8 February 2010

Oleh-oleh dari pameran properti

buat yang lagi cari2 rumah ato yang baru punya rumah, coba cek jadwal pameran di blognya dinda ini deh.
berguna banged :)

saya pun akhirnya memutuskan ke sana juga kemaren.
bukan buat nyari2 rumah, kan udah jatuh hati sama yang ini :) tapi buat nyari2 bank pemberi KPR yang bunganya ga tinggi dan ga belibet baik hati. hehehe....

awalnya ingin pake KPR dari salah satu bank swasta yang emang kerjasama sama kantor, tapi setelah ngobrol2 dan itung2an sama marketingnya, koq jadinya cicilannya tinggi bener ya?
memang sih rata2 bank pemberi KPR itu memberlakukan bunga flat untuk setaun pertama, tapi biasanya setelah setaun itu bunganya aduhai jumlahnya.
kalo dari persentase sih palingan cuma naik 3-5 %, tapi dari segitu rupiah...gluk...bikin nelen ludah :)

makanya tujuan ke pameran kemaren memang mau cari bank2 pemerintah karena biasanya tingkat bunganya lebih bersahabat.
kebetulan di sana cuma ada 2 bank pemberi KPR, BTN n BNI.
kalo sama BTN, si mama punya pengalaman buruk.
waktu itu sempet pake KPR dari bank ini buat beli salah satu rumah di daerah depok ujung sana, setelah cicilannya lunas, maka sertifikat rumah udah jadi hak konsumen dong yah?
tapi proses pengurusan hak tersebut ternyata belibet dan mama harus bolak balik dari mulai kantor cabang sampe kantor pusatnya.
setelah 3 bulan, baru deh mama bisa dapet sertifikatnya.

nah...berbekal dari pengalaman itu, kami memutuskan untuk coba tanya2 ke BNI aja.
kebetulan di BNI memang lagi ada promo bunga sampe 6 % :)
dan kebetulan lagi si mas-mas yang bantuin jelasin itu ganteng dan sabar banged.
hehe...
kayaknya saya berkali2 nanya hal2 yang sama berulang2 untuk mendapatkan kepastian, tapi si mas tetep jawab tuh *sambil narik napas panjang tapinya* LOL!

secara garus besar, persyaratan pengajuan KPR di BNI sama aja kayak di bank2 lain.
pihak pembeli cukup menyiapkan dokumen2 berikut:
  1. FC suami dan istri (untuk join income)
  2. FC surat nikah
  3. FC kartu keluarga (hayooo...yang belum bikin cepet bikin yaaaa...)
  4. FC NPWP
  5. FC rekening 3 bulan terakhir
  6. surat keterangan bekerja dan slip gaji (asli)
  7. foto 3 x 4
sementara untuk pihak penjual, harus menyiapkan:
  1. sertifikat rumah dan tanah
  2. IMB
  3. bukti lunas PBB tahun terakhir
  4. surat penwaran penjualan rumah 
  5. FC KTP pihak penjual
kalo beli rumah baru sih dokumen di atas udah disiapkan sama developer, tapi untuk yang beli rumah second kayak kami ini, kita harus minta  ke pihak penjual untuk menyiapkan dokumen2 di atas.

untuk surat penawaran, ga ada format khusus dari pihak bank.
si penjual cukup menuliskan di selembar kertas kayak surat perjanjian pada umumnya.
yang pake kata2, dengan ini kami yang bertandatangan di bawah ini: nama, alamat, no telp ; sepakat menjual rumah di blablabla...seharga blablabla...kepada yang disebutkan di bawah ini: nama, alamat, no telp.

setelah dokumen lengkap, nantinya pihak bank akan mengirimkan tim investigasi dan appraisal untuk memberikan penilaian terhadap nlai rumah yang akan dijual.
note: biasanya pihak bank memberikan appraisal di bawah harga rumah jadi kita juga harus siap dengan nilai plafon pinjaman yang akan turun juga.
dengan kata lain, kita harus menyiapkan DP yang lebih besar dari 20%.
*siapkan dana cadangan untuk hal ini yahhh..*

selain biaya untuk DP, kita juga harus nyiapin biaya appraisal sebesar 300rb,  biaya lain2 untuk notaris, dan juga pajak ini itu.
waktu saya tanya berapa jumlahnya kira2, si mas ganteng bilangnya sih kira2 sebesar 8-10% dari nilai plafon yang disetujui bank.
gluk...berarti dana cadangannya memang harus diperbanyak :)

hehe....beneran yah beli rumah itu perjuangan.
maka bersyukurlah kalian wahai pasangan muda yang udah bisa punya rumah sendiri dari keringat sendiri, karena beneran deh...perjuangannya gila2an.
ngeliat itung2an angka2 di atas bisa bikin pingsan pokoknya *lebay mode on*
harus nekat kalo kata dinda, kalo ga gitu ga punya2 rumah terus :)

nah, tapi untungnya kami beli rumah second.
jadi biaya DPnya bisa 'didiskusikan' lebih lanjut dengan si pemilik rumah.
kalo beli rumah baru kan DPnya wajib banged dibayarkan saat itu juga, ada sih yang bisa dicicil sampe setaun, tapi jumlah cicilan fix banget.

misalnya nih, mau beli rumah seharga 400 juta, DPnya kan paling minim 20 %, which is 80 juta, tapi kenyataannya bisa sampe 100 jutaan DPnya.
Gluk banged kan.
nah...dana 100 juta ini bisa sih dicicil antara 3 bulan sampe setaun *tergantung developernya*, dengan jumlah yang sama tiap bulannya.
hhhmmm...kalo kebetulan memang punya tabungan sebesar itu sih bisa langsung bayar cash, tapi syaratnya jangan sampe mengganggu cash flow sehari2 yaaa....
kalaupun mau dicicil, hihi....coba monggo dilihat sendiri angka per bulannya...bikin melotot pokoknya.
makanya kalo mau beli rumah baru, bener2 harus siap dengan dana yang cukup besar.

sebaliknya, untuk pasangan kere macam kami ini, bisa diakalin dengan membujuk2 si penjual untuk meringankan jumlah DP atau meminta waktu pelunasan DP yang lebih panjang.
hihi.....itu loh yang orang bilang beli rumah tanpa keluar uang :)
ya keluar uang juga sih, lha wong waktu mau akad kredit kan harus bayar biaya notaris dan lain2 itu. hehe....

kebetulan si ibu pemilik rumah baik banged....
harga rumahnya sendiri kami tawar gila2an dan kami minta waktu stidaknya 6 bulan untuk bisa melunasi DPnya tanpa jumlah cicilan fix per bulan. hehehe.....
misalnya nanti bulan maret kan waktunya bonus dari kantor ayah *ngarep bonus yang cukup gede...hehe...* jadi kita bisa bayar dengan jumlah yang cukup banyak.
tapi mungkin bulan aprilnya kami cuma bisa bayar sekian, ga sebanyak bulan sebelumnya.
intinya sih insya Allah sebelum 6 bulan bisa kami lunasi.
dan si ibu setuju2 ajah.
hihi......baik bener yahhh.....

moga2 memang berjodoh sama rumah ini dan BNI jadi diberi kemudahan jalan. aminnnnnn.......

2 comments:

  1. hohoho bener banget...,punya rumah itu jodoh-jodohan tya...aku ngalamin sendiri, ada "feel" nya sama rumah yang akan ditempati. dan bagaimana pun perjuangan nya insya Allah diberikan jalan sama Tuhan...weww gud luck yahh..

    ReplyDelete