1 February 2010

Harus mempersiapkan

maaf...agak sentimentil postingan kali ini :)

lately, banyak mendengar berita sedih soal ibu hamil dan bayinya.
waktu saya keguguran, ternyata ada juga ibu yang meninggal saat melahirkan bayinya.
kayaknya karena pendarahan gitu. bayinya sih selamat, tapi si ibu ga.
yang bikin sedih waktu baca time line twitternya, sehari sebelm meninggal, si ibu sempet nulis begini: lebih menghargai hal-hal kecil dalam hidup.
huhuhuhu...mewek bacanya...

udah gitu ada lagi tetangganya temen kantor ayah.
dia lagi hamil 8 bulan trus kan ke kantor naik motor, tiap hari lewatin kampus UI.
nah di jalur kampus itu ada polisi tidur gede banged yang baru banged ada, jadi mungkin suaminya ga liat n jatuhlah mereka.
pendarahan juga n langsung dibawa ke RS.
akhrinya bayinya selamat. tapi si ibu ga.
malemnya, si bayi menyusul ibunya.
dudududududu.....sedih banged...

bingung juga koq denger kabar sedih terus yaaaa....
tapi malah jadi mikir sih.
introspeksi.

kalo saya salah satu dari mereka gimana?
bisa aja kan?
rencana Tuhan ga pernah kita tahu.

pertamanya serem banged mikir kayak gitu, tapi lama-lama justru jadi sadar.
wah, kalo gitu saya harus mempersiapkan sekeliling saya kalo sewaktu2 tugas saya sudah selesai.

yang terutama tentunya ayah tercinta.
belum tentu saya sempet nulis surat2 kayak di PS I love u.
belum tentu juga saya bisa kasih pertanda2 ke ayah.

jadinya saya harus mempersiapkan ayah supaya kalaupun saatnya tiba, tentu sudah bisa menerima dan mengatasi kehilangan.
hehe...si ayah biasanya marah2 kalo saya ngomong beginian.

jadi sekarang saya sedang 'melatih' ayah supaya bisa survive walaupun ga ada saya.
yang terutama masalah ngurus2 apapun.
hihi...
selama ini ternyata saya terlalu memanjakan ayah.
segala sesuatunya sudah siap tersedia.
pagi bangun tidur tinggal mandi, makan n berangkat.
memang sih itu sudah tugas saya sebagai istri, tapi gimanapun juga ayah harus disiapkan untuk terbiasa mengurus dirinya sendiri.
jadi sekarang saya sedikit memberikan space spaya ayah bisa lebih mandiri.

urusan ke bank, rumah sakit, ke kantor pemerintahan pun mulai saya oper ke ayah.
biasanya saya terlalu senang ngurusin hal-hal beginian.
ayah tinggal terima beres.
tapinya sekarang ayah harus belajar.

soal masak-memasak juga.
meskipun ada mbak, tapi saya pengennya ayah ga ragu2 buat turun ke dapur.
jadinya nanti ga terasa sedihh banged kalo inget biasanya istrinya yang masakin.

huhuhuhu...mo nangis rasanya ngebayangin harus berpisah sama ayah.
belahan jiwa saya.
yang meskipun sering saya galakin tapi sebenernya saya cintai seumur hidup saya.

sampe hari ini masih belum kebayang perasaan suami2 yang ditinggal istrinya itu.
hancur pasti.
hik...hik....sedih bangedddd....

sebenernya pengen banged mohon sama yang Di Atasa supaya dikasih umur yang panjang supaya bisa sama ayah terus...tapi kan ya kita tau rencana Tuhan gimana.
yang kita bisa lakukan ya cuma menjalani dan menikmati detik2 yang kita punya sama suami.

hehe....kalo inget gini, rasanya sayang kalo waktunya cuma dipake buat berantem :)
mending buat sayang2an terus...
karena ga tau sampe kapan bisa memeluk suami tercinta :)

5 comments:

  1. Postingannya bikin mewek.. Hiks...

    ReplyDelete
  2. Huaaaaaa hiks..hiks...
    Gw malah berfikir gmn klo seandainya gw yg ditinggal duluan? *amit2...*

    ReplyDelete
  3. @endah
    pas nulis pun aku mewek...:)


    @wian
    ih...iya ya? malah belum mempersiapkan diri sendiri...huhuhuh....

    ReplyDelete
  4. tulisannya bagus bgtzs, bs jd renungan pribadi...
    tks bu

    ReplyDelete
  5. yah tya.. jadi ikutan sedih :(
    gw juga gak bisa ngebayangin klo mesti pisah sama belahan jiwaku, hiks hiks

    ReplyDelete