3 February 2010

Our Big Plan

*tarik napas...tahannn.......pingsan*

hehehe.....
ceritanya kan abis kejadian keguguran kemaren itu, saya n si ayah jadi banyak ngobrol dari hati ke hati.
tsahhhh...gayaaa....
iya abisan selama ini yang diobrolin cuma soal berapa tagihan bulan ini, mau makan di mana, mau beli apa, dan hal-hal materi duniawi macam itu.
rasanya udah jarang bangedddd ngobrol soal hidup kita berdua :)

makanya kemaren2 ini seneng banged bisa banyak ngomongin rencana hidup kita sebagai suami-istri, ayah-ibu dan tentunya sebagai karyawan di tempat kita bekerja.

big plannya sih begini: saya kerja rodi macam ini cukup sampe satu tahun ajaran lagi, jadi pertengahan 2011 saya memutuskan untuk jadi part-timer teacher. kerja cuma 3 hari, selese ngajar bisa langsung pulang, ga harus sampe sore2 banged dengan tujuan lebih banyak punya waktu di rumah.
*ehemmm....batuk-batuk....rapiin rambut*

kenapa ga mulai tahun 2010 ini?
hehehe...cukup sadar masih banyak tagihan yang harus dibayar...jadi tahun ini bener2 dimaksimalkan untuk nabung guna memenuhi rencana tahun depannya :)

pengen sih total jadi full time house wife, tapi kalo inget yang namanya cicilan jadi mikir2 lagi.
lagipula dari awal pernikahan, kita berdua sepakat ga terlalu membedakan peran antara suami dan istri.
pakem di mana suami yang bekerja dan istri di rumah ga berlaku buat kami.

iya dong, ga adil aja kalo saya yang jadi full time house wife, masih dibantu sama si mbak buat segala kerjaan rumah sementara ayah banting tulang cari uang buat kami.
jadi berhubung pekerjaan rumah tangga saya banyak dibantu pihak lain, ga ada salahnya saya juga membantu ayah untuk mencari uang :)

dan lagi kalo inget piramida kebutuhannya Abraham Maslow, ternyata bener banged ya.
ada yang namanya kebutuhan akan rasa aman dan aktualisasi diri.
rasa aman ini luas banged bentuknya.
inget kan postingan saya sebelumnya tentang 'harus mempersiapkan' kalo salah satu pergi?
amit-amit jabang bayi semoga masih dikasih umur panjang untuk bisa sama-sama terus, tapi kalaupun ternyata saya yang ditinggal duluan, secara ekonomi saya tidak akan menyulitkan pihak lain karena saya juga bisa berusaha mencukupi kebutuhan setelah ditinggal pergi.

ga kebayang sama istri2 yang ga terbiasa kerja, trus ditinggal pergi suaminya...uhhh....pasti bebannya tambah berat.
atoo....contoh yang banyak terjadi sekarang...
istri2 yang suaminya kawin lagi...karena selama ini cuma bergantung sama uang suami jadi rela aja dimadu.
uuuuhhhhhh.....kesian banged kan kalo begitu....
*amit2 jabang bayi ketok-ketok meja*

nah...dengan alasan2 itulah...saya meminta ijin ayah untuk tetap diperbolehkan bekerja, tapi berjanji ga meninggalkan peran utama jadi istri dan juga (nantinya) jadi ibu.
aminnnn....

win-win solution bukan?
hehe..
kerja cuma di hari selasa,rabu, n kamis.
ga harus pagi2 juga dan pulangnya juga ga sore2 banged.
bener2 dateng cuma buat ngajar.
terbebas dari kewajiban meeting, kepanitiaan dan tugas2 tambahan lain yang kayaknya lebih banyak dari tugas utama seorang guru.
hihi....

oia, kenapa selasa?
karena biasanya hari seninnya masih capek abis wikenan...
hehe...

untungnya kantorku ini cukup fleksibel.
jadwalnya diutamakan untuk yg part-timer, jadi kita bisa milih mau dateng hari apa, sisanya ya buat guru2 yg full time.

kalo dari segi gaji sih ya tentunya berkurang jauhhhhh...
tapi ya gapapalah...
yang penting kan masih bisa mengaktualisasi diri, masih punya penghasilan sendiri, dan masih bisa meluangkan waktu lebih banyak di rumah.


adil kannnn......

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. say kan kmu bs bikin kue jg kan?
    jualin ajaa.. bikin toko online :D
    atau jualin apa aja deh hehehe

    ReplyDelete
  3. waduhh...kalo saingannya azrita mah ga berani :)

    ReplyDelete