s2nya pun sengaja ambil manajemen pendidikan biar tau lebih banyak soal bidang ini, soalnya udah kenyang setaun sebelumnya dipandang sebelah mata soal hal ini.

tapi lagi2 ternyata saya di underestimate lagi.

menjadi yang paling muda *dengan postur tubuh kecil muka innocent kayak saya...haha* bukanlah hal yang mudah ternyata.
rekan2 seangkatan saya cocoknya jadi orang tua saya. hahaha....
makanya ketika tugas2 saya dipuji bapak-ibu dosen, mereka selalu komentar begini:

ya iyalah....belum punya suami sama anak jadi bisa konsen ngerjain tugasnya

ya pantesan tya IPnya bagus, masih kinyis2 gitu...siap sih yang tega ngasih jelek?

ato ada yg lebih parah lagi: selamat ya tya, IP tertinggi lagi, kasih tau dong rahasianya? dikasih senyum ato yg lain nih?

hahahahaha......dunia memang kejam sodara-sodara.

tapi untungnya saya belajar lebih kuat dari pengalaman kerja di sekolah yang dulu, jadi tiap ada kalimat2 kayak gitu cuma masuk kuping kiri keluar kuping kanan.

anjing menggonggong cewek cantik tetap ciamik kalo kata suami saya...hihi...

akhirnya S2 bisa slese dalam 3 semester *sementara yg suka komen jelek masih stuck smp sekarang...sukurin!hihi...* trus masuk kerja di sini dehhh...

apakah komen2nya berhenti?
hohoho.....tentu tidak.


pengen sih cerita di sini...tapi hihihi.....engga deh....banyak yang baca blog ini buuuuu....

jadi ceritanya di twitter saja yang bebas mata-mata....hahaha.....

Comments

  1. Benernya, komen-komen sinis gitu menuju ke "sirik tanda tak mampu" Tya. Dulu pas aku kerja di Amrik, aku juga dapet kerja sebelum lulus, di accounting firm Big 4 yang boro2 orang asing masuk gampang, wong orang lokalnya aja rebutan. Terus, brasa banget ada beberapa kesinisan orang-orang, apalagi biasanya mesti S2 yang masuk situ, dan aku cuma lulus S1 dengan GPA yang tidak secemerlang beberapa teman2 saya yang memang punya ambisi besar. Namanya berkat Tuhan ya :). Ya yang penting kita mah tenang dan tabah aja and selalu kuat dalam iman. Pasti waktu yang bisa membuktikan.

    ReplyDelete
  2. Setuju kata leony, sirik tanda tak mampu... Gw jg dari umur 20 udh kerja kantoran fulltime smp akhirnya umur 24 dah malessss bngt krn selalu dianggep anak bawang hehehehe...

    ReplyDelete
  3. hmmm...kalo ditempat kerjaku skrg, nih,Ty...kantor nyari yang punya "hati"...bahasa planetnya mungkin yang "se-visi" kali ya... Kalo sekolah, cari calon guru yg emang mau mendidik kali ya... Mungkin itu yg diliat tempat kerja Tya, Leony & ak sendiri, makanya diterima walopun CV ga sementerang yang lain hehehe...

    ReplyDelete
  4. sekarang sih gw udah lebih cuek dibanding beberapa taun yg lalu, tp memang ada saat di mana pengen jambak2in tu orang2 sirik, kayak pagi ini...hihi...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Uang Pangkal Sekolah

setelah dihitung2 ulang, ternyata investasi LM saya yang cuma 10 gr/tahun (200rb-an/bln)  harus direvisi nih....
hehehe...

kalo bertahan di angka tersebut, uangnya cuma bisa utk masuk TK,
sementara utk masuk SD setidaknya butuh 20gr/thn (400rb-an/bln)

hoshh...hoshh...

untuk masuk SMP lebih parah lagi...
makin ga kekejar kalo 'cuma' LM ternyata.
apalagi kalo AsPend n TaPend,
makin ga nyampe deh angkanya.
busetttt...

Menginap di caravan hotel - taman safari indonesia

Sekitar bulan februari (kalo ga salah) liat foto2 kak @sondangrp dkk camping rame2, kok kayaknya seru.

Trus jadi pengen.
Tapi pas liat rate nya, kok mahal! Haha..

Akhirnya diskusi sama ibu2 cabe rawit di grup dan keluarlah ide menginap di caravan ini.
Ratenya separuh dari tempat camping kak sondang, dan tempatnya masih berbentuk 'bangunan' jadi bisa semacam pemanasan sebelum anak2 camping beneran di tenda.
Untungnya jeng lia berbaik hati ngurusin dan booking jadi kita bisa dapet 3 caravan yang deketan (dan lokasinya enak!).

Fyi, kita booking dari maret utk menginap akhir mei ini.
Untuk rate caravan di wiken: rp. 1.050.000 include breakfast utk 4 orang. Plus kita bisa beli 4 tiket safari seharga rp. 100.000 (dari rp. 150.000).
Lumayan ya!

Dan pas akhirnya sampe sana, Aduhhh senengg deh..

Lokasinya benar2 di tengah hutan, Jadi pohon2 pinus tinggi di mana2, Ada air terjun mini, Kolam angsa, plus ada monyet dan rusa di dekat restoran.

Anak2 heboh deh liat beginian :)))

Asli ya anak…

Perpanjang paspor di BSD

Sejak akhir tahun 2015,
Mastin akhirnya menghampiri warga BSD dalam hal pengurusan paspor
(Oh ada yg ga tau mastin? Coba deh gugling dengan keyword jingle mastin.. Dijamin terngiang2... Ahahahhahaha)


Singkat  kata, per 30 desember 2015 sudah dibuka kantor imigrasi kelas 1 tangerang cabang BSD.
Lokasi di ruko golden boulevard, tepat di sebelah natasha skin care.
Kalo bapak-bapak biasanya sih tau ruko golden boulevard soalnya banyak tempat pijat plus-plus :)))))

Nah berhubung bakal pergi bistrip bulan depan sedangkan paspor habis di bulan mei, jadi tadi saya dan si ayah nyobain perpanjang paspor di ruko yang cuma sepelemparan kolor dari rumah (uhuk pamer




Sayangnya untuk layanan online dan pembuatan e-paspor belum bisa dilakukan di sini, Jadi tadi kami datang pukul 7.30 untuk ambil antrian.
Menurut petugas, dalam satu hari dibatasi 100 nomor antrian, supaya tidak terlalu chaos.
Tadi pagi sih lumayan tertib ya antrian ambil nomornya.
Setelah ambil nomor, kami isi-isi dokumen lalu duduk sa…